Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Cara Menanam Jahe

6 min read

Cara Menanam Jahe – Zingiber Officinale atau jahe adalah tanaman herbal yang mudah ditemukan dan cocok untuk budidaya di Indonesia. Jahe dapat ditanam dengan sangat mudah di lahan terbuka atau media lain seperti polybag.

Meski begitu, jahe masih merupakan tanaman yang membutuhkan cara khusus untuk menanamnya. Banyak orang yang salah menanam jahe, sehingga jahe yang dihasilkan kecil atau berkualitas buruk.

Lantas, bagaimana cara menanam jahe yang harus dilakukan agar panennya bagus dan banyak? Penjelasan berikut akan membahasnya.

Langkah dan Cara Menanam Jahe

Cara Menanam Jahe Secara Baik Agar Panen Banyak Dan Bernilai Tinggi

Bagi Anda yang penasaran dengan cara menanam jahe, mari kita lihat langkah-langkah menanam jahe berikut ini.

1. Tentukan Lokasi Tanam Jahe

Hal pertama ketika Anda ingin menanam jahe adalah Anda harus tahu terlebih dahulu apa saja persyaratan yang harus dipenuhi agar tanaman jahe dapat tumbuh optimal. Berikut ini adalah beberapa kondisi:

  • Tanaman jahe tumbuh maksimal pada ketinggian 0 hingga 1.700 mdpl di daerah yang memiliki iklim tropis dan subtropis.
  • Untuk Indonesia sendiri yang memiliki iklim tropis, tanaman jahe biasanya ditanam pada ketinggian 200 hingga 600 mdpl
  • Tanaman jahe harus ditanam di lokasi yang memiliki curah hujan tinggi di kisaran 2.500 hingga 4.000 mm per tahun.
  • Tanaman jahe dapat tumbuh subur di lokasi yang memiliki kelembaban cukup tinggi yaitu 60 hingga 90 persen dan direkomendasikan untuk memiliki suhu optimal mulai dari 20 hingga 25 derajat Celcius.
  • Ketika tanaman jahe berumur 2,5 hingga 7 bulan atau lebih, tanaman ini membutuhkan sinar matahari langsung dengan intensitas cahaya yang masuk 70 hingga 100 persen.
  • Dianjurkan di tempat terbuka tapi terlindung untuk memiliki pengaruh yang cukup baik pada pertumbuhan dan produksi jahe.
  • Lokasi harus memiliki tanah yang subur, gembur dan memiliki banyak kandungan bahan organik, serta memiliki tekstur tanah yang baik seperti tekstur tanah lempung berpasir, tekstur tanah liat dan tanah berpasir dan memiliki tekstur tanah lateral.
  • Jenis tanah terbaik untuk ditanami jahe adalah andosol, latosol merah coklat dan di lahan hutan yang baru dibuka.
  • Anda juga perlu memperhatikan keasaman tanah di lokasi penanaman, untuk keasaman tanah atau pH ideal berkisar antara 6,8 hingga 7,4.
  • Buat teras atau sengkedan ketika lokasi tanah yang Anda pilih berada di daerah pegunungan yang memiliki kemiringan lebih dari 3 persen.

Membuat sengkedan bermanfaat sebagai upaya mengurangi tingkat kecuraman pada kemiringan yang ekstrem.

Karena lokasi tanaman jahe terletak di lokasi yang sering terkena hujan, sengkedan bertujuan menahan abrasi dan tanah longsor terhadap tanah yang disebabkan oleh air hujan deras dan dapat meningkatkan peluang penyerapan air oleh tanah.

2. Mulai bibit jahe

Demi menghasilkan produksi jahe yang maksimal dan berkualitas, maka perlu untuk memilih benih tanaman jahe yang berkualitas, benih yang berkualitas adalah benih yang memenuhi persyaratan kualitas genetik, kualitas fisiologis dan kualitas fisik.

