Cara Menanam Tanaman Hidroponik

5 min read

Cara Menanam Tanaman Hidroponik – Hidroponik adalah seni bercocok tanam tanpa menggunakan tanah sebagai media tanam. Cara menanam hidroponik kini semakin diminati oleh masyarakat Indonesia.

Terutama bagi mereka yang tinggal di perkotaan dengan lahan terbatas. Anda dapat membuat sistem pertanian yang mengandalkan air sebagai media untuk hobi Anda.

Kunci utama dalam penanaman dengan metode ini adalah mengetahui teknik hidroponik sederhana, jenis tanaman yang cocok untuk metode ini, media tanam, dan nutrisi yang tepat.

Jika semua ini dipahami dengan baik, Anda dapat menanam hidroponik di rumah dan memanen produk kebun Anda sendiri.

Langkah dan Cara Menanam Tanaman Hidroponik

Cara Menanam Tanaman Hidroponik Dengan Alat Sederhana dan Mudah

Bagi Anda yang penasaran dengan cara Menanam Tanaman Hidroponik, mari kita lihat langkah-langkah menanam tanaman hidroponik berikut ini.

1. Siapkan Media Tanam

Untuk menumbuhkan tanaman hidroponik, pertama-tama siapkan media tanam yang baik agar dapat tumbuh dengan sempurna. Persyaratan media tanam yang harus dipenuhi adalah:

  • Memiliki pH stabil dan netral pada kisaran 5,5 hingga 6,5.
  • Memiliki rasio yang baik untuk menahan air dan udara
  • Biaya rendah dan mudah didapat
  • Dapat digunakan berulang kali dan tidak mudah rusak
  • Memiliki bentuk dan beban yang ringan, ini berguna agar tidak mempersulit proses transportasi.

Karakteristik media tanam pada tanaman hidroponik dapat dibagi menjadi dua, yaitu ketika media tanam untuk pembibitan atau pembibitan dan media tanam untuk tanaman hidroponik yang telah matang. Penjelasan berikut:

Media tanam untuk pembibitan atau pembibitan

Untuk media tanam persemaian dapat digunakan dalam bentuk pasir halus, arang sekam atau wol batu. Pasir halus sering digunakan karena mudah diperoleh dan harganya murah, tetapi kurang mampu menampung air dan tidak ada nutrisi di dalamnya.

Media yang biasa digunakan adalah campuran arang sekam dan serbuk kayu atau serbuk sabut kelapa.

Media tanam untuk tanaman yang sudah dewasa

Media untuk tanaman dewasa hampir sama dengan media semai, yaitu pasir agak kasar, arang sekam, wol batu dan lainnya. Media tumbuh yang ideal adalah arang sekam.

Keuntungannya adalah kebersihan dan sterilitas media dijamin bebas dari kotoran dan organisme berbahaya lainnya seperti cacing, kutu dan lain-lain yang bisa hidup di pasir.

Media arang sekam lebih ringan tetapi lebih mudah dihancurkan, penggunaannya hanya bisa digunakan dua kali. Arang sekam dapat dibeli di toko pertanian atau buat sendiri.

2. Siapkan Benihnya

Kemudian langkah kedua dalam menumbuhkan tanaman hidroponik, Anda harus memilih benih yang memiliki tingkat kualitas yang baik, sehingga mereka dapat tumbuh dengan sempurna.

Baca Juga :  Cara Menanam Bawang Merah

Pemilihan benih sangat penting dilakukan, karena produktivitas tanaman bergantung pada superioritas benih yang dipilih. Periksa label kemasan benih, mis. Tanggal kedaluwarsa, persentase pertumbuhan dan kemurnian benih.

Contoh sayuran eksklusif yang memiliki nilai jual tinggi di atas rata-rata adalah tomat Recento, mentimun Jepang, Melon, parika, selada, kailan, dan lainnya.

3. Siapkan Peralatan yang Mendukung Penanaman Hidroponik

Setelah menyiapkan benih, maka Anda segera menyiapkan beberapa peralatan yang dibutuhkan, termasuk:

  • Wadah untuk pembibitan, dapat menggunakan polybag kecil, bak plastik, nampan benih, pot plastik, atau menggunakan kotak kayu. Wadah untuk tanaman dewasa, secara umum, menggunakan polybag yang memiliki ukuran 30 hingga 40 cm dengan lubang yang cukup, ini berguna untuk mengalirkan air berlebih saat menyiram.
  • Filter pasir, digunakan untuk menyaring media pembibitan
  • Handsprayer, digunakan saat penyiraman
  • Polybag 5 kg untuk transplantasi
  • Kertas tisu atau koran, berguna untuk menjaga kelembaban.
  • Pengaduk bibit bisa menjadi sendok
  • Pinset, digunakan untuk mengambil biji dari wadah bibit
  • Benang rami, yang digunakan untuk mengikat tanaman, biasanya digunakan oleh pembangun.
  • Ember penyiraman

4. Pembibitan

Selanjutnya, ketika Anda telah menyiapkan semua peralatan untuk mulai menanam, Anda langsung menuju ke implementasinya, berikut ulasannya:

Pada tahap persiapan ini, sebelum Anda melakukan pembibitan, pertama campur media pembibitan, lalu aduk merata.

