Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!

Pengertian CMS

3 min read

Ruangguru.co – Hai teman selamat datang kembali bersama kami untuk belajar tentang ilmu pengetahuan, nah pada kesempatan ini kami akan membagikan informasi mengenai Pengertian CMS.

Saat ini teknologi menjadi semakin modern serta banyak kebutuhan untuk pengelolaan web. Selain peluang bisnis, web juga dapat digunakan sebagai alat promosi pemasaran, baik itu promosi barang atau jasa.

Web juga bisa digunakan untuk media pembelajaran dan bisa juga hanya sekedar hobi. Munculnya sebuah blog membuat web merangkak di antara komunitas.

Ini karena pemilik web tidak harus memiliki kemampuan untuk menulis coding secara menyeluruh di mana ada ratusan baris hanya untuk satu tampilan saja.

Karena terlalu lama harus menulis ratusan baris kode html hanya untuk satu tampilan, nama CMS muncul. Blog, CMS, dan juga situs web sesungguhnya mempunyai hubungan.

Untuk membangun sebuah situs web, Anda perlu menguasai pengetahuan seperti CSS, HTML, PHP, dan sejenisnya secara keseluruhan.

Adapun blog, Anda akan segera diberikan oleh manajer sehingga Anda tidak perlu mahir dengan HTML dan sejenisnya.

CMS adalah kependekan dari Content Management System yang bisa dibilang sama dengan situs web, tetapi dalam hal manajemen lebih seperti blog.

Bisa dibilang CMS ini adalah teknologi yang merupakan perpaduan antara blog dan situs web.

Untuk dapat menggunakan CMS ini, Anda tidak perlu menguasai ilmu pengkodean, tetapi jika Anda dapat mengkode, ini merupakan nilai tambah bagi Anda.

Berikut ini merupakan pengertian CMS yang harus anda ketahui.

Apa itu CMS?

Pengertian CMS

Pengertian CMS (Content Management System) adalah perangkat lunak atau perangkat lunak yang dapat digunakan untuk memanipulasi atau membuat situs web secara instan tanpa harus membuat dari awal.

Tetapi dengan menggunakan CMS Anda para pengguna tidak harus memahami tentang ilmu coding karena dalam perangkat lunak ini sudah menyediakan berbagai alat.

Baca Juga :  Pengertian URL

Anda hanya perlu memahami dasar-dasar tentang situs web dan Anda harus memahami konten apa yang akan Anda terbitkan. Dalam CMS ada dua elemen utama yang memiliki fungsi masing-masing:

  • CMA (Content Management Aplicaction)
  • CDA (Content Delivery Aplication)

CDA memberi Anda fasilitas untuk mengelola dan memproses konten. Dan sementara untuk CMA Anda akan dapat memperbarui situs menggunakan informasi yang sudah digunakan oleh pemilik.

Ada banyak jenis CMS dan yang paling sering Anda dengar adalah WordPress.

Fungsi CMS

Fungsi CMS

Kebanyakan orang menggunakan CMS karena mereka menginginkan kenyamanan yang ditawarkan oleh CMS. Sebagai pemilik dan pengelola web, Anda tidak perlu memahami pengkodean.

Bagi Anda yang merupakan programmer yang terbiasa dengan coding, tidak ada salahnya menggunakan CMS.

Selain lebih mudah digunakan, Anda juga tidak harus membangun web dari awal agar menghemat banyak waktu serta tidak kalah dengan situs web yang dibuat secara manual.

Selain menawarkan efisiensi dan kenyamanan tinggi, fungsi lain dari CMS yang tidak kalah menarik adalah kualitas desain web yang Anda gunakan.

Sebuah web yang memiliki tampilan dan desain yang bagus akan menarik lebih banyak perhatian pengunjung sehingga mereka sering mengunjungi situs web Anda.

Biasanya web tidak memerlukan administrator untuk alat utama dalam manajemen web, jadi ini berbeda dengan CMS. Salah satunya adalah CMS yang hingga kini adminnya cukup populer.

Jenis CMS

Jenis CMS

Sekarang ada sekitar 42 CMS dengan berbagai fungsi dan tampilan berbeda. Dimulai dengan CMS paling populer, WordPress, lalu ada juga Joomla, Prestashop, Vbullertin dan sebagainya.

Kami akan menjelaskan beberapa CMS yang cukup populer di Indonesia, berikut ini adalah daftar beserta penjelasannya.

