Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!

Cara Menanam Lidah Buaya

4 min read

Cara Menanam Lidah Buaya – Lidah buaya atau dikenal juga dengan lidah buaya memiliki banyak manfaat. Buktinya sekarang sedang booming perawatan kulit berbasis lidah buaya, ada yang terbuat dari multi-fungsi gel, busa, lotion, dan banyak lagi.

Selain berkhasiat, tanaman ini juga bisa berperan sebagai tanaman hias di teras depan rumah. Anda bisa menumbuhkan lidah buaya sendiri di rumah dan caranya sangat mudah. Ada juga cara menanam lidah buaya tanpa akar.

Karena ada begitu banyak kegunaan untuk tanaman lidah buaya, mengapa tidak mencoba menanam tanaman lidah buaya Anda sendiri alih-alih membelinya di pasar? Atau Anda juga bisa menanam lidah buaya sebagai peluang bisnis yang nantinya akan dijual ke pasar, mengingat tanaman lidah buaya jarang ditemukan di pasaran, ini bisa menjadi peluang bagi Anda.

Selain perawatannya yang cukup mudah, tanaman lidah buaya tidak sulit untuk ditanam dan sangat cocok untuk ditanam di daerah tropis Indonesia, karena tanaman lidah buaya memiliki kemampuan beradaptasi dengan baik terhadap lingkungan tanah.

Namun, sebelum ditanam pada skala yang lebih luas dan lebih luas, pertama-tama Anda harus tahu terlebih dahulu bagaimana langkah dasar dan faktor apa yang sangat penting dan berpengaruh untuk penanaman tanaman lidah buaya ini.

Menanam tanaman lidah buaya sebenarnya mudah dilakukan, Anda bisa menanamnya dengan cara stek batang, anakan dari tanaman induk lidah buaya yang telah dibuat atau bisa langsung ditanam dari biji lidah buaya.

Berikut ini cara menanam tanaman lidah buaya agar hasil yang didapat bisa maksimal, termasuk:

Langkah dan Cara Menanam Lidah Buaya

Cara Menanam Lidah Buaya Secara Baik dan Benar Dijamin 100% Berhasil

Bagi Anda yang penasaran dengan cara menanam lidah buaya, mari kita lihat langkah-langkah menanam lidah buaya berikut ini.

1. Siapkan Bibit Tanaman Lidah Buaya Terbaik

Pertama-tama ketika Anda ingin menanam tanaman lidah buaya adalah menyiapkan bibit terbaik, karena proses pembibitan yang baik akan mempengaruhi hasil akhir tanaman lidah buaya ketika dipanen nanti.

Sebelum itu pembibitan dapat dilakukan dengan berbagai cara yaitu, dapat dilakukan dengan stek batang yang diperoleh dari tanaman lidah buaya yang telah ditanam dan dapat ditanam dengan biji biji lidah buaya yang diperoleh dari toko pertanian baik offline maupun online.

Baca Juga :  Cara Budidaya Buah Melon

Untuk pembibitan di tanaman ini dapat dilakukan secara vegetatif dengan mengambil anakan dari tanaman induk lidah buaya dewasa. Saat Anda ingin memisahkan anakan dari induk tanaman lidah buaya, ada baiknya Anda lebih berhati-hati dan teliti dalam melakukannya.

Cara untuk memisahkan keturunan dari induk adalah dengan mencabut anak pohon dan dipisahkan dari induknya, ketika anakan dipisahkan dari induk, usahakan agar akarnya terbawa dan jangan biarkan akarnya pecah.

Kemudian tanaman dipindahkan ke media pembibitan dalam bentuk pot atau polybag sebelum nanti ketika mereka berusia 3 sampai 5 bulan, kemudian benih dipindahkan ke media tanam yang sebenarnya dalam bentuk area yang luas atau dipindahkan ke pot yang sudah mengandung campuran tanah gembur dan pupuk dengan kualitas bagus.

2. Persiapan dan Pemrosesan Media Tanah Tanaman Lidah Buaya

Kemudian pada tahap selanjutnya, dalam proses penanaman tanaman lidah buaya, Anda melakukan persiapan penanaman media tanah, jika tanaman lidah buaya yang ingin Anda tanam dalam jumlah banyak,

maka Anda bisa menyiapkan lahan yang luas, tetapi sebelumnya tanah yang ada di tanah besar Anda kendurkan dengan membajaknya menggunakan cangkul atau dengan alat bajak pertanian lainnya.

Perlu dicatat, saat melakukan proses pembajakan tanah, Anda membersihkan tanaman yang mengganggu lainnya, karena dikhawatirkan tanaman yang mengganggu ini akan membuat tanaman lidah buaya terhambat.

Setelah dilonggarkan dengan membajak dengan cangkul, maka Anda membuat semacam gundukan atau disebut juga tempat tidur. Saat membuat tempat tidur, jangan lupa untuk membuat selokan atau selokan tepat di sebelah tempat tidur.

Membuat parit atau selokan berguna sebagai drainase dan juga menghilangkan kelebihan air yang tergenang saat musim hujan tiba. Pertama-tama Anda membuat tempat tidur dengan ukuran 1 × 2 meter dengan ketinggian tempat tidur yang mencapai 30 hingga 40 cm.

Sedangkan untuk panjang bedengan, itu tergantung pada seberapa banyak lahan yang akan Anda gunakan untuk menanam tanaman lidah buaya. Lalu setelah itu Anda berlubang di ranjang dengan kedalaman sekitar 10 cm.

