Pengertian Bisnis

2 min read

Pengertian Bisnis – Tujuan dari berbisnis, tentunya menghasilkan sebuah laba atau keuntungan. Bisnis merupakan suatu lembaga yang akan menghasilkan barang dan jasa yakni dibutuhkan kepada kalangan masyarakat.

Dalam berbisnis, tentunya harus mampu meningkatkan serta berkembang guna untuk memenuhi kebutuhan dalam kalangan masyarakat luas.

Lalu, apa yang dimaksud bisnis? Dan apa sajakah keuntungan dalam berbisnis? Dalam artikel ini akan menjelaskan secara singkat mengenai bisnis. Yuukkk… Simak ulasannya sebagai berikut.

Apa yang di maksud dengan Bisnis ?

Pengertian Bisnis merupakan sebuah kegiatan yang dapat dilakukan terhadap individu atau organisasi yang akan melibatkan penjualan, pembelian, produksi, atau pertukaran jasa dan barang yang memiliki sebuah tujuan yakni untuk menghasilkan laba atau keuntungan.

Kata “bisnis” berasal dari bahasa Inggris, yang berarti “bisnis” dan berarti kesibukan. Kesibukan dipahami dalam konteks sederhana sebagai pekerjaan atau aktivitas yang diuntungkan oleh seseorang.

Bisniss

Penggunaan kata “bisnis” dapat dibagi menjadi tiga bagian yang tergantung pada ruang lingkup nya yakni:

  • Entitas, yakni sebuah entitas teknis, hukum, dan ekonomi yang akan mencari sebuah keuntungan.
  • Semua aktivitas dalam produksi dalam layanan dan produk.
  • Sektor pasar tertentu, contohnya dalam pasar modal.
Pengertian-Bisnis

Tujuan Bisnis

Tujuan utama dari berbisnis dalam semua perusahaan ialah sebagai menghasilkan suatu keuntungan melalui produksi barang dan jasa yang akan dibutuhkan pada kalangan masyarakat. Dalam berbisnis memiliki beberapa tujuan, ialah:

  • Untuk mendapat manfaat dari kegiatan bisnis.
  • Untuk pengadaan barang atau jasa yang dapat dibutuhkan pada masyarakat.
  • Menunjukkan suatu keberadaan perusahaan dalam waktu yang jangka panjang.
  • untuk meningkatkan pertumbuhan dan kemajuan ekonomi secara umum di Komunitas.
  • Untuk mencapai sebuah kesejahteraan pemilik faktor-faktor masyarakat dan produksi.
  • Menciptakan lapangan kerja untuk kalangan masyarakat
  • Menunjukkan prestasi dan dalam kinerja kerja.
Baca Juga :  Suku Anak Dalam

Macam – Macam Bisnis

Pada berbisnis pada akhirnya dapat mengacu pada ruang lingkup atau sektor yang telah mencakup. Macam-macam bisnis ialah:

  • Bisnis Pertanian, merupakan sebuah perusahaan pertanian atau pertanian, termasuk peternakan, perkebunan, perikanan, pertanian, dan lain-lain.
  • Bisnis Produksi Bahan Baku, merupakan sebuah divisi yang aktif di sektor kehutanan pertambangan, lainnya di mana sebuah produk yang akan dihasilkan ialah sebuah bahan baku sebagai untuk diproses secara ulang.
  • Bisnis Manufaktur, merupakan bisnis yang mengolah bahan mentah yang nantinya akan menjadi sebuah bahan jadi.
  • Bisnis Konstruksi, merupakan sebuah bisnis pada pembangunan infrastruktur tau konstruksi, contohnya seperti gedung pencakar langit, bandara, jalan raya, dan lainnya.
  • Bisnis Transportasi, merupakan sebuah bisnis yang jenisnya transportasi yakni dapat mendukung mobilitas masyarakat dalam distribusi barang.
  • Bisnis Komunikasi, merupakan sebuah perusahaan komunikasi yang dapat membantu masyarakat dengan informasi dan komunikasi. Contohnya radio, televisi, telepon.
  • Bisnis Perdagangan Besar atau Kecil, merupakan sebuah perusahaan industri yang dapat bertindak untuk perantara antara produsen dan konsumen.
  • Bisnis Asuransi, Finansial, dan Real Estate, merupakan sebuah bisnis sektor keuangan yang dapat membantu dalam pemerintah kota yang dapat meningkatkan asuransi, modal, dan perencanaan serta distribusi properti.
  • Bisnis Jasa, merupakan sebuah perusahaan yang dalam aktivitasnya dapat menjual dan menciptakan sebuah produk tidak berwujud, yakni dalam sebuah layanan, sebagai menghasilkan sebuah keuntungan.

Fungsi Bisnis

Semua kegiatan dalam berbisnis memiliki sebuah fungsi sebagai mengubah adanya sesuatu yang awalnya kurang bernilai menjadi sesuatu yang bernilai tinggi dan, setelah diproses, dapat memenuhi kebutuhan masyarakat.

Beberapa fungsi bisnis ialah sebagai berikut:

  • Form Utility, merupakan sebuah fitur pada produksi tempat perusahaan membuat artikel atau layanan yang dibutuhkan oleh masyarakat. Contohnya ialah perusahaan furnitur, penyedia jasa keuangan.
  • Place Utility, merupakan sebuah fitur distribusi tempat perusahaan mendistribusikan item atau layanan ke tempat terdekat yang bisa di jangkau oleh konsumen.
  • Time Utility, merupakan sebuah fungsi toko dan pemasaran dalam suatu perusahaan, di mana barang-barang kurang berguna untuk masalah kemudian pada saat barang lebih berguna.
  • Utilitas Posesif, merupakan fungsi penjualan dalam bisnis.
Baca Juga :  Pengertian SDM (Sumber Daya Manusia)

Menurut Steinhoff dalam bukunya The World Of Business (1979), ada tiga fungsi utama bisnis:

  • Pengadaan bahan baku untuk mencari bahan baku.
  • Produksi bahan baku menjadi produk, yakni konversi bahan baku menjadi produk jadi.
  • Mendistribusikan produk ke konsumen, yakni mendistribusikan produk yang di produksi kepada konsumen.

Dalam berbisnis harus memiliki tujuan apa yang akan di jual belikan terhadap masyarakat dan sekitarnya. Bisnis, jika telah berhasil adalah sebuah keberuntungan dari keberhasilan berbisnis.

Baca Juga :

Demikian artikel yang dapat kami ringkas yaitu mengenai Pengertian Bisnis. Semoga bermanfaat untuk Anda.

Hukum Bisnis

Ika Evitasari
2 min read

Pengertian Budaya

Ika Evitasari
3 min read

Pengertian Ilmu

Ika Evitasari
2 min read