Bioteknologi Konvensional dan Modern

2 min read

Bioteknologi Konvensional dan Modern Bioteknologi kini berkembang pesat. Dalam beberapa hal, bioteknologi hal telah menjadi rangkaian proses yang sangat penting untuk memenuhi tuntutan hidup.

Sejalan dengan pemahaman ini, KBBI dalam hal ini mendefinisikan bioteknologi sebagai penerapan teknik dalam berbagai aspek kehidupan, misalnya biologis, makhluk hidup, sistem dan proses. Tujuannya ialah sebagai menghasilkan dan meningkatkan potensi makhluk hidup.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Bioteknologi Konvensional dan Modern. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Bioteknologi Modern ?

Pengertian Bioteknologi Modern merupakan bioteknologi yang kita gunakan saat ini. Sejauh ini, tidak semua bioteknologi modern telah digunakan.

Namun, mengingat kecanggihan teknologi, sudah digunakan dalam sejumlah besar kelas pabrik. Akan tetapi, tidak dapat dipungkiri bahwa modal awal cukup besar sebagai jenis bioteknologi tersebut.

Daerah pedesaan atau negara berkembang paling sering digunakan dalam bioteknologi modern. Dalam hal ini, selalu lebih baik untuk memilih bioteknologi modern jika Anda terbiasa dengan teknologi. Alasan untuk ini adalah bahwa penggunaan jenis ini, meskipun modalnya besar, akan menghasilkan keuntungan besar di seluruh dunia industri.

Bioteknologi-Konvensional-dan-Modern

Contoh Bioteknologi Modern

Contoh bioteknologi modern adalah kultur jaringan pada hewan dan tumbuhan. Dalam skala besar, menggunakan teknik ini sangat efektif dan cepat. Bahkan dalam sebuah hasilnya dianggap optimal walaupun awalnya adalah benih dengan tingkat keunggulan tertinggi. Bahkan dalam jumlahnya dapat bertambah ribuan kali.

Selain kultur jaringan, contoh lain bioteknologi modern adalah perawatan insulin. Teknik ini membuat perawatan lebih cepat dan mudah. Jika insulin menjadi keharusan bagi banyak hewan setelah ditemukannya rekayasa genetika dalam bioteknologi, diabetes dapat dengan mudah mendapatkan insulin untuk perawatan.

Baca Juga :  Tahapan Respirasi Aerob

Karakteristik Bioteknologi Modern

  • Penggunaan dalam sebuah teknik yakni rekayasa genetika
  • Membutuhkan terhadap suatu keterampilan khusus
  • Gunakan dalam perangkat canggih

Contoh dalam sebuah kegiatan bioteknologi modern, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Kloning, yakni dalam sebuah metode reproduksi aseksual menggunakan sel-sel tubuh.
  • GMO, yakni telah masukkan gen untuk mendapatkan properti baru.
  • Kultur Jaringan, yakni telah perbanyak tanaman dengan tanaman atau jaringan.
  • Hibridisasi, yakni sudah menyilangkan tanaman dengan biji unggul.

Kegiatan dalam bioteknologi modern menggunakan rekayasa genetika sebagai mengembangkan produk baru. Sementara banyak yang telah memainkan peran dalam pembuatan produk baru untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat, bioteknologi modern telah memberikan dampak negatif. Berikut ini adalah daftar efek positif dan negatif dari rekayasa genetika pada bioteknologi modern.

a. Dampak Positif

  • Dapat membuat biji unggul.
  • Meningkatkan kesejahteraan terhadap manusia.
  • Peningkatan kualitas dan kuantitas produksi.

b. Dampak Negatif

  • Kelompok orang berbahaya yang masih bergantung pada pembuatan produksi tradisional.
  • Campur dalam menggunakan suatu proses terhadap seleksi alami.
Contoh-Bioteknologi-Konvensional-dan-Modern

Bioteknologi Konvensional

Bioteknologi konvensional sering disebut sebagai bioteknologi tradisional. Pemahaman bioteknologi konvensional dapat digambarkan sebagai penerapan bioteknologi menggunakan metode dan alat sederhana.

Biasanya, dalam sebuah kegiatan bioteknologi konvensional hanya menggunakan organisme dalam proses fermentasi. Bioteknologi konvensional dipraktikkan ketika ilmu pengetahuan masih belum berkembang dengan cepat.

Karakteristik Bioteknologi Konvensional

  • Peralatan yang telah digunakan yakni begitu sangat sederhana.
  • Biasanya terbatas pada penggunaan mikroorganisme dalam proses fermentasi.
  • Penggunaan mikroorganisme untuk menghasilkan produk baru dengan peralatan sederhana.
  • Teknik dan aplikasi sains masih sangat tradisional.

Contoh dalam adanya suatu kegiatan dengan bioteknologi konvensional, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Telah menggunakan Aspergilus oryzae untuk membuat pasta.
  • Pembuatan oncom dalam menggunakan Monilia sitophilia.
  • Pembuatan saus kedelai dengan mikroorganisme Aspergilus Soyae.
  • Pembuatan kecap asin menggunakan Rhizopus oligosporus.
  • Pembuatan yogurt dengan mikroorganisme Streptococus thermophilus dan Lactobacillus vulgaris.
Baca Juga :  Reaksi Redoks

Dalam diskusi berikutnya, yakni akan belajar tentang bioteknologi modern, karakteristik bioteknologi modern, dan contoh dalam adanya suatu kegiatan yang telah menggunakan bioteknologi modern tersebut.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Bioteknologi Konvensional dan Modern. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.