Baca Juga :  Cara Menanam Kacang Hijau

Juga ingat dan perhatikan bahwa saat Anda memberi tanda baca pada tempat tidur jangan terlalu dalam atau terlalu dangkal, karena itu akan berdampak pada pertumbuhan tanaman lidah buaya. Setelah itu Anda memberi ruang di antara lubang tanam dan tidak terlalu dekat.

Sementara itu, jika Anda memilih menggunakan pot atau polybag sebagai media tanam, maka metodenya tidak jauh berbeda dengan cara mengolah media tanam di lahan yang luas, satu-satunya perbedaan adalah Anda tidak memiliki untuk membuat tempat tidur.

Pot atau polybag yang telah disiapkan sebagai media tanam diisi dengan campuran campuran pasir, tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan 2: 1: 1.

3. Menanam dan Memupuk Tanaman Lidah Buaya

Langkah selanjutnya adalah melakukan penanaman dengan memasukkan benih tanaman yang siap ditanam ke dalam lubang yang telah disiapkan di tempat tidur di area yang luas dan di lubang di pot atau polybag.

Masukkan dengan sangat hati-hati dan teliti agar akar tidak terpotong secara tidak sengaja. Kemudian Anda melakukan pemupukan agar bibit tanaman lidah buaya dapat terpenuhi kandungan nutrisinya dalam bentuk unsur kalium dan nitrogen untuk mendukung pertumbuhan vegetatif tanaman agar mendapatkan hasil yang maksimal.

Lakukan pemupukan saat tanaman berumur 3 hingga 4 bulan dan setelah masa panen. Disarankan, Anda menggunakan pupuk dengan TSP tipe urea dan juga KCL dengan rasio dosis 1: 1.

Setelah dibuahi, maka Anda melakukan penyiraman hingga pada usia 3 bulan Anda harus mengangkat tanah di sekitar batang tanaman, ini berguna untuk memperkuat ketahanan tanaman dan juga dapat menyebabkan tanah menjadi gembur dan mudah menyerap makanan nutrisi.

Perlunya perhatian khusus saat Anda menanam tanaman lidah buaya di area yang luas, karena akan ada banyak gulma yang akan menghambat proses pertumbuhan tanaman.

Di sinilah Anda harus teliti dan segera membersihkan tanaman gangguan ketika tumbuh di sekitar tanaman lidah buaya. Lalu jika ada hama dan penyakit tanaman yang menghalangi, harus segera diobati dengan menyemprotkan cairan insektisida.

Semprotkan secara merata dengan dosis yang dianjurkan. Hal berbeda terjadi ketika Anda ingin menanam tanaman lidah buaya yang ditanam dalam pot atau polybag. Penanaman dalam pot atau polybag sangat jarang ditemukan gulma yang akan menyerang tanaman lidah buaya.

Baca Juga :  Cara Menanam Buah Pepaya

Hanya ada hama dan penyakit yang menyerang tanaman lidah buaya dalam pot atau polybag, ini dapat Anda kendalikan dengan menyemprotkan cairan insektisida tetapi dengan dosis yang disarankan juga.

Namun, hama dan penyakit sangat jarang ditemukan pada tanaman lidah buaya yang ditanam dalam pot atau polybag. Sehingga proses pengendalian gulma, serangan hama dan penyakit pada tanaman lidah buaya yang ditanam di pot atau polybag akan sangat mudah dilakukan.

4. Persiapan Pemanenan Lidah Buaya

Langkah dan Cara Menanam Lidah Buaya

Langkah terakhir ketika Anda menanam tanaman lidah buaya adalah Anda melakukan proses panen. Ada beberapa karakteristik tanaman lidah buaya yang siap Anda panen, termasuk di antaranya:

  • Tanaman Aloe Vera sekitar 1, yang dihitung berdasarkan pertama kali Anda menanam.
  • Meskipun bunga pada tanaman lidah buaya jarang digunakan untuk manfaat, tetapi karakteristik tanaman lidah buaya ketika siap dipanen adalah bahwa bunga pada tanaman menghasilkan bunga kuning cerah.
  • Fitur berikutnya adalah bahwa tanaman Aloe Vera memiliki panjang 50 hingga 75 cm daging daun.

Setelah itu Anda melihat berat daging daun, apakah sudah mencapai berat 0,5 kg hingga 1 kg. Jika berat daging daun masih di bawah batas berat, tanaman lidah buaya belum siap panen.

Setelah karakteristik ini terpenuhi, maka selanjutnya Anda melakukan proses panen. Panen bisa dilakukan 4 kali dalam 1 tahun. Maka untuk saat tanaman lidah buaya bisa dipanen adalah saat berumur 7 bulan.

Panen menggunakan pisau atau alat pemotong lainnya, cobalah pisau atau alat pemotong lainnya dalam kondisi bersih dan telah dicuci sebelum digunakan. Panen dapat dilakukan dari daging daun luar tanaman lidah buaya.

Ketika Anda sudah melakukan langkah-langkah di atas, maka Anda hanya perlu menunggu waktu sambil terus berharap bahwa tidak akan terjadi kerusakan pada tanaman lidah buaya.

Selamat mencoba menanam dan mengolah tanaman lidah buaya, semoga hasilnya memuaskan dan tetap semangat!

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang cara menanam lidah buaya yang benar agar dapat membasmi hama tanaman, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!