Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Cara Budidaya Kopi Liberika

5 min read

Cara Budidaya Kopi Liberika – Salah satu varian tanaman kopi yang tidak banyak dikenal oleh masyarakat Indonesia adalah Kopi Liberika. Sebagai salah satu negara penghasil kopi di dunia, Indonesia memang terkenal dengan jenis kopi Robusta dan Arabica-nya.

Kopi robusta, yang mendominasi pasar kopi lokal sekitar 70% banyak digunakan oleh industri kopi instan. Sedangkan kopi Arabika, dianggap sebagai kopi mewah dan kebanyakan disajikan di kafe atau restoran.

Bagaimana dengan kopi Liberika? Aroma tajam seperti nangka membuat kopi Liberika sulit untuk mendapatkan pangsa pasar lokal.

Selain itu, karena hasil komoditi yang termasuk langka, dan bisa dibilang jarang. Orang Indonesia akrab dengan aroma kopi Robusta, yang memiliki lebih banyak perkebunan kopi.

Sangat sedikit petani kopi yang ingin menanam kopi Liberika. Bahkan jika ada, biasanya gangguan antara tanaman kopi Robusta atau Arabika mereka, dan hasilnya adalah untuk konsumsi pribadi, tidak untuk dijual secara bebas karena tidak banyak pasar yang mau menerima kopi jenis ini.

Asal dan Varian Kopi Liberika

Cara Budidaya Kopi Liberika Lengkap Ciri, Taksomi, dan Tips Menanam

Kopi Liberika adalah kopi yang berasal dari dataran rendah Monrovia, Liberika. Tanaman kopi liberal tumbuh liar di Afrika, terutama Afrika Barat.

Wilayah distribusinya di Afrika meliputi wilayah Ghana, Uganda, Nigeria, Gambia, Gabon, Faso, Liberia, Burkina, Anggola, Kamerun, Pantai Gading dan Maurtania.

Tanaman kopi Liberica menyebar sangat cepat dan tetap subur di daerah dengan kelembaban dan panas tinggi. Buah kopi Liberica dan tingkat hasil rendah, sehingga kualitasnya lebih buruk daripada kopi Arabika.

Awalnya, pohon kopi ini diklasifikasikan dalam kelompok kopi jenis Robusta dengan menggunakan nama ilmiah Coffea canefora var.Liberica.

Namun pengelompokan ilmuwan terbaru menyatakan bahwa itu adalah spesiesnya sendiri dengan nama Coffea liberica.

Sejarah Kopi Liberika

  • Tanaman Liberika pernah terserang penyakit karat daun atau Hemileia vastatrix, sehingga diganti oleh Robusta.
  • Produksi liberal diperdagangkan di dunia kurang dari 1% dari semua jenis kopi.
  • Pada tahun 1875, liberika diimpor ke Indonesia.
  • Tanaman liberatif memasuki Jawa, tempat benih pertama kali dikembangkan di Kebun Penelitian Bogor, untuk menggantikan spesies Arabika yang dirusak oleh Hemileia vastatrix.
  • Pada tahun 1885 suatu persilangan antara liberica dan arabica diproduksi, untuk menggantikan Arabica yang diserang oleh Hemileia vastatrix. Dengan demikian, menghasilkan hibrida baru yang lebih tahan terhadap Hemileia vastatrix.
  • Pada 1900, Linden mengirim Robusta ke Jawa, untuk melihat penolakannya terhadap Hemileia vastatrix.
  • Pada tahun 1907, hampir semua perkebunan pembebasan di dataran rendah dihancurkan oleh Hemileia vastatrix. Maka, pemerintah Belanda menggantinya dengan Robusta.
  • Pada tahun 1919, di Jawa dan pulau-pulau lain di Hindia Belanda memiliki 142.272 hektar perkebunan kopi. Dimana pada lahan seluas 4,940 Ha ditanami kopi liberika.
  • Di masa lalu, liberika dibudidayakan dan dicintai oleh petani Indonesia. Tetapi sekarang mulai ditinggalkan. Sebab, berat biji kopi kering hanya sekitar 10% dari berat biji kopi basah. Selain itu, hasil 10-12% benih membuatnya kurang berkembang.
  • Di pulau Jawa, kopi liberal mulai populer pada tahun 1880 – 1905.
Baca Juga :  Cara Menanam Kentang

Taksonomi Kopi Liberika

Taksonomi tanaman kopi liberika adalah sebagai berikut:

  • Keluarga: Rubiaceae
  • Genus: Coffea
  • Spesies: Coffea liberica W. Bull ex Hiern
  • Variety: Coffea liberica var. Liberica
  • Kingdom: Plantae
  • Divisi: Tracheophyta
  • Subdivisi: Angiospermae
  • Kelas: Magnoliopsida
  • Pesan: Rubiales

Persyaratan untuk Menanam Tanaman Kopi Liberika

Persyaratan untuk Menanam Tanaman Kopi Liberika

Berikut ini adalah kondisi untuk pertumbuhan tanaman kopi liberika, yang harus dipenuhi untuk mengoptimalkan pertumbuhan dan produksi.

  • Curah hujan adalah 1.250 – 3.500 mm / tahun atau optimal adalah 1500 – 2500 mm / tahun, dengan bulan kering 3 bulan.
  • Ketinggian 0 – 900 m di atas permukaan laut. Namun, tanaman liberika masih bisa tumbuh dan berbuah dengan baik di ketinggian 1.200 m di atas permukaan laut.
  • Kemiringan tanah <30% dan kedalaman efektif> 100 cm.
  • Ditanam di tanah liat hingga tanah berpasir, dengan struktur lapisan atas yang rapuh.
  • Suhu rata-rata 21-30
  • Dapat tumbuh subur di daerah dengan kelembaban dan panas tinggi.
  • Masih bisa tumbuh dengan baik di lahan marginal, terutama lahan gambut.
  • Jarak tanam yang disarankan adalah 3 x 3 meter atau bisa 4 x 2,5 meter.

Sifat kimia tanah yang direkomendasikan, yaitu lapisan 0 – 30 cm:

  • Kejenuhan bassa> 35%
  • pH 4,5 – 6,5
  • Elemen N, P, K, Ca, Mg: cukup sampai tinggi
  • Bahan organik> 3,5%, kandungan C / karbon> 2%
  • Rasio C / N 10-12
  • Kapasitas pertukaran kation> 15 me / 100 g tanah

Karakteristik Tanaman Kopi Liberika

Berikut ini adalah ciri-ciri tanaman kopi liberika:

  • Buahnya lebih besar sekitar 2-3 cm, tetapi bijinya kecil.
  • Daging tebal.
  • Bijinya berbentuk bulat telur, dengan panjang 0,83 – 1,1 cm atau sekitar 7-15 mm dan lebar 0,61 cm.
  • Bijinya tidak seragam, meskipun tumbuh dari pohon yang sama.
  • Hasil biji rata-rata 9,03%.
  • Kanopi tanaman setinggi 3,5 – 4 meter, bahkan bisa lebih dari 5 meter.
  • Cabang utama dalam 1 buku, dapat menghasilkan bunga atau buah lebih dari 1x. Cabang utama dapat bertahan lebih lama.
  • Buahnya bulat hingga lonjong dan panjangnya 18-30 mm.
  • Satu buah mengandung 2 biji kopi.
  • Produktivitas buah lebih tinggi dari kopi Robusta.
  • Potensi produksi rata-rata adalah sekitar 1,2 kg biji kopi / pohon atau sekitar 1,1 ton biji kopi untuk populasi 900-1100 pohon / ha.
  • Memiliki 4 ciri warna buah kopi yaitu matang / matang, yaitu matang merah, oranye, kuning dan hijau.
  • Daunnya tebal, besar dan berkilau dan hijau atau hijau kecoklatan.
  • Termasuk tanaman penyerbukan silang dengan tanaman lain dari satu jenis.
  • Tanaman akan berbuah pada umur 3,5 tahun.
  • Mampu berbuah sepanjang tahun, dengan masa panen 1 x 1 bulan.
  • Panen buah kopi liberal pada bulan Mei, Juni dan Juli. Panen yang lebih kecil biasanya pada bulan November, Desember hingga Januari.
  • Selain tahan terhadap kekeringan dan dapat tumbuh di tanah kering, tanaman liberika memiliki struktur pohon yang kokoh dan tidak memerlukan hortikultura intensif.
Baca Juga :  Cara Budidaya Coklat (Kakao)

Fakta Tanaman Kopi Liberika

Berikut ini adalah fakta-fakta tentang tanaman kopi liberika:

  • Tanaman kopi Liberica banyak ditanam di tanah pasang surut yang sebagian besar merupakan tanah gambut, termasuk Kabupaten Tanjung Jabung Barat, Jambi; Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah; dan Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat.
  • Selain Indonesia dan daerah asalnya, Afrika Barat, tanaman liberal banyak dibudidayakan di Malaysia, Filipina, Guyana dan Suriname.
  • Tanaman liberal juga dibudidayakan (meskipun sedikit) di India, Sri Lanka, Vietnam, Taiwan, Thailand, Timor Leste dan Mauritius.
  • Kopi Liberica (dan kopi ekselsa) kurang ekonomis dan kurang komersial. Sebab, kedua jenis kopi ini memiliki beragam bentuk dan ukuran kacang, dan rasanya masih kalah dengan Arabika.
  • Kopi Liberal lebih unggul dalam hal rasa.
  • Kopi Liberika memiliki rasa khas yang disebut buah kering atau nangka.
  • Total produksi kopi Liberica pada 2015, ada 3.790 ton di Kalimantan Barat dan 322.80 ton di Kalimantan Tengah.
  • Tanaman Liberika memiliki ukuran daun, cabang, bunga kopi, buah dan pohon yang relatif lebih besar daripada spesies arabika dan robusta.
  • Kopi bebas sering disebut sebagai kopi nangka. Karena nangka beraroma (nangka) dan biji besar. Karena itu, tidak sedikit orang (dalam hal ini petani dan pecinta kopi) menyebut kopi liberal sebagai kopi ‘nongko’ (nangka).
  • Kopi Liberika juga mengandung rasa sayuran, seperti kacang panjang mentah. Bahkan, beberapa menganalogikan rasa kopi liberal seperti Karedok Sunda.
  • Tingkat kafein kopi Liberal lebih rendah hanya di 1,1 – 1,3%.
  • Libertika Tanjabar (Tanjung Jabung Barat), memiliki rasa yang lebih baik daripada Robusta yang tumbuh pada ketinggian yang sama sekitar 10 m di atas permukaan laut.
  • Kopi Liberia tidak sebagus Arabika dalam hal kualitas rasa. Namun, pembebasan lebih kompetitif daripada Robusta.
  • Tanaman Liberika cukup tahan terhadap karat daun dan sari buah.
  • Tanaman Liberia memang sensitif terhadap serangan Hemileia vastatrix. Namun, liberika lebih tahan terhadap serangan ini.
  • Tanaman kopi Liberica sekarang banyak dibudidayakan di lahan marginal atau gambut, yang tidak dapat ditanam dengan kopi jenis lain.
  • Tanaman kopi Liberika tidak menginginkan kondisi pertumbuhan khusus. Oleh karena itu, tanaman ini lebih mampu beradaptasi di berbagai tempat, termasuk dataran rendah dengan ketinggian kurang dari 700 m di atas permukaan laut.
  • Tanaman Liberika menjadi tanaman hutan yang banyak tersedia di pedalaman Kalimantan. Di sana, liberika menjadi minuman tradisional suku Dayak.
  • Berat kering buah hanya 10% dari berat basahnya. Penyusutan berat yang terjadi saat panen hingga buah siap diproses cukup tinggi. Biaya panen juga akan lebih mahal. Dengan demikian, petani meninggalkan budidaya kopi liberika.
Baca Juga :  Cara Menanam Buah Semangka

Langkah dan Cara Budidaya Kopi Liberika

Butuh setidaknya 4-6 minggu bagi bibit kopi untuk tiba di stadium serdadu, yaitu hipokotil yang tegak. Kemudian, untuk sampai ke stadion terhenti atau membuka kotiledon, itu akan memakan waktu 8-12 minggu.

Untuk cara budidaya kopi liberika, ada beberapa hal mendasar, yaitu sebagai berikut:

1. Pembibitan

Bibit kopi harus diberi label dan jelas berasal dari pohon induk, yang sehat, dengan 2-3 pasang cabang primer. Pasangan pertama cabang primer, masing-masing memiliki (setidaknya) 2 pasang daun.

2. Persiapan Tanah

Buat parit utama di tengah perkebunan per 1 hektar. Buat lubang tanam 40 x 40 x 30 cm. Biarkan lubang tanam terbuka selama sebulan. Untuk tanah datar, jaraknya 3×3 meter atau 3×4 meter.

3. Menanam

  • Bersihkan gulma di sekitar lubang tanam.
  • Penanaman dimulai pada awal musim hujan.
  • Potong bagian pangkal polybag dengan tebal 1 – 1,5 cm, agar menghindari kemungkinan akar bengkok.
  • Sebulan setelah tanam, ganti jika ada tanaman yang mati.

4. Pemeliharaan / Perawatan

Untuk tanaman belum menghasilkan (TBM), potong gulma dan bersihkan parit primer 1 x 3 bulan. Untuk Tanaman Produktif (TM), pangkas ujung batang pada umur 3-4 tahun, sehingga ketinggian tanaman seragam.

Juga lakukan (pada TM) penyiangan 1 x 3 bulan dan setelah usia 6 bulan, pangkas tunas yang tidak diperlukan.

5. Panen

Pemanenan dilakukan pada pagi hingga siang hari, secara manual dengan tangan dan selektif dalam memilih. Untuk memanen Buah Sehat dan Segar / Buah Merah (BMSS), harus segera diproses.

Tanpa penyimpanan atau pematangan pasca panen, yang dapat menyebabkan kekurangan dalam rasa.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang cara budidaya kopi liberika yang benar agar mendapatkan hasil panen yang banyak, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-