Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Pengertian Gempa Bumi

3 min read

Tahukah anda Pengertian Gempa Bumi? Gempa bumi adalah getaran atau gerakan yang terjadi secara tiba-tiba karena pelepasan energi yang terjadi secara tiba-tiba di permukaan bumi.

Pelepasan energi yang terjadi secara tiba-tiba menghasilkan gelombang seismik, yang dapat merusak dalam berbagai hal yang berada di atas permukaan bumi, baik dalam bentuk bangunan, pohon, dan sebagainya.

Berikut ini merupakan Pengertian Gempa Bumi yang harus anda ketahui secara lengkapnya.

Apa Itu Gempa Bumi?

Pengertian Gempa Bumi Ciri-ciri, Jenis, Dampak dan Penyebabnya

Pengertian Gempa bumi adalah getaran yang terjadi di permukaan bumi yang disebabkan oleh pelepasan energi secara tiba-tiba dari dalam yang menciptakan gelombang seismatik.

Gempa bumi disebabkan karena pergerakan dari kerak bumi atau lempeng bumi. Frekuensi dari suatu wilayah, mengacu pada ukuran dan jenis gempa yang dialami dalam beberapa periode.

Pengukuran gempa menggunakan Seismometer. Momen magnitudo adalah skala yang biasa, di mana gempa bumi terjadi di seluruh dunia.

Skala Rickter adalah skala yang dilaporkan oleh observatorium nasional yang diukur pada skala lokal skala 5 magnitude. Kedua skala yang sama dalam kisaran angka itu valid.

Gempa bumi berkekuatan 3 atau lebih besar hampir tidak ada dan jika magnitudo 7 lebih cenderung menyebabkan kerusakan serius di wilayah yang luas, tergantung pada kedalaman gempa.

Gempa bersejarah terbesar adalah lebih dari 9, meskipun tidak ada batasan besarnya.

Gempa bumi berkekuatan 9,0 atau lebih besar yang terbaru adalah gempa berkekuatan 9,0 di Jepang pada tahun 2011 (per Maret 2011), serta gempa bumi terbesar di Jepang sejak pencatatan dilakukan.

Baca Juga :  Rumah Adat Jawa Barat

Intensitas getaran diukur pada modifikasi Skala Mercalli.

Ciri-ciri Gempa Bumi

  • Berlangsung sangat singkat.
  • Terjadi di lokasi tertentu.
  • Hasilnya bisa menjadi bencana.
  • Potensi untuk pengulangan.
  • Belum bisa ditebak.
  • Tidak dapat dicegah, tetapi konsekuensinya dapat dikurangi.

Jenis Gempa Bumi

Pengertian Gempa Bumi

Jenis-jenis gempa bumi dapat dibedakan dengan:

Berdasarkan penyebabnya

1. Gempa tektonik

Gempa tektonik disebabkan oleh aktivitas, yaitu pergeseran mendadak lempeng tektonik yang memiliki kekuatan dari yang terkecil ke yang sangat besar.

Gempa bumi menyebabkan banyak bencana dan kerusakan alam di bumi, getaran BUmi yang kuat yang mampu menyebar ke seluruh bumi.

Gempa bumi disebabkan oleh pelepasan energi yang terjadi karena lempeng tektonik yang bergeser seperti karet gelang ditarik dan dilepaskan secara tiba-tiba.

2. Gempa bumi gempa bumi

Gempa bumi ini umumnya terjadi di daerah batu kapur dan di daerah pertambangan, gempa ini tidak sering terjadi dan bersifat lokal.

3. Gempa buatan

Memicu buatan bumi adalah gempa yang disebabkan oleh aktivitas manusia, yaitu peledakan dinamit, nuklir, atau ditabrak di permukaan bumi.

4. Gempa bumi Tumbukan

Gempa bumi disebabkan oleh tabrakan meteor atau asteroid yang jatuh ke bumi, gempa jenis ini tidak sering terjadi.

5. Gempa vulkanik (gunung berapi)

Gempa ini terjadi karena aktivitas magma, yang biasanya terjadi sebelum gunung berapi meletus. Jika aktivitasnya lebih tinggi, itu akan menyebabkan ledakan yang juga akan menyebabkan gempa bumi.

Gempa itu hanya terasa di sekitar gunung berapi.

Berdasarkan pada kedalaman

Gempa bumi terjadi karena aktivitas magma, yang umumnya terjadi sebelum gunung berapi meletus. Jika aktivitasnya lebih tinggi, itu akan menyebabkan ledakan yang juga akan menyebabkan gempa bumi.

Gempa itu hanya terasa di sekitar gunung berapi.

Baca Juga :  Rumah Adat Maluku

1. Gempa dangkal

Gempa dangkal adalah gempa yang hiposentumnya kurang dari 60 km dari permukaan bumi. Gempa bumi menyebabkan kerusakan besar. Berdasarkan gelombang / getaran gempa.

2. Gempa sedang

Gempa sedang adalah gempa yang hiposenternya berada antara 60 km hingga 300 km di bawah permukaan bumi. Gempa bumi sedang biasanya menyebabkan kerusakan ringan dan getaran lebih terasa.

3. Gempa bumi dalam

Gempa bumi bagian dalam adalah gempa yang hiposenternya lebih dari 300 km di bawah permukaan bumi (di kerak bumi). Gempa bumi secara umum tidak terlalu berbahaya.

4. Gelombang Primer

Gelombang primer (gelombang paru-paru) adalah gelombang atau getaran yang merambat di tubuh bumi dengan kecepatan sekitar 7-14 km / detik. Getaran berasal dari hiposentrum.

5. Gelombang Sekunder

Gelombang transversal atau Gelombang sekunder merupakan getaran dan gelombang yang merambat, misalnya gelombang utama dengan kecepatan rendah, yaitu 4-7 km / detik.

Gelombang sekunder tidak dapat merambat melalui lapisan cair.

Dampak Gempa Bumi

  • Bencana alam yang berkaitan dengan gempa bumi, seperti tanah longsor, tsunami, banjir bandang, kerusakan lingkungan, dan bangunan.
  • Munculnya wabah penyakit.
  • Mineral mengangkat ke permukaan bumi.
  • Jumlah korban tewas.

Penyebab gempa bumi

Umumnya gempa bumi disebabkan oleh lapisan energi yang dihasilkan oleh tekanan yang disebabkan oleh pelat bergerak.

Seiring berjalannya waktu, tekanan semakin besar dan akhirnya mencapai keadaan di mana tekanan tidak dapat ditahan lagi oleh miring. Saat itu juga akan terjadi gempa.

Pembesaran lempeng bumi dapat menyebabkan gempa bumi karena dalam peristiwa itu diikuti oleh pelepasan energi dalam jumlah besar.

Selain memindahkan lempeng bumi, gerakan lempeng bumi yang saling menjauh juga dapat menyebabkan gempa bumi.

Itu karena ketika dua lempeng bumi saling menjauh, lempeng baru akan terbentuk di antara mereka. Pelat baru yang telah terbentuk memiliki kerapatan yang jauh lebih kecil dari kerapatan pelat lama.

Baca Juga :  Pengertian Migrasi

Piring yang baru terbentuk akan mendapatkan tekabab yang cukup besar dari dua lempeng lama sehingga akan bergerak turun dan menyebabkan pelepasan energi yang juga cukup besar.

Akhirnya, gerakan lempeng yang saling mendekati juga dapat menyebabkan gempa bumi. Pergerakan dua lempeng yang saling bertabrakan juga memengaruhi pembentukan gunung.

Seperti yang terjadi pada Gunung Everest yang terus tinggi karena gerakan lempeng di bawahnya yang semakin dekat dan dekat dan tumpang tindih satu sama lain.

Gempa bumi umumnya terjadi pada batas lempeng. Gempa bumi yang sangat parah umumnya terjadi pada penyelesaian pelat kompresi dan translasi.

Gempa bumi fokus pada kemungkinan terjadi karena bahan litosfer yang diperas mengalami pergeseran fase di kedalaman lebih dari kilo meter 600.

Beberapa gempa lain juga bisa terjadi karena pergerakan magma di gunung berapi. Gempa bumi seperti itu bisa menjadi gejala letusan gunung berapi.

Beberapa gempa bumi (jarang tetapi) juga terjadi karena penumpukan massa air besar di belakang bendungan, seperti Bendungan Karibia di Zambia, Afrika.

Lebih (jarang) juga dapat terjadi karena injeksi atau ekstraksi cairan ke / dari bumi (misalnya, di beberapa pembangkit listrik panas bumi dan juga di pegunungan Rocky Arsenal).

Akhirnya, gempa bumi juga bisa terjadi dari bahan peledak. Ini bisa membuat para ilmuwan memantau tes rahasia senjata nuklir yang dilakukan oleh pemerintah.

Gempa bumi yang disebabkan oleh manusia seperti ini juga disebut induced seismicity.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Gempa Bumi: Ciri-ciri, Jenis, Dampak dan Penyebabnya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Suku Aceh

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Suku Anak Dalam

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Suku Tengger

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read