Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Pengertian Batuan Beku

6 min read

Pada kesempatan ini kita akan membahas tentang batuan beku, penjelasan tentang pengertian batuan beku, proses terjadinya batuan beku, struktur beserta contoh dari baruan beku.

Berikut ini mari kita ulas mengenai pengertian batuan beku yang harus anda ketahui.

Apa Itu Batuan Beku?

Pengertian Batuan Beku Jenis, Proses, Struktur dan Contohnya

Pengertian batuan beku atau batuan igneus (dari bahasa Latin: ignis, “api”) adalah jenis batuan yang terbentuk dari magma yang mendingin dan mengeras, dengan atau tanpa proses kristalisasi, baik itu di bagian bawah dari permukaan berbentuk batuan intrusi (plutonik) atau di bagian atas permukaan berbentuk batuan ekstrusif (vulkanik).

Magma ini bisa berasal dari batuan semi-cair atau batuan yang sudah ada, baik di dalam mantel atau kerak bumi.

Secara umum, proses peleburan terjadi oleh salah satu proses berikut: kenaikan suhu, penurunan tekanan, atau perubahan komposisi.

700 Lebih jenis batuan beku sudah berhasil diterjemahkan, sebagian besar terbuat di bagian bawah dari permukaan kerak bumi.

Jenis Batuan Beku

Jenis Batuan Beku

Ternyata batuan beku tidak hanya terdiri dari satu jenis, tetapi lebih dari berbagai jenis.

Jadi, apa jenis batuan beku ini? Sebenarnya bau beku jenis ini dapat diklasifikasikan menurut berbagai aspek, antara lain menurut cara terjadinya.

Sesuai dengan kandungan SiO2, dan juga menurut indeks warnanya. Untuk lebih jelasnya, jenis-jenis batu yang akan kita bahas satu per satu.

1. Klasifikasi batuan beku sesuai dengan cara atau prosesnya

Jika dilihat dari cara atau prosesnya, batuan beku ini dapat dibagi menjadi tiga jenis yaitu:

  • Deep Seated Rock, yaitu batuan beku yang terbentuk jauh di dalam lapisan atmosfer bumi. Batuan duduk yang dalam juga disebut batu plutonik. Batu plutonik ini adalah batuan beku yang terbentuk atau berada di dapur magma.
  • Batuan tanggul, yaitu batuan beku yang terbentuk di dekat permukaan. Dike rock juga merupakan batuan beku atau gang. Jenis batuan beku ini adalah batuan beku yang terbentuk di gang-gang atau celah-celah antar lapisan kerak bumi.
  • Batuan efusif, yaitu batuan beku yang terbentuk di permukaan bumi. Batuan efusif juga disebut batuan vulkanik atau batuan beku di luar atau batuan cair. Jenis batuan ini adalah batuan beku di luar proses pembentukan di luar permukaan bumi

2. Klasifikasi batuan beku berdasarkan konten SiO2-nya

Berikutnya adalah jenis batuan beku yang dibedakan berdasarkan konten SiO2-nya. Jika dilihat dari klasifikasi ini, batuan beku dapat dibagi menjadi empat jenis, yaitu:

  • Asam batuan beku. Asam batuan beku adalah jenis batuan beku yang kandungan SiO2nya lebih dari 66%. Contoh dari batuan ini adalah riolit.
  • Batuan beku menengah. Batuan beku menengah adalah batuan beku dengan kandungan SiO2 antara 52% hingga 66%. Contoh batuan ini adalah dasit.
  • Basis batuan beku. Basis batuan beku adalah jenis batuan beku yang kandungan SiO2-nya antara 45% hingga 52%. Contoh batuan ini adalah andesit.
  • Batuan dasar ultra-basa. Batuan dasar ultra basa adalah jenis batuan beku yang kandungan SiO2nya kurang dari 45%. Contoh dari jenis batuan ini adalah batuan basal.
Baca Juga :  Pengertian Bioglass

3. Klasifikasi batuan beku didasarkan pada indeks warnanya

Berikutnya adalah jenis batuan beku seperti yang terlihat dari indeks warna batu itu sendiri. Jika dilihat dari klasifikasi sudut ini, batuan beku dapat dibagi menjadi 3 hingga 4 jenis.

Mengapa 3 sampai 4 jenis? Karena ada beberapa pendapat dari para ahli yang menyatakan jenis batuan beku berdasarkan indeks warna ini.

1. Pendapat pertama S.J. Shand (1943)

Menyatakan bahwa batuan beku dilihat dari indeks warna dibagi menjadi 3 jenis, yaitu:

  • Batuan Leucoctaris, yaitu batuan beku yang mengandung kadar mineral mafik kurang dari 30%.
  • Batuan Mesococtic, yaitu batuan beku yang mengandung 30% hingga 60% kandungan mineral mafik.
  • Batu melanocractic, yaitu batuan beku yang mengandung lebih dari 60% kandungan mineral mafic.

