Pengertian Ekosistem

2 min read

Pengertian Ekosistem – Integrasi setiap unit ekosistem melibatkan interaksi timbal balik antara organisme dan lingkungan fisik, sehingga energi mengalir ke struktur biotik tertentu dan siklus material terjadi antara organisme dan organisme.

Berbagai jenis ekosistem dapat dipengaruhi terhadap suatu iklim dan lokasinya. Bumi dikelilingi dengan daratan dan air, sehingga ada dua ekosistem di bumi, yaitu ekosistem daratan dan perairan.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Ekosistem. Untuk ulasan selengkapnya, yyuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Ekosistem ?

Pengertian Ekosistem merupakan sistem ekologis yang muncul dari hubungan yang tidak terpisahkan antara makhluk hidup dan lingkungannya. Ekosistem juga dapat digambarkan sebagai seperangkat aturan komprehensif antara semua elemen lingkungan yang saling untuk mempengaruhi.

Ekosistem termasuk dalam sebuah kombinasi dari setiap unit ekosistem yang terlibat dalam interaksi antara organisme dan lingkungan fisik dan memungkinkan aliran energi ke struktur biotik tertentu dan siklus material antara organisme dan organisme. Matahari adalah sumber energi yang tersedia.

Pengertian-Ekosistem

Dalam suatu ekosistem, organisme berkembang dalam suatu komunitas bersama dengan lingkungan fisik sebagai suatu sistem. Organisme beradaptasi dengan lingkungan fisik, jika tidak, organisme juga mempengaruhi lingkungan fisik untuk tujuan kehidupan.

Istilah ini didasarkan pada hipotesis Gaia: “Organisme, terutama mikroorganisme, dan lingkungan fisik menciptakan sistem kontrol yang mempertahankan kondisi yang layak di Bumi.” Akibatnya, kandungan kimiawi atmosfer dan bumi dikendalikan dan sangat berbeda dari planet lain di tata surya.

Baca Juga :  Fungsi Bunga Pada Tumbuhan

Jenis – Jenis Ekosistem

Ekosistem adalah hasil interaksi yang dapat terjadi antara makhluk hidup dan bagian bumi yang tidak hidup. Berbagai jenis ekosistem dapat dipengaruhi oleh iklim dan lokasinya. Bumi dikelilingi oleh daratan dan air, sehingga ada dua ekosistem di bumi, yaitu ekosistem perairan dan daratan.

1. Ekosistem Darat

Ekosistem darat juga bisa disebut bioma. Ini adalah wilayah dengan karakteristik yang serupa, zona iklim dan habitat untuk berbagai organisme serta tingkat geografis.

Ekosistem darat yakni bisa dibagi menjadi 8 biomassa hutan tropis, biomassa dataran rendah, biomassa rumput, savanna, biologi taiga, tundra, keanekaragaman hayati karst, dan jenis ekosistem terestrial berikut ini:

  • Hutan hujan tropis di hutan hujan tropis. Dan mempunyai suhu tropis sekitar 25 derajat.
  • Biomassa rumput yang paling umum digunakan di daerah beriklim tropis dan subtropis dengan curah hujan deras. Pohon itu dapat bertahan hidup sedikit dengan sedikit hujan. Harapan hidup rata-rata pendek dan berbuah dan juga subur.
  • Bioma hutan dataran rendah yang terletak di daerah 4 musim dan subtropis dan berbeda dari hutan hujan. Di hutan hujan, intensitas curah hujan lebih merata dan hutan kering dapat beradaptasi dengan musim.
  • Buah ara dari buah ara di daerah terpanas dan teringan dan mungkin hujan.
  • Biji Taiga, yang terletak di bagian wilayah iklim dingin, dan spesies pohonnya adalah tumbuhan runjung.
  • Tundra-Bioma di daerah dingin di dunia seperti Antartika dan dengan seniman, yang biasanya terjadi di musim dingin ketika tidak ada matahari.
  • Savannah biomass adalah tropis dan mempunyai curah hujan yang tinggi dibandingkan dengan padang rumput.
  • Kasrt-Biome di sebuah area yang melekat pada struktur batu kapur.
Baca Juga :  Pengertian Metabolisme

2. Ekosistem Air

Ekosistem besar di bumi yang sebagian besar terdiri dari air. Ekosistem ini juga dapat dipengaruhi oleh sinar matahari yang masuk. Dan ekosistem air dapat dibagi menjadi air tawar dan air laut.

  • Ekosistem laut tingkat tinggi dan ekosistem ini memiliki pergerakan air yang dapat mempengaruhi arah angin.
  • Ekosistem air garam rendah garam dan juga dapat dibedakan berdasarkan kondisi air.
Contoh Ekosistem

Komponen – Komponen Pembentukan Ekosistem

Terdapat berbagai jenis komponen dalam pembentukan ekosistem ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

1. Komponen Biotik

Komponen biotik merupakan sebuah komponen ekosistem dalam bentuk makhluk hidup (organisme). Misalnya komponen biotik yakni Pengurai (Dekomposer) dan Heterotrof (Konsumen).

a. Heterotof (Konsumen)

Komponen heterotrofik adalah organisme yang menggunakan zat organik yang telah disediakan oleh organisme lain sebagai makanan. Komponen-komponen ini mengkonsumsi lebih sedikit makanan dan disebut komponen makro atau fagotrofik.

b. Dekomposer (Pengurai)

Dekomposer merupakan termasuk dalam sebuah organisme yang memecah bahan organik yang sebenarnya adalah organisme mati. Disintegrator (pengurai) menggunakan makanan luas dan disebut sebagai Sapotrof dan Makro.

2. Komponen Abiotik

Komponen abiotik merupakan sebuah komponen ekosistem yang mengandung benda berharga atau tidak hidup. Misalnya komponen abiotik yakni air, suhu, matahari, garam, tanah, dan iklim.

a. Suhu

Suhu adalah sebuah tahapan atau proses dalam biologis yang dapat mempengaruhi perubahan suhu. Misalnya dalam hewan jenis mamalia dan burung adalah benda yang dapat mengatur suhu mereka sendiri.

b. Air

Ketersediaan air yakni bisa mempengaruhi distribusi organisme. Misalnya dalam organisme bisa beradaptasi dan bertahan hidup dengan air di area atau wilayah gurun.

c. Garam

Konsentrasi garam dapat mempengaruhi keseimbangan air organisme melalui osmosis. Misalnya dengan beberapa organisme darat dapat beradaptasi dengan lingkungan, yang memiliki kandungan garam tinggi.

Baca Juga :  Mengenal Magnoliopsida

d. Sinar Matahari

Intensitas dan kualitas matahari mempengaruhi dalam sebuah proses fotosintesis, karena air menyerap cahaya sehingga fotosintesis dapat terjadi di permukaan matahari dan terjangkau. Misalnya dalam di alam liar ada banyak cahaya untuk menaikkan suhu sehingga hewan dan tanaman dapat menjadi tertekan di sana.

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Ekosistem. Ekosistem termasuk dalam sebuah kombinasi dari setiap unit ekosistem yang terlibat dalam interaksi antara organisme dan lingkungan fisik.

Daur Hidup Katak

Ika Evitasari
2 min read

Daur Hidup Nyamuk

Ika Evitasari
2 min read

Daur Hidup Belalang

Ika Evitasari
2 min read