Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Pengertian Evaporasi

2 min read

Pengertian Evaporasi – Molekul rata-rata tidak mempunyai sebuah energi yang cukup untuk keluar dari cairan. Jika tidak, cairan akan segera dikukus.

Secara umum, penguapan dari cairan ke cairan dapat secara bertahap diamati ketika sejumlah besar gas hadir. Proses penguapan akan melemahkan lantai dalam diskusi dan dapat mempengaruhi hal-hal di sekitarnya.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Evaporasi. Untuk ulasan selengkapnya, yyuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Evaporasi atau Penguapan ?

Pengertian Evaporasi atau Penguapan merupakan adanya sebuah proses dalam mengubah secara spontan suatu molekul menjadi cairan (misalnya air) menjadi gas (dalam uap air). Proses ini adalah kondensasi. Secara umum, penguapan dari cairan ke cairan dapat secara bertahap diamati ketika sejumlah besar gas hadir.

Molekul rata-rata tidak mempunyai sebuah energi yang cukup untuk keluar dari cairan. Jika tidak, cairan akan segera dikukus. Ketika molekul bertabrakan, mereka bertukar energi ke tingkat yang berbeda tergantung pada bagaimana mereka bertabrakan.

Pengertian-Evaporasi

Kadang-kadang transfer energi ke samping terjadi ketika molekul memiliki energi yang cukup untuk melewati titik didih cair. Jika mereka terjadi di dekat permukaan cairan molekul, mereka dapat mengalir ke gas dan “menguap”.

Adanya sebuah cairan yang tampaknya tidak menguap dalam gas tertentu pada suhu tertentu (misalnya terhadap minyak yang mungkin pada suhu kamar). Cairan seperti ini memiliki molekul yang cenderung tidak secara efisien melepaskan energi dari satu sama lain dalam pola yang efisien untuk mempertahankan molekul “escape velocity” energi termal yang perlu dikonversi menjadi uap. Tetapi dalam sebuah cairan ini nyata, prosesnya lebih lambat dan karenanya kurang terlihat.

Baca Juga :  Sifat Kimia

Jenis-Jenis Evaporasi (Penguapan)

Terdapat berbagai jenis-jenis dalam evaporasi atau penguapan, diantaranya ialah sebagai berikut:

a. Submerged Combustion Evaporator

Evaporator penguapan dipanaskan terhadap sebuah api yang menyala dan akan terbakar di bawah cairan, dengan gelembung gas panas mengalir melalui cairan.

b. Steam Heated Evaporator

Evaporator pemanas uap adalah evaporator berbasis steroid di mana uap atau uap kondensasi lainnya adalah sumber panas, di mana uap mengembun di satu sisi pemanas dan panas ditransfer melalui dinding untuk mendinginkan cairan.

c. Direct Fired Evaporator

Vaporizer langsung termasuk dalam penguapan terhadap pengapian langsung di mana gas dan api pembakaran dipisahkan dari cairan mendidih oleh dinding besi atau permukaan menjadi panas.

Prinsip Terjadinya Proses Evaporasi

Terdapat berbagai prinsip dalam terjadinya sebuah proses dalam evaporasi ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Evaporator hanya dapat muncul di air pada permukaan yang kasar. Contohnya adalah perahu, kolam, waduk, sungai atau laut.
  • Proses penguapan dapat terjadi pada berbagai benda yang mengandung air seperti tanah atau pasir.
  • Proses penguapan akan melemahkan lantai dalam diskusi dan dapat mempengaruhi hal-hal di sekitarnya.
  • Selama proses penguapan, panas mengalir ke makanan dalam uap untuk menaikkan suhu ke titik didih.
  • Proses penguapan mengurangi volume dan berat makanan.
  • Panas yang masih dihasilkan selama proses perawatan membentuk gelembung air.
    Penguapan dapat dilakukan jika bahan dibuat sebelum bahan-bahan seperti kopi, jus buah dan susu terkonsentrasi, yang kemudian dipanaskan atau disterilkan.
  • Evaporator yakni bisa menghemat energi dan mengurangi biaya penjualan dan transportasi.

Contoh Evaporasi (Penguapan)

Ada dua contoh penguapan, yang sering disebut sebagai siklus keringat dan hujan. Saat terkena panas matahari atau melakukan aktivitas sulit, tubuh Anda bisa berkeringat. Cairan yang keluar dari kulit kita menyerap energi dari tubuh dan akhirnya menguap, itulah sebabnya ia menjadi dingin. Dalam cuaca buruk, penguapan ditunjukkan selama siklus basah.

Baca Juga :  Siklus Calvin

Air menguap di permukaan bumi dan mencapai atmosfer di tempat yang lebih dingin. Suhu yang lebih dingin menyebabkan uap kembali ke tetesan dan dapat menjadi keruh. Ketika awan menjadi mendung dan gelap, tetesan air jatuh ke tanah karena hujan.

Rumus Evaporasi(Penguapan)

Perhitungan dalam sebuah penguapan didasarkan pada pendekatan langsung ke permukaan lepuh dan penguapan vegetasi (ET) yakni dengan berdasarkan neraca air sesuai dengan rumus penguapan:

ET = P – (R+S)

Keterangan:

  • ET : Evapotranspirasi
  • R : Run off
  • P : Presipitasi atau Hujan
  • S : Simpanan Lengas Tanah

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Evaporasi. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.

Ika Evitasari
Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Larutan Penyangga

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Fraksi Mol

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Sifat Kimia

Ika Evitasari Ika Evitasari
3 min read