Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Cara Menanam Bayam

6 min read

Cara Menanam Bayam – Bayam sudah dikenal oleh masyarakat sebagai sayuran hijau yang memiliki kandungan protein dan zat besi yang sangat tinggi. Karena daunnya yang unik, bayam awalnya merupakan tanaman hias.

Namun seiring berjalannya waktu, bayam telah mengubah fungsinya dari tanaman hias menjadi sayuran untuk konsumsi yang memiliki nilai komoditas tinggi karena cara menanam bayam cukup mudah dan jarak tanamnya juga pendek.

Saat ini di Indonesia ada dua sayuran hijau yang sangat populer yaitu kangkung dan bayam. Nama Latin untuk bayam adalah Amaranthus spp dan berasal dari daerah tropis di Amerika.

Saat ini ada dua varian bayam yang sedang populer dan paling banyak dikonsumsi oleh masyarakat, yaitu bayam hijau dan bayam merah.

Bayam hijau memiliki daun hijau dan kecil dengan batang berwarna hijau keputihan. Sedangkan bayam merah memiliki daun hijau kemerahan dan bentuknya lebih lebar jika dibandingkan dengan bayam hijau.

Kedua jenis bayam itu sama-sama sangat mudah dibudidayakan, kali ini kita akan membahas tentang cara menanam bayam.

Langkah dan Cara Menanam Bayam

Cara Menanam Bayam Yang Baik Serta Tips Perawatan Sampai Panen

Bagi Anda yang penasaran dengan cara menanam bayam, mari kita lihat langkah-langkah menanam bayam berikut ini.

1. Syarat Menanam Bayam

Bayam dapat tumbuh dengan baik di tanah rata-rata, tetapi akan tumbuh subur di tanah yang kaya akan bahan organik. Secara umum, jenis tanah dan pH jarang jadi faktor pembatas saat budidaya bayam. Namun, bayam telah dilaporkan tumbuh subur di tanah lempung berpasir dengan pH 6,5 hingga 6,8.

Dalam kasus kekurangan P yang parah, petani dapat menerapkan P2O5 pada tingkat 50kg per hektar beberapa hari sebelum penyemaian. Perlu diingat bahwa setiap bidang berbeda dan memiliki kebutuhan yang berbeda. Petani harus melakukan analisis tanah sebelum menanam.

Mereka juga dapat meminta saran dari ahli agronomi berlisensi lokal untuk membentuk rencana persiapan lahan yang rasional. Beberapa petani juga menggunakan kotoran sapi busuk dan membajak dengan baik beberapa hari sebelum menetas, untuk mengembalikan level N.

Namun, ingat bahwa ini hanyalah beberapa pola umum yang tidak boleh Anda ikuti tanpa melakukan riset sendiri.

2. Kebutuhan Air Bayam

Tanaman bayam memiliki sistem akar yang relatif dangkal. Akibatnya, tanaman ini lebih suka sesi irigasi yang lebih kecil dan lebih sering, untuk menghasilkan tanaman yang dapat diterima.

Sebagai aturan praktis, petani harus fokus pada menjaga tanah tetap lembab selama periode pertumbuhan. Petani yang berpengalaman mengklaim bahwa menjaga kelembapan tanah membantu tanaman dalam dua cara.

Di satu sisi, tanaman akan mampu menyerap air yang dibutuhkan. Di sisi lain, ini akan menjaga suhu tanah rendah, menghasilkan pertumbuhan bayam yang lebih baik.

Bayam cenderung terbang ke biji ketika cuaca terlalu panas. Dalam hal ini, tanaman ditentukan secara genetik untuk mencurahkan sumber dayanya untuk menghasilkan biji daripada pengembangan daun. Karena itu, produk tidak dapat dipasarkan.

Baca Juga :  Cara Budidaya Kopi

Dalam kebanyakan kasus, tiga hingga empat sesi irigasi per minggu digunakan selama dua minggu pertama. Sangat kami sarankan untuk mengairi tanaman kami di sore atau pagi hari. Ini akan mencegah penguapan air dari panas matahari.

