Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Cara Budidaya Jambu Air Deli Hijau

4 min read

Budidaya Jambu Air Deli – Pada kesempatan ini kita akan membahas bagaimana menanam dan merawat madu deli hijau atau yang biasa disebut mdh.

Namun, teknik atau metode yang akan kita bahas nanti tidak hanya terbatas pada jambu air deli hijau, tetapi secara umum juga dapat diterapkan pada jenis tanaman jambu air lainnya seperti jambu air, jambu dalhari, jambu air mawar raja, madu jambu super hijau dan berbagai jenis jambu air unggul.

Mungkin pada awalnya Anda tertarik untuk membudidayakan jambu biji di tabulampot (tanaman buah dalam pot) karena Anda tertarik melihat tanaman jambu biji milik teman Anda yang berbuah banyak walaupun pohonnya baru berumur setahun atau melihat posting teman yang sukses menghasilkan air jambu biji di halaman.

Lalu selanjutnya Anda membeli madu jambu biji dan kemudian Anda tanam di pot atau pekarangan. Hari demi hari berlalu, banyak hal yang telah Anda lakukan untuk merawat tanaman jambu biji. Kiat dan saran yang telah dilakukan teman Anda.

Pemupukan terjadwal dan irigasi teratur. Anda telah melakukan pemangkasan sesuai dengan instruksi, tetapi tanaman jambu biji Anda tidak menghasilkan buah. Satu atau dua tahun berlalu, tetapi tanaman jambu biji Anda masih enggan berbuah.

Kemudian suatu hari dingin tanaman jambu biji Anda mulai berbunga. Bahagia hati bukan kepalang alang. Dia melihat dibelai setiap hari sampai kelopak bunga mulai jatuh dan puting jambu biji akan muncul.

Tapi tiba-tiba suatu pagi, Anda harus menelan kekecewaan ketika Anda melihat buah jambu biji akan jatuh tidak jauh dari batangnya. Cerita tersebut mungkin sudah dialami oleh banyak pembaca.

Sepertinya segala yang sudah lakukan adalah benar, tetapi ternyata hasilnya tidak seperti yang diharapkan semula. Menanam jambu biji (dan juga tanaman lain) tidak sesederhana melihat apa yang dilakukan orang lain. Dibutuhkan proses, coba-coba, pengujian, gagal, coba lagi, berulang kali.

Begitu banyak faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tanaman jambu air deli hijau, dan semuanya saling terkait. Menyiram tanaman setiap pagi dan sore tidak menjamin tanaman akan tumbuh subur.

Memenuhi kebutuhan nutrisi tanaman dengan menyediakan pupuk yang baik saja tidak menjamin bahwa tanaman Anda akan tumbuh subur dan menghasilkan banyak buah.

Berikut adalah beberapa faktor dasar yang perlu diperhatikan agar tanaman jambu air deli hijau dapat tumbuh dan berkembang dengan baik.

  • pemupukan
  • sinar matahari
  • umur tanaman
  • media tanam

Karakteristik tanaman jambu air deli hijau

Budidaya Jambu Air Deli Hijau Sendiri di Dalam Pot Yang Sedang Populer

Karakteristik fisik tanaman ini adalah lebar, besar, daun hijau yang tidak terlalu tua. Ranting muda berwarna hijau muda. Dapat tumbuh hingga lebih dari 5 meter jika tidak dipangkas secara teratur.

Tanaman ini adalah tanaman tropis yang tumbuh dengan baik di dataran rendah dan dataran tinggi selama sinar matahari sepanjang hari. Lebih suka tanah gembur dengan keasaman tidak terlalu tinggi.

Membutuhkan kelembaban tetapi tidak bisa tumbuh dengan baik jika ada genangan air di sekitar akar.

Langkah dan Cara Budidaya Jambu Air Deli Hijau

Langkah dan Cara Budidaya Jambu Air Deli Hijau

Bagi Anda yang penasaran dengan cara budidaya jambu air deli hijau, mari kita lihat langkah-langkah cara menanam jambu air deli hijau berikut ini.

1. Pemilihan benih

Karena tidak memiliki biji, akan sulit untuk membiakkan tanaman ini secara umum. Stek / okulasi / okulasi dari induk yang baik adalah metode pemuliaan yang tepat untuk mendapatkan tanaman jambu madu deli hijau yang baik.

Ciri-ciri benih yang baik, tentu saja, terlihat sehat dan subur, tidak berpenyakit, akarnya bagus, batangnya kokoh, dan daunnya rimbun dan segar. Ukuran bibit ideal saat Anda ingin menanam antara 50-60 cm.

2. Penanaman

Meskipun tinggi bisa diatur dengan pemotongan biasa, tanaman ini tetap membutuhkan tempat untuk bertumbuh yang bebas untuk pertumbuhan akar dan dukungan kokoh sehingga dapat tetap tegak.

Gunakan pot berdiameter 60-70 cm dengan bahan yang cukup kuat dan tahan lama. Pot yang sangat ideal untuk tanaman buah umumnya dibuat dari drum bekas.

Media tumbuh terdiri dari campuran tanah dan humus atau campuran tanah, pupuk kandang, dan sekam segar. Tanah harus remah, tidak mudah padat, dan bukan tanah liat karena tanah liat mudah pecah jika disiram terlambat.

Jika tanah memenuhi persyaratan, perbandingan antara tanah, kotoran ternak, dan sekam segar ini adalah 2: 1: 1. Namun, jika Anda terpaksa menggunakan tanah liat, maka rasionya menjadi 1: 1: 1 ditambah catatan untuk menghindari penyiraman terlalu terlambat.

Kotoran yang dipakai iyalah campuran kotoran kambing dan sapi dengan perbandingan 1: 1 yang digiling menjadi homogen. Gunakan pupuk kandang yang sudah matang atau difermentasi dengan baik. Pencampuran sekam segar bertujuan agar tanah tidak mudah memadat.

Baca Juga :  Cara Budidaya Kopi Liberika

Gunakan kulit segar, bukan kulit yang terbakar, karena proses pembakaran menghancurkan kandungan vitamin B1 dalam kulit yang berguna untuk mencegah stres tanaman dan membantu proses pembungaan.

3. Perawatan rutin

Jambu air deli hijau menyukai tanah yang lembab tetapi jangan membanjirinya. Karena itu, setelah menanam dalam pot, jika tanah yang digunakan ideal, penyiraman hanya dilakukan sehari sekali.

Jika tanah yang digunakan adalah tanah liat, bisa disiram dua kali sehari, pagi dan sore. Demikian juga, jika cuaca panas atau selama musim kemarau, frekuensi penyiraman dapat ditingkatkan sesuai kebutuhan untuk menjaga agar tanah tidak mengering.

Agar tanaman dapat tumbuh optimal dan hasilnya memuaskan, pemupukan lebih lanjut diperlukan. Pemupukan dilakukan satu bulan sesudah memindahkan benih ke pot. Selanjutnya diulang selama sebulan sekali. Perhatikan jika pupuk tidak sampai pangkal batang.

Gunakan pupuk organik atau pupuk kandang dicampur dengan daun NPK. Anda juga dapat menggunakan pupuk guano dengan dosis 1-2 genggam untuk setiap aplikasi pupuk. Penggunaan guano dapat membuat tanaman berbuah tanpa henti sepanjang tahun.

Ketika menggunakan pupuk organik, perhatikan bahwa ada dua jenis pupuk organik untuk setiap periode yang berbeda, yaitu pupuk organik vegetatif yang digunakan untuk mempercepat proses pertumbuhan dan pupuk organik generatif yang digunakan untuk mempercepat proses pembungaan dan pembuahan.

