Pengertian Ekonomi Makro

Posted on

Tahukan anda pengertian ekonomi makro? Secara umum, ekonomi dapat dibagi menjadi dua, yaitu ekonomi mikro dan ekonomi makro. Keduanya merupakan cabang dari teori ekonomi yang banyak dipelajari.

Kali ini kami akan menjelaskan tentang ekonomi makro yang mencakup pengertian tentang ekonomi makro, sejarah, tujuan, ruang lingkup dan juga contoh-contoh ekonomi makro.

Langsung saja, berikut ini adalah pengertian ekonomi makro yang harus Anda ketahui.

Apa itu Ekonomi Makro?

Pengertian Ekonomi Makro Sejarah, Tujuan, Ruang Lingkup Contohnya

Solusi radikal yang ditawarkan oleh Keynes membuat namanya diingat sebagai “Bapak dari Ekonomi Makro” dan seorang ekonom perintis yang mempelajari analisis induktif.

Ini karena, dahulu ekonomi cuma dianalisis dengan memakai analisis deduktif. Padahal analisis induktif juga perlu diterapkan.

Pengertian ekonomi makro itu sendiri adalah ekonomi yang menggunakan pendekatan keseluruhan untuk mempelajari ekonomi suatu negara secara komprehensif.

Pendekatan ekonomi makro dianggap mampu membaca dan menjelaskan arah perubahan dalam perekonomian negara, yang berdampak pada masyarakat dan pasar.

Apakah ada alasan mengapa studi ekonomi makro diperlukan? Seperti disebutkan sebelumnya, ekonomi makro dianggap mampu membaca dan menjelaskan kondisi ekonomi yang tidak dapat dijelaskan dengan pendekatan ekonomi mikro.

Sejarah Ekonomi Makro

Secara historis, munculnya ekonomi makro dipicu oleh peristiwa ekonomi yang disebut Depresi Hebat yang terjadi di Amerika Serikat dari tahun 1929 hingga 1933.

Peristiwa ini memicu serangkaian masalah di bidang ekonomi, seperti pengangguran, menurunnya investasi, dan berkurangnya pengembalian ekonomi.

Seperti kita ketahui, Depresi Hebat dimulai dengan penerapan pembebasan ekonomi.

Dalam kurun waktu empat tahun, peristiwa ini memunculkan berbagai keraguan atas hipotesis ekonomi klasik, yang menyatakan “invisible hand” akan bergerak menyeimbangkan situasi pasar.

Baca Juga :  Pengertian Dividen

Hipotesis teori ini tidak terbukti dalam peristiwa ini. Ini memicu seorang ekonom Inggris revolusioner, John Maynard Keynes, untuk merilis buku The General Theory of Employment, Interest and Money (1936).

Di mana buku ini memuat kritik terhadap teori ekonomi klasik tentang pasar yang terlalu menekankan ekonomi dari sisi penawaran.

Ia juga menawarkan solusi yang mampu memulihkan situasi ekonomi negara dengan bantuan negara (pemerintah) sendiri di bidang ekonomi untuk memberikan stimulus dari sisi permintaan.

Dua ide radikal Keynes dalam buku ini memberikan angin segar bagi ekonomi dunia. Ada tiga hal yang perlu diperbarui.

Pertama, ekonomi perlu memperhatikan dimensi global / agregat (MAKRO) yang memunculkan ekonomi makro seperti yang kita kenal sekarang.

Kedua, pemerintah memainkan peran aktif pada analisis ekonomi, hingga memberi asumsi tentang peran penting analis kebijakan ekonomi. Ketiga, perlunya studi empiris terkait kebijakan makroekonomi.

Tujuan Ekonomi Makro

Tujuan Ekonomi Makro

Makroekonomi bertujuan untuk membantu memahami dan memecahkan masalah yang berkaitan dengan ekonomi negara.

Ketika semua telah dipahami dan diselesaikan, maka ekonomi makro dapat digunakan untuk menentukan kebijakan apa yang akan diambil.

Berikut adalah beberapa tujuan kebijakan yang diambil dalam ekonomi makro:

  • meningkatkan produksi.
  • membuka lapangan kerja.
  • mengendalikan laju inflasi negara.
  • meningkatkan pendapatan nasional sambil membantu mendistribusikan pendapatan secara merata.
  • membantu dalam menstabilkan perekonomian negara.
  • meningkatkan ekonomi pertumbuhan.
  • menyeimbangkan neraca pembayaran

Ruang Lingkup Ekonomi Makro

Apa yang termasuk dalam ruang lingkup ekonomi makro? Berdasarkan pemahaman di atas, ruang lingkup ekonomi makro meliputi:

1. Menentukan Kegiatan Ekonomi Negara

Makroekonomi akan dapat menjelaskan pergerakan ekonomi dalam memproduksi barang dan jasa.

Pendekatan yang digunakan akan memberikan rincian pengeluaran keseluruhan, yaitu: pengeluaran pemerintah, ekspor / impor, pengeluaran rumah tangga, dan pengeluaran perusahaan / investasi.

