Pengertian AFTA

3 min read

Dalam membentuk persatuan nasional atau negara, hal yang harus diprioritaskan adalah nasib rakyat yang ada di masa depan. Mari kita bahas dengan seksama mengenai AFTA dimana meliputi pengertian AFTA, sejarah, anggota dan lain sebagainnya asecara lengkap.

Suatu pemikiran di atas kemudian akan menghasilkan kolaborasi yang dapat dijalankan oleh beberapa negara untuk dapat mencapai kesepakatan dan saling menguntungkan.

Jika seluruh negara menginginkannya, maka nantikan untuk memiliki dampak besar bagi negara itu sendiri dan bahkan di seluruh dunia.

Dan dari AFTA inilah terbentuk ciptaannya yang dapat membuat beberapa negara terus mendapatkan manfaat. Berikut ini merupakan pengertian AFTA yang harus anda ketahui.

Apa itu AFTA?

Pengertian AFTA Sejarah, Anggota, Latar Belakang, Manfaat Tujuannya

Pengertian AFTA (Zona Perdagangan Bebas ASEAN) adalah bentuk kesepakatan antara negara-negara ASEAN untuk mengembangkan kawasan perdagangan bebas dalam rangka meningkatkan daya saing ekonomi kawasan ASEAN dengan menjadikan ASEAN sebagai basis produksi dunia dan juga menciptakan pasar regional untuk 500 juta penduduk .

Pembentukan AFTA diadakan di Singapura pada tahun 1992, terutama pada saat KTT ASEAN ke-4 (KTT) diadakan.

Tujuan dari pelatihan AFTA adalah untuk meningkatkan daya saing ekonomi di kawasan ASEAN dengan menjadikan ASEAN sebagai basis produksi global.

Perkembangan terakhir terkait AFTA adalah perjanjian untuk menghapuskan semua bea impor untuk barang dagangan untuk Brunei Darussalam pada tahun 2010, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand.

Dan untuk Kamboja, Laos, Myanmar dan Vietnam pada tahun 2015.

Sejarah Singkat Pembentukan AFTA

AFTA dibentuk pada KTT ASEAN ke-4 di Singapura pada tahun 1992. Awalnya, AFTA adalah tujuan Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN (AFTA) sebagai bentuk kesepakatan negara-negara ASEAN untuk mengembangkan kawasan perdagangan bebas.

Baca Juga :  Pengertian Etika Profesi

Untuk meningkatkan daya saing ekonomi daerah. ASEAN dengan menjadikan ASEAN sebagai basis produksi dunia akan dicapai dalam 15 tahun (1993-2008), kemudian dipercepat hingga 2003 dan akhirnya dipercepat lagi hingga 2002.

Skema Tarif Preferensial Efektif Bersama untuk Zona Perdagangan Bebas ASEAN (CEPT-AFTA) adalah skema untuk menerapkan AFTA melalui: mengurangi tarif menjadi 0-5%, menghilangkan pembatasan kuantitatif dan hambatan non-tarif lainnya.

AFTA dibentuk dengan harapan bahwa ekonomi negara-negara ASEAN akan memiliki daya saing ekonomi yang lebih baik dalam waktu 9 tahun (1993 – 2002).

Dalam implementasinya, hal ini dilakukan dengan menghilangkan tingkat tarif impor 0 hingga 5% untuk negara-negara anggota ASEAN.

Selain itu, AFTA juga akan menciptakan pasar regional untuk lebih dari 500 juta orang.

Negara Anggota AFTA

Negara Anggota AFTA

Awalnya, AFTA setuju dengan tujuan yang dijelaskan di atas, yang dibentuk pada periode 1993 hingga 2008. Namun kemudian dipercepat hingga 2003 dan kemudian dipercepat hingga 2002.

Di AFTA ada juga skema Tingkat Preferensial Efektif Bersama untuk Zona Perdagangan Bebas ASEAN (CEPT-AFTA), yang merupakan skema untuk mencapai tujuan AFTA melalui pengurangan tarif hingga 0 hingga 5%.

Selain itu, juga menghilangkan pembatasan kuantitatif dan hambatan non-tarif lainnya. Perkembangan terbaru AFTA adalah pembentukan perjanjian untuk menghapuskan semua tarif impor barang.

Perjanjian ini berlaku untuk Brunei Darussalam pada 2010 dan juga untuk Indonesia, Filipina, Malaysia, Singapura, Thailand, Kamboja, Laos, Vietnam, dan Myanmar pada 2015.

Negara-negara yang secara resmi dimasukkan dalam AFTA awalnya memiliki 6 negara, yaitu:

  • Indonesia
  • Malaysia
  • Singapura
  • Thailand
  • Brunei Darussalam
  • Filipina

Dan seiring waktu, negara-negara yang bergabung dengan AFTA meningkat dengan penyatuan Vietnam pada tahun 1995, Myanmar dan Laos pada tahun 1997, dan negara-negara Kamboja yang bergabung pada tahun 1999.

Baca Juga :  Pengertian Ekonomi Sosialis

Oleh karena itu, jumlah total negara yang bergabung dengan AFTA adalah 10.

Latar Belakang Pembentukan AFTA

Pembentukan Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN tentu saja dengan sejarah dan latar belakangnya yang begitu kental.

Karena Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN adalah bentuk untuk meningkatkan sistem ekonomi di negara-negara ASEAN.

Beberapa faktor di balik pembentukan Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN adalah sebagai berikut:

  • Karena masalah ekonomi muncul setelah ancaman politik dan militer yang berada di bawah naungan negara-negara ASEAN yang telah berakhir tetapi dengan perang dingin.
  • Adanya sumber daya alam minimal di Singapura tetapi memiliki kemajuan perdagangan yang cukup cepat sehingga dapat dijadikan sumber penghidupan.
  • Untuk meningkatkan investor asing.
  • Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN adalah langkah untuk menghindari keterbelakangan yang telah dilakukan di beberapa benua lain seperti Eropa dan Amerika.

Pada 2015 negara-negara ASEAN juga sepakat untuk membentuk komunitas, Komunitas ASEAN.

Tujuan pembentukan komunitas ini adalah untuk mengambil keuntungan dan juga untuk memajukan negara-negara ASEAN yang masih lemah.

Karena itu, kita berharap komunitas ini akan dibentuk oleh Masyarakat Ekonomi ASEAN.

Manfaat AFTA

  • Menciptakan peluang pasar yang lebih luas dan lebih besar untuk Indonesia. Ini tentu bermanfaat bagi masyarakat Indonesia dengan jumlah penduduk sekitar 500 juta.
  • Biaya produksi semakin rendah dan terutama bagi produsen dan pengusaha di Indonesia yang membutuhkan bahan baku dari anggota ASEAN lainnya.
  • Variasi jenis produk dan harga di pasar yang semakin beragam.
  • Kerjasama dengan pelaku bisnis dari anggota ASEAN lainnya semakin terbuka.
  • AFTA tampaknya juga menguntungkan pengusaha kecil untuk mengembangkan bisnis mereka dalam kebijakan luar negeri Indonesia, seperti pergi ke pasar luar negeri dan tidak hanya di rumah. Ada beberapa jenis produk Indonesia yang siap bersaing, mulai dari gas alam, sepatu, garmen, minyak kelapa sawit, peralatan listrik.
  • Tidak hanya memberikan banyak manfaat, tetapi ada juga tantangan dari AFTA untuk Indonesia, di mana produsen atau pengusaha diminta untuk meningkatkan kemampuan mereka untuk melakukan bisnis secara profesional. Ini berguna untuk memenangkan kompetisi dari produk negara lain yang tentunya akan terus meningkatkan kualitas mereka dalam memuaskan pelanggan.
  • Faktor lain yang sama pentingnya adalah bahwa ada banyak praktik KKN di lembaga yang seharusnya membantu memfasilitasi bisnis dan perdagangan. Sebagai hasil dari praktik KKN serta keberadaan pungutan yang dilakukan, hal itu dapat berdampak pada harga produk yang dijual di pasar internasional.
  • Indonesia memiliki banyak keunggulan komparatif mulai dari sumber daya alam (SDA) dan sumber daya manusia (SDM). Dengan memanfaatkan dua hal ini, Indonesia harus mampu bersaing di pasar bebas dengan baik, tetapi pada kenyataannya, sumber daya manusia negara kita masih tertinggal jika dibandingkan dengan Thailand atau Filipina.
Baca Juga :  Pengertian Kompensasi

Tujuan AFTA

Dengan melihat sejarahnya, kita bisa mengetahui tujuan AFTA adalah sebagai berikut:

  • Upaya meningkatkan persaingan ekonomi di berbagai negara ASEAN dengan menjadikan ASEAN sebagai basis produksi global atau pasar dunia.
  • Untuk menarik investor asing untuk berinvestasi dan dalam konteks peningkatan perdagangan antara negara-negara ASEAN.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian AFTA: Sejarah, Anggota, Latar Belakang, Manfaat & Tujuannya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga: