Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Fungsi Daur Biogeokimi

2 min read

Fungsi Daur Biogeokimi – Pengelolaan dengan melalui pemborosan energi, bahan kimia anorganik, dan gas organik dapat melintasi batas ekosistem. Dengan mengikat faktor meteorologi seperti angin dan hujan, misalnya dalam Geologi, aliran air menarik.

Ini adalah siklus atau pendahulu untuk pembalikan semua elemen kimia yang telah digunakan oleh semua hal di bumi dari komponen biotik atau abiotik yang pada akhirnya berkelanjutan dan seimbang dalam kehidupan di bumi.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Fungsi Daur Biogeokimi. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Daur Biogeokimi ?

Pengertian Siklus Biogeokimia atau Daur Biogeokimia adalah adanya suatu siklus senyawa kimia yang bergerak dari suatu komponen abiotik ke biotik dan kembali terhadap komponen abiotik.

Siklus elemen ini melewati organisme dan melibatkan reaksi kimia dalam kelompok abiotik yang disebut siklus biogeokimia. Biogeokimia adalah transisi atau perubahan berkelanjutan antara biosfer dan unsur-unsur yang tidak hidup.

Ekosistem mempunyai suatu bahan di setiap bagian tropis, mereka dapat ditemukan di departemen bahan organik dalam daur ulang. Kemudian unsur-unsur ini mencapai unsur biotik dengan melalui tanah, air, dan udara. Siklus material menghubungkan makhluk hidup dengan batu (geofisika), itulah sebabnya mereka disebut siklus biogeokimia atau daur biogeokimia.

Seluruh bumi memiliki hal-hal dan hal-hal yang tidak berharga dari kehidupan. Zat-zat ini meliputi, nitrogen (N), karbon (C), oksigen (O), fosfor (P), hidrogen (H), dan belerang atau sulfur (S).

Baca Juga :  Pengertian Gelombang Cahaya

Bahan kimia yang darinya bahan organik dibuat dengan bantuan energi matahari juga bereaksi secara kimia. bahan organik adalah sumber bagi tubuh. Tepung fase dicampur bersama ketika rantai menyebabkan bahan rantai makanan mengalir ke bagian lain.

Bahkan jika itu berada di salah satu rantai makanan yang tidak hidup, aliran material berlanjut. Untuk makhluk yang sebelumnya mati, ini dijelaskan dalam resolusi langsung dan kemudian diinstal ulang di rantai makanan berikutnya. Demikian seterusnya untuk membentuk aliran energi selama siklus material.

Fungsi-Daur-Biogeokimi

Fungsi Daur Biogeokimia

Fungsi daur biogeokimia adalah menjadi siklus atau pendahulu untuk pembalikan semua elemen kimia yang telah digunakan oleh semua orang di bumi dari komponen biotik atau abiotik, yang pada gilirannya dapat mempertahankan kehidupan di bumi.

Fungsi dari diklus biogeokimia ialah sebagai menjaga dalam suatu kelangsungan hidup bumi karena bahan yang dihasilkan dari siklus biogeokimia ini dapat digunakan oleh semua komponen biotik, bumi, dan abiotik.

Macam-Macam Daur Biogeokimia

Terdapat berbagai macam-macam dalam daur blogeokimia ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

a. Daur Nitrogen

Bumi mengandung nitrogen dalam senyawa organik, sperture, protein, dan asam inti dalam larutan anorganik seperti nitrat, amonia, dan nitrit.

  • Tahap Awal
    Siklus nitrogen adalah adanya suatu pemindahan dalam nitrogen ke tanah. Selain air hujan yang mengandung nitrogen dalam jumlah besar, peningkatan nitrogen di dalam tanah diciptakan oleh fase fiksasi nitrogen.
  • Tahap Kedua
    Nitrat diekstraksi dari fiksasi biologis produsen (tanaman) diubah menjadi molekul protein. Ketika hewan dan tanaman hilang, makhluk membusuk, bersama dengan garam amonium yang jatuh ke air (NH4 +), dikonversi menjadi gas amonia (NH3).

b. Daur Karbon serta Oksigen

Dalam suasana hati ia memiliki konten COS 0,03%. Asal usul COZ dari udara terletak pada pernapasan manusia dan hewan, pembakaran batu bara, asap pabrik, dan letusan gunung berapi. Tumbuhan menggunakan karbon dioksida di udara sebagai fotosintesis.

Baca Juga :  Panca Indera

Dan itu menghasilkan oksigen yang dapat digunakan manusia dan hewan sebagai napas. Hewan dan tumbuhan yang mati akan menjadi batu bara di tanah di masa depan. Kemudian batubara digunakan kembali sebagai bahan bakar dan kandungan CO2 di udara meningkat.

Daur Biogeokimi

c. Daur Hidrogen atau Air

Siklus air berada dalam kondisi uap air. Air dimulai dengan air dari daratan dan lautan menguap karena panasnya matahari. Air tanah dan air setengah permukaan mengalir ke sungai, lalu ke wilayah laut dan danau.

Siklus ini disebut siklus panjang. Siklus yang dimulai dengan proses transpirasi dan evapotranspirasi dengan air di permukaan bumi, diikuti oleh hujan atau tetesan air di bumi, disebut sebagai siklus pendek.

d. Daur fosfor

Di bumi, fosfor dibagi menjadi dua bentuk, termasuk senyawa fosfat organik (pada tumbuhan dan hewan) dengan senyawa fosfat organik (dengan air dan tanah). Fosfat organik pada hewan dan tumbuhan yang tidak hidup digambarkan oleh pengurai sebagai fosfat anorganik.

Fosfat anorganik yang terkontaminasi dengan air tanah atau air laut dapat dihilangkan dan disimpan dalam air laut. Karena itu, fosfat berlimpah di terumbu dan fosil.

e. Daur Belerang atau Sulfur

Siklus sulfat diperoleh dalam bentuk sulfat anorganik. Belerang mengurangi bakteri menjadi sulfida dan tidak jarang dalam bentuk belerang dioksida atau hidrogen. Beberapa jenis bakteri berhubungan dengan air belerang.

Antara Desulfomaculum dan Desulfibrio, yang ingin mengurangi sulfat sebagai sulfida dalam bentuk hidrogen sulfida (H2S). Selain itu, H2S digunakan oleh bakteri fotoautotrofik anaerob seperti Chromatium dan bebas sulfur dengan oksigen. Mikroba chemolithotrophic seperti Thiobacillus menyebut sulfur sebagai sulfat.

Baca Juga :

Baca Juga :  Pengertian Cnidaria

Demikian pembahasan kali ini, yang telah kami jelaskan secara lengkap mengenai Fungsi Daur Biogeokimi. Ekosistem mempunyai suatu bahan di setiap bagian tropis, mereka dapat ditemukan di departemen bahan organik dalam daur ulang. Zat-zat ini meliputi, nitrogen (N), karbon (C), oksigen (O), fosfor (P), hidrogen (H), dan belerang atau sulfur (S).

Ika Evitasari
Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru