Lahan Kritis

Posted on

Lahan Kritis – Tanah kritis di wilayah Indonesia terutama disebabkan dengan tanah longsor. Dalam kerusakan tanah telah menurunkan kualitas negara. Degradasi tanah dapat memiliki efek kimia, fisik, dan biologis.

Negara yang termasuk dengan suatu kategori kritis adalah bahwa upaya untuk meningkatkan produktivitas pedesaan tidak sebanding dengan hasil yang dicapai. Masalah kritis di negara ini hampir pasti dapat dikelola dan merupakan masalah serius bagi otoritas hutan di Indonesia.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Lahan Kritis. Untuk ulasan selengkapnya, yyuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Lahan Kritis ?

Pengertian Lahan Kritis merupakan adanya suatu lahan yakni lebih sedikit tanah yang dapat digunakan sebagai media produksi untuk menanam tanaman dan tanaman yang tidak diolah.

Kurang lebih pemahaman kritis tentang hukum Republik Indonesia 37 dari 2014 tentang perlindungan tanah dan air. Tanah kritis di Indonesia terutama disebabkan oleh tanah longsor. Adanya suatu kerusakan tanah telah menurunkan suatu kualitas negara.

Lahan-Kritis

Para ahli mengatakan bahwa degradasi lahan merupakan sebuah proses dalam konteks kondisi biofisik. Ini disebabkan oleh aktivitas manusia oleh aktivitas tertentu di satu tempat. Kegiatan yang berdampak buruk pada orang menyebabkan lingkungan berubah dan memengaruhi kesehatan negara.

Ciri – Ciri Lahan Kritis

Terdapat berbagai ciri-ciri dalam lahan tersebut, diantaranya ialah sebagai berikut:

Baca Juga :  Rumah Adat Joglo

a. Kandungan Humus Rendah

Tanah teratas ialah termasuk dalam jenis tanah yang subur karena mengandung zat organik seperti daun yang membusuk. Tanaman ini tumbuh subur di tanah yang kaya humus. Jika berada di negara dengan tanah tinggi atau rendah, itu tidak cocok sebagai lahan perkebunan dan pertanian.

b. Lahan Tidak Subur

Area pertanian dan perkebunan yang menutupi lahan yang rusak memberikan hasil yang paling tidak optimal. Ini karena kandungan nutrisi tanah sangat rendah sehingga kebutuhan makanan nabati tidak dapat dipenuhi.

Penyebab Lahan Kritis

Daerah pedalaman dapat dipandang sebagai kritis karena aktivitas manusia dan faktor alam. Akan tetapi, perusakan lahan sebagian besar disebabkan oleh aktivitas manusia. Kerusakan itu disebabkan oleh penggunaan tanah yang tidak sesuai dengan kemampuan negara itu, yang mengakibatkan kerusakan secara kimia, fisik, dan biologis.

Selain dalam suatu aktivitas manusia, dalam degradasi tanah juga dapat dipengaruhi dengan suatu iklim dan bencana alam. Berikut ialah beberapa faktor yang dapat menyebabkan lahan kritis, diantaranya ialah sebagai berikut:

1. Faktor Alam

a. Tergenang Air

Tanah kritis yakni bisa disebabkan oleh tanah dengan kondisi air yang sudah lama. Jamur ini dapat menyebabkan tanah dan mineral tanah dan terkikis sampai tanah kering dan steril. Kerusakan hutan tanpa upaya untuk mendapatkannya kembali dapat menyebabkan tanah menjadi longsor

b. Kekeringan

Adanya bencana alam seperti terjadinya kekeringan yakni biasanya terjadi di daerah dengan curah hujan deras. Meskipun Indonesia memiliki iklim tropis, ada daerah di mana kekeringan biasa terjadi, misalnya pada daerah NTT atau NTB, di mana hutan sabana dapat ditemukan di wilayah tersebut.

c. Pembekuan Air

Di Indonesia, adanya berbagai faktor dalam terjadinya peristiwa pembekuan air jarang mempengaruhi tanah, yang membuat negara ini kritis. Daerah pedalaman sangat penting karena biasanya ada titik beku di daerah yang lebih dingin dan pegunungan.

Baca Juga :  Pengertian Bioglass

d. Erosi Tanah

Erosi tanah yakni telah terjadi terutama di pegunungan, pegunungan dan daerah yang luas. Jika situasi ini tidak ditangani dengan benar, erosi tanah akan terjadi. Tanah akan jatuh dan tanah subur akan matang di bawahnya.

Contoh-Lahan-Krisis

2. Faktor Non Alam

a. Alih Fungsi Lahan

Perubahan penggunaan lahan umumnya dilakukan untuk kepentingan industri, pemukiman dan kebun. Konversi lahan menjadi fungsi biasanya merupakan ketinggian air, yang seharusnya merupakan drainase alami. Perubahan dalam penggunaan lahan tidak hanya dapat membuat negara itu kritis, tetapi juga meningkatkan risiko polusi air atau polusi dan gangguan siklus air.

b. Tercemar Bahan Kimia

Penggunaan dalam pestisida dan pupuk di daerah pertanian dengan cara yang sangat besar dan terus menerus dapat menyebabkan kerusakan tanah. Pestisida dapat hidup di tanah selama bertahun-tahun, yang dapat mempengaruhi kesuburan tanah.

Selain itu, dalam polusi limbah juga dapat merusak negara. Misalnya, isi sampah yang dibawa sepanjang sungai dan air dari sungai akan digunakan untuk irigasi. Kemudian negara menjadi terkontaminasi dan menjadi negara yang kritis.

c. Salah Pengelolaan Lahan

Saat mengelola tanah atau tanah, aturan harus dipatuhi agar tanah tetap produktif dan menguntungkan. Salah satu cara untuk melakukan ini adalah mengganti sistem dari waktu ke waktu.

Contohnya, tanah ditanami dengan pucuk dalam waktu 6 bulan setelah ditelanjangi dan ditanami dengan tanaman lain seperti jagung, kedelai, dll. Selain mengganti tanaman, penting juga untuk mempertimbangkan opsi pupuk, metode pembajakan beras, pestisida, metode panen, dan banyak lagi.

d. Sampah Anorganik

Tanah yang sulit diubah menjadi limbah seperti plastik, polistiren dan logam juga rusak. Harap dicatat bahwa limbah anorganik dapat didaur ulang dengan cepat. Kehancuran bisa memakan waktu puluhan tahun atau bahkan ratusan tahun.

Baca Juga :  Pengertian Meteor

Oleh karena itu pembuangan limbah harus dilakukan dengan benar. Selain itu, kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan dan kebersihan lingkungan harus ditingkatkan.

Upaya Pencegahan

Pemerintah pusat dan daerah di Indonesia tidak pernah berdiam diri ketika berhadapan dengan masalah tanah yang terpinggirkan ini. Berbagai upaya pencegahan telah dilakukan.

Undang-Undang No. 41 tahun 2009 mengenai Perlindungan Berkelanjutan atas Lahan Pertanian telah membahas masalah mencegah konversi lahan pertanian produktif, khususnya dalam makanan yakni dengan cara ini. UU No. Dalam 26 tahun 2007 mengenai perencanaan tata ruang, juga ditunjukkan bagaimana penggunaan lahan sesuai dengan nama dan kemampuan.

Tidak ketinggalan, UU No. 32 tahun 2009 mengenai Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan juga mengorganisir upaya untuk mencegah degradasi tanah. Salah satu upaya untuk melindungi daerah pinggiran ialah untuk menerapkan langkah-langkah reklamasi hutan dan lahan.

Tujuan dari kegiatan tersebut ialah sebagai melindungi dan memprioritaskan konservasi alam karena manfaat sosial seperti perlindungan erosi, perlindungan banjir dan kekeringan, dan stabilisasi kondisi sistem air.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Lahan Kritis. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.