1. WordPress

CMS ini adalah CMS terbaik dan paling banyak digunakan saat ini. Perangkat lunak ini bersifat open source dan menggunakan bahasa pemrograman PHP serta pemrosesan basis data yang menggunakan MySQL.

Baca Juga :  Cara Update IOS

WordPress sering digunakan sebagai CMS untuk mengelola blog pribadi atau blog perusahaan. Selain itu, sebagai blog wordpress dianggap memiliki tanggung jawab yang kuat dengan mesin pencari Google.

2. Drupal

Ini adalah salah satu CMS open source dan juga wordpress, dan sampai sekarang ada ribuan pengembang dan komunitas yang peduli dan mengembangkannya.

Drupal adalah cms yang menggunakan lisensi GPL dan menggunakan bahasa PHP. Selain itu Drupal juga dapat diinstal di beberapa jenis database yang ada seperti MySQL, SPLite, PostgreSQL, MariaDB, dan sebagainya.

3. Joomla

Seperti Drupal, Joomla adalah cms yang menggunakan lisensi GPL dan bersifat open source sehingga dapat dikembangkan oleh beberapa orang atau komunitas pengembangan web.

Joomla juga menggunakan bahasa pemrograman PHP serta menggunakan database MySQL.

Joomla memiliki fitur yang cukup menarik yang menawarkan sistem cache yang digunakan untuk meningkatkan kinerja, blog, RSS, dan sebagainya.

4. PrestaShop

Sesuai namanya, CMS ini sangat cocok untuk membangun situs web yang digunakan untuk berjualan secara online atau e-commerce. Sekarang sudah ada banyak toko online yang tersedia di internet.

Banyak pengusaha menggunakan Prestashop untuk membuat situs web toko online yang digunakan untuk berjualan.

5. Vibuletin

CMS ini berbeda dari cm sebelumnya karena CMS ini dibayar dan tidak gratis seperti CMS sebelumnya. CMS ini lebih sering digunakan untuk membangun portal web dan forum diskusi dalam skala besar.

Forum diskusi seperti ini biasanya disebut e-forum. Vbulletin juga memakai sistem database MySQL dan bahasa pemrograman PHP.

6. Magento

CMS terakhir yang akan kami jelaskan adalah Magento. Magento sama dengan Pretashop, Maganto cocok untuk membuat situs web toko online karena memiliki fitur yang menarik dan lengkap.

Baca Juga :  Cara Flash Samsung J2 Prime

Ada dua jenis Magento, satu yang gratis dan ada juga versi berbayar dari Magento.

Kelebihan CMS

Kelebihan CMS
  • Biaya lebih rendah
    Beberapa CMS gratis, seperti Drupal, EZ Publish, TYPO3, Joomla, dan WordPress. Yang lain mungkin terjangkau berdasarkan ukuran langganan.
  • Mudah disesuaikan
    Menggunakan tata letak tata letak universal, membuat halaman memiliki tema dan desain yang sama tanpa banyak kode.
  • Mudah digunakan
    CMS dirancang untuk orang-orang non-teknis. Kesederhanaan dalam desain admin UI memungkinkan manajer konten situs web dan pengguna lain untuk memperbarui konten tanpa banyak pelatihan pengkodean atau aspek teknis pemeliharaan sistem.

Kekurangan CMS

  • Biaya Implementasi
    Untuk implementasi skala besar mungkin memerlukan pelatihan, perencanaan, dan sertifikasi, CMS tertentu memerlukan instalasi perangkat lunak yang memerlukan lisensi, karena komitmen yang diperlukan pada inventaris yang lebih besar. Komitmen untuk pelatihan, pengembangan, dan pemeliharaan dikeluarkan untuk sistem perusahaan
  • Biaya Perawatan
    Mempertahankan CMS mungkin memerlukan pembaruan lisensi, peningkatan, dan pemeliharaan perangkat keras.
  • Masalah kecepatan
    CMS yang lebih besar dapat mengalami masalah kecepatan jika infrastruktur harware tidak mencukupi. Jika database tidak digunakan dengan benar dan jika file cache web yang harus diisi setiap kali data diperbarui semakin besar. Masalah load balancing juga dapat mengganggu penyimpanan file.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian CMS: Fungsi, Macam-Macam, Kelebihan & Kekurangan, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!

Pengertian Informasi

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Pengertian Scanner

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Kasus Cyber Crime

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read