Baca Juga :  Cara Budidaya Buah Kiwi

Yang dimaksud dengan kualitas fisiologis adalah pemilihan persentase tinggi pertumbuhan tanaman, untuk kualitas fisik yang dimaksud adalah proses pemilihan bibit tanaman jahe yang bebas dari hama dan penyakit.

Proses pembenihan tanaman jahe dikerjakan secara vegetatif, yang berarti tanaman jahe dibudidayakan dengan menumbuhkan benih yang ada di rimpang temulawak, mengikuti kondisi yang harus dipenuhi sehingga benih dapat tumbuh untuk menghasilkan tanaman jahe yang berkualitas, termasuk:

  • Pertama-tama, Anda memilih benih yang akan ditanam harus berasal dari tanaman sehat dan bebas dari segala macam penyakit dan hama.
  • Kemudian jika benih yang dipakai untuk penanaman berasal dari tumbuhan jahe, bibit harus dari tumbuhan jahe ketika dipanen pada usia 10 hingga 12 bulan.
  • Kondisi keluarga tanaman induk jahe harus memiliki pertumbuhan normal, kekar dan tidak terserang hama atau penyakit.
  • Lebih lanjut, ketika rimpang temulawak akan digunakan sebagai benih tanaman, ia harus memiliki kondisi yang baik dengan memiliki karakteristik rimpang yang halus, tidak ada bagian bibit yang busuk, warnanya tidak pucat dan berkilau, dan tidak terpengaruh oleh hama. atau penyakit.

Kemudian setelah Anda memilih bibit tanaman jahe terbaik yang akan Anda tanam, maka Anda kemudian akan menyiapkan tempat untuk proses pembibitan sebelum dipindahkan ke lokasi penanaman.

Untuk proses pembibitan, Anda bisa melakukannya dengan menggunakan dua teknik yang digunakan oleh petani jahe, metode pertama adalah dengan peti kayu, kemudian metode kedua adalah dengan menggunakan bedeng atau gundukan tanah.

Teknik Peti Kayu

Pertama-tama Anda menyiapkan semacam peti atau tempat berlindung yang terbuat dari kayu.

Kemudian setelah itu Anda mengeringkan terlebih dahulu di rimpang tanaman jahe yang akan digunakan sebagai benih, tetapi perlu diingat, proses pengeringan tidak disarankan untuk melakukan pengeringan hingga kering.

Kemudian setelah pengeringan, lakukan penyimpanan dalam durasi 1 hingga 1,5 bulan. Setelah disimpan selama 1 hingga 1,5 bulan, Anda melakukan istirahat rimpang tanaman jahe sampai jahe dipotong menjadi 3 sampai 5 tunas.

Setelah Anda memotongnya, letakkan di tempatnya dan kemudian tambahkan campuran larutan fungisida dan zat untuk mengatur pertumbuhan tanaman selama sekitar 1 menit, setelah itu potongan-potongan tersebut dikeringkan kembali.

Akhirnya, Anda memasukkan potongan ke dalam kotak kayu yang Anda buat. Anda melakukan penyemaian dengan meletakkan potongan-potongan benih di bagian bawah, kemudian di lapisan atas Anda menaruh abu gosok atau Anda juga dapat menggunakan sekam padi, Anda melakukan pelapisan secara bergantian sampai lapisan atas menggosok abu atau sekam padi.

Kemudian setelah itu Anda menunggu 2 hingga 4 minggu, karena pada usia itu benih jahe telah tumbuh dan siap ditransplantasikan untuk ditanam di lokasi penanaman.

Teknik Bedengan atau Gundukan-Gundukan Tanah

Jika sebelumnya penyemaian dilakukan dalam peti kayu, kali ini bibit tanaman jahe dapat dilakukan dengan bedeng yang ditinggikan.

