Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Cara Budidaya Kopi Luwak

3 min read

Cara Budidaya Kopi Luwak – Kopi luwak adalah jenis kopi yang memiliki pengolahan berbeda dengan jenis kopi yang lainnya. Berbeda dengan kopi jenis lain yang difermentasi secara normal dengan metode pengawetan di dalam peti, kopi ini difermentasi pada pencernaan hewan luwak.

Biji kopi yang telah dimakan oleh luwak akan difermentasi secara alami di perut luwak. Dengan begitu, kacang yang telah dicerna oleh luwak siap untuk diolah menjadi produksi biji kopi.

Cara budidaya kopi luwak agak rumit, tetapi manfaatnya cukup menjanjikan. Harga pasar kopi luwak cukup mahal, terutama jika kopi yang dihasilkan berkualitas tinggi. Untuk kebaikan,

Anda harus memiliki 2 bidang tanah. Tanah pertama untuk tanaman kopi. Tanah kedua adalah untuk kandang luwak. Sebenarnya, jika Anda lebih fokus memproduksi kopi luwak, Anda bisa memilikinya

luwak. Sementara itu, Anda dapat membeli biji kopi dari kebun orang lain. Anda tertarik dengan budidaya kopi luwak? Jika ya, tahapan dan persiapan berikut.

Apa itu kopi luwak?

Cara Budidaya Kopi Luwak Sendiri Yang Mudah Dengan Harga Jual Tinggi

Kopi luwak adalah salah satu jenis kopi termahal yang ada di dunia karena minuman ini memiliki nilai yang eksotis serta stoknya sangat langka dipasaran. Kopi Luwak dari Indonesia laris manis serta sangat terkenal di kalangan pecinta kopi

karena dianggap memiliki rasa yang halus dan bersahabat di perut. Belum semua kalangan bisa menerima minuman kopi ini karena masih banyak yang merasa aneh dengan kopi berbahan dasar dari kotoran luwak.

Karena itu, minuman ini juga mendapat julukan buruk di berbagai negara. Istilah yang paling banyak digunakan oleh media AS adalah “cat coffee poop”.

Baca Juga :  Cara Budidaya Jamur Merang

Berbagai masalah miring menyerang produk minuman khas Indonesia ini. Meski begitu, industri kopi luwak Indonesia sepertinya tidak bisa dihilangkan dan tetap diminati di pasar dengan harga tinggi.

Mengapa Kopi Luwak Mahal?

Ada tiga faktor utama yang membuat kopi luwak Indonesia lebih mahal daripada kopi pada umumnya. Ketiga faktor ini adalah proses produksi yang panjang, jumlah panen tidak sebesar biji kopi biasa, dan rasanya bukan seperti kopi kental.

Awalnya, minuman ini ditemukan ketika pemerintah kolonial Belanda menerapkan penanaman kopi secara paksa. Orang yang penasaran pada rasa dari kopi ini menemukan biji yang bentuknya masih utuh di kotoran binatang seperti musang.

Mereka memproses biji dari tanah, memanggangnya, lalu menyeduhnya. Kesenangan minuman ini didengar oleh pemerintahan Belanda. Merekapun kemudian mengumpulkan dan menjual kopi luwak Indonesia dengan harga sangat mahal.

Daerah Penghasil Kopi Luwak

Indonesia, Malaysia, Vietnam dan Filipina adalah negara penghasil kopi termahal di dunia. Namun dalam industri kopi luwak, Indonesia adalah negara terbesar, baik dalam produksi maupun ekspor.

Industri kopi luwak Indonesia berkembang pesat di Sumatra, Bali, Jawa dan Sulawesi. Biasanya pengembangbiakan juga dilakukan pada area kebun penghasil kopi, jadi akan lebih mudah menyediakan ceri kopi.

Provinsi penghasil produk kopi luwak di Indonesia adalah:

  • Lampung
  • Garut, Jawa Barat
  • Toraja, Sulawesi Selatan
  • Kintamani, Bali
  • Gayo, Aceh
  • Sidikalang, Sumatera Utara
  • Pagar Alam, Sumatra Selatan

Tidak lagi hanya sebagai industri penghasil biji kopi saja, sekarang banyak pembuatan kopi luwak terbuka untuk wisatawan. Lokasi tersebut berada di daerah yang sering menjadi tujuan wisatawan dan lokal negara asing.

Langkah dan Teknik Budidaya Kopi Luwak

https://followtekno.id/mengembalikan-foto-yang-terhapus/

Budidaya kopi luwak agak rumit, tetapi keuntungan dengan kualitas tinggi dan harga tinggi sangat baik untuk menjadi prospek bisnis yang menjanjikan.

Untuk menjalankan budidaya kopi ini, Anda harus mempunyai 2 tanah yang subur, tanah pertama yang digunakan untuk menanam tanaman kopi, dan yang kedua adalah untuk kandang luwak.

Baca Juga :  Cara Menanam Jambu Air Citra

Sebenarnya jika Anda ingin lebih fokus memproduksi kopi luwak, Anda hanya dapat memiliki luwak, kemudian membeli kopi dari kebun kopi. Jika Anda berencana untuk membudidayakan luwak dari kebun kopi Anda sendiri, inilah persiapannya.

Persiapkan lahan tanam untuk menanam kopi. Untuk tanah Anda harus memilih tanah dengan tanah yang bagus dan memiliki cuaca yang baik seperti di pegunungan. Luas tanah sebenarnya tidak terlalu penting untuk itu

Tetapi produksi kopi luwak yang terpenting adalah bagaimana menanam dan teknik menanam kopi yang tepat untuk menghasilkan kopi yang berkualitas baik.

Menumbuhkan kopi untuk menciptakan buah kopi yang berkualitas hal yang baik adalah ada beberapa hal penting yang harus diperhitungkan dalam teknik budidaya kopi luwak yang baik dan tepat.

1. Pilih Jenis Biji Kopi yang akan Ditanam

Pilih biji kopi yang di ambil dari pohon kopi yang berkualitas tinggi atau dapat diperoleh dari penjual biji. Sesungguhnya semua jenis hewan musang atau luwak suka memakan semua jenis kopi selama kopinya benar-benar matang dan dalam kualitas yang baik.

Dianjurkan untuk menentukan tipe kopi robusta di mana kualitas dari kopi robusta telah terkenal dan juga jika diproses jadi kopi luwak akan semakin meningkat.

2. Proses Menanam dan Menyemai Tanaman Kopi

Sebelum menanam, benih biji kopi sampai mereka berumur 7 hingga 9 bulan. Pembibitan dapat dilakukan dalam polybag untuk membuatnya lebih mudah. Beberapa hal penting yang perlu dipertimbangkan termasuk

kadar air, intensitas cahaya, dan juga dosis pupuk yang tepat dalam proses pemupukan. Sirami bibit 2 kali sehari dan beri pupuk urea. Juga melakukan penyiangan di gulma dan tanaan pengganggu lainnya.

Setelah benih berumur 7 hingga 9 bulan, benih siap ditanam di area penanaman. Untuk metode penanaman, sebelum tanam tanah harus diberi pupuk kandang terlebih dahulu kemudian buat lubang tanam dengan ukuran lubang sekitar 60 cm persegi dengan jarak tanam sekitar 2,5 cm.

Baca Juga :  Cara Membuat Pupuk Kompos

Kemudian lubang dibiarkan selama 2 bulan. Setelah menanam benih, berhati-hatilah agar kopi dihasilkan bagus jadi luwak ingin makan kopinya.

3. Proses Produksi Kopi Luwak

Setelah menanam kopi, maka lakukan produksi kopi luwak. Yang perlu dipersiapkan tentu saja adalah kandang luwak dan hewan luwak. Pastikan luwak yang dipilih adalah luwak yang sehat dan cukup umur untuk makan kopi.

Jika Anda memiliki area yang luas dengan banyak produksi buah, Anda juga harus memiliki jumlah luwak yang cukup. Luwak hanya makan buah kopi yang benar-benar bagus dan matang.

Untuk proses panen harus dilakukan ketika kopi benar-benar matang. Namun, sebelum diberikan kepada luwak, lakukan penyortiran manual pada kopi sehingga luwak lebih mudah memilih buah kopi.

Tentu luwak yang akan digunakan dalam memproduksi kopi dalam keadaan sehat. Jika ada tanda-tanda luwak sakit, jangan gunakan luwak dalam produksi kopi luwak.

Untuk peralatan proses produksi, ada beberapa alat yang harus dimiliki seperti tempat kopi kering atau mesin kopi over to dry. Tetapi proses pengeringan terbaik adalah menggunakan sinar matahari.

Selain itu, alat yang harus dimiliki adalah mesin penumbuk untuk memisahkan kopi luwak mentah dari kulit. Siapkan tempat untuk mencuci biji kopi luwak. Dan alat-alat lainnya Yang harus dimiliki adalah alat untuk menumbuk kopi.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang cara budidaya kopi luwak yang benar agar hasil panen banyak dan melimpah, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-