Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Organel Sel Tumbuhan

2 min read

Organel Sel Tumbuhan – Sel dalam tanaman adalah sekelompok sel eukariotik, sel eukariotik adalah kelompok sel yang memiliki bahan genetik (DNA) yang dibungkus dengan

Sel tumbuhan memiliki sebuah struktur yang unik dan dapat dibandingkan dengan sel eukariotik lainnya. Perbedaan paling mendasar adalah bentuk kaku dari sel tanaman.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Organel Sel dalam Tumbuhan. Untuk ulasan selengkapnya, yuk… Simak sebagai berikut.

Bagaimanakah Struktur Organel Sel ?

Ada berbagai jenis organel dalam sel tanaman, masing-masing memiliki fungsi sendiri sebagai kehidupan sel terhadap tanaman.

Organel dalam sel tumbuhan ini meliputi nukleus atau inti sel, ribosom, kloroplas, retikulum endoplasma, mitokondria, badan Golgi, peroksisom dan vakuola.

Organel-Sel-Tumbuhan

Setiap organel yakni telah memiliki dalam sebuah bentuknya sendiri, yang dapat dengan mudah telah dibedakan dalam satu dengan sama lain, berikut adalah penjelasannya:

1. Nukleus (Inti Sel)

Nukleus (nucleus sel) adalah sebuah organel sel yang unik dan penting karena dalam sel-sel utamanya menyimpan kromosom (komponen genetik) dari sel-sel tersebut. Inti sel yakni memiliki sebuah fungsi sebagai mengoordinasikan dengan adanya sebuah proses terhadap metabolisme, misalnya pertumbuhan sel, pembelahan sel, dan sintesis protein. Inti dan isinya dapat disebut sebagai nukleoplasma.

2. Ribosom

Ribosom adalah adanya sebuah organel sel kecil dalam bentuk butir nukleoprotein. Ribosom terdiri dari subunit besar dan kecil yang telah mengandung RNA dan RNAr ribosom serta dalam sebuah protein di alam tersebut.

Baca Juga :  Pengertian Kingdom Plantae

Ribosom yakni dapat dibagi menjadi 2 jenis yang hadir dalam sitoplasma, diantaranya ialah ribosom bebas dan ribosom terikat. Fungsi utama dalam ribosom adalah untuk mensintesis dan memproduksi terhadap zat protein yang berada di dalam sel.

3. Plastida (Kloroplas)

Plastide (chloropas) adalah istilah kolektif sebagai organel yang membawa sebuah pigmen. Kloroplas memiliki suatu bentuk plastid yang sangat terkenal yang telah mengandung pigmen klorofil berwarna hijau.

Karena ada plastid (kloropas) yang telah mengandung klorofil hijau, tanaman dapat melakukan sebuah proses fotosintesis dengan adanya suatu sinar matahari, air, dan karbon dioksida untuk mensintesis makanan tersebut.

4. Retikulum Endoplasma (RE)

Retikulum endoplasma adalah sebuah organ penghubung dengan antara inti dalam sel tanaman dan sitoplasma. Pada dasarnya, adalah jaringan yang saling berhubungan dan memiliki tas RE. Terdapat 2 jenis retikulum endoplasma, yakni RE halus dan RE kasar.

Struktur retikulum endoplasma yakni hanya dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop elektron. Fungsi retikulum endoplasma adalah untuk menyimpan steroid, fosfolipid, dan glikolipid sebagai pembawa steroid, sintetis lemak, dan untuk mendetoksifikasi obat dan racun.

5. Mitokondria (The Power House)

Mitokondria adalah sebuah organel besar, bundar, berbentuk batang yang terjadi di sitoplasma sel tanaman. Mitokondria yakni telah bermanfaat dalam memecah sebuah karbohidrat kompleks dan gula yang akan digunakan.

Mitokondria yakni telah mengandung sebuah enzim tertentu yang berguna dan penting untuk pasokan energi terhadap sel tanaman. Mitokondria berfungsi untuk tempat bernafas dalam pembentukan ATP untuk sumber energi. Mitokondria juga disebut sebagai pembangkit listrik sel.

6. Badan Golgi (Aparatus Golgi)

Tubuh Golgi (Golgi apparatus) terdiri atas sebuah kumpulan vesikel pipih yang berbentuk kantung pipih atau berbentuk sisternae (berliku). Tubuh golgi yang memiliki letak di sel tanaman disebut sebagai dichosom dan biasanya terletak di dekat suatu membran sel.

Baca Juga :  Pengertian Buah

Fungsi utama dalam tubuh Golgi adalah sebagai mengirimkan bahan kimia ke dalam dan ke luar sel setelah RE (Endoplasmic Reticulum) yang telah mensintesis protein dan lemak. Badan Golgi berubah dan telah menyiapkannya sebagai diekspor dari sel.

7. Peroksisom (Badan Mikro)

Peroksisom adalah sebuah organel sitoplasma dari sebuah sel tanaman yang mengandung enzim oksidatif tertentu. Enzim ini digunakan dengan pemecahan terhadap metabolisme asam lemak menjadi gula yang sederhana. Fungsi peroksisom adalah memecah asam lemak berubah menjadi sebuah gula dan untuk mendukung kloropas dalam fotorespirasi.

8. Vakuola

Vakuola adalah membran sebagai area penyimpanan yang membantu mengatur tekanan tugor dari sel tanaman. Ada lebih dari satu vakuola dalam sel tanaman. Vakuola, bagaimanapun, mengambil lebih banyak ruang dari pada yang lain di mana dalam sejumlah besar senyawa kimia telah disimpan. Vakuola juga bertindak sebagai produk limbah dan pencernaan dalam instrumen molekuler yang kompleks.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Organel Sel Tumbuhan beserta strukturnya. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semua.

Ika Evitasari
Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Bunga Matahari

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Sistem Endokrin

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Gerak Refleks

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read