Partai Soekarno

2 min read

Partai Soekarno – Lahir di kota Surabaya dalam masa sebuah pemerintahan kolonial Belanda, ia merupakan seorang pahlawan nasional dan pemimpin nasionalis yang telah mengabdikan hidupnya untuk sebuah perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Tahun 1927, Soekarno telah mendirikan dan memimpin suatu organisasi jenis politik yang dapat disebut dengan Partai Nasional Indonesia (PNI), yang telah mencari sebuah kemerdekaan penuh bagi Indonesia.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara jelas, singkat, dan tentunya mudah untuk dipahami yakni mengenai Partai Soekarno. Yuukk… Simak penjelasan selengkapnya sebagai berikut.

Apa itu Partai Politik ?

Pengertian Partai Politik merupakan sekelompok orang yang berada dalam sebuah kelompok yang telah terorganisir.

Kelompok ini terdiri atas beberapa orang-orang yang telah memiliki sebuah ideologi tertentu dan telah mengejar suatu tujuan yang sama.

Tujuan utama suatu partai politik ialah sebagai mendapatkan sebuah kekuatan atau posisi dalam politik di suatu negara. Partai-partai politik telah menggunakan beberapa cara yakni dengan cara konstitusional yaitu sebagai mencapai sebuah tujuan tersebut.

Partai-Soekarno

Orde Lama Soekarno

Soekarno (1901-1970), telah lahir dalam masa pemerintahan kolonial Belanda di wilayah Surabaya, merupakan seorang pemimpin nasionalis dan pahlawan nasional yang telah mengabdikan sebagai hidupnya untuk perjuangan kemerdekaan bangsa Indonesia.

Meskipun Soekarno tumbuh dalam adanya suatu lingkungan tradisional Jawa dan memiliki pengaruh Bali dari keluarga ibunya, ia telah menerima sebuah instruksi di sekolah-sekolah kolonial Belanda modern. Minat utamanya adalah membaca buku tentang mata pelajaran politik, filsafat, dan sosialisme.

Selama sekolahnya di daerah Surabaya, Soekarno telah tinggal di rumahnya, yakni Oemar Said Tjokroaminoto, pemimpin pertama dalam sebuah Sarekat Islam yang kemudian menjadi gerakan penting bagi kebangkitan nasional Indonesia. Tjokroaminoto yakni telah menjadi mentor dalam jenis politik dan telah menjadikan inspirasi bagi Soekarno.

Baca Juga :  Ideologi Sosialisme

Tahun 1927, Soekarno telah mendirikan dan telah memimpin suatu organisasi jenis politik yang disebut sebagai Partai Nasional Indonesia (PNI), yang mencari adanya sebuah kemerdekaan penuh Indonesia. Namun, sebuah aktivitas politik subversif ini telah menyebabkan dalam tahun 1929 dia telah ditangkap dan ditahan oleh rezim kolonial Belanda yang represif.

Partai Demokrasi Indonesia (PDI)

Partai dalam gabungan, kemudian ditunjuk pada tanggal 10 Januari 1973 sebagai Partai Demokrasi Indonesia (PDI). Sejak awal, konflik internal PDI terus berlanjut dan diperburuk oleh campur tangan pemerintah. Untuk mengatasi konflik ini, anak kedua didukung oleh Ir. Megawati Sukarnoputri, Sukarno, sebagai Ketua Umum PDI.

Partai-Demokrasi-Indonesia

Namun, dalam pemerintah Soeharto tidak menyetujui dengan adanya sebuah dukungan dan kemudian telah mengeluarkan larangan yang mendukung pencalonan Megawati Soekarnoputri untuk Kongres Luar Biasa (KLB) pada tanggal 2 dan 6 Desember 1993 di Asrama Haji Sukajilo di Surabaya, wilayah Jawa Timur.

Proses dalam merger yakni sebenarnya bertujuan sebagai menjamin adanya sebuah kemenangan kekuasaan Orde Baru. Dalam hal ini, dalam otoritas Orde Baru telah mengaktifkan sebuah Kelompok Kerja Sekretariat Bersama (Golkar), yang didukung dengan militer.

Walaupun PDI sebuah Perjuangan merupakan hasil penggabungan dari 5 partai politik yang berbeda, tampaknya dalam ideologi PDI Perjuangan yang paling dominan hingga hari ini adalah ideologi yang diteruskan kepada Bung Karno melalui Partai Nasional Indonesia (PNI) yang didirikan dengan Bung Karno pada tanggal 4 Juli 1927 telah didirikan, yakni dengan Marhaenismus.

Partai Nasional Indonesia (PNI)

Dalam situasi tersebut, telah mendirikan sebuah partai politik ialah sebuah langkah yang berisiko. Namun dalam keputusan itu dibuat. Partai politik harus didirikan pada tanggal 4 Juli 1927, dengan sebuah bantuan enam teman Klub Studi Algemeene, yakni telah mendirikan PNI, Partai Nasional Indonesia.

Partai Nasional Indonesia

Soekarno menyebut PNI dengan “partai”, tetapi telah berdasarkan pernyataan Soenario, PNI pada awalnya dapat dibentuk dengan sebuah nama “Serikat Nasional Indonesia,” dan berubah menjadi partai hanya setahun kemudian pada kongres pertamanya. Keenam orang yang dimaksud Sukarno termasuk Soenario, Samsi Sastrowidagdo, Sartono, Iskaq Tjokrohadisurjo, Budyarto Martoatmojo, dan Tjipto Mangunkusumo.

Baca Juga :  Komunis di Indonesia

Setelah pembentukan PNI Soekarno telah terpilih sebagai ketua, sementara Iskaq menjadi sekretaris dan anggota lainnya. Alasan dalam sebuah pemilihan Sukarno yakni sebagai ketua merupakan bahwa ia telah dianggap sebagai pemimpin partai paling populer dan paling maju.

Soekarno telah mengenang saat ini secara dramatis. Di setiap cangkir kopi pecah, di setiap sudut dalam sebuah tempat orang berkumpul, nama Bung Karno menjadi suatu pembicaraan orang. Kebencian dalam publik terhadap Belanda dan popularitas Bung Karno semakin penting dalam setiap pidato.

Baca Juga :

Demikian pembahasan kali ini, yang dapat kami sampaikan dengan singkat yakni mengenai Partai Soekarno. Semoga ulasan ini, dapat bermanfaat dan berguna bagi Anda semua.

Ideologi Kapitalisme

Ika Evitasari
2 min read

Ideologi Liberalisme

Ika Evitasari
2 min read

Ideologi Sosialisme

Ika Evitasari
2 min read