Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!

Pengertian Kasasi

3 min read

Tahukah anda Pengertian Kasasi? Pada dasarnya, kasasi didasarkan pada pertimbangan bahwa ada kesalahan dalam penerapan hukum atau hakim telah melampaui wewenang kehakimannya.

Kasasi merupakan upaya hukum terhadap putusan banding yang telah dijatuhkan oleh pengadilan banding. Berikut ini adalah penjelasan tentang pengertian kasasi, fungsi kasasi, alasan kasasi dan tata cara kasasi.

Berikut ini merupakan Pengertian Kasasi yang harus anda ketahui secara lengkapnya.

Apa itu kasasi?

Pengertian Kasasi Fungsi, Alasan dan Tata Caranya Secara Lengkap

Pengertian Kasasi adalah pembatalan keputusan pengadilan lain yang dilakukan di tingkat pengadilan terakhir dan yang menetapkan pengadilan dan hakim lain yang melanggar hukum, kecuali untuk keputusan pengadilan dalam kasus pidana yang berisi pembebasan terdakwa dari semua tuduhan, ini adalah sebagaimana ditentukan dalam Pasal 16 UU No.1 Tahun 1950 Jo, Pasal 244 UU No.8 tahun 1981 dan UU no. 14 tahun 1985 Jo. UU No.5 Tahun 2004 tentang Perubahan atas UU No.14 Tahun 1985 menenangkan Mahkamah Agung.

Kasasi lebih baik dideskripsikan sebagai naik banding dari pada banding. Kata kasasi itu sendiri berasal dari kata kerja “kaser” yang berarti membatalkan atau memecahkan.

Apa yang ada di sini adalah salah satu tindakan Mahkamah Agung Indonesia sebagai pengawas tertinggi dari keputusan pengadilan lain, tetapi ini tidak berarti itu adalah tingkat ketiga pemeriksaan.

Itu karena dalam kasus kasasi yang tidak memeriksa kembali kasus tersebut.

Dasar dari pengadilan kasasi yang dilakukan oleh Mahkamah Agung telah diatur dalam Pasal 20 Undang-Undang Kekuasaan Dasar Peradilan No. 48 tahun 2009 yang berbunyi:

“Sehubungan dengan keputusan yang dibuat di tingkat akhir oleh Pengadilan lain di Mahkamah Agung, banding dapat diminta dari Mahkamah Agung”.

Baca Juga :  Rumah Adat Sumatera Utara

Proses pemeriksaan banding dilakukan selambat-lambatnya 20 hari setelah banding Mahkamah Agung diterima dan putusan harus diucapkan selambat-lambatnya 60 hari setelah banding Mahkamah Agung diterima (Pasal 12, 13 ayat 1, 2, 3 UU No. .37 tahun 2004).

Fungsi Kasasi

Fungsi utama Mahkamah Agung (MA) sebagai pengadilan banding. Fungsi kasasi adalah:

  • Memperbaiki Kesalahan Keadilan Subordinat
  • Fungsi inti pengadilan kasasi adalah untuk memperbaiki dan memperbaiki kesalahan yang ditemukan dalam keadilan bawahan.
  • Hindari Penyalahgunaan
  • Kasasi berfungsi untuk menghindari kesewenang-wenangan atau arbiter terhadap anggota masyarakat yang muncul melawan putusan pengadilan bawahan.
  • Menyelesaikan Kontroversi dalam Standar Objektif dari Prinsip dan Keseragaman Keadilan Umum
  • Keputusan pengadilan tidak hanya bersifat netral yang bebas dari cacat satu sisi.

Alasan untuk Kasasi

Alasan untuk Kasasi

Menurut UU No. 5 Tahun 2004 Pasal 30 ayat 1 yang menyatakan bahwa alasan permohonan banding terbatas, yaitu sebagai berikut:

1. Tidak Ada Otoritas Atau Melebihi Batas Otoritas

Pada intinya, artinya tidak diizinkan dalam kecenderungan ini terhadap kompetensi relatif (relative competentie) dan kompetensi absolut (absolute competentie).

Jelas, Judex factia incasu pengadilan komersial yang telah mengadili kebangkrutan dan kasus-kasus PKPU yang tampaknya menjadi kewenangannya, padahal sebenarnya judex facti tidak memiliki wewenang atau wewenang.

Selain itu, dalam kasus kasasi karena judex facti yang melampaui batas kewenangan, yaitu bahwa judex facti telah berusaha untuk tidak mematuhi atau melampaui wewenang yang ditentukan oleh Undang-Undang.

Ketika melintasi garis wewenang, itu dapat ditafsirkan sebagai fakta yudisial dalam keputusannya untuk memberikan lebih dari yang dituntut Penggugat dalam gugatan tersebut.

2. Menerapkan atau Melanggar Hukum yang Berlaku secara Tidak Benar

Satu penerapan hukum yang sederhana dalam hal ini dimaksudkan sebagai penerapan hukum formal atau hukum acara dan hukum materialnya. Kesalahan ini terlihat dari penerapan hukum yang berlaku.

Saat melanggar hukum, penerapan hukum ini tidak mungkin salah dan tidak sesuai dengan dan bertentangan dengan ketentuan yang diuraikan dalam hukum.

Baca Juga :  Pengertian Norma Kesopanan

Tata Cara untuk Kasasi

1. Di Tingkat Pengadilan Negeri (PN)

  • Pemohon kasasi menyatakan niatnya di PN Panitera terkait dalam masa tenggang kasasi, karena setelah putusan diberitahukan kepada yang bersangkutan.
  • Pemohon menghadapi tabel I yang akan menjelaskan dan memperkirakan biaya kasasi, yang kemudian dituangkan dalam Surat Kuasa Membayar (SKUM).
  • Bayar di muka ke kasir sebagaimana tercantum dalam SKUM. Kasir kemudian menandatangani SKUM dan menandatangani harga penuh dan mencatatnya di Jurnal Permintaan Kasasi.
  • Setelah biaya dibayarkan, petugas pada hari itu juga membuat Akta Banding Kasasi, kemudian dengan tabel II dicatat dalam Daftar Orangtua yang bersangkutan dalam Daftar Permintaan Kasasi. Setelah terdaftar, pemohon kasasi diberikan lembar SKUM pertama dan satu salinan Akta Permohonan Kasasi. Kemudian pada tabel III penyelesaian administratif banding akan diselesaikan.
  • Selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari, Panitera (tabel III) harus memberi tahu pihak lawan dan menyerahkan salinan Akta Permohonan Kasasi. Selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari setelah permohonan kasasi dicatat, pemohon diharuskan menyerahkan Memori Kasasi. Jika tidak, Panitera akan membuat pernyataan bahwa pemohon belum mengajukan nota banding.
  • Selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari setelah penyerahan memori kasasi, tabel III harus memberi tahu pihak lawan melalui Panitera Pengganti / Pengganti dengan menyerahkan salinan memori kasasi.
  • Pihak lawan memiliki hak untuk mengirimkan jawaban (kontra kasai memori), selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari setelah menerima memori kasasi. Tabel III memberi tahu Pemohon Kasasi melalui Panitera / Pengganti dengan mengirimkan salinan cadangan memori kasasi.
  • Tanggal Pemberitahuan Kasasi, dan tanggal penerimaan memori dan memori kontra kasasi, dicatat dalam Daftar Permintaan Kasasi.
  • Tabel III memberi tahu para pihak (Pemohon dan pemohon kasasi), dalam waktu 14 (empat belas) hari, dapat melihat, membaca, dan mempelajari file kasasi.
  • Tabel III segera mendigitalkan dan menjahit file kasasi dan disegel sebagai Bendel B (yang kemudian menjadi arsip di Mahkamah Agung), sebelum hari Inzage tiba
Baca Juga :  Pengertian Pemerintahan

2. Di tingkat MA (Mahkamah Agung)

  • Panitera Mahkamah Agung mencatat permintaan banding dalam buku register dengan memasukkan nomor seri sesuai dengan tanggal penerimaan, membuat catatan singkat tentang isinya, dan melaporkan semuanya kepada Ketua Mahkamah Agung.
  • Ketua Mahkamah Agung menentukan Majelis Hakim untuk memeriksa kasasi, dan dibantu oleh Panitera dalam persidangan
  • Mahkamah Agung memutuskan banding terhadap putusan Pengadilan Tinggi atau Tingkat Terakhir dari semua Pengadilan Keadilan
  • Mahkamah Agung memeriksa dan memutuskan dengan setidaknya tiga hakim
  • Pemeriksaan kasasi dilakukan oleh Mahkamah Agung, berdasarkan surat-surat dan hanya jika dianggap perlu. Mahkamah Agung mendengarkan para pihak atau menyaksikan sendiri atau memerintahkan Pengadilan Tingkat Pertama atau Pengadilan Tinggi yang memutuskan kasus untuk mendengarkan para pihak atau saksi;
  • Jika Mahkamah Agung membatalkan Putusan Pengadilan dan menyidangkan kasusnya sendiri, maka hukum pembuktian berlaku untuk Pengadilan Tingkat Pertama
  • Dalam hal Mahkamah Agung mengabulkan permohonan banding berdasarkan alasan yang tidak sah, Mahkamah Agung mengajukan kasus tersebut ke pengadilan lain yang memiliki wewenang untuk memeriksa dan memutuskan. Mahkamah Agung mengabulkan berdasarkan alasan salah menerapkan atau melanggar hukum yang berlaku atau alasan kelalaian dalam memenuhi persyaratan UU, Mahkamah Agung memutuskan perkara banding diajukan
  • Dalam membuat keputusan, Mahkamah Agung tidak terikat dengan alasan yang diajukan dan dapat menggunakan alasan hukum lainnya
  • Putusan Mahkamah Agung diucapkan dalam sidang terbuka untuk umum
  • Salinan keputusan dikirim ke Ketua Pengadilan Tingkat Pertama

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Kasasi: Fungsi, Alasan dan Tata Caranya Secara Lengkap, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!