Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Cara Budidaya Jangkrik

5 min read

Cara Budidaya Jangkrik – Siapa yang tidak tahu suara jangkrik yang indah? Pada malam hari jangkrik biasanya akan bernyanyi, dan membuat lingkaran yang tenang dipenuhi dengan suara binatang yang mungkin mirip dengan belalang ini.

Jangkrik sendiri biasanya digunakan sebagai pakan kicau, umpan memancing, atau diolah menjadi makanan ringan yang memiliki nilai gizi tinggi.

Karena memang, kandungan nutrisi dalam jangkrik sangat tinggi dan layak untuk kita jadikan sebagai sumber nutrisi tubuh. Dari sekian banyak manfaat jangkrik, membuat bisnis ternak jangkrik sangat prospektif di masa depan.

Apalagi harga jangkrik itu sendiri cukup mahal di pasaran, bisa di atas Rp 90.000 / kg, padahal modal yang dibutuhkan untuk jangkrik tidak banyak.

Tetapi memang perlu tempat khusus yang tidak bisa berada di lingkungan tempat kita tinggal, terutama jika rumah kita dekat dengan tetangga, karena itu cukup mengganggu.

Langkah dan Cara Budidaya Jangkrik

Cara Budidaya Jangkrik Sendiri Yang Mudah Serta Murah Untuk Dilakukan

Bagi Anda yang penasaran dengan cara budidaya jangkrik, mari kita lihat langkah-langkah budidaya jangkrik berikut ini.

1. Tempat yang cocok untuk kandang jangkrik

Anda harus menempatkan kandang jangkrik dalam budidaya jangkrik dengan benar dan tepat. Jangan sampai, Anda adalah tempat yang salah yang menyebabkan Anda gagal panen dalam budidaya jangkrik.

Berikut ini adalah beberapa tempat yang cocok untuk budidaya jangkrik.

  • Ketenangan

Usahakan lokasi kandang jangkrik sangat sepi, teduh, juga mendapat sirkulasi udara yang baik. Ini bisa membuat jangkrik Anda tumbuh dan berkembang dengan baik.

Karena dia tidak suka tempat-tempat yang ramai dan panas. Ini bisa membuat jangkrik Anda merasa tertekan untuk menghantui pertumbuhan dan perkembangan jangkrik Anda. Cobalah kandang jangkrik Anda, jauh dari sinar matahari langsung.

Karena, sinar matahari yang berlebihan pada jangkrik Anda dapat menyebabkan mereka merasa terlalu panas dan stres. Inilah yang dapat menghambat pertumbuhan dan perkembangan jangkrik Anda.

  • Bebas dari Predator

Nah, yang ketiga cobalah untuk menjauhkan kandang jangkrik dari pemangsa seperti binatang buas yang dapat menyebabkan jangkrik Anda habis karena dimakan.

Meskipun jangkrik ini tidak dimakan oleh predator, hewan liar ini akan menakuti jangkrik Anda. Ini akan membuat mereka mengalami stres dan menghambat pertumbuhan mereka.

  • Jauh dari kandang ayam

Terakhir, cobalah untuk menjauhkan kandang jangkrik dari kandang ayam. Anda tahu, ayam suka makan jangkrik. Jadi, jangan biarkan jangkrik Anda dimakan oleh ayam.

2. Persiapan Kandang

Persiapan Kandang

Dalam budidaya jangkrik, tentu saja Anda perlu menyiapkan kandang terlebih dahulu. Buat persiapan yang benar-benar matang sehingga Anda dapat melakukan budidaya jangkrik secara optimal dan benar.

Baca Juga :  Cara Budidaya Ikan Lele

Karena jangkrik adalah hewan yang kegiatannya dominan di malam hari, siapkan kandang yang terletak di tempat yang teduh dan gelap. Karena aktivitas jangkrik pada malam hari, maka pada sore harinya ia akan tidur.

Jadi, jangan biarkan matahari mengganggu tidur jangkrik Anda. Mereka juga perlu tidur nyenyak agar bisa tumbuh dengan baik.

Sikat kandang jangkrik dengan lumpur padi untuk melindungi kondisi habitat mereka. Anda juga bisa memberikan daun kering seperti daun sukun, daun timbul, daun pisang, atau daun lainnya.

Daun-daun ini dapat melindungi dan melindunginya sehingga mereka tidak makan satu sama lain sampai mereka menjadi jangkrik kanibal. Bukankah itu menakutkan?

Selain melapisi kandang dengan daun di samping, Anda juga perlu melapisi kandang jangkrik atas dengan lakban. Ini dapat mengurangi peluang Anda untuk merangkak keluar dari kandang jangkrik.

Anda membuat lubang di satu sisi kandang dan menutupinya dengan kain kasa untuk sirkulasi udara. Ini dilakukan untuk menjaga kelembaban kandang jangkrik Anda. Selain itu, dapat memberikan udara yang cukup untuk jangkrik Anda.

Untuk ukuran kandang cricket, tidak ada standar. Yang paling penting adalah sesuai dengan jumlah populasi jangkrik di kandang yang Anda buat. Namun, kandang jangkrik umumnya berbentuk persegi dengan tinggi 50 cm, lebar 100 cm, dan panjang 200 cm.

Kandang cricket dapat dibuat menggunakan kayu dengan kaso. Anda juga bisa menghemat modal, Anda bisa menggunakan plywood. Umumnya, kandang jangkrik dibuat dalam tingkatan dan memiliki minimal empat kaki sebagai kandang penyangga.

Kandang jangkrik empat kaki, Anda bisa memasukkannya ke dalam mangkuk berisi air. Ini dapat mencegah gangguan hewan kecil seperti semut, kadal, tikus, atau serangga lainnya.

Selain iar, Anda juga bisa menggunakan Vaseline (lemak) atau minyak tanah yang dioleskan di setiap kaki pendukung.

3. Biji dan Induk jangkrik

Bagaimana lagi budidaya jangkrik? Perlu diingat, biji jangkrik yang baik adalah benih yang sehat, tidak sakit, bebas dari cacat. Anda bisa melihat jangkrik sehat yang tidak cacat, yang bisa dilihat dari tentakel atau kakinya.

Cobalah untuk tidak mematahkan tentakel atau kaki Anda. Dan gunakan bibit jangkrik yang berumur 10 hingga 20 hari. Seperti yang dikatakan sebelumnya, ibu jangkrik yang baik adalah ibu jangkrik yang ditangkap dari alam.

Karena secara umum, jangkrik dari alam liar memiliki daya tahan tubuh yang lebih kuat daripada jangkrik dari kandang. Memang ini sangat sulit dilakukan, jadi Anda perlu membeli ibu jangkrik betina dengan membelinya di pasar ternak.

Namun, untuk induk jangkrik jantan, sangat diusahakan untuk datang dari alam. Jangkrik jantan yang berasal dari alam akan lebih agresif sehingga mereka dapat membantu jangkrik berkembang biak dengan begitu cepat.

Sehingga bisa membuat Anda panen lebih cepat nanti. Untuk mendapatkan brooders jangkrik betina dan brooders jangkrik jantan Anda dapat melihat karakteristik berikut:

  • Induk Betina
Baca Juga :  Cara Budidaya Belut

Usahakan Anda mendapatkan induk jangkrik perempuan dengan kondisi antena atau antena yang masih panjang dan lengkap yaitu dua kacamata hitam.

Anda juga perlu melihat kaki-kaki yang harus lengkap agar bisa melompat dengan cepat, sehat dan gesit. Jangkrik betina dengan tubuh dan bulu hitam mengkilap menunjukkan bahwa induk jangkrik dalam kondisi sehat.

Cobalah untuk mendapatkan peternak jangkrik betina besar dan dapat mengeluarkan cairan dari mulut dan dubur saat Anda memegang.

  • Induk Jantan

Ibu jangkrik jantan biasanya membuat suara kicau yang bagus. Kondisi tubuhnya memiliki sayap kasar atau bergelombang atau permukaan belakang dan tidak memiliki ovipositor di bagian ekor.

  • Sekarang, untuk membuat kandang, Anda harus meletakkan piring yang diisi pasir atau tanah. Sebab, umumnya jangkrik betina bertelur di tanah atau pasir.
  • Sekarang, untuk memasukkan jangkrik ke dalam kandang antara betina dan jantan, rasionya adalah 10: 2. Dengan jangkrik lebih banyak wanita dibandingkan jangkrik jantan, daya tetasnya akan lebih tinggi.
  • 5 hari setelah betina bertelur, Anda harus memisahkan induk dari telur, sehingga mereka tidak dimakan oleh induknya sendiri.
  • Dan kandang yang menghasilkan telur, silakan semprotkan dengan larutan antibiotik (kotri). Satu kandang, cukup masukkan 1 hingga 2 sendok teh atau sekitar 1500 hingga 2000 telur dalam satu kandang.
  • Selama periode ini, telur-telur awalnya bening, yang kemudian berubah menjadi keruh.
  • Anda juga perlu menjaga kelembaban telur dengan menyemprotkan antibiotik setiap hari. Telur juga harus dibalik agar telur tidak berjamur yang dapat menyebabkan palka gagal. Telur dapat menetas sekitar 4 hingga 6 hari sesudahnya.

Namun, jangan khawatir. Karena daya tetas jangkrik bisa mencapai 80 hingga 90 persen jika diberi makanan bergizi. Secara umum, setiap peternak selalu memiliki bahan khusus untuk jangkrik sehingga jangkrik dapat bertelur secara alami.

Anda dapat menggunakan bahan-bahan ini termasuk ketan hitam, dedak jagung, bebek kuning telur, tepung ikan, kal, atau Anda juga dapat menggunakan jangkrik vitamin sehingga ia dapat tumbuh dan bertelur secara alami dengan baik.

4. Pemeliharaan Jangkrik

Untuk mempertahankan keberadaan zat yang bisa menjadi racun bagi jangkrik Anda, Anda harus terlebih dahulu membersihkan kandang jangkrik agar zat beracun di dalam kandang tidak beracun.

Setelah kandang bersih, silakan apus kandang dengan sawah berlumpur. Karena lumpur beras dapat menyerap zat beracun dari kandang. Ingatlah untuk meletakkan kaki sangkar di atas semangkuk air.

Secara umum, pemuliaan jangkrik dilakukan dengan kawin antara jangkrik induk betina dan jangkrik induk jantan. Ada juga bertelur secara alami dan ada juga Caesar.

Namun, sangat disarankan untuk tidak melakukan Caesar. Karena Caesar dapat memberikan peluang kematian pada betina dan daya tetas dalam telur sangat rendah, karena telur yang diperoleh tidak merata umurnya.

Baca Juga :  Cara Budidaya Ikan Cupang

Selain kandang bersih, Anda juga perlu menyediakan makanan reguler untuk jangkrik Anda agar nutrisi jangkrik Anda bergizi dan tidak menjadi kanibal nanti. Jadi, itulah cara yang tepat untuk mengolah jangkrik.

5. Memberikan Umpan Jangkrik

Anda bisa menggunakan makanan voor atau ayam untuk jangkrik yang berumur 1 hingga 10 hari. Anda dapat menggunakan voor yang terbuat dari kedelai, beras merah dan jagung tumbuk kering.

Anda bisa menggunakan pakan jangkrik ini dengan menggunakan ubi, sayuran, singkong, atau daun yang diberikan secara rutin dan bergantian setiap hari. Setelah jangkrik melewati fase ini, Anda dapat mulai menggunakan pakan jangkrik dalam bentuk sayuran, jagung muda, dan luffa.

Tapi, untuk jangkrik yang siap menikah, makanan harus diberikan dalam bentuk sawi, wortel, jagung muda, kacang tanah, daun singkong atau mentimun. Intinya adalah menggunakan makanan yang mengandung banyak air.

6. Perawatan Kandang

Tidak hanya merawat jangkrik, kandang juga perlu dirawat agar jangkrik bisa hidup nyaman di dalam kandang. Silakan ganti mangkuk yang membuat tikar kandang setiap 2 hari.

Anda juga perlu memperhatikan kelembaban kandang. Dalam merawat jangkrik, jangkrik yang telah dikeluarkan dari kotak penetasan pada 10 hari harus benar-benar memperhatikan makanan mereka.

Karena pada usia itu, jangkrik dapat tumbuh dengan cepat. Jika makanannya kurang, maka nantinya akan menghasilkan jangkrik menjadi kanibal dengan memakan anak-anak anjing yang lemah.

7. Pencegahan Hama dan Jangkrik

Setelah Anda merawat kandang dan jangkrik dalam budidaya jangkrik, sangat penting bagi Anda untuk mengetahui beberapa hama dan penyakit yang dapat menyerang jangkrik Anda.

  • Memang, hingga saat ini belum ditemukan adanya penyakit serius yang bisa menyerang jangkrik. Namun, secara umum, penyakit ini timbul karena adanya jamur pada daun yang dibuat sebagai penutup pada tepi kandang.
  • Namun, hama jangkrik ini umumnya dalam bentuk semut atau serangga lain.
  • Jika Anda melihat jangkrik mulai diserang oleh penyakit yang disebabkan oleh jamur yang tumbuh dari daun, maka Anda harus membuang daun yang menutupi kandang, dan daun anti-baru. Jadi, Anda harus mengganti daun untuk menutup kandang dengan teratur.
  • Anda dapat memakai obat atau vaksin untuk jangkrik untuk meminimalkan jangkrik dari penyakit atau hama.

8. Pemanenan Jangkrik

Sekaranglah saatnya bagi Anda untuk memanen dengan modal sesedikit mungkin untuk mendapatkan manfaat sebesar mungkin dari membudidayakan jangkrik.

Anda tidak perlu khawatir, jika Anda seorang pemula. Karena Cara Budidaya Jangkrik di atas sangat mudah diterapkan oleh siapa saja.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang cara budidaya jangkrik yang benar agar hasil panen melimpah, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-
SELAMAT DATANG
Semangat Belajar Generasi Milenial, Patuhi Protokol Kesehatan dan Semoga Artikel Bermanfaat, Untuk Kerjasama, Kritik, dan Saran Silahkan Dapat Melalui Kontak Kami