Pertama-tama yang harus Anda persiapkan adalah membuat rumah bibit sederhana dengan ukuran 10 × 8 meter untuk kapasitas penanaman 1 ton bibit. Kemudian di rumah penyemaian Anda buat semacam tempat tidur dari tumpukan jerami setebal 10 cm.

Baca Juga :  Cara Menanam Daun Bawang di Polybag

Kemudian rimpang tanaman jahe disusun di atas hamparan jerami dan kemudian ditutup dengan jerami dan ditutup dengan rimpang dan seterusnya sampai ada 4 lapisan rimpang yang disusun di atas dengan jerami.

Perawatan yang dilakukan untuk meningkatkan kualitas benih adalah Anda dapat melakukan penyiraman yang dilakukan setiap hari dan sesekali Anda harus menyemprot menggunakan fungisida untuk mencegah tanaman dari hama dan penyakit.

Akhirnya, setelah menunggu hingga 2 minggu, Anda perhatikan bahwa rimpang biasanya sudah tumbuh. Kemudian, Anda perlu memilih benih yang berkualitas baik, jangan sampai benih yang berkualitas buruk ditanam.

Anda dapat memilih bibit dengan memecahkan biji sehingga setiap potongan bibit terbentuk dalam 3 sampai 5 tunas dan beratnya berkisar antara 40 hingga 60 gram.

Setelah dipilih, Anda meletakkannya di suatu tempat dan kemudian memasukkan campuran larutan fungisida selama 8 jam, kemudian biji Anda kering dalam kisaran 2 hingga 4 jam sebelum siap ditanam di lokasi penanaman.

3. Media Tanam Jahe

Media Tanam Jahe

Langkah selanjutnya ketika Anda siap menentukan lokasi penanaman dan telah menyiapkan bibit berkualitas, maka Anda melakukan pengolahan media tanam di lokasi penanaman.

Persiapan penanaman membutuhkan setidaknya 1 bulan sebelum bibit jahe ditanam. Pertama-tama Anda membersihkan tanah dari rumput ilalang dan sisa-sisa sisa tanaman.

Kemudian setelah dibersihkan, Anda membajak tanah dengan mencangkulnya dengan kedalaman sekitar 25 hingga 35 cm. Tanah yang telah ditunggangi sebelum Anda membiarkannya duduk dan dijemur sekitar 1 minggu sebelum Anda membajak dan mencangkul untuk kedua kalinya untuk proses tanah gembur.

Membenci berguna untuk menghilangkan racun yang mengendap di tanah dan membunuh kuman dan hama.

Kemudian Anda membentuk bedengan jika lokasi tanam mempunyai sirkulasi drainase dari air tanah tidak baik, karena bedengan memiliki fungsi sebagai pembentuk dari aliran air sehingga air tidak menggenang di tempat yang sama, karena genangan air hanya akan membuat tanaman jahe rusak .

Anda membuat bedengan dengan ketinggian mulai dari 20 hingga 30 cm dengan lebar 80 hingga 100 cm, untuk bedeng itu sendiri dikondisikan dengan menyesuaikan luas lahan yang digunakan.

Ketika kondisi tanah di lokasi penanaman memiliki tingkat keasaman rendah, maka Anda perlu melakukan proses kalsifikasi, karena ketika tingkat pH rendah maka beberapa nutrisi, terutama jenis fosfor dan kalsium yang terkandung, menjadi tidak tersedia atau sulit diserap.

Kalsifikasi berfungsi sebagai penambah kalium yang sangat diperlukan bagi tanaman untuk mengeraskan bagian-bagian tanaman berkayu, merangsang pembentukan rambut akar, menebalkan dinding sel buah dan merangsang pembentukan biji.

Ketika kondisi tanah memiliki tingkat pH di bawah 4, yang berarti bahwa tanah sangat asam, maka dolomit membutuhkan 10 ton per hektar.

4. Cara Menanam Jahe

Langkah penting yang harus dilakukan selanjutnya adalah melakukan proses penanaman jahe, bagaimana cara melakukannya? Pertama-tama Anda membuat lubang kecil sebagai media tumbuh untuk tanaman jahe, lubang disarankan memiliki kedalaman 3 hingga 7,5 cm.

