Kesultanan Aceh

2 min read

Kesultanan Aceh – Kerajaan dalam gaya Islam di bagian provinsi Aceh, Republik Indonesia. Kesultanan Aceh memiliki letak di utara pulau Sumatra dengan ibukota dalam kerajaan Bandar Aceh Darussalam dan Sultan Sultan Ali Mughayat Syah yang pertama.

Memiliki sebuah sistem pemerintahan dalam sebuah kerajaan yang sistematis dan teratur, yang telah mengakui adanya keberadaan pusat-pusat studi ilmu pengetahuan dan menjalin hubungan diplomatik dalam negara-negara lain.

Dalam Kesultanan Aceh, memiliki sejarah dan beberapa peninggalan, pada kesempatan kali ini akan menjelaskan mengenai kesultanan ini. Yuukk… Simak ulasan nya sebagai berikut.

Bagaimana Sejarah Kesultanan Aceh ?

Kesultanan Aceh Darussalam merupakan suatu kerajaan dalam bergaya Islam di bagian provinsi Aceh pada Republik Indonesia. Kesultanan Aceh terletak di utara pulau Sumatra dengan ibu kota dalam kerajaan Bandar Aceh Darussalam dan sultan pertamanya, Sultan Ali Mughayat Syah, yang naik tahta pada hari Minggu, Jumadil ke-1, dari jam 913 atau pada 8 September 1507.

Kesultanan-Aceh

Sejarah dalam panjang kerajaan dari 1496 hingga 1903, Aceh mengembangkan dalam pola dan sistem sebagai adanya sebuah pendidikan militer negara itu, dengan komitmen dalam kerajaan pada imperialisme Eropa, sistem pemerintahan kerajaan yang sistematis dan teratur, dan realisasi pusat studi ilmiah. Dalam hubungan diplomatik dengan negara lain. Beberapa dalam kerajaan lain di bagian pulau Sumatra termasuk sejarah dalam Kerajaan Samudera Pasai.

Kesultanan Aceh memiliki letak di Aceh Rayeuk (sekarang Aceh Besar), dalam kesultanan Aceh telah didirikan pada 1496 oleh Ali Mughayat Syah, di atas bekas pada bagian wilayah Kesultanan Lamuri, yang ditaklukkan dengan Mughayat Syah. Kesultanan Aceh dibangun di tanah bekas pemerintahan beberapa kerajaan Hindu Hindu yang berkembang di Aceh, termasuk kerajaan Purba, Indrapura dan Indra Patra.

Baca Juga :  Pengertian Tolak Peluru

Pembentukan kerajaan ini akan terjadi sesaat sebelum jatuhnya Kerajaan Samudera Pasai. Kerajaan ini, di bawah otoritas Sultan Iskandar Muda, mengalami dalam puncak kejayaannya.

Masa Keruntuhan Kesultanan Aceh Darussalam

Contoh-Kesultanan-Aceh

Diplomat Aceh Penurunan pada Kesultanan Aceh disebabkan dengan beberapa faktor, diantaranya ialah:

1. Menguatnya Negara Penjajah

Meningkatnya dalam sebuah kekuatan dari negara-negara kolonial, yakni Belanda di bagian pulau Selat Malaka dan Sumatra, ditandai dengan jatuhnya daerah lain di sekitar Minangkabau, Tiku, Siak, Tapanuli, Deli, Mandailing, Barus (1840) dan Bengkulu dalam sebuah kekuasaan dalam Kolonialisme dengan Kerajaan Belanda.

2. Perebutan Kekuasan Pewaris Tahta Aceh

Faktor yang terpenting lainnya adalah dalam perebutan kekuasaan pewaris dari Kesultanan Aceh. Ini bisa dibuktikan karena setelah kepergian Sultan Iskandar Tsani ke berbagai acara lain di mana para bangsawan ingin mengangkat kontrol ketat kekuasaan Sultan dengan mengangkat janda Sultan Iskandar Tsani ke Sultanah.

Beberapa sumber telah mengatakan bahwa di balik dalam penunjukan ratu atau sultana ini akan takut akan raja tiran lain yakni Sultan Iskandar Muda.

3. Perang Saudara

Perang saudara dalam kasus perebutan kekuasaan berkontribusi pada melemahnya sejarah kesultanan Darussalam. Pada masa pemerintahan dalam Sultan Alauddin Jauhar Alamsyah (1795-1824), seorang keturunan Sultan Sayyid Hussain yang diasingkan mengklaim dengan mahkota dalam Kesultanan tersebut dengan menunjuk putranya sebagai sultan saingan bernama dengan Sultan Saif Al-Alam.

4. Adanya Pembayaran Upeti ke Sultan

Sultan Mansyur Syah berusaha dapat memperkuat dalam kesultanan Aceh yang melemah. Dia berhasil dengan cara mengalahkan Pepper Kings sebagai memberikan sebuah penghormatan terhadap Sultan, sesuatu yang belum pernah dilakukan Sultan sebelumnya. Untuk memperkuat pertahanan timur, Sultan mengirim 1854 armada 200 kapal di bawah kepemimpinan Laksamana Tuanku Usen.

Baca Juga :  Pengertian Tambo Minangkabau

5. Penolakan Persekutuan dengan Perancis

Sultan juga telah berusaha dalam bersekutu dengan orang luar yang ingin menghentikan agresi dalam sebuah Kerajaan Belanda. Dia mengirim utusan kembali ke Istanbul untuk menegaskan status Kesultanan tersebut sebagai negara bawahan Kekaisaran Ottoman dan untuk mentransfer sejumlah bantuan untuk Perang Krimea. Sebagai imbalan nya, Sultan Abdul Majid I dari Kekaisaran Ottoman telah mengirim dengan beberapa senjata ke Kesultanan Aceh.

6. Sultan Mahmudsyah yang Masih Muda dan Lemah menjadi Penguasa

Kemunduran dalam sejarah Kesultanan ini Darussalam terus berlanjut ketika Sultan Mahmudsyah yang sangat muda dan begitu lemah, yang menjadi penguasa dalam Kesultanan ini, naik takhta. Serangkaian upaya diplomatik oleh Teuku Paya Bakong dan Habib Abdurrahman Az-zahier ke Istanbul untuk melawan ekspansi Kerajaan Belanda gagal.

Kerajaan dalam gaya Islam di bagian provinsi Aceh, Republik Indonesia. Aceh mengembangkan dalam pola dan sistem sebagai adanya sebuah pendidikan militer.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang dapat kami bahas secara ringkas mengenai Kesultanan Aceh. Semoga ulasan kali ini dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda.

Suku Asmat

Ika Evitasari
2 min read

Tari Serimpi

Ika Evitasari
2 min read

Tari Topeng

Ika Evitasari
2 min read