Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Pengertian Bootstrap

3 min read

Ruangguru.co – Hai teman selamat datang kembali bersama kami untuk belajar tentang ilmu pengetahuan, nah pada kesempatan ini kami akan membagikan informasi mengenai Pengertian Bootstrap.

Saat ini hampir semua pengembang web sudah menggunakan bootstrap untuk pengembangan front-end sehingga bisa lebih mudah dan lebih cepat.

Alasannya adalah karena mereka hanya perlu menambahkan kelas-kelas tertentu. Contohnya seperti membuat kisi, tombol, navigasi, dan sebagainya.

Dalam bootstrap juga telah disediakan berbagai komponen dasar antarmuka kelas yang bertujuan untuk membuat situs web terlihat lebih menarik.

Selain itu, situs web juga akan lebih ringan dan bersih dan berbagai masalah yang dapat membuatnya lambat atau lambat. Bootstrap juga akan memberikan kebebasan dalam mengembangkan tampilan situs web.

Cara untuk melakukannya adalah dengan mengubah tampilan bootstrap dengan menambahkan CSS dan juga kelas.

Salah satu situs web yang dikenal menggunakan bootstrap adalah Twitter. Siapa yang tidak kenal aplikasi media sosial ini. Antarmuka atau juga tampilan pada Twitter diketahui dibuat dengan memakai bootstrap.

Karena bootstrap pada awalnya berasal dari pengembangan pengembang Twitter, tidak mengherankan bahwa itu biasanya disebut Twitter Bootstrap.

Bootstrap juga menyediakan koleksi kelas yang siap digunakan. Misalnya ketika Anda ingin membuat tombol tetapi Anda tidak harus mendesain dan juga mengetikkan sintaks css.

Dengan bootstrap, membuat atau menambahkan tombol-tombol ini dapat dicapai dalam waktu singkat. Anda hanya perlu menambahkan kelas ‘btn’. Kemudian Anda dapat menambahkan kelas BTN tambahan.

Berikut ini merupakan pengertian bootstrap yang harus anda ketahui.

Apa itu Bootstrap?

Pengertian Bootstrap

Pengertian Bootstrap adalah library atau kumpulan fungsi dari Kerangka CSS yang dibuat khusus untuk bagian pengembangan fontend situs web.

Di dalam perpustakaan ada berbagai jenis file termasuk HTML, CSS, dan Javascript.

Hampir semua pengembang situs web menggunakan kerangka kerja bootstrap untuk membuatnya lebih mudah dan lebih cepat untuk membuat situs web.

Baca Juga :  Pengertian Worm Komputer

Karena semuanya sudah ada dalam framework sehingga pengembang hanya perlu membuat / menyisipkan kelas yang ingin mereka gunakan seperti membuat tombol, kotak navigasi dan sebagainya.

Bootstrap telah menyediakan kompilasi aturan antarmuka kelas dasar dan komponen sebagai modal dalam membuat web yang telah dirancang dengan sangat baik untuk memberikan penampilan yang sangat menarik, bersih, ringan dan mudah bagi penggunanya.

Dan penggunaan bootstrap ini kami juga diberikan fleksibilitas dalam pengembangan situs web, Anda dapat mengubah dan menambah kelas sesuai keinginan.

Setelah mengetahui pengertian bootstrap, maka kami akan menjelaskan mengenai sejarah perkembangan bootstrap.

Sejarah dan Pengembangan Bootstrap

Sejarah dan Pengembangan Bootstrap

Bootstrap pada awalnya dibuat dan dikembangkan oleh pekerja / programmer Twitter, yaitu Mark Octo dan Jacob Thornton sejak 2011.

Pada waktu itu programmer di Twitter menggunakan berbagai alat dan perpustakaan yang mereka kuasai dan sukai untuk melakukan pekerjaan mereka, sehingga tidak ada standardisasi dalam penamaan kelas.

Akibatnya sulit untuk dikelola, oleh karena itu keduanya membuat alat atau kerangka kerja yang digunakan bersama di lingkungan internal Twitter.

Sejak diluncurkan pada Agustus 2011, bootstrap telah berkembang dari proyek berbasis css menjadi kerangka kerja yang lebih lengkap yang juga berisi plugin javascript, ikon, formulir, dan tombol.

Pada Januari 2012, Bootstrap realease Version 2.0, yang telah menyertakan fitur tata letak responsif, dan sejak itu Bootstrap telah banyak digunakan sehingga menjadi proyek Github yang disalin dengan berat hingga 20.000 kali.

Dua tahun setelah itu, tepatnya pada Agustus 2014 bootstrap kembali merilis versi terbaru, versi 3.0 yang telah mengakomodasi konsep Mobile terlebih dahulu.

Yang berarti dalam pembuatan dan pengembangan layar terkecil terlebih dahulu (mobile / smartphone) dan secara bertahap di layar terbesar.

Dan bootstrap baru-baru ini merilis versi 4.0 (sebelumnya pada tahun 2017 versi beta telah dirilis) sebagai penyempurnaan dokumentasi dan untuk menambahkan beberapa fitur tambahan yang saat ini sedang booming.

Baca Juga :  Pengertian Framework Symfony

Yaitu dengan memberikan tampilan yang lebih baik untuk pengembang e-commerce, dan terlihat lebih stabil dan dengan ini maka versi 2.0 dan 3.0 tidak akan lagi didukung atau diperbarui dalam penggunaannya.

Fungsi Bootstrap

Tentu saja bootstrap memiliki fungsi atau fungsi yang tentunya akan memudahkan pekerjaan Anda dalam memproses situs web. Beberapa fungsi yang dimiliki oleh bootstrap meliputi:

  • Bootstrap akan membantu dalam membuat dan merancang situs web yang cepat dan responsif. Artinya, tampilan web yang dibangun memakai bootstrap akan secara otomatis menyesuaikan ukuran layar di browser.
  • Bootstrapping juga akan membantu dalam menciptakan dan mengembangkan situs web yang dinamis atau statis. Anda hanya perlu menentukan sesuai dengan kebutuhan Anda.
  • Bootstrap sudah menyediakan berbagai antarmuka kelas yang berguna untuk membantu situs web menjadi ringan dan cepat saat diakses.
  • Boostrap juga membantu dalam membuat pengaturan tata letak halaman di situs web. Ini karena bootstrap dilengkapi dengan fitur yang disebut kisi.
  • Anda juga dapat langsung menambahkan CSS dan kelas sendiri. Dengan begitu, Anda bisa mendesain situs web Anda sehingga memiliki tampilan yang lebih bervariasi.

Inilah alasan mengapa banyak orang, terutama mereka yang bekerja di dunia pengembang web, mulai melirik Bootstrap. Banyak orang telah merasakan manfaat atau manfaat menggunakan boostrap.

Jadi, bagi Anda yang baru belajar cara membuat situs web, maka buat situs web Anda dengan bootstrap.

Wajar jika suatu sistem atau program memiliki kekurangan, termasuk bootstrap. Adapun beberapa hal yang termasuk dalam kelebihan dan kekurangan bootstrap, kami akan menjelaskannya seperti di bawah ini.

Kelebihan Bootstrap

Kelebihan Bootstrap

Berikut adalah beberapa kelebihan dan dimiliki oleh Bootstrap, yaitu:

  • Dapat digunakan untuk membantu mempercepat saat membuat front-end di situs web.
  • Bootstrap memiliki tampilan yang modern sehingga dapat membuat situs web Anda memiliki penampilan yang menarik.
  • Bootstrap akan membuat situs web Anda terlihat lebih responsif. Jadi, ketika Anda menggunakan ponsel cerdas atau komputer untuk membuat situs web Anda, itu akan menyesuaikan dengan ukuran layar.
  • Boostrap juga akan membuat situs web Anda lebih ringan saat dibuka. Jadi mereka yang ingin mengakses situs web Anda tidak perlu menunggu lama. Ini karena sebelumnya proses bootstrap dilakukan dengan rapi dan sistematis.
  • Dengan bootstrap, Anda bisa mendapatkan semua jenis warna, operasi penggunaan, dan juga berbagai variabel yang Anda butuhkan. Jadi, Anda tidak perlu khawatir lagi karena hasilnya tentu tidak akan berbeda ketika Anda membukanya di perangkat yang berbeda.
  • Bootstrap dikenal lebih lengkap. Ini karena itu termasuk CSS, HTML dan Javascript.
  • Open source, artinya Anda tidak perlu harus mendapatkan lisensi dan bahkan Anda dapat mengembangkan situs web Anda sesuai dengan kebutuhan atau kebutuhan Anda.
  • Kerangka kerja yang dimiliki oleh Bootstrap menggunakan Less. Less adalah teknologi dari CSS yang terkenal dengan kesederhanaannya. Kurang menawarkan banyak fleksibilitas dan kekuatan.
Baca Juga :  Cara Menggabungkan File JPG

Kekurangan bootstrap

Kurangnya bootstrap adalah sebagai berikut:

  • Karena menggunakan CSS3, bootstrap minimal.
  • Karena terlalu fokus pada pengkodean, sehingga membuat kita kurang kreatif mendesain situs web sesuai dengan yang benar-benar diinginkan.
  • Bootstrap tampaknya tidak dapat menampilkan situs web yang sama di semua browser. Maka hanya browser tertentu yang menunjukkan situs web boostrap sesuai ukurannya dengan layar dari perangkat yang dipakai.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Bootstrap: Sejarah, Fungsi, Kelebihan & Kekurangan, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-