Pengertian Galaksi Andromeda

3 min read

Pada kesempatan ini kita akan membahas tentang Galaksi Andromeda, penjelasan tentang pengertian Galaksi Andromeda, Sejarah Galaksi Andromeda, Teori Galaksi Andromeda, Ciri-ciri serta Letak dari Galaksi Andromeda.

Berikut ini merupakan pengertian Galaksi Andromeda yang harus anda ketahui.

Apa itu Galaksi Andromeda?

Pengertian Galaksi Andromeda Sejarah, Teori, Ciri-ciri Letaknya

Pengertian Galaksi Andromeda adalah jenis galaksi spiral sekitar 780 kiloparsec (2,5 juta tahun cahaya; 2,4 x 1019 km) dari bumi. Nama lain untuk galaksi Andromeda adalah Messier 31 / NGC 224 / UGC 454 / PGC 2557.

Galaksi Andromeda adalah salah satu galaksi di luar Bimasakti yang dapat dilihat dengan mata telanjang, asalkan dilihat pada malam yang cerah, tanpa bulan dan tanpa polusi cahaya.

Struktur galaksi Andromeda mirip dengan Bima Sakti yang berbentuk spiral. Jarak galaksi Andromeda ke Bima Sakti adalah sekitar 2,5 juta tahun cahaya.

Lokasi galaksi Andromeda di langit berada di langit utara, sekitar 41 derajat utara ekuator langit, keduanya diamati sekitar September, Oktober, November.

Dengan mata telanjang, galaksi andromeda ini tampak seperti kabut kecil dan tipis di langit utara, tetapi jika diamati dengan teropong yang dapat mengungkapkan bintang mati di tepi Andromeda, ternyata besar ukuran Andromeda dapat menjadi lebih besar 7 kali dari diameter bulan.

Galaksi Andromeda berisi sekitar 1 triliun bintang, dan bergerak ke arah Bima Sakti dengan kecepatan sekitar 300 km / detik.

Sejarah Singkat Galaksi Andromeda

Galaksi Bima Sakti ini terbentuk lebih awal dari Galaksi Andromeda. Itu karena menurut beberapa pendapat galaksi Andromeda mempunyai usia yang lebih muda jika dibanding usia galaksi Bima Sakti.

Baca Juga :  Pengertian Nasionalisme

Yaitu, sekitar ribuan tahun setelah galaksi Bima Sakti terbentuk, dari debu yang tersisa kemudian membentuk galaksi Andromeda.

Diperkirakan bahwa ketika galaksi Bimasakti terbentuk, ada juga beberapa bintang kuno yang membelah dan kemudian membentuk kandidat galaksi hingga akhirnya membentuk beberapa galaksi berukuran kecil.

Ada dua galaksi yang memiliki ukuran kecil yang bergerak dan saling mendekati hingga saling bertabrakan. Karena tabrakan itu kemudian membentuk galaksi Andromeda di mana ada bintang yang terikat gravitasi.

Sampai saat itu Andomeda Galaxy terus mengalami pengembangan dengan membentuk beberapa komponen di dalamnya. Komponen-komponen ini meliputi: bintang, cincin gas, dan debu.

Hingga saat ini diperkirakan bahwa bintang-bintang ini berjumlah sekitar 1 triliun bintang. Tabrakan antara dua galaksi kecil terjadi sekitar sembilan miliar tahun yang lalu.

Pengembangan berlanjut hingga Galaksi Andromeda terbentuk seperti sekarang ini.

Teori Pembentukan Galaksi Andromeda

Apa itu Galaksi Andromeda

Ada beberapa teori tentang pembentukan galaksi Andromeda, salah satunya adalah teori hipotesis Fowler. Hipotesis Fowler dikemukakan oleh Fowler pada tahun 1957.

Fowler menjelaskan bahwa 12.000 juta tahun yang lalu galaksi itu masih dalam bentuk gas hidrogen yang sangat besar.

Hidrogen terus bergerak dalam gerakan rotasi membuatnya bulat, karena memiliki kekuatan yang berat kemudian berkontraksi.

Komponen penyusun galaksi terus mengalami gerakan berputar lambat dan memiliki gravitasi spesifik yang besar untuk membentuk bintang.

Setelah puluhan ribu tahun, temperamen bintang-bintang ini semakin berkurang. Bentuk bintang cenderung tetap seperti matahari.

Hipotesis ini diyakini oleh para ahli terjadi di pusat galaksi, yang merupakan tempat kelahiran bintang-bintang baru baik secara perlahan maupun eksplosif.

Menurut hipotesis di atas, telah dijelaskan bahwa galaksi terbentuk dari kumpulan gas hidrogen yang menjadi padat dan membentuk bintang.

Baca Juga :  Rumah Adat Sumatera Utara

Bintang ini kemudian pecah, tetapi karena diikat oleh gaya gravitasinya, ia berkumpul kembali di daerah yang luas dan pembentukan galaksi, serta galaksi Andromeda.

Teori lain yang menyatakan Galaksi Andromeda terbentuk karena ada tabrakan dua galaksi. Menurut prediksi, galaksi Andromeda akan terus berkembang dari masa ke masa.

Sampai akhirnya Andromeda dilengkapi dengan properti cincin bintang gas dan debu.

Selain itu ada juga yang mengklaim bahwa tabrakan dua galaksi yang terjadi kurang lebih 9 miliar tahun lalu membuat galaksi Andromeda.

Persepsi yang lain mengatakan jika Andromeda terbuat karena menelan galaksi lain yang memiliki ukuran lebih kecil dan terletak di sekitar mereka sehingga mereka sebesar sekarang.

Ciri-ciri Galaksi Andromeda

Galaksi Andromeda adalah galaksi tetangga dari Bimasakti karena tidak jauh dari galaksi kita, Bimasakti. Andromeda juga termasuk galaksi dengan ukuran besar, ke titik di mana mirip dengan Bima Sakti.

Kesamaan galaksi Andromeda dengan galaksi Bima Sakti juga bisa dilihat dari tipenya. Galaksi Andromeda adalah jenis galaksi yang memiliki bentuk spiral serta galaksi Bima Sakti.

Tetapi tentu saja galaksi Andromeda ini memiliki karakteristik yang dapat membedakannya dari galaksi lain. Berikut adalah karakteristik galaksi Andromeda termasuk:

  • Galaksi Andromeda adalah galaksi yang memiliki bentuk spiral.
  • Memiliki struktur yang juga mirip dengan galaksi Bima Sakti.
  • Terletak di belahan bumi utara yang sekitar 41 derajat utara khatulistiwa langit (ditemukan di konstelasi Andromeda).
  • Tepi Galaxy Andromeda juga terlihat lebih redup jika dibandingkan dengan pusatnya.
  • Galaksi Andromeda bisa atau dapat dilihat dengan jelas di malam hari ketika tidak ada cahaya bulan (atau selama gerhana bulan).
  • Dikelilingi oleh piringan gas dan debu.
  • Jarak dari Galaksi Andromeda ke Bima Sakti adalah sekitar 2,5 juta tahun cahaya.
  • Dikelilingi oleh bintang-bintang dengan spektrum warna yaitu pink.
Baca Juga :  Pengertian Neraca Saldo

Lokasi Galaxy Andromeda

Galaksi Andromeda adalah galaksi yang merupakan jarak terdekat dengan galaksi Bima Sakti. Karena kedekatannya, sehingga galaksi ini bisa atau bisa kita lihat langsung dari Bumi pada waktu tertentu.

Waktu yang dapat kita gunakan untuk dapat melihat bentuk galaksi Andromeda iyalah saat langit cerah di malam hari, tanpa polusi cahaya dan cahaya bulan.

Jadi, galaksi Andromeda ini ada di langit di utara, tepatnya, sekitar 41 derajat utara khatulistiwa. Jika dilihat dengan mata telanjang, galaksi akan terlihat seperti kabut tipis.

Tetapi jika Anda melihatnya menggunakan teleskop atau teropong untuk melihatnya, Anda akan melihat bintang-bintang di sebelah tepi galaksi Andromeda dalam jumlah besar.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Galaksi Andromeda: Sejarah, Teori, Ciri-ciri & Letaknya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Uang Giral

Ika Evitasari
2 min read

Iklim Koppen

Ika Evitasari
3 min read