Fungsi Mikrotubulus

2 min read

Fungsi Mikrotubulus – Mikrotubulus tersebut, yang dapat berkembang menjadi tulang aktor dan berinteraksi dengan korteks sel, membantu menyelaraskan poros selama pembelahan sel. Mereka diatur menjadi solusi radial di sekitar centrosome.

Rakitan mikrotubulus ini terdiri dari molekul melingkar dan merupakan protein yang dikenal sebagai tubulin. Komposisi setiap molekul tubulin terdiri dari dua subunit dari polipeptida yang sama, β-tubulin dan α-tubulin.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Fungsi Mikrotubulus. Untuk ulasan selengkapnya, yyuukk…. Simak sebagai berikut.

Apa itu Mikrotubulus?

Pengertian Mikrotubulus adalah salah satu bagian terpenting dari sitoskeleton, yang mencakup berbagai mikrotubulus. Ia mempunyai panjang gelombang 200 nm (nanometer) hingga 25 mikrometer dan diameter kurang lebih 25 nanometer.

Selain itu, dalam sebuah fungsi mikrotubular dalam sel yang terlibat dalam proses seluler misalnya sitokinesis, mitosis, dan transpor vesikular bersifat struktural.

Fungsi-Mikrotubulus

Ketika dalam sebuah proses mitosis berlangsung, proses ini difasilitasi oleh subset mikrotubulus, yang umumnya dikenal sebagai mikrotubulus astral. Dimana mikrotubulus sel centrosome tidak terkait dengan kinetokor.

Mikrotubulus ini, yang berkembang menjadi tulang aktor dan berinteraksi dengan korteks sel, membantu dengan orientasi gelendong selama pembelahan sel. Mereka diatur menjadi solusi radial di sekitar centrosome.

Fungsi mikrotubulus astral lainnya ditujukan pada motor dynein khusus, yang disejajarkan dengan rantai cahaya yang dipasang pada membran sel dan bagian dinamis yang dipasang pada mikrotubulus.

Struktur Mikrotubulus

Struktur ini hanya mengandung polimer α dan β. Dalam jaringan protofilamen, polimerisasi menjadi lebih gelap sampai akhir. Protofilamen kemudian membentuk lingkaran filamen silindris berongga.

Dalam kebanyakan kasus, rpotofilamen dibentuk menjadi heliks yang tidak lengkap, dalam putaran heliks yang terdiri dari 13 dimensi tubulin, yang masing-masing berasal dari protofilamen yang berbeda. Fitur bagus yang membantu mikrotubulus adalah fungsi polaritas dengan fitur karakteristik.

Baca Juga :  Pengertian Suspensi

Tubulin dipolimerisasi dari ujung belakang menggunakan subunit tubulin tunggal, yang terkait dengan unit sub-β dari depan. Dengan demikian, satu ujung akan memiliki subunit dalam protofilamen, sementara akan ada subunit di ujung lainnya.

Yang terakhir diwakili oleh minus-minus (-) dan ditambahkan (+). Lingkaran protofilamen paralel, dan dalam jaringan mikrotubular ada satu ujung (+), hanya satu subunit β dan ujung lainnya minus (-), dan hanya subunit α yang terbuka. Menit terakhir akan terbatas sehingga hanya berkontribusi pada penambahan strain mikrotubulasi yang diperluas.

Struktur Mikrotubulus

Fungsi Mikrotubulus

Fungsi mikrotubulus adalah untuk mendukung transportasi bahan yang merupakan komponen utama dari silia, sentriol, flagel, dan bahkan benang gelendong selama pembelahan sel.

Mikrotubulus adalah protein silindris yang ditemukan dalam sel hewan dan tumbuhan. Diameter luar sekitar 25 nm dan diameter lumen sekitar 15 nm. Protein yang membentuk mikrotubulin disebut tubulin. Ada 2 jenis tubulin, keduanya mempunyai sebuah komposisi asam amino yang berbeda.

Selain itu, 2 molekul tubulin ini bergabung membentuk dimer. Dimer adalah blok penyusun yang membuat mikrotubulus. Dimer itu membentuk dinding silindris dalam bentuk heliks. Mikrotubulus kaku, sehingga penting untuk fungsinya dalam mempertahankan atau mengendalikan bentuk sel.

Mikrotubulus yakni telah berperan dalam sebuah pembelahan sel karena setiap kromosom bergerak ke kutukan sumbing yang diikat oleh spindel mitosis yang dibuat terhadap mikrotubulus. Selain itu, mikrotubulus juga berguna sebagai saluran untuk aliran bahan sitoplasma dalam sel yang merupakan komponen struktural silia dan flagela.

Mikrotubulus itu sendiri adalah tabung hampa dengan diameter 25 nm. Panjang tubuh berkisar dari 200 nm hingga 25 μm. Mikrotubulus memiliki protein yang disebut tubulin. Tubulin terdiri dari 2 jenis, yaitu alpha tubulin dan beta tubulin.

Baca Juga :  Tumbuhan Berbiji Tertutup

Mikrotubulus ini berfungsi untuk mempertahankan dan mengontrol bentuk sel, memainkan peran dalam motilitas sel seperti silia atau flagela dan mendukung pergerakan kromosom selama pembelahan terhadap sel.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Fungsi Mikrotubulus. Mendukung transportasi bahan, komponen utama dari silia, sentriol, flagel, dan bahkan benang gelendong selama pembelahan sel.

Daur Hidup Katak

Ika Evitasari
2 min read

Daur Hidup Nyamuk

Ika Evitasari
2 min read

Daur Hidup Belalang

Ika Evitasari
2 min read