Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!

Cara Menanam Jagung

4 min read

Cara Menanam Jagung – Ada berbagai cara menanam jagung, salah satunya adalah dengan menerapkan metode tanpa olah tanah (TOT).

Pemahaman tanpa pengolahan tanah di sini adalah cara penanaman tanpa perlakuan persiapan lahan seperti membalikkan dan memudarkan tanah terlebih dahulu, hanya perlu lubang untuk merendam benih ke dalam tanah.

Di negara maju, penanaman tanpa olah tanah biasanya menggunakan alat penanam. Sedangkan di Indonesia biasanya cukup menggunakan Portugal. Tugal dibutuhkan untuk melubangi permukaan tanah tempat benih ditanam.

Harap dicatat bagaimana menanam jagung tanpa olah tanah tidak dapat diterapkan di semua jenis tanah. Hanya tanah yang memiliki tingkat kelonggaran tertentu yang cocok untuk metode ini. Tanah keras tidak dapat menerapkan metode ini tanpa olah tanah.

Biasanya metode tanpa olah tanah cocok untuk diterapkan di sawah, bekas tanaman padi yang telah dipanen. Dapat diterapkan di lahan tadah hujan yang ingin diterapkan rotasi tanaman. Jerami bekas sangat berguna sebagai mulsa untuk jagung.

Pilih Biji Jagung

Cara Menanam Jagung Sendiri Dengan Metode Tanpa Olah Tanah (TOT)
  • Jagung harus digunakan sebagai bibit yang diambil dari batang jagung yang benar-benar berkualitas tinggi, besar, sehat dan bebas dari hama dan penyakit.
  • Adalah ide yang baik untuk memilih benih jagung kualitas unggul atau merek terkenal jika Anda membelinya di warung pertanian.
  • Dari jagung, Anda harus mengambil biji di tengah sebagai benih.
  • Pilih tongkol jagung atau jagung yang masih terbungkus rapat jika Anda menggunakan biji buatan sendiri.

Keuntungan dan kerugian dari metode TOT

Keuntungan dan kerugian dari metode TOT

Cara menanam jagung dengan metode tanpa olah tanah memiliki kelebihan dan kekurangan. Keuntungan menerapkan metode ini tanpa olah tanah:

  • Hemat biaya tenaga kerja.
  • Persingkat waktu budidaya karena petani tidak perlu melakukan pengolahan terlebih dahulu.
  • Mengurangi erosi lapisan hara tanah atas karena pemrosesan.
  • Hindari kerusakan tanah, karena tanah yang terguling dan melonggar akan mengalami pengerasan dalam jangka panjang. Selain itu, tanah yang dibajak atau dilonggarkan akan terbuka, sehingga ada potensi kehilangan mineral tanah.
Baca Juga :  Cara Menanam Bawang Putih

Sementara itu kurangnya metode tanpa olah tanah meliputi:

  • Karena lahan tidak ditebang, ada kemungkinan sisa-sisa hama masih berkembang biak di lahan, dan dapat mengganggu pertumbuhan tanaman selanjutnya.
  • Ada kemungkinan bahwa tanah telah ditumbuhi gulma yang dapat mengganggu pertumbuhan tanaman.

Langkah dan Cara Menanam Jagung

Bagi Anda yang penasaran dengan cara menanam jagung, mari kita lihat langkah-langkah cara menanam jagung berikut ini.

1. Persiapan lahan

  • Persiapan mulsa jerami

Langkah persiapan yang diperlukan adalah pembukaan lahan. Bersihkan jerami padi yang tersisa dari tanah dengan memotong atau memotongnya. Kemudian taburi merata di permukaan tanah. Sedotan ini bermanfaat sebagai mulsa penutup tanah.

  • Persiapan drainase

Siapkan drainase di lahan yang akan digunakan. Drainase dibuat dalam bentuk garis lurus dengan jarak tanam sekitar 2 meter.

Tujuan dari pembuatan drainase ini adalah untuk menghilangkan kelebihan air, karena tidak ada pengolahan tanah, seperti mengangkat bedengan. Jangan biarkan tanah terendam air.

  • Pembersihan gulma

Pembersihan gulma adalah faktor yang cukup mengganggu dalam metode ini tanpa pengolahan tanah. Jika kita menggunakan laha, gulma yang terlalu banyak harus digunakan untuk membersihkan gulma dengan herbisida.

Jika Anda memiliki cukup gulma, gunakan herbisida sistemik yang dapat menyingkirkan gulma hingga ke akarnya. Silakan gunakan merek herbisida yang sesuai dengan kebutuhan Anda (kami tidak menyebutkan merek) dan menggunakannya sesuai dengan jumlah yang disarankan.

Setelah 3 hari penguasaan tanah, apakah masih ada rumput liar atau tidak. Jika masih ada gulma, lakukan penyemprotan lagi. Seminggu setelah penyemprotan herbisida, tanah siap ditanam.

  • Pemupukan dan Pengapuran

Jika tanah yang digunakan kurang subur, pupuk organik dapat ditambahkan. Mungkin kompos atau pupuk kandang. Pupuk ditanam dalam deretan garis, sesuai dengan deretan lubang tanam.

