Fungsi Faring

Posted on

Fungsi Faring – Faring yakni dapat dikenal dalam leher dan jalur antara mulut dan hidung melalui laring atau kotak suara dan kerongkongan. Makanan, udara, dan air, yang masuk ke tubuh melewati faring sebelum memasuki sistem pencernaan atau pernapasan.

Adanya suatu saluran terhadap udara, faring dapat bertindak sebagai filter, dalam suatu pengatur tekanan dan juga dapat mengatur kelembaban udara. Udara ini yakni dapat diarahkan ke angin (trakea).

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Fungsi Faring. Untuk ulasan selengkapnya sebagai berikut.

Apa yang disebut sebagai Fungsi Faring ?

Pengertian Faring (Pharynx) adalah adanya suatu tabung berbentuk kerucut yang memanjang dari jembatan hidung dan mulut ke bagian depan trakea (saluran pernapasan) dan esofagus (tabung yang dapat menghubungkan terhadap lambung).

Faring lebih sempit dari awal hingga akhir dan menyerupai corong. Faring terlibat dalam saluran udara dan sistem pencernaan. Kata faring berasal dari kata Yunani faring, yang berarti leher atau tenggorokkan. Panjang faring biasanya 12 hinga 15 cm.

Fungsi Faring

Fungsi-Faring

Terdapat berbagai jenis fungsi dalam faring, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Menelan, merupakan adanya suatu bagian dari suatu bolus dari mulut ke suatu kerongkongan.
  • Fungsi yang lain dari suatu Faring adalah bau, mengunyah, air liur, rasa, perlindungan dan adanya suatu kontinuitas ruang resonansi sebagai suara.
  • Pernapasan, merupakan adanya suatu nafas pada umumnya yakni dapat dikenal sebagai proses fisiologis Organisme terdiri dari inhalasi dan ekshalasi atau inhalasi (biasanya telah disederhanakan yang di sebut sebagai ‘anaerob’ dan ‘aerob’ oleh para vulgar).
  • Pendengaran, yakni dapat menembus adanya suatu pendengaran karena tabung pendengaran ada di samping dan terhubung ke tabung Eustachius.
  • Fonasi, merupakan adanya suatu otot yang terlibat dalam menghasilkan suara yang dikenal sebagai komunikasi verbal.
Baca Juga :  Pengertian Newsgroup

Fungsi faring merupakan sebuah mengirimkan makanan dari mulut ke kerongkongan dan sebagai melembabkan, menghangatkan, dan menyaring udara sebelum memasuki trakea.

Faring adalah bagian dari sistem pencernaan dan sistem pernapasan. Faring merupakan suatu bagian yang berbentuk kerucut yang memanjang dari rongga mulut dan hidung ke kerongkongan dan laring. Ruang faring berfungsi untuk fungsi dalam pernapasan dan pernapasan.

Bagian – Bagian Faring

Contoh-Bentuk-Faring

Terdapat berbagai bagian-bagian dalam faring, diantaranya ialah sebagai berikut:

1. Nasofaring

Nasofaring adalah adanya suatu bagian dari faring yang terletak di belakang rongga hidung. Rongga hidung ini adalah bagian dari faring, yang hanya dapat bersirkulasi di udara.

Nasofaring yakni memiliki lebar dan panjang 2 hingga 4 cm. Adanya dua struktur yang penting dalam suatu nosafaring, diantaranya ialah sebagai berikut:

2. Tuba Eustachius

Tabung Eustachius adalah struktur yang menghubungkan telinga tengah ke nasofaring. Tabung Eustachius mengatur tekanan udara antara lingkungan eksternal dan telinga.

Tabung ini hanya terbuka ketika Anda menelan, merokok, menuangkan, atau menggerakkan rahang Anda ke posisi tertentu. 1/3 bagian telinga lainnya adalah struktur tulang, sedangkan 2/3 lainnya rapuh (lunak) dalam arah nasofaring.

3. Tonsil Adenoid (Faringeal)

Adenoid (faringeal) adalah adanya suatu massa berlubang dalam bentuk jaringan limfoid yang ditemukan di langit-langit mulut. Almond adenoid bekerja melawan bakteri atau organisme berbahaya melalui hidung dan mulut. Ini juga dapat menghasilkan antibodi terhadap infeksi.

4. Laringofaring

Laringofaring atau hipofaring adalah salah satu bagian terakhir faring. Bagian ini dapat melewati udara atau makanan. Larengopharynx yakni dapat dilapisi dengan sel epitel laminasi.

Larvalopharynx adalah titik pertemuan untuk saluran pernapasan dan saluran pencernaan. Saat menelan makanan, makanan memiliki jalur yang baik dan saluran udara ditutup. Karena itu kita tidak bisa bernafas saat bernafas.

Baca Juga :  Fungsi Bronkiolus

5. Orofaring

Orofaring adalah adanya sebuah bagian dari faring yang terletak di bawah rongga mulut. Oropharynx dapat mensirkulasi udara dan makanan untuk memainkan peran dalam sistem pernapasan dan pencernaan. Selain itu, orofaring memiliki katup yang mengatur pemasukan makanan ke saluran pernapasan, yang dikenal sebagai epiglotis.

Ketika makanan ditelan, katup menutup saluran udara (pembukaan saluran pencernaan) dan saat bernafas, saluran udara (saluran pencernaan tertutup). Di dinding atas atau kanan dan kiri adalah palatum amandel, amandel menjadi massa limfatik. Amandel melindungi terhadap infeksi.

6. Otot Faring

Mereka adalah serat tulang pada dua tali, lapisan luarnya bulat dan terdiri dari tiga otot marginal; Fleksi internal dan terdiri dari dua otot pengangkat. Constrictor adalah sejenis sfingter yang mencegah saluran pernapasan menuju kerongkongan, tetapi mengendur saat tertelan.

Dia juga membantu dengan gerakan suara. Constrictor yang pusat yakni dapat bertindak sebagai penyatuan dan melindungi bentuk tenggorokan. Pembangun yang unggul akan membantu Anda menelan.

Semua ini berkontribusi pada dinding faring, yang mendorong bolus ke dalam perut. Otot-otot pengangkat adalah palatofaring, yang membentuk stylopharynx, dan tengkorak sempit, yang berjalan di faring dan dapat bertanggung jawab untuk menusuk laring saat menelan.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Fungsi Faring. Fungsi faring merupakan sebuah mengirimkan makanan dari mulut ke kerongkongan dan sebagai melembabkan, menghangatkan, dan menyaring udara sebelum memasuki trakea.