Lebih dari setengah produksi dunia diirigasi melalui sprinkler. Namun, saat beberapa keadaan, pemakaian irigasi sprinkler yang ekstensif mendukung penyakit dari bercak daun.

3. Cara menanam bayam yang sehat dan tumbuh

Seperti yang disebutkan sebelumnya, bayam umumnya membutuhkan cuaca dingin, sehingga sebagian besar petani mulai menanamnya pada awal musim semi atau akhir musim gugur. Banyak petani suka menanam bayam enam minggu sebelum musim semi mulai membeku.

Di daerah dengan mata air dingin, kami dapat menyemai setiap sepuluh hari hingga akhir musim semi (pertengahan Mei). Dalam hal menabur bayam di iklim hangat, kita juga bisa menaburnya di bawah naungan tanaman tinggi, seperti gandum, kacang-kacangan atau jagung.

Tergantung pada varietasnya, bayam dapat tumbuh pada suhu antara 50-70 ° F derajat (10-21 ° C). Ketika kami memutuskan untuk menanam bayam di musim semi atau musim gugur, lokasi yang sempurna adalah area yang cerah dengan naungan cerah dan tanah yang dikeringkan dengan baik.

Selama musim dingin, kita dapat melindungi tanaman kita dengan kerangka dingin atau menutupinya dengan mulsa. Petani sering menghapus langkah-langkah perlindungan ini hanya setelah suhu mencapai 40 ° F derajat (5 ° C).

Dalam kebanyakan kasus, bayam ditanam langsung di lapangan. Petani dapat menabur benih bayam (sebagian besar hibrida) langsung ke tanah dalam satu baris atau dengan menyebarkannya. Tanaman bayam membutuhkan ruang yang cukup di antara mereka untuk tumbuh.

Dalam menabur langsung, kami menanam benih kami secara berturut-turut, pada kedalaman 1-1,18 inci (2,5-3cm). Untuk produksi terus menerus, kami dapat menabur setiap 10-15 hari.

Untuk mencapai pertumbuhan yang baik dan memaksimalkan hasil panen mereka, petani dapat mempertimbangkan faktor-faktor berikut.

  • Tingkat pengembangbiakan: 40 hingga 60 pon (20 hingga 30 kg) benih per hektar.
  • Perkecambahan biji lebih baik pada 41-68 ° F (5 hingga 20 ° C)
  • Biji bayam membutuhkan kedalaman ½ hingga 1 inci (1 hingga 2.5 cm), ditutupi dengan sedikit tanah.
  • Jarak tanam: Jarak antar baris 7-11 inci (20-30 cm) dan jarak antar tanaman di baris 3-6 inci (7-15 cm)
  • Petani mengairi sawah segera setelah menanam bayam.
  • Tumpang Sari sering dipakai. Petani bisa menanam tanaman yang lain di antara barisan bayam. Kembang kol, Bawang dan Seledri sebagian besar digunakan.
  • Pengurangan digunakan, untuk mendorong tanaman menghasilkan permukaan daun yang baik. Ini adalah teknik yang paling umum ketika kita menanam bayam untuk pasar olahan.
  • Penyiraman yang teratur namun tidak berlebihan bisa memastikan jika tanah lembab.
  • Kontrol gulma tidak dapat diabaikan. Gulma tidak cuma bersaing dengan bayam dalam hal nutrisi dan akses ke sinar matahari, tetapi mereka juga akan mencegah aerasi yang tepat, sehingga menciptakan kondisi yang sempurna untuk wabah penyakit.
  • Petani dapat meminta saran dari profesional lokal (ahli agronomi berlisensi) untuk menjadwalkan rencana yang tepat untuk menumbuhkan bayam yang sehat dan berkualitas tinggi.
Baca Juga :  Cara Menanam Buah Alpukat

4. Manajemen Nutrisi pada Tanaman Bayam

Manajemen Nutrisi pada Tanaman Bayam

Bayam dapat menghasilkan daun pada tanah rata-rata, tetapi akan tumbuh subur di tanah yang kaya nutrisi. Banyak petani yang berpengalaman mencampur larutan pupuk kompos dan fosfor ke dalam tanah, beberapa hari sebelum menanam benih.

Dalam kasus kekurangan P yang parah, petani dapat menerapkan P2O5 pada tingkat 50kg per hektar beberapa hari sebelum berkembang biak (tanyakan ke ahli agronomi yang berlisensi). Perlu diingat jika 1 hektar = 2,47 hektar = 10.000 meter persegi.

Sejumlah besar petani menggunakan fertigasi, yang merupakan injeksi pupuk yang larut dalam air dalam sistem irigasi. Dengan cara ini, mereka dapat meningkatkan produksi dan menghemat waktu dengan menyiram dan menyuburkan tanaman bersama.

Disarankan agar kita mengikuti instruksi pabrik sebelum menggunakan metode fertigasi. Bayam adalah sayuran berdaun dan kami menanamnya untuk mengambil bagian daunnya. Akibatnya, dalam banyak kasus, petani dapat menerapkan N dan P selama berbagai tahap pertumbuhan tanaman untuk memaksimalkan total permukaan daun.

Kebutuhan bayam di N sekitar 70-80 kg per hektar, tergantung jenisnya (savoy versus halus). Banyak petani juga menerapkan Ammonium Nitrate (N-P-K 20-0-0) dengan kecepatan 50kg per hektar (tanyakan pada ahli agronomi berlisensi lokal).

Dalam hal produksi organik, kita dapat menggunakan pupuk organik yang kaya akan nitrogen. Pemberian pupuk organik dapat dilakukan satu atau dua kali saat tanaman bayam masih tumbuh. Anda juga dapat menggunakan kompos yang dicampur dengan sumber lain (seperti emulsi ikan, dll.).

Dalam kebanyakan kasus, pupuk organik membantu mengendalikan gulma dan menjaga kelembaban tanah selama musim panas. Sangat penting bahwa semua jenis kotoran tidak bersentuhan dengan tanaman muda, jika tidak kita mungkin memiliki masalah. Setelah menggunakan pupuk, disarankan untuk mengairi tanaman kami.

Ingatlah bahwa ini hanyalah beberapa metode pemupukan umum yang tidak boleh diikuti tanpa membuat riset sendiri. Setiap bidang berbeda dan memiliki kebutuhan yang berbeda.

Melakukan Analisis Tanah dan mengetahui riwayat tanaman Anda sangat penting sebelum menerapkan metode pemupukan apa pun. Anda dapat meminta saran dari ahli agronomi berlisensi.

5. Hama dan Penyakit

Sayangnya, tanaman bayam sering terserang hama dan mereka sering menderita penyakit. Mengetahui musuh lokal dari pabrik kami sangat penting untuk membentuk pendekatan ramah lingkungan dan menghadapinya.

Sebelum mengambil tindakan, petani dapat berkonsultasi dengan profesional berlisensi setempat untuk mengendalikan hama dan penyakit bayam dengan benar.

Hama

  • Siput dan keong; keduanya sering muncul di tanah basah dan menyerang daun. Mereka bahkan dapat memakan seluruh tanaman jika kita tidak menanganinya dengan benar.
  • Kutu daun; Kutu daun biasanya musuh paling umum dari tanaman bayam. Kutu dan nimfa dewasa memakan ekstrak tumbuhan. Akibatnya, kami berakhir dengan produk yang tidak dapat dipasarkan.
  • Scraper daun; Mereka kebanyakan makan daun.

Penyakit

  • Virus mosaik; virus ini dapat menginfeksi sekitar 150 jenis sayuran dan tanaman. Kita bisa mengidentifikasinya dengan mengubah warna daun. Daun yang terinfeksi berubah menjadi bintik-bintik kuning dan putih. Tanaman berhenti tumbuh dalam ukuran dan perlahan-lahan mati.
  • Virus Keriting; virus ini menginfeksi daun. Daun yang terinfeksi berhenti tumbuh dalam ukuran dan berwarna kuning hingga coklat.
  • Bulai; Ini adalah penyakit yang disebabkan oleh patogen Peronospora farinosa. Kita bisa mengidentifikasinya dengan melihat daunnya. Mereka terlihat melengkung dan memiliki jamur dan alur hitam.
Baca Juga :  Cara Budidaya Terong Ungu

Pengendalian Hama dan Penyakit

Cara terbaik untuk mengendalikan hama dan penyakit selalu pencegahan daripada intervensi. Penanam bayam harus mempertimbangkan langkah-langkah berikut:

  • Perkecambahan biji yang rendah atau tingkat pemuliaan yang tidak tepat akan mempercepat efek negatif hama dan penyakit.
  • Pemupukan dan / atau irigasi yang tidak memadai akan mempercepat efek negatifnya.
  • Disarankan untuk menggunakan benih bersertifikat. Dalam kebanyakan kasus, petani harus memilih hibrida yang memiliki ketahanan terhadap perbautan dan Bulai.
  • Rotasi tanaman dapat diterapkan untuk mengendalikan beberapa penyakit.
  • Tindakan pengendalian bahan kimia diizinkan hanya setelah berkonsultasi dengan ahli agronomi berlisensi setempat.

6. Panen Bayam

Waktu panen tergantung pada apakah kita menanam bayam untuk pasar segar atau olahan. Dalam kebanyakan kasus, tanaman bayam untuk pasar segar dipanen dalam satu irisan (semua tanaman dihancurkan) sekitar 38-55 hari setelah berkembang biak.

Sebaliknya, daun bayam yang menargetkan pasar olahan dipanen sekitar 60-80 hari setelah berkembang biak. Dalam banyak kasus, bayam baik dan savoy (tetapi sebagian besar bayam halus) dibiarkan tumbuh dan beregenerasi setelah sesi panen pertama, sehingga produsen dapat memanen potongan kedua.

Di negara maju, bayam sebagian besar dipanen melalui mesin yang terpasang pada traktor. Mesin-mesin ini mengumpulkan seluruh tanaman dan menghancurkannya (satu irisan tunggal) atau memotong daun pada ketinggian yang telah ditentukan untuk mendorong regenerasi dan sesi panen kedua beberapa hari kemudian.

Setelah dikumpulkan, bayam daun bersama dengan tanah, kotoran, dan batu melewati serangkaian jaring, di mana bayam diisolasi dari bahan asing dan dikumpulkan.

Di negara berkembang, bayam juga bisa dipanen dengan gunting tangan. Petani mengumpulkan seluruh tanaman (dan karenanya menghancurkannya) atau mengumpulkan sebagian daunnya untuk mendorong regenerasi tanaman dan memanen potongan kedua beberapa minggu kemudian.

Menurut banyak petani berpengalaman, waktu yang ideal untuk memanen tanaman kita adalah di pagi hari. Dengan cara ini, kami mencegah paparan sinar matahari dari bahan tanaman.

Daun bayam biasanya tersedia di pasaran segera setelah panen, dan produk mungkin ditawarkan segar, beku, kalengan atau kering. Bayam segar dapat disimpan di lemari es selama 7-10 hari.

Di pertanian bayam komersial besar, petani segera mendinginkan daun bayam yang dipanen, untuk mencegah kerusakan produk.

7. Hasil Bayam per Hektar

Hasil rata-rata bayam adalah 20-30 ton per hektar. Tentu saja, hasil tinggi dapat dicapai oleh petani yang berpengalaman setelah beberapa tahun berlatih. Dalam kasus beberapa sesi pemanenan dari tanaman yang sama, kita mungkin berharap 10-15 ton per hektar dikalikan dengan 2-3 sesi panen.

Perlu diingat bahwa 1 ton = 1000 kg = 2.200 pound dan 1 hektar = 2,47 hektar = 10.000 meter persegi.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang cara menanam bayam yang benar agar dapat membasmi hama tanaman, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-
SELAMAT DATANG
Semangat Belajar Generasi Milenial, Patuhi Protokol Kesehatan dan Semoga Artikel Bermanfaat, Untuk Kerjasama, Kritik, dan Saran Silahkan Dapat Melalui Kontak Kami