2. Pendapat kedua S.J. Ellis

Berbeda dari pendapat sebelumnya, S.J. Ellis mengklasifikasikan batuan beku berdasarkan indeks warna ini menjadi 4 jenis, yaitu:

  • Holofelsic, yaitu jenis batuan beku yang memiliki indeks warna kurang dari 10%.
  • Felsic, yaitu jenis batuan beku yang memiliki indeks warna antara 10% hingga 40%.
  • Mafelsic, yaitu jenis batuan beku yang memiliki indeks warna antara 40% hingga 70%.
  • Mafik, yaitu jenis batuan beku yang memiliki indeks warna lebih dari 70%.

Proses Batuan Beku

Seperti kita ketahui sebelumnya bahwa batuan beku dibentuk oleh magma di perut bumi. Tetapi kita juga perlu mengetahui proses terjadinya dari magma ke bentuk batu.

Batuan beku ini terbentuk karena pengerasan atau pembekuan magma. Magma ini berasal dari batuan semi-cair atau oleh batuan yang sudah ada sebelumnya, baik di mantel maupun di kerak bumi.

Secara umum, proses peleburan terjadi pada salah satu proses kenaikan suhu, penurunan tekanan, atau perubahan komposisi.

Selanjutnya, untuk pembentukan batuan beku juga terkadang tergantung pada jenis batuan beku masing-masing. Beberapa jenis batuan beku dan proses pembentukannya meliputi:

  • Batuan beku dalam atau batuan plutonik terbentuk karena pembekuan yang terjadi di ruang magma begitu lambat sehingga tubuh batuan terdiri dari kristal besar. Contoh batuan ini adalah batu granit, batu peridotim, dan juga batu gabro.
  • Gang batu beku atau retak, proses batuan ini terjadi di celah-celah antar lapisan kerak bumi. Proses pembekuan ini berjalan lebih cepat sehingga selain kristal besar ada juga banyak kristal kecil. Contoh batuan jenis ini termasuk granit porfiri
  • Batuan beku luar atau batuan cair, proses pembentukan batuan ini adalah ketika gunung berapi memuntahkan lava cair. Pembekuan ini terjadi tidak hanya di sekitar kawah gunung berapi, tetapi juga di udara. Proses pembekuan ini berlangsung singkat dan hampir tidak mengandung kristal (armorph).
Baca Juga :  Rumah Adat Jambi

Itulah beberapa proses pembentukan jenis batuan beku di batuan beku, lorong batuan beku atau korok, dan juga batuan beku di luar atau mencair.

Tahukah Anda bahwa batuan beku memiliki sifat penting? Batuan gunung berapi sangat penting, terutama jika dilihat dari perspektif geologis. Alasan mengapa batuan beku sangat penting secara geologis adalah karena:

  • Mineral dan juga kimia globalnya memberikan informasi tentang komposisi mantel, di mana batuan beku diekstraksi, serta suhu dan juga tekanan yang memungkinkan ekstraksi ini, atau batuan asli meleleh.
  • Usia absolut dapat diperoleh dengan berbagai jenis penanggalan radiomatik, sehingga dapat dibandingkan dengan strata geologi yang berdekatan sehingga urutan waktu peristiwa dapat ditentukan.
  • Fitur batuan ini adalah karakteristik lingkungan tektonik tertentu, sehingga memungkinkan rekonstruksi tektonik.
  • Dalam situasi khusus tertentu, batuan beku adalah tempat adanya endapan biji seperti tungsten, timah, dan juga uranium.

Struktur Batuan Beku

Struktur Batuan Beku adalah distribusi batuan beku berdasarkan bentuk batuan beku dan proses terjadinyanya, yang dibagi menjadi:

1. Struktur bantal

Struktur Bantal adalah struktur yang diekspresikan dalam batuan ekstrusi tertentu yang ditandai dengan massa batuan berbentuk bantal.

Berukuran antara 30-60 cm dan biasanya jarak antara bantal berdekatan dan diisi dengan bahan dari sedimen klastik, terbentuk dalam air dan umumnya terbentuk pada laut masuk

2. Struktur vesikular

Struktur vesikular adalah struktur dalam batuan yang diekstrusi yang berisi rongga yang berbentuk elips, silindris atau tidak beraturan.

Pembentukan rongga terjadi karena pelepasan / pelepasan gas yang terkandung dalam lava setelah mengalami penurunan tekanan.

3. Struktur Aliran

Struktur aliran terjadi karena lava yang disemprotkan tidak ada yang dalam keadaan homogen, karena ketika lava mendekati permukaan selalu ada perubahan dalam komposisi, kandungan gas, ketebalan, dan tingkat kristalisasi.