Jika Anda memiliki benih tanaman besar seperti biji melon dan mentimun, Anda harus merendamnya dalam air hangat selama 2 hingga 3 jam dan segera menanamnya ke dalam wadah bibit yang diisi dengan media dan telah disiram dengan air.

Benih ditempatkan dengan pinset secara horizontal dengan ukuran 4 hingga 5 mm di bawah permukaan media. Pemindahan bibit dari wadah bibit ke wadah yang lebih besar dapat dilakukan ketika ketinggian bibit sekitar 12 sampai 15 cm, yaitu sekitar 28 hingga 30 hari setelah bibit.

Beda perlakuan bila Anda memiliki biji ukuran kecil dari tanaman seperti tomat, cabai, terong dan sebagainya.

Cara menabur benih tanaman besar adalah sebagai berikut:

  • Hal pertama yang harus disiapkan adalah menyediakan wadah bibit dengan ketebalan 5 hingga 7 cm.
  • Di tempat terpisah, Anda menabur benih dicampur dengan pasir kering yang cukup steril dan aduk rata.
  • Biji yang telah dicampur pasir tersebar merata di permukaan media semai.
  • Kemudian Anda menutupinya dengan media yang lebih tipis dengan ukuran 3 hingga 5 mm.
  • Setelah itu permukaan wadah pembibitan ditutup dengan kertas tisu yang telah dibasahi dengan handsprayer
  • Kemudian Anda menyimpannya di tempat yang gelap dan aman, wadah bibit harus terkena sinar matahari setiap pagi selama 1 hingga 2 jam sehingga perkecambahan tumbuh dengan baik dan sehat.
  • Setelah biji mulai berkecambah, kertas tisu dibuang
  • Selanjutnya, setelah benih mencapai ketinggian 2 hingga 3 cm, Anda memindahkannya ke pot atau polybag
Baca Juga :  Cara Menanam Bawang Merah

Anda perlu menyirami benih kecil yang telah berkecambah dalam wadah bibit dengan air biasa. Jangan di atas air, karena dapat menyebabkan busuk.

5. Tanam dan Pindahkan

Untuk benih kecil, setelah berumur 15 hingga 17 hari, Anda perlu memindahkannya dari wadah pembibitan ke pot pembibitan atau polybag untuk tumbuh dengan baik.

Caranya adalah dengan mencabut kecambah dalam wadah pembibitan 3 hingga 4 minggu setelah pembibitan dengan tangan Anda agar akarnya tidak rusak, lalu tanam di lubang tanam yang sudah dibuat di pot pembibitan atau polybag.

Sebelum transplantasi dilakukan, Anda perlu menyiapkan media tanam, yaitu.

  • Jika polybag digunakan di pembibitan, maka metode transplantasi dapat dilakukan dengan memotong atau memotong bagian bawah polybag secara horizontal.
  • Memuat media tanam ke dalam polybag, pengisian harus dilakukan di dekat lokasi penanaman di rumah kaca sehingga sterilitas media tetap terjaga.
  • Setelah wadah penanaman siap dan lubang tanam dibuat, transplantasi siap. Transplantasi dilakukan dengan memutar pot pembibitan dengan lembut dan memegang permukaan dengan tangan Anda, cara benih dijepit di antara jari telunjuk dan jari tengah.

Pada saat penyiraman, maka Anda harus menyiram terus menerus, dengan indikator jika media tanam yang dipegang dengan tangan terasa kering.

Media tanam hidroponik kering, jadi Anda dituntut untuk tidak terlambat menyiram tanaman. Jenis dan prosedur untuk menyiram tanaman hidroponik adalah sebagai berikut:

  • Penyiraman manual, penyiraman dilakukan menggunakan handsprayer, gayung atau lemak. Metode penyiraman adalah sebagai berikut: Selama persemaian, penyiraman bagi Anda yang memiliki biji kecil sudah cukup dengan handsprayer untuk menggunakan 4 hingga 5 kali sehari untuk menjaga media tanam tetap lembab. Dan bagi Anda yang memiliki bentuk biji besar, Anda bisa menggunakan roller gemuk atau sprayer pohon.
  • Selama pertumbuhan dan produksi, penyiraman dapat dilakukan dengan memberikan 1,5 hingga 2,5 liter larutan nutrisi encer setiap hari.
  • Selama persemaian, Anda dapat melakukan penyiraman dengan padi yang dilakukan sebanyak 5 hingga 6 kali sehari dan air untuk air Anda tambahkan larutan nutrisi encer.
  • Penyiraman secara otomatis, penyiraman bisa dilakukan secara otomatis tanpa bantuan manusia, Anda dapat menggunakan bantuan daya yang berasal dari pompa, sistem irigasi taburan dan sistem irigasi tetes adalah sistem otomatis yang dilakukan dengan penyemprotan dan penyemprotan.

6. Merawat Tanaman Hidroponik

Merawat Tanaman Hidroponik

Dalam membangun sesuatu Anda harus merawatnya agar dapat terus berkelanjutan, pemeliharaan tanaman yang perlu dilakukan di pabrik hidroponik ini meliputi:

  • Penipisan bunga (pada tanaman sayur buah), ini perlu Anda lakukan agar pertumbuhan buah sama besar, artinya ukurannya tidak bervariasi.
  • Pemangkasan, pemangkasan dilakukan untuk menghilangkan cabang yang tidak diinginkan, tunas air atau cabang yang terkena penyakit. Pemotongan dilakukan untuk mempercepat pertumbuhan serta produksi tanaman.
  • Mengontrol hama dan penyakit, Anda dapat mengendalikan hama sehingga tanaman hidroponik Anda bebas dari hama dengan menyemprotkan pestisida atau Anda dapat memberantas hama secara manual.
  • Mengikat, tanaman yang telah berada di wadah penanaman selama 7 hari membutuhkan dukungan agar mereka bisa berdiri tegak sehingga tanaman bisa tumbuh dengan rapi dan teratur. Anda harus memberikan dukungan dengan mengikat tanaman dengan benang rami untuk membuatnya kokoh.
Baca Juga :  Cara Menanam Bawang Merah

7. Panen

Selama panen, Anda perlu memperhatikan cara memanen buah atau panen sehingga Anda bisa mendapatkan kualitas yang baik, misalnya dengan menggunakan pisau atau gunting.

Pemanenan yang tepat dan hati-hati akan mencegah kerusakan tanaman yang dapat mengganggu produksi selanjutnya. Kriteria panen untuk setiap jenis sayuran berbeda satu sama lain dan tergantung pada pasar.

Semakin besar buah belum tentu lebih mahal atau dijual, bahkan termasuk kriteria buah yang ditolak sehingga waktu panen yang tepat dan pengawasan proses produksi perlu diperhatikan.

Pemasaran produk tanaman hidroponik cukup terpengaruh oleh yang dilakukan pasca panen. Harga standar produksi didasarkan pada apakah produk tersebut menarik atau tidak, terutama dalam hal penampilan produk dalam hal bentuk, warna dan ukuran.

Perlakuan pasca panen sangat penting karena kualitas produk tidak semata-mata dari produksi, tetapi sangat tergantung dan ditentukan oleh penanganan pasca panen, pengemasan, sistem persiapan, metode transportasi dan selektivitas produk.

Anda dapat meminimalkan kerusakan produk dengan menangani pascapanen yang tepat sehingga diharapkan dapat meningkatkan nilai tambah dari produk yang akan Anda jual ke pasar.

Tanaman yang ditanam menggunakan teknik hidroponik adalah metode penanaman tanpa menggunakan media tanah, tetapi dengan menggunakan larutan mineral hara atau bahan lain yang mengandung unsur hara seperti serat kelapa, serat mineral, pasir, bata pecah, serbuk gergaji dan lain-lain sebagai pengganti media tanah.

Ada dua teknik utama untuk pertanian hidroponik. Yang pertama menggunakan solusi dan menggunakan media. Beberapa faktor penting yang harus dipertimbangkan ketika mencoba menanam tanaman hidroponik adalah larutan nutrisi, media dan oksigen.

Prospek bisnis menggunakan teknik budidaya hidroponik sangat baik, jika Anda menggunakan teknik yang dilakukan dengan benar dan benar, karena permintaan yang lebih tinggi untuk sayuran berkualitas tinggi di pasaran.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang cara menanam tanaman hidroponik yang benar agar hasil panen melimpah, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga: