Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Macam-Macam Alat Ukur Fisika

2 min read

Macam-Macam Alat Ukur Fisika – Dalam menggunakan suatu alat ukur, yakni dapat digunakan dalam sehari-hari. Untuk mengukur suatu massa atau beda yang akan menghasilkan hasil yang jelas dan akurat.

Jadi, alat ukur tersebutlah diciptakan sebagai mengetahui atau mengidentifikasi dalam suatu ukuran terhadap benda seperti pada penggaris, meteran, atau alat ukur lainnya.

Lalu, apa sajakah macam-macam alat ukur tersebut? Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara jelas dan lengkap yakni mengenai alat ukur dalam fisika. Untuk ulasan selengkapnya, yuk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Pengukuran ?

Pengertian Pengukuran merupakan sebuah kegiatan yang dapat membandingkan dalam suatu kuantitas yang dapat diukur dengan sebuah alat ukur digunakan sebagai satu unit.

Definisi pengukuran ialah dapat menentukan dimensi, jumlah, atau kapasitas, yang biasanya terhadap standar atau satuan terhadap ukuran. Selain itu, dalam pengukuran dapat diartikan sedemikian rupa sehingga atribut atau karakteristik tertentu milik seseorang.

Macam-Macam-Alat-Ukur-Fisika

Objek tertentu akan diberi nomor sesuai dengan aturan atau kata-kata yang telah disepakati. Pengukuran dengan alat pengukur standar dengan sebuah hasil pengukuran dalam bentuk jumlah yang secara sistem angka atau kuantitatif.

Pengukuran dapat dilakukan dengan cara semua nilai yang bisa dibayangkan, akan tetapi dengan adanya kompleksitas yang sangat berbeda. Seperti halnya, untuk mengukur suatu ketinggian, mempermudah dalam mengukur, karena objek yang akan diukur adalah suatu objek yang tidak terlihat dengan unit yang disepakati dengan cara internasional.

Macam – Macam Alat Ukur dalam Fisika

Berikut merupakan berbagai macam alat ukur dalam fisika beserta penjelasan dan kegunaannya, berikut adalah penjelasannya:

Macam-Macam-Alat-Ukur

1. Lux Meter

Lux Meter merupakan sebuah alat yang dapat digunakan Amok untuk mengukur intensitas cahaya di satu tempat. Ukuran intensitas cahaya tersebut harus diketahui, karena dalam prinsipnya orang membutuhkan dalam pencahayaan yang memadai.

Baca Juga :  Pengertian Arus Listrik

Untuk menentukan adanya sebuah intensitas cahaya tersebut, kita dapat membutuhkan adanya sensor yang sangat sensitif dan linier terhadap cahaya. Ini memungkinkan cahaya yang diterima oleh sensor diukur dan dapat ditampilkan dalam setiap layar digital.

2. Voltmeter atau Volt Meter

Voltmeter merupakan sebuah alat yang digunakan sebagai mengukur terhadap tegangan. Dengan pengganda tambahan, kinerja pengukuran voltmeter dapat ditingkatkan dengan berkali-kali lipat.

Gaya magnet muncul dalam suatu interaksi dengan antara dan arus kuat medan magnet. Karena gaya magnet, voltmeter dapat bergerak ketika arus listrik mengalir. Semakin besar arus yang mengalir, yakni semakin besar penyimpangan dalam jarum yang telah terjadi.

3. Amperemeter atau Ampere Meter

Amperemeter atau Ampere Meter merupakan sebuah alat untuk mengukur arus. Secara umum, alat ini digunakan oleh para insinyur elektronik dalam tester multi-listrik yang disebut avometer gabungan dengan fungsi voltmeter, amperemeter, dan ohmmeter.

Ampermeter yakni bisa dibuat pada microamp dan pengaturan shunt yang dapat berfungsi sebagai merasakan patung di kedua sirkuit kecil sambil menambahkan resistor shunt untuk arus besar. Amperemeter dapat bekerja dengan sesuai dalam gaya magnet Lorentz.

4. Ohmmeter

Ohmmeter merupakan sebuah alat sebagai mengukur dalam hambatan listrik yang telah menahan aliran arus dalam konduktor dan menggunakan dalam galvanometer sebagai mengukur jumlah arus, yang kemudian dikalibrasi ke sebuah unit ohm.

5. Termometer

Termometer merupakan adanya sebuah suhu udara, tampilan suhu, dan suhu air. Unit yang telah digunakan ialah Celcius.

6. Jangka Sorong

Jangka Sorong merupakan sebuah alat pengukur panjang yang memiliki panjangnya dalam benda dapat diukur dengan akurasi sampai 0,1 mm. Keuntungan dalam menggunakan jangka sorong adalah dapat mengukur diameter marmer, diameter pipa atau cincin, atau pipa.

Baca Juga :  Satuan Volume

7. Barometer

Barometer merupakan sebuah manometer dalam satuan mb. Ada dua jenis barometer yakni barometer aneroid dan barometer merkuri. Namun, dalam kegunaannya yakni tetap sama, dalam pengukuran tekanan udara, barometer merupakan suatu perangkat meteorologi yang tidak merekam.

Harus dibaca pada waktu-waktu tertentu untuk mendapatkan sebuah data yang akan diinginkan. Baik merkuri dan barometer anaeroid tergantung pada ketinggian, karena tekanan udara berkurang dengan ketinggian.

Dalam alat-alat ukur ini, yakni diciptakan sebagai mengetahui atau mengidentifikasi dalam suatu ukuran terhadap benda seperti pada penggaris, meteran, atau alat ukur lainnya.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara jelas dan lengkap yakni mengenai Macam-Macam Alat Ukur Fisika. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semua.

Ika Evitasari
Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Metode Filtrasi

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Pengertian Koloid

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Kuat Medan Listrik

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read
SELAMAT DATANG
Semangat Belajar Generasi Milenial, Patuhi Protokol Kesehatan dan Semoga Artikel Bermanfaat, Untuk Kerjasama, Kritik, dan Saran Silahkan Dapat Melalui Kontak Kami