Baca Juga :  Cara Menanam Bawang Putih

Selanjutnya, setelah bedengan siap dilubangi, maka Anda melakukan proses penanaman dengan melampirkan benih rimpang temulawak yang sudah dipilih dengan cara berbaring dan kuncup yang menghadap ke atas kemudian dimasukkan ke lubang yang sudah disiapkan.

Setelah itu bibit ditutup menggunakan tanah dengan ketebalan sekitar 5 cm. Penanaman harus dilakukan pada awal musim hujan. Karena tanaman jahe membutuhkan air yang cukup untuk tahap awal pertumbuhan.

5. Perawatan Tanaman Jahe

Perawatan tanaman jahe cukup mudah dan tidak sulit. Hal pertama yang harus dilakukan ketika merawat tanaman jahe yang telah ditanam adalah setelah proses penanaman berumur 6 hingga 8 minggu, Anda menggunakan pupuk tambahan, TSP dan KCL, dengan dosis masing-masing 125 kg per hektar.

Pupuk kemudian ditaburkan di sekitar tanaman dan mencoba untuk tidak terkena batang atau rimpang jahe.

Kemudian pupuk ditutup dengan menggunakan tanah. Kemudian untuk perawatan selanjutnya adalah:

  • Lakukan proses penanaman kembali tanaman jahe, gantilah segera setelah Anda melihat biji jahe yang tidak tumbuh dengan baik atau biji jahe mati.
  • Kemudian lakukan proses penyiangan, proses ini berguna untuk membersihkan area tanam dari gulma atau gulma lainnya. Ini berguna agar tanaman jahe bisa tumbuh optimal.
  • Setelah itu Anda melakukan pemantauan, ini berguna agar tanaman jahe terbebas dari hama atau penyakit, karena dalam pemantauan Anda harus melakukan pengamatan rutin untuk mengetahui bagaimana pertumbuhan tanaman jahe.

6. Panen Jahe

Langkah terakhir saat Anda menanam jahe adalah Anda melakukan proses penanaman jahe. Karakteristik tanaman jahe saat siap panen adalah pada usia 4 bulan untuk jahe yang digunakan sebagai bahan penyedap makanan dan usia 10 hingga 12 bulan untuk jahe yang digunakan untuk dijual ke pasar.

Kemudian fitur berikutnya adalah warna daun yang berubah dari hijau menjadi kuning dan semua batang telah kering.

Untuk panen yang baik dan benar, hal pertama yang Anda lakukan adalah membongkar tanah tempat Anda menanam dengan sangat hati-hati menggunakan garpu atau cangkul, bukan untuk menyentuh rimpang temulawak.

Tanah dan kotoran lain yang menempel pada rimpang Anda, bersihkan sampai bersih, lalu Anda keringkan di papan atau daun pisang selama sekitar 1 minggu. Area pengeringan harus terbuka, tidak lembab dan menyebar tidak ditumpuk.

Dianjurkan untuk panen pada awal musim kemarau, karena ketika dipanen pada musim hujan hanya akan merusak kualitas rimpang temulawak itu sendiri.

Menanam jahe tidak sulit bukan? Anda dapat mencoba menanamnya selama Anda memiliki tekad yang kuat dan komitmen yang tinggi, bukan setengah-setengah, karena jika tanaman jahe ditanam secara sembarangan maka hasilnya tidak akan optimal dan menjadi tak ternilai di pasaran.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang cara menanam jahe yang benar agar dapat membasmi hama tanaman, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-
SELAMAT DATANG
Semangat Belajar Generasi Milenial, Patuhi Protokol Kesehatan dan Semoga Artikel Bermanfaat, Untuk Kerjasama, Kritik, dan Saran Silahkan Dapat Melalui Kontak Kami