Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!

Pengertian Hewan Ovovivipar

2 min read

Apakah Pengertian Hewan Ovovivipar itu? Berdasarkan cara penangkaran, klasifikasi hewan dibagi menjadi tiga, yaitu ovipar (bertelur), vivipar (beranak) dan ovovivipar (pembiakan telur).

Jika saat ini Anda merasa bingung tentang hewan ovoviviparous, maka di bawah ini akan dijelaskan secara rinci berbagai hal yang berkaitan dengan ovovivipar, mulai dari pemahaman, karakteristik, habitat hingga contoh.

Apa Itu Hewan Ovovivipar?

Pengertian Hewan Ovovivipar Ciri-ciri dan Contohnya Secara Lengkap

Pengertian hewan Ovovivipar adalah jenis pengembangbiakan dengan bertelur (ovipar) dan beranak (vivipar).

Saat berkembang biak, pembuahan terjadi pada wanita sampai telur terbentuk. Di dalam telur akan tumbuh embrio yang akan berkembang menjadi keturunan.

Proses ini biasa disebut kehamilan. Cadangan makanan diperoleh langsung dari embrio telur, bukan tubuh ibu.

Ketika seekor betina melepaskan keturunannya, ia dapat segera membentuk spesies yang belum pecah dan keluar dengan bentuk yang dibungkus kulit telur.

Tetapi pada periode waktu tertentu, telur akan pecah dan mengeluarkan anak. Setiap hewan memiliki masa kehamilan yang berbeda tergantung pada jenisnya.

Ciri-ciri Hewan Ovovivipar

Hewan ovoviviparous tentu memiliki beberapa karakteristik yang dikategorikan sebagai hewan yang berkembang biak dengan bertelur dan melahirkan.

Karakteristik hewan-hewan ini dapat memudahkan Anda membedakan jenis-jenis perkembangbiakan yang dilakukan oleh masing-masing hewan. Ciri-cirinya adalah sebagai berikut.

  • Memiliki embrio yang mampu berkembang menjadi kulit telur di tubuh ibu.
  • Pembentukan anak-anak dilakukan dengan cara yang generatif.
  • Jangan menyusui.
  • Anak-anak tidak dirawat oleh orang tua mereka.
  • Tidak memiliki rahim.
  • Pemupukan terjadi pada tubuh wanita.
  • Termasuk dalam hewan berdarah dingin.
  • Asupan makanan diperoleh dari telur dalam pembibitan dalam tubuh ibu.
  • Setelah menetas, spesies akan dikeluarkan dari tubuh induknya.
Baca Juga :  Fungsi Epiglotis

Contoh Hewan Ovovivipar

Untuk lebih memahami jenis-jenis hewan yang termasuk dalam kategori ovovivipar, contoh-contoh berikut akan dijelaskan.

Dengan penjelasan di bawah ini, Anda dapat lebih memahami bagaimana proses pembiakan terjadi pada hewan.

1. Ikan Guppy

Guppies bisa dibilang adalah spesies yang paling mudah berkembang biak. Masa kehamilan sekitar 20-30 hari. Ini tergantung pada suhu air yang merupakan habitatnya.

Guppy akan mengandung telur dan melahirkan dalam bentuk spesies. Selama kehamilan, ikan guppy dapat menghasilkan 2-100 ekor saat melahirkan.

Setelah keluar, ikan guppy akan menyebar dan berenang untuk mencari makanan sendiri.

2. Iguana

hewan ovovivipar Iguana

Iguana adalah salah satu jenis spesies yang dikembangbiakan oleh ovovivipar. Keunikan hewan ini adalah penglihatannya yang luar biasa.

Iguana dapat melihat bayangan, bentuk, dan warna bahkan jarak jauh. Ini digunakan oleh iguana untuk menemukan makanan dan juga berkomunikasi dengan spesies iguana lainnya.

3. Ular Kadut

Ular kadal bereproduksi dengan menetaskan telur dari tubuh ibu. Telur akan berubah menjadi ular kecil berwarna abu-abu dengan garis-garis putih. Jenis ular ini biasanya hidup di daerah air tawar dan payau.

Kebanyakan kadal hidup di muara atau kolam kecil dan tidak berdaya ketika di tanah. Ini terjadi karena kadal ular memiliki kulit tipis yang mudah sobek.

4. Kuda laut

hewan ovovivipar kuda laut

Kuda laut memiliki sistem pembiakan yang sangat unik dan berbeda dari jenis hewan lainnya.

Jika biasanya telur akan disimpan dalam tubuh betina, tetapi kuda laut melakukan pembuahan pada tubuh jantan. Pada kuda laut jantan, ada kantong kemasan yang dapat berguna untuk mengerami telur.

5. Salamander

Salamander milik jenis makhluk vertebrata yang dikatakan sangat unik. Sistem perkembangbiakan spesies ini bertelur tetapi juga berkembang biak sehingga dikategorikan pada hewan ovovivipar.

Baca Juga :  Pengertian Bioteknologi

Salamander memiliki kemampuan mengembalikan bagian tubuhnya yang terputus. Salamander memiliki bentuk tubuh ramping dengan ekor panjang.

6. Hiu

Pembiakan hiu terjadi di tubuhnya. Setelah pembuahan, telur akan terbentuk dan disimpan di dalam tubuh. Telur akan menetas dalam periode tertentu jika pertumbuhan embrio telah mencapai titik optimal.

Kondisi ini akan menghasilkan keturunan dalam bentuk bayi. Jika dibandingkan dengan jenis ikan lain, hiu tidak menghasilkan keturunan dalam jumlah besar.

Sebagian besar jenis ikan, tidak peduli dengan keturunan yang dihasilkannya, tetapi akan hidup berserakan untuk mencari makanan sendiri.

7. Platypus

hewan ovovipipar Platypus

Platypus berkembang biak dengan ovipar seperti pada jenis burung dan juga burung. Platypus memiliki kelenjar susu sehingga mereka dapat menyusui anaknya seperti mamalia.

Spesies hewan ini banyak ditemukan di Australia bagian timur. Platypus memiliki bentuk seperti bebek dan memiliki kaki berselaput.

Tubuh spesies ini ditutupi dengan bulu cokelat tebal yang berfungsi menjaga tubuhnya dalam kondisi hangat.

Untuk melindungi ekosistem alami, lebih baik bagi manusia untuk lebih bijaksana dalam memilih kebutuhan yang paling penting.

Jangan hanya menggunakan hewan untuk keuntungan Anda sendiri yang dapat menyebabkan kepunahan.

Jika semua makhluk hidup dapat bekerja bersama, maka semua spesies hewan dapat dipelihara dan dapat berkembang biak dengan baik.

8. Kadal

Kadal menyimpan pembuahannya di dalam tubuh sehingga diklasifikasikan menjadi hewan yang dikembangbiakan oleh ovovivipar.

Embrio dalam tubuh kadal dapat tumbuh dan berkembang dengan memanfaatkan nutrisi dari kuning telur.

Pada waktu tertentu, embrio akan berkembang sepenuhnya dan berubah bentuk menjadi spesies yang akan dilahirkan oleh induknya.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Hewan Ovovivipar: Ciri-ciri dan Contohnya Secara Lengkap, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Baca Juga :  Pengertian Kromatid

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!