Fungsi Sentriol

Fungsi Sentriol – Sepasang organel berbentuk forceps terletak di sitoplasma sel hewan di dekat nukleus. Sentriol berperan dalam mengatur mikrotubulus, yang bertindak sebagai sistem perancah seluler. Mereka membantu menentukan posisi inti dan organel lain dalam sel.

Centriol panjangnya 0,3 hingga 0,5 μm dan diameter 0,15 μm. Sentriol muncul pada mikroskop cahaya, tetapi detail struktur centriol hanya ditampilkan pada mikroskop elektron. Biasanya dua sentriol berhubungan, tetapi di sebelah kanan.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Fungsi Sentriol. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Sentriol ?

Pengertian Sentriol merupakan organel yang dapat disesuaikan yang biasanya hidup di centrosome. Centrosome adalah area sitoplasma. Di inti dan di centrosome.

Beberapa kata umumnya merujuk pada organel seperti lisosom atau endosom. Ada dua centrioles di dalam centrosome. Dan centriol adalah objek fisik yang berisi objek yang disebut mikrotubulus.

Fungsi-Sentriol

Sentriol sangat penting untuk pembelahan sel. Saat sel membelah, centriol berada di ujung nukleus. Dan ketika kromosom diperkenalkan di bawah mitosis, centriol membentuk area yang berisi gelendong mitosis.

Dan gelendong mitos berubah dan melekat pada setiap kromosom dan menarik kromosom ke bagian belakang sel lain untuk membuat sitokin. Dengan demikian, centriol sangat penting untuk mengaktifkan mitosis, yang sangat penting untuk toleransi sitokin. Tidak seperti centrosome, itu adalah area sel di sebelah nukleus yang biasanya merupakan centriole ketika sel tidak menderita mitosis.

Sentriol memainkan peran penting dalam pembelahan sel. Dalam sel-sel hewan, ia memainkan peran penting dalam pembelahan sel, tetapi sel-sel tumbuhan juga dapat berkembang biak tanpa sentriol.

Baca Juga :  Pengertian Sel

Centriol adalah organel silinder kecil dalam sel hewan yang menggunakan bahan untuk membentuk centrosom dan silia, yang merupakan sel yang bertanggung jawab untuk gerakan tubuh dan fungsi sensorik.

Sentriol termasuk dalam suatu tabung submikroskopik submikroskopik dengan sembilan konfigurasi triple fibril dan kemampuan untuk membentuk tiang astral, duplikat, dan benda-benda tanpa mengandung DNA dan membran.

Centriol panjangnya 0,3 hingga 0,5 μm dan diameter 0,15 μm. Sentriol muncul pada mikroskop cahaya, tetapi detail struktur centriol hanya ditampilkan pada mikroskop elektron. Biasanya dua sentriol berhubungan, tetapi di sebelah kanan.

Fungsi Sentriol

Terdapat berbagai jenis fungsi dalam sentriol ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Dalam sel hewan, terdapat centriol setinggi tiang mitos.
  • Sentral untuk akumulasi mikrotubulus.
  • Selama profase, centriol bergerak ke sisi sel dan membentuk gelendong.
  • Setiap sentriol membawa pusat baru. Di mana sentriol baru dibentuk dengan menjatuhkan sentriol dan mengingat orang tua selama fase S dan G2.
  • Benang spindel bertanggung jawab untuk pemisahan sel kromosom dalam sel anak.
  • Sebagai tubuh basal, sebagai tempat produksi silia.
  • Dapat menghasilkan flagela dan silia.

Berperan dalam Pembelahan Sel

Sentriol terlibat dalam regulasi gelendong dan sitokinesis. Sejauh ini telah diasumsikan bahwa sentriol diperlukan untuk pembentukan gelendong mitos dalam sel hewan.

Akan tetapi, percobaan baru-baru ini menunjukkan bahwa sel-sel centriol yang dihilangkan dengan ablasi laser masih dapat berkembang melalui tahap interphase G1 yakni sebelum centriol nantinya bisa disintesis oleh de novo.

Selain itu, lalat mutan non-yang dapat berkembang secara normal, meskipun tidak ada flagela dan silia pada sel lalat dewasa dan mereka mati tak lama setelah lahir. Sentriol bisa meregenerasi dirinya sendiri selama dalam pembelahan sel.

Baca Juga :  Organel Sel Tumbuhan

a. Organisasi Seluler

Centriol merupakan termasuk dalam bagian yang sangat penting dari centrosome, yang terlibat dalam regulasi mikrotubulus dalam sitoplasma. Posisi centriol menentukan nukleus dan memainkan peran penting dalam pengaturan ruang sel.

b. Siliogenesis

Posisi ciliate phagella atau flagagate ditentukan oleh orang tua sentriol yang menjadi basis kru. Kemampuan sel untuk menggunakan sentriol untuk menghasilkan flagela dan silia fungsional telah dikaitkan dengan berbagai penyakit genetik dan perkembangan.

Dengan cara khusus, ketidakmampuan sentriol untuk bergerak dengan benar sebelum pertemuan ciliary baru-baru ini terkait dalam sindrom Meckel-Gruber.

c. Kesuburan

Centriol sperma penting untuk dua fungsi:

  • Sebagai pembentukan sperma dan bendera sperma
  • Sebagai perkembangan embrionik setelah pembuahan. Sperma menghasilkan sentriol, yang membentuk sistem zigot untuk mikrotubulus dan sentrosom.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara jelas dan lengkap mengenai Fungsi Sentriol. Ada dua centrioles di dalam centrosome. Dan centriol adalah objek fisik yang berisi objek yang disebut mikrotubulus.

/* */