Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!

Pengertian Firmware

3 min read

Ruangguru.co – Hai teman kembali lagi bersama kami web terbaik untuk mendapatkan ilmu pengetahuan, nah pada artikel kali ini kami akan memberikan informasi tentang Pengertian Firmware.

Dalam dunia komputer, ada istilah hardware dan software yang keduanya saling melengkapi sehingga komputer dapat beroperasi dengan baik.

Perangkat keras adalah perangkat yang dapat dilihat mata, seperti layar LCD, mouse, atau keyboard. Sedangkan perangkat lunak adalah perangkat lunak yang mengisi komputer, seperti sistem operasi dan berbagai aplikasi.

Selain perangkat lunak dan perangkat keras, ada juga istilah firmware yang tidak banyak orang kenal. Firmware ini sering disamakan dengan perangkat lunak, meskipun kedua istilah tersebut sebenarnya berbeda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang pengertian firmware, fungsi, dan perbedaannya dengan perangkat lunak, mari lihat artikel berikut sejenak.

Apa itu Firmware?

Pengertian Firmware

Pengertian Firmware dalam bahasa Indonesia sering disebut sebagai perangkat tegar. Istilah ini mengacu pada perangkat lunak yang disimpan dalam penyimpanan read-only yang tidak dapat berubah ketika tidak dialirkan listrik.

Firmware terdiri dari program komputer yang menyediakan kontrol tingkat rendah untuk perangkat keras.

Artinya, firmware ini tertanam di setiap unit perangkat keras, seperti perangkat elektronik dan komponen pada komputer.

memahami firmware Perangkat perangkat keras masih dapat mempertahankan komponennya meskipun firmware diubah.

Jika disamakan, firmware adalah sesuatu yang mirip dengan sistem operasi pada komputer.

Komputer tanpa sistem operasi tidak dapat berfungsi dengan baik, pengguna tidak dapat memberikan perintah input yang dapat diproses oleh komputer. Begitu pula dengan firmware.

Tanpa firmware di perangkat keras, maka perangkat perangkat keras tidak dapat menerima perintah yang akan dieksekusi.

Baca Juga :  Aplikasi Video Bokeh

Meski begitu, ada perbedaan antara firmware dan perangkat lunak yang akan dibahas pada poin berikutnya.

Awalnya, firmware hanya memiliki memori baca-saja (ROM), dan memori terprogram baca-saja (PROM). Firmware jenis ini dirancang untuk bekerja secara permanen, tidak dapat diperbarui ketika ada pembaruan tertentu.

Kemudian, chip PROM berkembang dan program di dalamnya dapat diperbarui, yang kemudian disebut EPROM (Erasable Programmable ROM).

Meski begitu, EPROM ini cukup mahal, membutuhkan banyak waktu untuk diperbarui, dan penggunaannya kurang praktis.

Setelah itu, firmware berkembang lagi dengan memori flash, yang lebih mudah digunakan dan lebih praktis untuk diperbarui.

Sejarah Firmware

Ascher Opler menciptakan istilah “firmware” dalam artikel Datamation 1967. Awalnya, itu berarti isi dari toko kontrol yang dapat ditulis (memori khusus berkecepatan tinggi kecil).

Berisi mikrokode yang menetapkan dan mengimplementasikan set instruksi komputer, dan yang dapat dimuat ulang untuk mengkhususkan atau memodifikasi instruksi yang dipusatkan oleh unit pemrosesan.

(CPU) dapat mengeksekusi. Seperti yang awalnya digunakan, firmware berbeda dari perangkat keras (CPU itu sendiri) dan perangkat lunak (instruksi normal dijalankan pada CPU).

Itu tidak terdiri dari instruksi mesin CPU, tetapi dari mikrokode tingkat rendah yang terlibat dalam mengimplementasikan instruksi mesin. Itu berada di batas antara perangkat keras dan perangkat lunak.

Seiring waktu, penggunaan populer memperluas kata “firmware” untuk menunjukkan program komputer yang terkait erat dengan perangkat keras.

Termasuk instruksi mesin prosesor untuk BIOS, bootstrap loader, atau sistem kontrol untuk perangkat elektronik sederhana seperti oven microwave, remote control, atau perangkat komputer.

Fungsi Firmware

Sejarah Firmware

Pada dasarnya, fungsi firmware untuk mengontrol perangkat keras. Tanpa firmware, perangkat keras yang dijamin tidak dapat beroperasi.

Khusus untuk perangkat elektronik seperti smartphone, pembaruan firmware sering kali perlu dilakukan, yang berfungsi untuk meningkatkan kinerja perangkat keras atau memperbaiki bug / kesalahan sistem yang ada.

Baca Juga :  Pengertian DBMS

Firmware berisi instruksi yang digunakan untuk mengoperasikan perangkat perangkat keras.

Firmware untuk fungsi jaringan untuk mengontrol, mengatur, memfilter, lalu lintas data yang diizinkan untuk mengakses jaringan pribadi suatu perangkat lunak.

Contoh Firmware

Contoh Firmware

Tidak hanya di komputer, bahkan di peralatan elektronik yang digunakan sehari-hari oleh manusia, ada juga firmware di dalamnya. Berikut ini adalah contoh penggunaan firmware yang perlu Anda ketahui:

  • Dalam Perangkat Elektronik: pengatur waktu sistem dan kontrol pada mesin cuci, remote televisi, kalkulator, pemutar MP3, smartphone.
  • Dalam Komponen Komputer, terdiri dari: BIOS (Input Dasar / Sistem Keluaran), juga dikenal sebagai PC BIOS / ROM BIOS / Sistem BIOS, adalah firmware yang digunakan untuk memulai perangkat keras selama proses booting komputer, Antarmuka Firmware UEFI (Unified Extensible), Buka Firmware, ARCS pada komputer Silicon Graphic.
  • Pada Router dan Firewall, terdiri dari: OpenWRT: firmware berbasis pada GNU / Linux yang memiliki fitur lebih lengkap untuk router dibandingkan dengan router pabrikan, IPFire: firmware distribusi Linux yang berguna untuk pengaturan yang mudah dan keamanan untuk jaringan, m0n0wall : adalah firmware yang jika digunakan akan menghadirkan fitur-fitur penting untuk firewall pada PC.

Perbedaan Firmware dan Software

Meskipun penggunaannya agak mirip, baik firmware dan perangkat lunak memiliki perbedaannya sendiri.

1. Segi Penggunaan

Perangkat lunak berguna untuk menghubungkan pengguna ke komputer, sementara firmware bertujuan untuk mengontrol perangkat keras.

Contoh kecil, Anda memerlukan perangkat lunak untuk mengetik sesuatu di komputer, ada interaksi antara pengguna dan komputer yang dijembatani dengan perangkat lunak.

Berbeda halnya dengan lampu lalu lintas yang berfungsi karena firmware di dalamnya, yang mengontrol lampu lalu lintas sehingga mereka dapat secara otomatis berubah warna dari merah, kuning, dan hijau.

Baca Juga :  Pengertian NFC

2. Memori

Perbedaan ketiga terletak pada bagian memori yang biasanya digunakan. Untuk perangkat lunak, biasanya membutuhkan memori yang relatif lebih besar daripada firmware, hitungan dimulai dari beberapa kB (kiloBytes) hingga GB (GigaByte).

Sementara itu, untuk firmware, memori yang ditempati sangat kecil, paling banyak hanya beberapa kB.

3. Mengubah Informasi Di Dalam

Perbedaan kedua terletak pada kebebasan pengguna untuk mengubahnya. Perangkat lunak memungkinkan pengguna untuk memproses data, menganalisis data, menghasilkan data, dll secara bebas.

Pengguna dapat memberikan input yang kemudian diproses oleh perangkat lunak.

Tidak seperti halnya dengan firmware yang cukup terbatas, pengguna tidak dapat mengubahnya, meskipun mereka masih dapat memutakhirkan.

4. Risiko Penggantian

Perbedaan keempat adalah risiko mengganti firmware / perangkat lunak. Untuk firmware tertentu, dapat diganti dengan pembaruan firmware yang lebih lengkap.

Tetapi metode ini cukup sulit dan jika tidak dilakukan dengan benar, perangkat keras mungkin tidak berfungsi sama sekali.

Sementara itu, untuk perangkat lunak, pengguna lebih fleksibel untuk menghapus, memperbarui, mengganti dengan jenis lain tanpa khawatir tentang masalah perangkat keras.

5. Lokasi Memori

Perbedaan selanjutnya terletak pada tempat memori firmware / perangkat lunak disimpan.

Untuk firmware, memori disematkan langsung ke perangkat perangkat keras, sementara perangkat lunak menempati memori yang lebih mudah diakses oleh pengguna komputer.

Akhirnya, perangkat lunak lebih sering ditingkatkan dan informasi di dalamnya sering berubah seiring dengan eksekusi aplikasi.

Berbeda dengan firmware yang tidak terlalu banyak berubah saat bekerja kecuali tweak pengaturan.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Firmware: Sejarah, Fungsi, Contoh dan Perbedaannya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!