Dosis pupuk organik untuk tanaman jagung adalah sekitar 1,5-2 ton per hektar. Jika perlu, Anda bisa melakukan kalsifikasi, cara menebarkan jeruk nipis dengan pupuk dalam bentuk array. Dosis pengapuran sekitar 300-400 kg per hektar.

Baca Juga :  Cara Menanam Buah Alpukat

2. Tahapan penanaman

  • Persiapan benih

Pakai benih unggul yang mempunyai tingkat kesuksesan tumbuh lebih dari 95%. Persiapan benih harus mengikuti rekomendasi dari produsen benih.

Untuk benih jagung yang bukan dari pabrik, benih dapat disiapkan terlebih dahulu dengan merendamnya terlebih dahulu dengan insektisida. Sehingga biji gunannya terlindung dari penyakit saat serangan.

Untuk benih yang diproduksi oleh pabrik biasanya dicampur dengan insektisida, penampilan biji biasanya berwarna merah, sehingga tidak perlu merendam insektisida.

  • Jarak tanam

Jarak tanam jagung dalam satu baris adalah sekitar 20 cm, sedangkan jarak antar baris adalah 70-75 cm. Jika tempat tidur dibuat selebar 2 meter, akan ada setidaknya 3 baris jagung dalam satu tempat tidur.

  • Penanaman

Menanam benih dapat dilakukan maksimal seminggu setelah pemberian pupuk organik dan pengapuran. Lubang tanam dibuat dengan mesin Portugal atau mesin perkebunan. Kedalaman lubang tanam sekitar 3-5 cm.

Masukkan 2 biji jagung dalam satu lubang tanam. Kemudian tutup dengan tanah, bukan mengembun. Juga persiapkan pembibitan bibit terpisah, berguna untuk menyulam tanaman jagung yang gagal tumbuh.

Agar tanaman hasil bordir memiliki umur yang sama dengan tanaman yang telah ditanam di ladang. Periksa pertumbuhan benih setelah satu minggu.

Kemudian menyulam benih yang gagal tumbuh dengan benih yang telah ditanam di tempat yang terpisah. Cobalah penanaman kembali dengan tanaman yang usianya sama.

  • Memberikan pupuk tambahan

Pemupukan tambahan dilakukan 2-3 kali dalam satu periode tanam tergantung pada tingkat kesuburan tanah dan jenis benih yang digunakan. Jagung hibrida biasanya membutuhkan lebih banyak pemupukan daripada jagung biasa.

Jenis pupuk yang dibutuhkan oleh tanaman jagung harus memenuhi unsur N, P dan K. Elemen N dapat diperoleh dari urea, unsur P dari SP-36 dan unsur K dari KCl.

Dosis pupuk untuk penanaman jagung berdasarkan rekomendasi Balitbangtan per hektar adalah 350 kg Urea + 200 kg SP-36 + 100 kg KCl.

Baca Juga :  Cara Budidaya Buah Kiwi

Jika Anda mengalami kesulitan mendapatkan KCL, unusualr K dapat diperoleh dari pupuk NPK. Dengan pengukuran berikut, 400 kg NPK 15:15:15 + 270 kg urea + 80 kg SP-36 untuk setiap hektar.

Untuk dua kali, berikan 10 dan 35 hari setelah tanam (HST). Untuk frekuensi pemupukan 3 kali berikan pada umur 7-10 HST, 28-30 HST dan 40-45 HST.

3. Irigasi

Penyiraman yang paling mudah digunakan untuk menanam jagung di sawah adalah sistem banjir. Bagian yang banjir hanyalah parit drainase, bukan seluruh tanah.

Caranya adalah dengan mengalirkan air ke saluran drainase yang telah dibuat. Biarkan air meresap di dasar tanah. Setelah tanah terlihat basah, keluarkan air dari saluran drainase.

Ada 5 fase pertumbuhan tanaman jagung yang membutuhkan irigasi, yaitu fase tumbuh awal, fase pembungaan, fase pertumbuhan vegetatif, fase pengisian benih dan fase pematangan.

4. Panen dan pasca panen

Tanaman jagung dapat dipanen sekitar 100 HST, tergantung pada jenis benih yang digunakan. Secara fisik, jagung siap panen dapat dilihat dari keringnya, daun klobot kekuningan.

Panen yang dilakukan sebelum atau sesudah periode fisiologis akan menghasilkan komposisi kimia jagung yang menentukan kualitasnya.

Setelah panen jagung harus dikeringkan terlebih dahulu. Metode pengeringan yang paling umum adalah dengan mengeringkannya di ladang bersama dengan klobot.

Atau Anda juga bisa mengupas jagung dan kemudian mengeringkan jagung di lantai atau di atas terpal.

Kerusakan masih dapat terjadi selama proses pengeringan, terutama jika panen dilakukan di musim hujan. Jagung basah sangat rentan terhadap serangan jamur atau jamur. Jamur dapat merusak tanaman lebih dari 50%.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang cara menanam jagung yang benar agar hasil panen melimpah, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!