Setelah tanaman mencapai usia 4 bulan sejak transplantasi ke dalam pot, lakukan pemangkasan rutin yang bertujuan membentuk kanopi / cabang dan menjaga pohon agar tidak terlalu tinggi.

Pembentukan mahkota / cabang mengikuti pola 1 – 3 – 7 – 13, yaitu 1 batang utama, 3 cabang primer, 7 cabang sekunder, dan 13 cabang tersier. Kemudian ulangi pemotongan 3 bulan sekali untuk penyeimbang.

4. Fase berbunga dan berbuah

Bibit jambu madu deli hijau yang baik akan mulai berbuah 8-10 bulan setelah dipindahkan ke pot. Masalah yang sering muncul saat ini adalah hilangnya minat sebelum menjadi buah.

Masalah ini dapat diatasi dengan selalu bekerja pada kondisi tanah yang lembab, tidak berlumpur, secara rutin menggunakan pupuk sesuai dengan fase (berbunga atau berbuah), dan menyediakan hormon buatan jika diperlukan.

Tanaman ini akan mencapai periode produksi optimalnya pada usia 1,5 tahun yang ditandai dengan munculnya buah di sepanjang batang, bukan di ujung batang. Pada usia ini, madu Deli Deli Guava dapat menghasilkan 10-15 kg buah setelah panen. 1 dompol biasanya berisi 20 buah dengan 1 tangkai memiliki rata-rata 3 calon buah.

Baca Juga :  Cara Budidaya Selada Keriting

Agar jambu yang diproduksi mempunyai ukuran maksimal serta rasa yang manis sekali, lakukan penjarangan buah dan bunga. Penjarangan bunga dilakukan dengan membuang bunga di tengah sehingga saat buah mulai besar jangan digosokkan.

Penipisan buah dilakukan dengan menyisakan hanya 1 dari 3 kandidat untuk buah di setiap tangkai, pilih bentuk yang baik dan bebas dari penyakit. Dari penjarangan ini, masing-masing dompol hanya akan terdiri dari 5-7 buah. Penipisan ini juga bertujuan untuk mencegah kerusakan ranting dan batang karena terlalu banyak berat.

Untuk menghindari serangan lalat buah, pada umur 14-15 hari setelah bunga menjadi buah lakukan pengemasan menggunakan plastik putih transparan yang telah diberi lapisan koran di dalamnya atau menggunakan kelambu khusus yang dibungkus dengan buah.

Ketika buah mencapai kematangan, 60% layak dipetik, ditandai dengan pembukaan / mekar lobus buah dan jatuhnya rambut putik. Buah mencapai kematangan sempurna jika bentuknya terlihat penuh dan tangkai putik telah mengering.

Tepatnya sekitar 2,5 bulan setelah bunga berubah menjadi buah atau 105 hari setelah berbunga. Ini adalah waktu yang ideal untuk memanen jambu air madu hijau.

5. Pasca panen

Meskipun tanaman ini pada dasarnya memiliki produktivitas tinggi dan berbuah cepat, ada kalanya tanaman tiba-tiba “engkol” buah. Untuk mencegah hal ini, pascapanen menyediakan lebih banyak organik atau pupuk kandang dicampur dengan campuran NPK tingkat rendah.

Bahkan lebih baik jika ditambahkan dengan KCl atau KNO3 agar bunganya tidak rontok. 14 hari sesudah panen, pangkas ranting dan cabang untuk merangsang tumbuhnya calon bunga baru. Bunga akan muncul sekitar satu bulan setelah tindakan pemangkasan ini.

Ini adalah langkah-langkah untuk menanam dan merawat Deli Green Guava Honey Water atau Taiwan Super Green dalam pot. Semoga dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Anda bisa mendapatkan tanaman jambu madu deli hijau dengan hasil yang memuaskan.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang cara budidaya jambu air deli Hijau yang benar agar hasil panen melimpah, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-