Pengertian Gelombang Cahaya

4 min read

Apakah Pengertian Gelombang Cahaya? Anda tidak pernah berpikir mengapa cahaya bisa menyebar ke seluruh ruangan, sehingga di seluruh sudut ruangan jadi terang dengan cahaya.

Seperti ketika Anda mengambil gambar akan sering mencari sudut dengan cahaya, bukan? ini adalah salah satu efek dari gelombang cahaya.

Selain tentang gelombang cahaya Anda juga akan belajar tentang dispersi, difraksi, dan gangguan cahaya. Berikut ini merupakan pengertian gelombang cahaya yang harus anda ketahui.

Apa Itu Gelombang Cahaya?

Pengertian Gelombang Cahaya Sifat dan Jenis-jenisnya

Pengertian Gelombang Cahaya adalah perambatan gelombang dari getaran medan listrik dan medan magnet yang tegak lurus dengan arah perambatan cahaya.

Cahaya tergolong dalam gelombang jenis elektromagnetik. Getaran magnet dan medan listrik dapat merambat di media atau tanpa media. Karena itu dapat dikatakan bahwa cahaya dapat bergerak dalam ruang hampa.

Perambatan cepat gelombang cahaya dalam ruang hampa adalah 3 x 108 m/s. Spektrum cahaya hanya terbatas pada spektrum cahaya optik dan spektrum cahaya tampak.

Spektrum cahaya dengan gelombang elektromagnetik tampak bisa dilihat yang kemudian disebut cahaya.

Cahaya terlihat mempunyai panjang gelombang mulai dari 380 hingga 700Nm yang bisa diterima dan dilihat oleh mata kita. Gelombang cahaya tergolong pada kelompok gelombang transversal.

Gelombang transversal sendiri adalah arah rambat gelombang yang tegak lurus terhadap arah getaran.

Cahaya terdiri dari partikel-partikel kecil yang biasa disebut foton. Foton dalam tabrakan pengalaman cahaya satu sama lain.
Prinsip Gelombang Cahaya

Jika Anda mendiskusikan gelombang cahaya, Anda pasti akan tahu tentang prinsip Fermat.

Prinsip Fermat menyatakan bahwa cahaya dapat melakukan perjalanan dengan mengambil lintasan dengan waktu perjalanan singkat. Prinsip Fermat juga mendasari hukum refleksi dan hukum refraksi cahaya.

Anda akan melihat bahwa cahaya akan bergerak lurus di ruang angkasa dan otak akan menafsirkannya seperti itu. Secara umum, cahaya merambat di ruang melengkung di bawah pengaruh medan gravitasi.

Baca Juga :  Struktur Akar

Ini juga terjadi ketika Anda dapat melihat bintang selama gerhana matahari. Bintang harus tertutupi oleh posisi matahari, tetapi bintang itu dapat dilihat oleh Anda yang merupakan hasil dari Teori Relativitas Umum.

Sifat-sifat Cahaya

  • Cahaya dapat merambat lurus. Contohnya adalah ketika kita memegang senter dan kemudian berbalik ke arah depan, yang terjadi adalah bahwa cahaya merambat lurus ke arah yang kita inginkan.
  • Cahaya bisa dipantulkan. Contohnya adalah ketika kita bermain-main di siang hari dengan membawa cermin / cermin kita mengarahkan kedatangan sinar matahari dan kemudian kita mencoba mengarahkannya ke segala arah sehingga yang terjadi adalah ada cahaya yang dipantulkan dari sinar matahari.
  • Cahaya bisa menembus benda bening. Contohnya adalah ketika kita melihat sebuah rumah yang menggunakan ubin yang terbuat dari kaca bening, sinar matahari dapat masuk tanpa terhalang karena ubin terbuat dari kaca bening.
  • Cahaya dapat dibelokkan atau dibiaskan. Contohnya adalah jika kita berenang dan memasukkan tongkat ke dalam air yang terkena sinar matahari dari atas, maka tongkat itu terlihat lebih besar dari ukuran sebenarnya

Jenis-jenis Cahaya

Jenis-jenis gelombang Cahaya

1. Difraksi Cahaya

Difraksi cahaya adalah karakteristik cahaya ketika cahaya dilewatkan dalam celah sempit sehingga penyebaran cahaya akan menyebar.

Difraksi juga dapat diartikan sebagai fleksibilitas cahaya saat melewati penghalang dengan celah sempit.

Difraksi gelombang cahaya yang melewati celah tunggal akan membentuk pola bolak-balik gelap pada media layar yang ada di belakang celah tersebut.

Pola difraksi cahaya dalam satu celah dijelaskan oleh prinsip Huygens. Christian Huygens dalam eksperimennya, mengatakan bahwa ketika cahaya dilewatkan dalam celah, celah itu akan menjadi sumber cahaya sekunder yang baru.

Setiap titik dalam cahaya dari celah adalah sumber cahaya sekunder dari cahaya utama.

Cahaya yang melewati celah kecil dan sempit dapat menyebar menjadi potongan-potongan kecil cahaya yang sifat dan karakteristiknya sama dengan gelombang cahaya utama.

Ada dua difraksi cahaya yaitu difraksi cahaya dalam satu celah dan dalam banyak celah (kisi).

