Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!

Pengertian Aurora

3 min read

Pada kesempatan kali ini kami akan membahas mengenai aurora, penjelasan tentang pengertian aurora, Jenis-jenis aurora, Proses terjadinya aurora, penyebab munculnya aurora, Dampak yang ditimbulkan serta Fakta Menarik dari aurora.

Langsung saja berikut ini merupakan pengertian aurora yang harus anda ketahui.

Apa itu Aurora?

Pengertian Aurora Jenis, Proses, penyebab, Dampak Fakta Menariknya

Pengertian Aurora adalah Fenomena alami seperti sinar cahaya yang menyala di ionosfer di sebuah planet yang merupakan hasil interaksi antara medan magnet yang dimiliki planet ini dan partikel bermuatan yang dipancarkan oleh matahari.

Nah, itulah arti Aurora, tetapi apa yang menyebabkannya terjadi, dan bagaimana kemunculan aurora akan dijelaskan di bawah.

Jenis Aurora

Dari penjelasan di atas kita sudah tahu apa itu Aurora dan juga proses terjadinya aurora, nah di bawah ini adalah Jenis Aurora.

Aurora dibagi menjadi 2 jenis yaitu Aurora Borealis dan Aurora Australis, berikut penjelasannya:

1. Aurora Borealis

Aurora yang terjadi di wilayah utara disebut Aurora Borealis, yang dinamai Dewi Romawi Fajar Pagi, Aurora, dan juga nama Yunani untuk angin utara, Boreas.

Ini karena di Eropa, aurora sering terlihat kemerahan di cakrawala / kutub utara seolah-olah Matahari akan naik dari arah itu.

Aurora borealis selalu terjadi sekitar bulan September dan juga Oktober dan juga Maret & April. Aurora Berealis dapat dilihat di wilayah Antartika yang merupakan negara utara Kanada, Alaska, Rusia dan Skandinavia.

Baca Juga :  Bentuk Permukaan Bumi

2. Aurora Australis

Fenomena aurora ini terletak di selatan yang dikenal sebagai Aurora Australis yang memiliki karakteristik yang hampir sama dengan aurora borealis. Seperti namanya, aurora sering terjadi di belahan bumi selatan.

Maka tak heran namanya menyerupai negara di dekat kutub selatan, yaitu Australia. Namun, kadang-kadang aurora muncul di puncak gunung di iklim tropis. Aurora Australis juga pernah ada di gunung tertinggi di Indonesia.

Proses Terjadinya Aurora

Proses Terjadinya Aurora

Emisi partikel bermuatan yang memiliki energi tinggi dari matahari dikenal sebagai angin matahari (wind wind). Dengan kecepatan 300.000-1.000.000 m / s dan kepadatan 0,1-30 cm2 partikel ini bergerak.

Angin matahari tidak bisa menyentuh permukaan bumi secara langsung. Ini karena bumi memiliki medan magnet.

Terlepas dari itu, kepadatan atmosfer bumi yang mencapai 1.019 partikel / cm3, itu membuat semakin kecil kemungkinan partikel angin matahari mencapai permukaan bumi.

Meski begitu, ada beberapa partikel angin matahari yang mampu melewati atmosfer bumi dan juga menabrak molekul udara. Tabrakan tersebut menyebabkan munculnya aurora yang memanifestasikan sinar cemerlang.

Cahaya diciptakan karena molekul udara menyerap energi partikel dan juga memancarkannya lagi kedalam bentuk cahaya yang tampak, aurora yang berada di atas kutub utara dinamakan aurora borealis serta yang di atas kutub selatan disebut aurora australis.

Aurora terjadi di kutub karena kutub magnet Bumi juga dekat dengan kutub geografis. Kutub utara dari magnet bumi berada di dekat bumi dan sebaliknya.

Dengan begitu partikel bermuatan yang masuk di atmosfer bumi akan bergerak dalam lintasan spiral menuju kutub magnet bumi.

