Fungsi Endometrium

3 min read

Fungsi Endometrium – Adanya endometrium merupakan salah satu bagian terpenting dari sistem reproduksi wanita. Fungsi endometrium dalam tubuh wanita yakni telah terkait terhadap sebuah proses reproduksi.

Bagian ini yakni telah memainkan sebuah peran penting dalam siklus menstruasi serta selama kehamilan. Perubahan siklus yang disebabkan oleh kelenjar rahim dan pembuluh darah selama menstruasi adalah bentuk persiapan dalam implantasi.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Fungsi Endometrium. Untuk ulasan selengkapnya, yyuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Endometrium ?

Pengertian Endometrium merupakan adanya sebuah lapisan uterus utama dan tempat ovarium dibuahi. Setelah pembuahan, dibutuhkan yakni dengan sekitar 4 sampai 5 hari.

Adanya pembuluh darah di lapisan endometrium yang berguna untuk memberikan nutrisi ke lapisan ini. Pembuluh darah membusuk dan menyebabkan menstruasi jika sel telur tidak dibuat oleh sperma.

Fungsi-Endometrium

Dengan tali pusat bayi ketika sel telur dibuahi (biasa disebut fertilisasi) berikatan dengan endometrium (implantasi) sel telur akan terhubung ke tubuh melalui plasenta orang tua.

Jika sel telur tidak dibuahi dengan sperma, luteum berhenti memproduksi hormon progesteron dan itu menjadi organisme ganggang yang menghasilkan sedikit hormon dan menguraikan endometrium yang tebal ketika hormon estrogen dan progesteron berhenti berproduksi. Pada tahap ini, biasanya disebut sebagai menstruasi atau menggosok dinding rahim.

Anatomi Endometrium

Endometrium yakni telah terdiri atas epitel prismatik dengan atau tanpa pililage (tergantung pada siklus menstruasi) dan lamina basal, kelenjar rahim dan jaringan ikat sel khusus (stroma) yang mengandung banyak pembuluh darah.

Endometrium terdiri dari jaringan mukosa. Ini terdiri dari dua lapisan: Lapisan pertama, lapisan dasar, melekat pada lapisan jaringan otot rahim yang disebut miometrium. Lapisan ini bertindak sebagai jangkar endometrium di dalam rahim dan tetap tidak berubah.

Baca Juga :  Fungsi Mikrotubulus

Lapisan kedua ialah dinamis. Ini yakni dapat mengubah respons terhadap aliran hormon bulanan yang mengontrol siklus menstruasi. Untuk alasan ini, mereka disebut sebagai lapisan fungsional atau lapisan fungsional. Ini adalah bagian dari endometrium tempat telur yang dibuahi (atau blastokista) terpapar ketika dibuahi.

Fungsi Endometrium

Kedua, endometrium termasuk dalam sebuah lapisan utama ovarium (sistem reproduksi wanita) yang membentuk rahim. Endometrium dirancang untuk mencegah adhesi pada dinding yang berlawanan dari miometrium, sehingga patensi rongga rahim dipertahankan kemudian.

Peran-dan-Fungsi-Endometrium

Selama siklus menstruasi atau estrus, endometrium menjadi lapisan jaringan, misalnya terhadap kelenjar yang sempit dan vaskular. Dalam hal ini, lingkungan setelah mencapai rahim dianggap optimal untuk proses implantasi blastokista.

Endometrium Dimna adalah pusat ekogenik yang dapat dipindai dengan pemindai ultrasonografi dan berukuran sekitar 6,7 mm. Selama kehamilan, ukuran dan jumlah kelenjar dan pembuluh darah di endometrium meningkat. Akibatnya, pembuluh darah terintegrasi dan membentuk plasenta, yang memasok oksigen dan nutrisi ke janin dan janin.

Endometrium Saat Menstruasi dan Kehamilan

Dalam persiapan untuk kemungkinan ini, lapisan endometrium yang berfungsi mengalami perubahan tertentu sebelum ovulasi (pembesaran sel telur tuba fallopi). Suatu struktur yang disebut kelenjar rahim menjadi panjang dan pembuluh darah kecil terbentuk – suatu proses yang disebut vaskularisasi.

Akibatnya, lapisan endometrium dengan darah menjadi lebih tebal dan lebih tebal, siap untuk mengambil telur yang dibuahi dan juga mendukung plasenta organ yang berkembang selama kehamilan untuk memasok darah, oksigen, dan nutrisi ke janin.

Jika konsepsi tidak terjadi selama ovulasi, pembentukan pembuluh darah dan jaringan menjadi tidak perlu dan rusak. Itu termasuk dalam sebuah menstruasi. Aliran menstruasi termasuk sel-sel yang menonjol dari lapisan fungsional lapisan endometrium dan dicampur dengan darah dari pembuluh darah kecil yang mengelilingi kelenjar rahim.

Baca Juga :  Pengertian Metabolisme

Harap dicatat bahwa gadis-gadis muda tanpa menstruasi dan wanita dengan menopause tidak mengalami perubahan ini. Lapisan endometrium Anda tetap tipis dan stabil.

Kontrasepsi hormonal bisa mempunyai sebuah efek yang serupa. Wanita yang menggunakan kontrasepsi spesifik progesteron seperti implan Mirena atau Nexplanon pada akhirnya mengurangi akumulasi lapisan endometrium, yang mempunyai suatu fungsi lebih mudah.

Siklus Endometrium

Endometrium mulai beregenerasi secara teratur. Pada manusia, hanya ada siklus estrus pada monyet, dan beberapa jenis lainnya dapat mengalami siklus menstruasi, dan pada jenis mamalia lainnya.

Dalam kedua kasus, endometrium awalnya berkembang di bawah pengaruh estrogen. Akan tetapi, karena terjadi yakni setelah ovulasi (terutama di corpus luteum), tingkat progesteron bisa tinggi.

Dalam hal ini, adanya sebuah pola terhadap suatu pertumbuhan endometrium menjadi lapisan rahasia. Akhirnya, membuat lapisan rahasia menyediakan lingkungan yang ramah untuk satu atau lebih blastoksis.

Setelah pembuahan, telur ditanamkan di dinding rahim dan memberikan umpan balik tubuh melalui chorionic gonadotropin (HCG). Setelah HCG memberikan lebih banyak umpan balik selama kehamilan, corpus luteum tetap utuh dan corpus luteum terus memainkan peran dan melepaskan progesteron dan estrogen.

Kemudian di lapisan endometrium melalui penyerapan atau doa (siklus estrus) atau melalui ketombe (siklus menstruasi). Dalam kasus terakhir, proses disintegrasi melibatkan kerusakan pada lapisan, pengikatan air mata pada pembuluh darah kecil, dan hilangnya jaringan dan darah melalui vagina.

Dalam sebuah proses ini bisa memakan waktu beberapa hari. Selama menstruasi setelah beberapa kontraksi rahim, pengangkatan endometrium menstruasi. Pada manusia, siklus konstruksi dan pelepasan endometrium dapat memakan waktu hingga 28 hari.

Namun, endometrium tumbuh dan tumbuh berbeda dari mamalia. Dalam hal ini, itu bisa bersifat iklim, musiman, atau stres dan mempengaruhi perkembangannya karena ada banyak faktor yang mempengaruhinya.

Baca Juga :  Penyakit Hipertensi

Karena dalam peran endometrium, adanya sebuah hormon tersebut yakni akan menggunakan dengan berbagai tahapan siklus pensinyalan untuk menghasilkan hormon-hormon tertentu yang dapat memengaruhi terhadap bagian lain dari adanya sebuah sistem reproduksi tersebut.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Fungsi Endometrium. Endometrium yakni telah terdiri atas epitel prismatik dengan atau tanpa pililage (tergantung pada siklus menstruasi) dan lamina basal.

Daur Hidup Katak

Ika Evitasari
2 min read

Daur Hidup Nyamuk

Ika Evitasari
2 min read

Daur Hidup Belalang

Ika Evitasari
2 min read