Difraksi cahaya di banyak celah atau kisi adalah ketika ada cahaya yang melewati banyak celah itu akan membentuk pola gelap terang di bagian belakang kisi.

Baca Juga :  Kingdom Animalia

Lattice adalah celah yang sejajar dengan ukuran yang sama dan dalam bentuk goresan di piring kaca. Cahaya yang tertekuk di sekitar tepi celah dan menerangi area layar yang tidak langsung menghadap celah.

2. Dispersi Cahaya

Dispersi adalah peristiwa pembiasan cahaya polikromatik menjadi cahaya yang lebih sederhana, cahaya monokromatik. Dispersi cahaya dapat terjadi ketika cahaya polikromatik melewati bidang pembiasan.

Anda bisa mengetahui dispersi cahaya dengan memakai prisma sebagai refraktor. Prisma dapat membiaskan cahaya yang terserap kemudian membiaskannya ketika cahaya keluar dari prisma.

Oleh karena itu pembiasan cahaya oleh prisma terjadi dua kali. Cahaya polikromatik umumnya berwarna putih sedangkan untuk cahaya monokromatik hanya memiliki satu warna pada setiap panjang gelombang.

Cahaya polikromatik putih memiliki beberapa panjang gelombang yang bila dimasukkan dalam prisma akan dibiaskan oleh prisma menjadi beberapa warna cahaya monokromatik dengan warnanya bervariasi.

Warna dari cahaya jenis monokromatik terbangun dari merah, oranye, kuning, hijau, biru, nila, dan ungu. Prinsip dari acara ini adalah bahwa prisma memiliki sifat memecah cahaya berdasarkan panjang gelombang cahaya.

Prisma yang dapat Anda gunakan adalah prisma yang terbuat dari kaca bening. Di bagian atas prisma memiliki sudut yang disebut sudut pembiasan atau? (beta).

Contoh dari dispersi cahaya dalam kehidupan sehari-hari adalah pembentukan pelangi di langit

3. Interferensi Cahaya

Interferensi Cahaya adalah kombinasi dari dua atau lebih gelombang yang akan menciptakan gelombang cahaya serta panjang dari gelombang lainnya.

Gangguan cahaya menghasilkan beragam pola yang dapat Anda lihat dengan jelas.

Contoh kejadian gangguan dalam kehidupan sehari-hari adalah ketika Anda menyinari cahaya dari dua senter di tempat yang sama maka Anda akan melihat bahwa cahaya yang bertumpuk pada satu titik akan lebih terang daripada sumber cahaya.

Peristiwa ini disebabkan oleh gangguan cahaya. Selain itu, ketika ada setetes minyak di permukaan air, Anda akan melihat warna-warna indah dari tetesan minyak.

Baca Juga :  Fungsi Rahim

Peristiwa ini juga disebabkan oleh gangguan cahaya. Kondisi untuk terjadinya gangguan cahaya adalah bahwa sumber cahaya yang bergabung harus koheren.

Koheren adalah dua arus gelombang cahaya yang mempunyai perbedaan fasa tetap serta tidak boleh nol. Supaya perbedaan fasa selalu diperbaiki, kedua lampu harus memiliki fase yang sama.

Selain itu, kedua gelombang juga harus memiliki amplitudo yang hampir sama dan frekuensi gelombangnya juga harus sama.

Gangguan cahaya memiliki dua sifat yang dapat saling menguatkan dan saling merusak. Gangguan ada dua macam, yaitu gangguan celah ganda dan gangguan lapisan tipis.

1. Interferensi Cahaya Ganda

Jenis gangguan ini dikenal sebagai gangguan muda. Gangguan muda ini akan menghasilkan pita terang dan gelap secara bergantian dengan jarak yang sama.

2. Interferensi Cahaya pada Lapisan yang Tipis

Anda pasti telah melihat garis-garis berwarna pada lapisan tipis bensin atau minyak yang tumpah di permukaan air. Kejadian ini dapat terjadi karena sinar matahari menyoroti permukaan minyak.

Selain itu ketika Anda melihat gelembung air di udara, Anda akan melihat warna seperti pelangi di gelembung udara. Kejadian ini juga disebabkan oleh gangguan cahaya pada lapisan tipis.

Sumber dari cahaya yang masuk ke lapisan tipis akan menciptakan pantulan cahaya yang koheren yang dipantulkan oleh lapisan tipis cahaya.

Refleksi yang dihasilkan akan diwarnai karena lapisan tipis bisa menyaring cahaya yang berdasarkan dari panjang gelombangnya.

4. Polarisasi

Secara umum, sumber cahaya memancarkan cahaya non-terpolarisasi yang kuat di medan listrik di setiap titik selalu tegak lurus dengan arah rambatan cahaya tetapi arahnya berubah secara acak.

Dengan polarisator, hanya medan listrik yang arah polarisatornya sesuai dengan polarisator yang diizinkan melewati polarisator.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Gelombang Cahaya: Sifat dan Jenis-jenisnya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Pengertian Koloid

Ika Evitasari
2 min read

Kuat Medan Listrik

Ika Evitasari
2 min read

Daur Hidup Katak

Ika Evitasari
2 min read