Warna-warna yang disebabkan oleh aurora karena tabrakan partikel dan molekul atau atom yang berbeda. Sebagai contoh, aurora hijau terbentuk karena tumbukan antara partikel elektron dan molekul nitrogen.

Baca Juga :  Pengertian Pembangunan Berkelanjutan

Aurora merah disebabkan oleh tabrakan antara partikel elektron dan atom oksigen. Setelah mengetahui penyebab aurora kita juga perlu mengetahui jenis-jenis Aurora, di bawah ini akan dijelaskan sebagai berikut:

Penyebab Aurora

Setelah mengetahui berbagai jenis aurora, kami melanjutkan dengan membahas Apa penyebab Aurora? Berikut ini penjelasannya di bawah ini:

1. Bintik Matahari / Sun Spot

Bintik-bintik matahari adalah area gelap atau hitam dan dingin di permukaan matahari yang disebut photospheres dan termasuk salah satu fenoma unik matahari.

Photosphere sendiri termasuk dari beberapa bagian matahari. Bintik Matahari ini bisa sangat besar, sekitar 50.000 kilometer dan Bintik Matahari terjadi karena interaksi dalam medan magnet matahari yang tidak sempurna.

2. Kutub Medan Magnet

Wilayah kutub adalah pusat medan magnet bumi. Ketika partikel masuk dan terjebak di Sabuk Van Allen, mereka akan dibawa oleh angin ke kutub medan magnet Bumi (inilah alasan mengapa fenomena aurora hanya terjadi di kutub).

3. Partikel Proton dan Elektron

Proton dan elektron adalah elemen yang membentuk atom, proton terletak di dalam nukleus, sedangkan elektron berada di luar lapisan atom. Proton dan pemilih akan dibawa oleh angin matahari.

Pada lapisan-lapisan ini posisi cahaya aurora terjadi. itulah alasan mengapa aurora terjadi di tempat-tempat tinggi.

Dampak / efek dari Aurora

1. Plasma Panas

sebuah riset yang dikerjakan oleh Dr. Robert dari University of Southampton sesudah melakukan pengamatan yang mendalam kepada 2 lobus partikel di magnetosfer bumi yang selalu dingin, ketika aurora yang disebut aurora theta ditemukan, ditemukan bahwa lobus plasma panas .

2. Dapat Merusak Satelit

Lapisan elektron yang dibawa oleh angin matahari juga dapat menabrak magnetosfer dan menabrak objek lain di sekitar bumi, salah satunya iyalah satelit.

Baca Juga :  Pengertian Metode Penelitian

Pada catatan sejarah di Januari 1994, 2 satelit dari jenis satelit komunikasi terputus dan bahkan rusak karena terkena partikel elektron dari angin matahari.

Satelit adalah satelit milik negara Kanada, antara dua satelit satu satelit hanya dapat dipulihkan setelah diperbaiki selama sekitar 6 bulan.

3. Dapat Mengganggu GPS

Fenomena Aurora bisa mengganggu frekuensi dan juga bisa mengganggu sistem dari GPS. Ini karena tabrakan elektron yang terjadi bisa membuat gangguan pada sistem GPS, salah satunya adalah sistem GPS WAAS, salah satu perusahaan di Amerika Serikat.

Fakta Aurora yang Menarik

Dari Fenomena Alam Aurora ini ada beberapa fakta yang mungkin tidak Anda ketahui, sekarang fakta-fakta khas tentang Aurora adalah:

  • Auro tidak hanya muncul di planet Bumi, tetapi juga muncul di planet-planet di Tata Surya.
  • Aurora juga dapat bergerak dari utara menuju area di sisi selatan
  • Aurora memiliki suhu dingin, sehingga penampilan di langit benar-benar sama dengan api, aurora seperti api dingin
  • Aurora akan menambah lebih banyak jika dilihat menggunakan kamera canggih.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Aurora: Jenis, Proses, penyebab, Dampak & Fakta Menariknya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!

Akibat Pencemaran Air

Ika Evitasari Ika Evitasari
3 min read

Rumah Adat Jambi

Ika Evitasari Ika Evitasari
1 min read