Struktur aliran tercermin oleh adanya garis-garis pada garis paralel, perbedaan warna dan tekstur.

4. Struktur Padat

Struktur kaku adalah area pemisahan / retakan yang ditemukan di semua jenis batuan, biasanya disebabkan oleh proses pendinginan tetapi beberapa disebabkan oleh gerakan di bumi yang berlaku setelah batuan beku.

Retak yang memotong sejajar dengan permukaan bumi menghasilkan struktur lapisan, sedangkan yang tegak lurus dengan permukaan bumi akan menghasilkan struktur gumpalan.

Retak juga dapat membentuk kolom yang dikenal sebagai struktur penyambung kolom, ini disebabkan oleh pendinginan dan penyusutan yang rata pada magma.

Dan ditandai oleh perkembangan retakan yang membentuk segi empat, pentagon atau hexagon, umumnya ditemukan pada batuan basaltik.

Contoh Batuan Beku

Seperti yang kita ketahui sebelumnya bahwa batuan beku adalah sejenis batuan yang terbentuk dari magma beku. Magma yang mengeras ini pada akhirnya akan menjadi batu.

Ada beberapa jenis batuan beku yang sering kita kenal, termasuk obsidian, granit, dan basal.

Batuan yang berbeda ini memiliki karakteristik tertentu. Karakteristik atau karakteristik masing-masing batu akan dijelaskan lebih jelas sebagai berikut.

1. Apung

Jenis batuan beku berikutnya adalah batu apung. Batu apung adalah salah satu jenis batuan beku yang memiliki fitur khusus berwarna cokelat yang dicampur abu-abu muda.

Baca Juga :  Pengertian Etiolasi

Selain warnanya yang khas, batu ini juga memiliki bentuk berlubang. Batu ini sering digunakan untuk mengampelas kayu dan juga digunakan sebagai bahan pemoles.

Batu ini terbentuk dari magma yang membeku di permukaan bumi. Jadi dari jenis metode pembentukannya, batu ini diklasifikasikan sebagai batuan beku dengan efusit jenis batuan beku.

2. Batu granit

Granit juga merupakan salah satu jenis batuan beku. Granit terbentuk dari butiran kasar yang semi-warna-warni.

Disebut semi-berwarna karena jenis batu ini memiliki warna berbeda, ada yang berwarna putih dan ada pula yang warnanya keabu-abuan.

Batu ini adalah jenis batu yang sering digunakan untuk bahan bangunan atau sering digunakan untuk membangun bangunan. Jenis batuan ini terbentuk karena magma beku yang prosesnya terjadi di kerak bumi.

Proses pembekuan ini berlangsung lambat dan dalam waktu yang cukup lama. Karena itu jenis batu ini termasuk dalam jenis batuan beku yang dalam.

3. Batu obsidian

Obsidian adalah sejenis batuan beku. Batu obsidian ini juga disebut sebagai batu kaca. Batu obsidian ini berwarna hitam atau coklat tua. Batu obsidian ini memiliki permukaan yang halus dan mengkilap.

Obsidian ini banyak digunakan sebagai alat pemotong dan juga mata. Proses terjadinya batu obsidian berasal dari magma yang membeku dengan cepat di permukaan bumi.

Karena proses pembentukan ini yang berada di luar permukaan bumi, obsidian sering disebut sebagai satu jenis batuan beku di luar atau batuan beku.

4. Batu Basalt

Salah satu jenis batuan beku lainnya adalah batu Basal. Batu basal sering disebut sebagai batu lava. Batu lava atau basal memiliki warna hijau keabu-abuan dan terdiri dari butiran kecil atau butiran kecil.

Batu ini juga merupakan salah satu jenis batu yang sering digunakan untuk membuat bahan bangunan.

Proses pembentukan batu ini berasal dari magma beku di bawah lapisan kerak bumi bercampur dengan gas-gas tertentu yang menyebabkan magma memiliki rongga-rongga kecil.

Proses terjadinya dimulai dengan magma yang keluar dari dapur magma dan mencapai permukaan bumi yang membeku dengan cepat di permukaan bumi.

Oleh karena itu jenis batuan ini termasuk dalam jenis batuan beku luar atau batuan beku Efusit.

5. Batu andesit

Salah satu jenis batuan beku lainnya adalah andesit. Andesit adalah jenis batuan beku yang memiliki warna putih keabu-abuan dan butirannya kecil seperti karakteristik yang dimiliki oleh basal.

Batu ini sering digunakan dalam pembuatan patung dan bangunan candi dan sejenisnya. Proses pembentukan batu ini berasal dari magma yang membeku sangat cepat yang berada di bawah kerak bumi.

Andesit adalah salah satu jenis batuan beku yang diklasifikasikan sebagai batuan beku luar atau batuan beku.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Batuan Beku: Jenis, Proses, Struktur dan Contohnya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-