Baca Juga :  Pengertian Experiential Marketing

2. Kebijakan Pemerintah

Suatu negara tidak akan luput dari masalah inflasi atau pengangguran. Di sini pemerintah memainkan peran penting dalam mengatasi masalah ini dengan serangkaian kebijakan fiskal atau moneter.

Kebijakan fiskal adalah strategi pemerintah untuk mengubah struktur dan jumlah pajak, dan pengeluaran dengan tujuan mempengaruhi kegiatan ekonomi.

Selain itu, kebijakan moneter adalah rencana pemerintah saat mengontrol peredaran uang yang ada di masyarakat.

3. Pengeluaran Keseluruhan (Agregat)

Pengeluaran yang tidak ideal (agregat) dapat memicu masalah ekonomi. Ketika pengeluaran keseluruhan berada pada tingkat yang ideal, inflasi dapat dikendalikan dan peluang kerja lebih baik.

Di atas kertas, tiga tujuan di atas dapat dilakukan. Namun berbicara soal latihan, tujuan ini sulit diwujudkan.

Pemerintah dalam Ekonomi Makro

Pemerintah memainkan peran utama dalam dunia ekonomi makro. Apa peran pemerintah? Sebelumnya, mari kita ketahui fungsi pemerintahan dalam ekonomi makro.

  • Fungsi stabilisasi, saat menciptakan kesetabilan ekonomi, hukum, sosial, politik, pertahanan dan keamanan.
  • Fungsi alokasi, dalam menyediakan layanan dan barang kepada publik yang memasuki infrastruktur – jalan raya, lampu jalan, gedung sekolah, dll.
  • Fungsi distribusi, saat mewujudkan kesetaraan pendapatan masyarakat di seluruh daerah.

Sementara itu, peran pemerintah dunia dalam ekonomi makro adalah:

  • Kebijakan Fiskal | penguasa dapat mengubah pendapatan dan pengeluaran negara itu sampai memperoleh stabilitas dalam ekonomi, pertumbuhan dalam ekonomi, serta banyak pekerjaan.
  • Kebijakan Moneter | Pemerintah menggunakan Bank Indonesia untuk mengatur peredaran uang di pasar untuk mengendalikan perekonomian.
  • Kebijakan Non-Fiskal dan Non-Moneter | Pemerintah dapat mengatur tuntutan untuk meningkatkan pendapatan pekerja, mendorong pengusaha untuk meningkatkan efisiensi produksi, mengelola infrastruktur, dan membuat peraturan yang tujuannya kondusif.
  • Kebijakan Anggaran | Pemerintah dapat berperan dalam kebijakannya menciptakan uang baru dan opsi pinjaman.
  • Kebijakan Keuangan Internasional | Pemerintah memiliki peran khusus dalam kaitannya dengan kebijakan ekonomi internasional. Bagaimana? Memberikan subsidi di bidang industri tertentu dengan tujuan melindungi atau menekan harga jual, mengawasi kegiatan ekspor-impor dan mengatur barang berada pada tingkat yang stabil, pengadaan komoditas yang disetujui, membuka investasi asing, melakukan investasi asing. Semua kebijakan yang diambil bertujuan untuk melindungi dan bahkan memajukan ekonomi domestik.
  • Kebijakan Perdagangan | Pemerintah dapat meningkatkan dan menyempurnakan sistem perdagangan, yang bertujuan untuk pertumbuhan ekonomi nasional.
  • Kebijakan Penyederhanaan Debirokrasi | Pemerintah dapat mengurangi birokrasi, terutama untuk dunia bisnis sehingga dapat menentukan barang yang diperoleh dari pertambangan, pertanian, dll. Kebijakan ini bertujuan untuk meningkatkan ekspor, mengurangi impor, dan menghasilkan investasi baru.
  • Kebijakan Deregulasi | Pemerintah dapat melakukan upaya untuk mengurangi regulasi yang menghambat peningkatan ekonomi nasional, yang bertujuan untuk mengurangi biaya ekonomi yang tinggi dan mengurangi biaya produksi.
Baca Juga :  Pengertian Sistem Ekonomi

Contoh Ekonomi Makro

Masalah ekonomi makro lebih fokus pada masalah ekonomi yang luas, seperti ekonomi pemerintah dan ekonomi antar negara. Berikut ini adalah contoh ekonomi makro.

  • Pertumbuhan ekonomi
  • Tingkat pengangguran
  • Peluang kerja
  • Pendapatan nasional
  • Kebijakan ekonomi
  • Inflasi
  • Deflasi
  • Kerja sama antar negara di dunia
  • Organisasi ekonomi internasional
  • Penghasilan per kapita
  • Ekspor
  • Impor
  • Siklus ekonomi
  • Investasi pemerintah
  • Neraca pembayaran

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Ekonomi Makro: Sejarah, Tujuan, Ruang Lingkup & Contohnya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga: