Pengertian Audit Internal

Posted on

Tahukah anda pengertian audit internal? Selain berurusan dengan perusahaan, audit internal juga biasanya dilakukan untuk mengevaluasi efektivitas dan juga manajemen perusahaan.

Berikut ini adalah pembahasan lengkap tentang audit internal yang mencakup pengertian audit internal, tujuan, fungsi, ruang lingkup, dan perbedaannya.

Apa Itu Audit Internal?

Pengertian Audit Internal Tujuan, Fungsi, Ruang Lingkup Perbedaannya

Pengertian Audit internal adalah penilaian terhadap keyanikan, independe, objektif serta kegiatan konsultasi yang dilakukan adalah sebagai tambahan terhadap nilai dan meningkatkan operasi organisasi.

Audit internal ini dapat sebagai pendukung organisasi untuk dapat mencapai tujuannya dengan membawa pendekatan yang sistematis dan disiplin untuk evaluasi dan peningkatan efektivitas manajemen risiko, kontrol dan proses tata kelola.

Fungsi Audit Internal

Sawyer (2005) menyatakan bahwa fungsi audit internal ini meliputi:

  • Awasi semua kegiatan yang sulit ditangani manajemen puncak.
  • Mengidentifikasi dan meminimalkan risiko
  • Mendukung dan juga membantu manajemen bidang teknis.
  • Melakukan pelaporan Validasi kepada manajer
  • Membantu dalam proses pengambilan keputusan
  • Melakukan analisis di masa depan (bukan apa yang telah terjadi)
  • Bantu manajer dalam mengelola perusahaan.

Tujuan Audit Internal

Hiro Tugiman (2006) mengemukakan bahwa Audit Internal ini memiliki tujuan membantu anggota organisasi untuk melaksanakan tugas secara efektif.

Dalam kegiatan audit internal, ia berupaya melakukan analisis dan memberikan berbagai saran dan penilaian. Proses audit audit ini mencakup pengawasan, yang sangat efektif dengan pembayaran normal.

Kemudian Sukrisno Agoes (2004) menyatakan bahwa tujuan audit internal adalah untuk membantu manajemen perusahaan melaksanakan tugas tersebut melalui analisis, penilaian dan pemberian saran serta masukan tentang kegiatan atau program (yang termasuk dalam audit).

Baca Juga :  Pengertian Pasar Modal

Untuk dapat mencapai tujuan audit internal, auditor harus melakukan beberapa hal di bawah ini, yaitu:

  • Memberikan kepastian terkait peraturan dan prosedur yang harus dipatuhi oleh semua elemen manajemen
  • Memberikan penilaian yang baik dan juga meningkatkan pengawasan yang efektif dengan wajar normal dan juga mengidentifikasi sistem pengendalian yang ditetapkan yang mencakup pengendalian manajemen internal dan kegiatan / kegiatan operasional terkait.
  • Memastikan bahwa semua aset perusahaan dijaga dengan tanggung jawab penuh atas penyalahgunaan, kehilangan, korupsi, dan hal-hal lain seperti.
  • Menyerahkan sejumlah saran untuk meningkatkan sistem operasional perusahaan agar lebih efektif dan efisien.
  • Berikan penilaian terkait dengan kualitas dan kualitas pekerjaan untuk setiap bagian yang ditunjuk oleh manajemen perusahaan.
  • Memastikan bahwa data yang ada diproses dalam perusahaan dapat dipertanggungjawabkan.

Ruang Lingkup Audit Internal

Ruang Lingkup Audit Internal

Guy et al. Menyatakan bahwa ruang lingkup audit internal yang telah diterjemahkan oleh Paul A. Rajoe meliputi:

  • Menganalisis efektivitas (Keandalan dan Integrasi) informasi keuangan dan operasional serta alat yang digunakan untuk identifikasi, pengukuran, pengelompokan, dan juga pelaporan informasi tersebut.
  • Melakukan pengamatan terhadap sistem yang ada untuk memastikan kesesuaian antara kegiatan / kegiatan / program yang dilakukan oleh suatu organisasi dalam kebijakan, peraturan, prosedur, hukum, rencana yang memiliki dampak signifikan pada kegiatan / kegiatan organisasi.
  • Mengamati semua jenis metode yang digunakan dalam melindungi aset / aset perusahaan. Jika perlu, verifikasi aset akan dilakukan.
  • Berikan penilaian tentang efektivitas dan ekonomi dalam penggunaan sumber daya
  • Mengamati kegiatan / kegiatan operasional atau program dari suatu organisasi / perusahaan apakah hasil yang diperoleh konsisten dan sesuai dengan tujuan dan rencana yang telah ditentukan sebelumnya.

Perbedaan Audit Internal dan Eksternal

Sukrisno dalam buku “Auditing: (Pemeriksaan akuntan) menyatakan perbedaan antara audit internal dan eksternal. Perbedaan antara keduanya adalah sebagai berikut:

Baca Juga :  Pengertian Tax Amnesty

1. Audit internal

  • Diimplementasikan oleh auditor internal yang merupakan bagian dari perusahaan.
  • Auditor internal dianggap tidak independen oleh pihak eksternal perusahaan.
  • Audit internal memiliki tujuan audit untuk membantu manajemen dalam menjalankan tugasnya melalui memberikan saran dari analisis, penilaian terkait dengan kegiatan yang diaudit.
  • Laporan Audit Internal menjelaskan temuan audit / temuan audit yang terkait dengan penyimpangan dan penyalahgunaan, kurangnya kontrol internal disertai dengan saran untuk perbaikan.
  • Pelaksanaan audit internal mengacu pada Standar Audit Internal yang ditetapkan oleh Lembaga Auditor Internal atau Norma Audit Internal yang ditetapkan oleh BPKP dan BPK serta Norma untuk pemeriksaan unit pengawasan internal BUMN / BUMD oleh SPI (Internal). Standar Audit belum disiapkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia)
  • Kursus inspeksi internal dilakukan secara lebih rinci dan membutuhkan waktu sepanjang tahun. Hal ini disebabkan auditor internal memiliki lebih banyak waktu tersedia untuk perusahaan.
  • Auditor internal yang bertanggung jawab tidak harus menjadi akuntan terdaftar.
  • Gaji dan tunjangan yang diperoleh oleh auditor internal diperoleh dari perusahaan.
  • Pada tahap penyampaian laporan audit internal tidak perlu disertai dengan “Deklarasi Berlangganan”
  • Auditor internal biasanya tertarik pada kesalahan material dan non-material.

2. Audit Eksternal

  • Audit eksternal dilakukan oleh auditor eksternal yang berasal dari luar perusahaan (Kantor Akuntan Publik).
  • Auditor eksternal dianggap sebagai pihak independen.
  • Tujuan Audit Eksternal adalah untuk memberikan masukan mengenai kewajaran laporan keuangan yang disiapkan oleh manajemen perusahaan.
  • Isi laporan audit eksternal adalah pendapat tentang kewajaran laporan keuangan. Selain laporan, surat manajemen juga selesai, yang berisi kelemahan dalam pengendalian internal dan menyarankan perbaikan yang akan dilaporkan kepada manajemen perusahaan.
  • Standar yang digunakan dalam audit eksternal adalah Standar Profesional Akuntan Publik dari Ikatan Akuntan Indonesia.
  • Audit eksternal dilakukan dengan pengambilan sampel karena waktu yang terbatas. Selain itu, biaya ujian akan jauh lebih besar jika dilakukan secara rinci.
  • Kepemimpinan audit eksternal berasal dari akuntan publik terdaftar dan memiliki nomor terdaftar / akuntan publik terdaftar.
  • Auditor eksternal mendapatkan bayaran untuk layanan audit yang mereka lakukan.
  • Sebelum memberikan laporan audit, auditor harus memasukkan “Surat Representasi Klien.”
  • Auditor Eksternal hanya fokus dan tertarik pada kesalahan material yang mempengaruhi kewajaran laporan keuangan perusahaan.
Baca Juga :  Pengertian Manajemen Kinerja

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Audit Internal: Tujuan, Fungsi, Ruang Lingkup & Perbedaannya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga: