Pengertian Kebijakan Moneter

5 min read

Tahukah anda Pengertian dari Kebijakan Moneter? Pada kesempatan kali ini kami akan membahas mengenai Kebijakan Moneter dimana meliputi Pengertian Kebijakan Moneter, Tujuan, Jenis-jenisnya, Peranan, Instrumen dan juga Contoh dari kebijakan moneter.

Langsung saja berikut ini merupakan pengertian dari kebijakan moneter yang harus anda ketahui.

Apa itu Kebijakan Moneter?

Pengertian Kebijakan Moneter Tujuan, Jenis, Peran, Instrumen dan Contoh

Pengertian Kebijakan moneter adalah seperangkat kebijakan ekonomi yang mengatur ukuran dan tingkat pertumbuhan pasokan uang dalam perekonomian suatu negara.

Ini adalah ukuran yang dapat diukur untuk mengelola variabel ekonomi makro seperti pengangguran dan inflasi.

Kebijakan moneter dilakukan dengan metode, termasuk menyesuaikan suku bunga, membeli atau menjual sekuritas pemerintah, dan mengubah jumlah uang tunai yang beredar di pasar.

Bank sentral atau badan pengatur yang bertanggung jawab atas masalah ini memiliki hak untuk merumuskan kebijakan ini. Untuk Indonesia, kebijakan moneter semata-mata diatur oleh bank sentral, Bank Indonesia

Tujuan Kebijakan Moneter

Tujuan yang mendasari kebijakan ini iyalah pengangguran atau manajemen inflasi, dan memelihara nilai tukar. Berikut ini adalah penjelasan yang lebih lengkap:

1. Pengangguran

Kebijakan moneter bisa memberi pengaruh terhadap tingkat pengangguran pada suatu negara.

Misalnya, kebijakan ekspansif biasanya mengurangi pengangguran karena pasokan uang yang lebih tinggi merangsang kegiatan bisnis yang mengarah pada perluasan pasar tenaga kerja.

2. Inflasi

Kebijakan moneter bisa menurunkan tingkat inflasi. Karena tingkat inflasi yang kecil dianggap baik untuk ekonomi suatu negara.

Tetapi, jika inflasi sudah terlalu tinggi, maka kebijakan moneter sangat diharapkan bisa mengatasi permasalahan ini.

3. Nilai Tukar Mata Uang

Dengan menggunakan otoritas fiskal, bank sentral dapat mengatur nilai tukar antara mata uang domestik dan asing.

Misalnya, bank Indonesia dapat meningkatkan jumlah uang beredar dengan mengeluarkan lebih banyak uang cetak.

Dalam kasus seperti itu, mata uang negara menjadi lebih murah dibandingkan dengan mata uang negara lain.

Jenis Kebijakan Moneter

Jenis Kebijakan Moneter

Berdasarkan tujuannya, ada 2 kebijakan moneter yang biasa digunakan oleh banyak negara, yaitu kebijakan ekspansif dan kebijakan kontraktif. Berikut ini adalah penjelasan dari 2 jenis kebijakan ini:

Baca Juga :  Pengertian Kompensasi

1. Kebijakan Ekspansif

Kebijakan ini memiliki tujuan untuk menaikan pasokan uang di dalam suatu perekonomian dengan cara membeli surat berharga pemerintah oleh bank sentral, menurunkan suku bunga dan mengurangi persyaratan cadangan untuk bank.

Pada saat yang sama, kebijakan ekspansif juga akan mengurangi tingkat pengangguran dan merangsang kegiatan bisnis dan kegiatan pengeluaran konsumen.

Tujuan keseluruhan dari kebijakan moneter ekspansif adalah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Tetapi risikonya adalah bahwa kebijakan ini dapat menyebabkan inflasi yang lebih tinggi.

2. Kebijakan Kontraktif

Tujuan dari kebijakan moneter kontraktif adalah untuk mengurangi jumlah uang beredar dalam perekonomian.

Ini dapat dicapai dengan menaikkan suku bunga, menjual obligasi pemerintah, dan meningkatkan persyaratan cadangan untuk bank.

Kebijakan kontraktif digunakan ketika pemerintah ingin mengendalikan tingkat inflasi.

Peran Kebijakan Moneter

Berdasarkan UU No. 3 tahun 2004 pasal 7, tujuan utama melakukan kebijakan moneter adalah untuk menciptakan nilai uang yang stabil yang beredar di masyarakat.

Untuk mencapai tujuan ini, kebijakan ini memiliki beberapa peran. Pertama adalah menjaga stabilitas ekonomi.

Ketika kondisi ekonomi negara stabil, terkendali, dan berjalan dengan baik, kebijakan moneter harus mampu menjaga kondisi berkelanjutan.

Stabil juga berarti aliran uang yang beredar di pasar sama dengan aliran barang / jasa di masyarakat. Kedua adalah menjaga stabilitas harga.

Ini berarti bahwa kebijakan ini harus dapat menstabilkan kenaikan dan penurunan harga yang tidak teratur.

Ketiga, meningkatkan peluang kerja. Adanya keseimbangan uang yang beredar dan jumlah barang / jasa, pengusaha diharapkan lebih berani berinvestasi.

Investasi ini dapat memperluas bisnis dan menciptakan lapangan kerja. Yang keempat, kebijakan moneter juga berfungsi untuk meningkatkan posisi neraca perdagangan dan neraca pembayaran.

Misalnya melewati yang sebelumnya disebut ekspansif. Ketika terjadi deflasi, kebijakan ini digunakan untuk meningkatkan posisi neraca perdagangan dan neraca pembayaran melalui penambahan ekspor yang terjadi akibat menurunnya suku bunga perbankan.

Instrumen Kebijakan Moneter

Bank sentral memakai beragam instrumen untuk menjalankan kebijakan tersebut. instrumen yang umum digunakan meliputi:

1. Penyesuaian Tingkat Bunga

Bank sentral dapat memengaruhi suku bunga dengan mengubah tingkat diskonto. Tingkat diskonto (suku bunga dasar) adalah suku bunga yang dibebankan oleh bank sentral kepada bank untuk pinjaman jangka pendek.

Misalnya, jika suatu bank sentral menaikan tingkat diskonto, maka biaya pinjaman untuk bank meningkat. Selain itu, bank akan meningkatkan suku bunga yang mereka tetapkan untuk pelanggan mereka.

Dengan begitu, biaya pinjaman di dalam perekonomian bisa meningkat, dan jumlah uang beredar akan berkurang.

2. Operasi Pasar Terbuka

Bank sentral bisa menjual atau membeli dokumen berharga yang dikeluarkan oleh pemerintah untuk mempengaruhi volume uang yang beredar. Sebagai contoh, bank pusat bisa membeli obligasi dari pemerintah.

Baca Juga :  Pengertian Investasi Jangka Pendek

Fungsinya, bank bisa mendapatkan lebih banyak lagi uang untuk menaikan pinjaman dan uang yang beredar di pasar.

3. Penyesuaian Giro Wajib Minimum (GWM)

Bank sentral biasanya mengatur giro wajib minimum yang harus dimiliki oleh bank umum.

Giro Wajib Minimum (GWM) sendiri adalah simpanan minimum yang harus dipertahankan dalam bentuk giro di Bank Indonesia untuk semua bank.

Dengan mengubah jumlah yang dibutuhkan, bank sentral dapat mempengaruhi jumlah uang beredar di pasar.

Jika bank sentral meningkatkan cadangan wajib minimum, bank komersial hanya akan menyediakan sejumlah kecil uang tunai untuk diberikan kepada pelanggan dan dengan demikian, jumlah uang beredar berkurang.

Contoh Kebijakan Moneter

1. Kebijakan Menetapkan Rasio Kas

Kebijakan moneter berperan dalam mengatur persentase minimum cadangan di bank berdasarkan jumlah uang yang tersebar di masyarakat.

Pemerintah ingin menetapkan rasio penyajian dana cadangan minimum agar penyebaran uang tidak menjadi berlebihan, sehingga tidak menyebabkan inflasi.

2. Kebijakan Tingkat Bunga Deposito

Kebijakan moneter tentang suku bunga deposito berfungsi sama dengan kebijakan suku bunga kredit. Jika pemerintah menyatakan bahwa distribusi uang meningkat, suku bunga simpanan akan dinaikkan.

Jika pemerintah menyatakan penyebaran uang akan berkurang, maka tingkat bunga deposito harus diturunkan.

3. Kebijakan Suku Bunga Kredit

Setiap bank tentu perlu memberikan layanan kredit kepada publik. Setoran yang telah diberikan setiap bulan dari kredit pasti akan ditambahkan ke bunga yang berlaku.

Jika jika bank tidak memiliki kebijakan suku bunga, maka hasilnya adalah perekonomian negara tidak akan stabil.

Untuk alasan ini, kebijakan moneter berfungsi sebagai penentuan suku bunga pinjaman untuk menjaga stabilitas ekonomi.

4. Kontrol Uang dengan Menjual atau Membeli Surat-surat Berharga

Kebijakan moneter juga disebut sebagai operasi pasar terbuka. Jika jika negara akan menambah jumlah uang yang tersebar, maka pemerintah akan membeli sekuritas pemerintah.

Ketika pemerintah membeli surat itu, aset negara akan meningkat dan distribusi uang dapat ditingkatkan.

Begitu juga sebaliknya, jika jika negara akan mengurangi jumlah uang yang telah beredar, maka pemerintah harus menjual surat berharga melalui publik.

Contoh surat berharga kepada pemerintah adalah, “Sertifikat Bank Indonesia atau SBPU” Surat Berharga Pasar Uang “.

5. Kebijakan untuk Menjaga Stabilitas Harga

Ekonomi di suatu negara sering tidak stabil, seperti inflasi. “Inflasi adalah jumlah uang yang telah beredar sehingga akan membuat harga barang naik.

Jika jika negara tersebut mengalami inflasi, maka kebijakan moneter akan berfungsi dalam mengurangi sirkulasi uang. Dengan begitu laju perekonomian negara akan menjadi stabil kembali.

6. Mainkan Suku Bunga Bank Sentral di Bank Umum

Peran kebijakan moneter juga bisa disebut fasilitas diskon. Fasilitas ini akan memproses sirkulasi uang untuk meningkatkan suku bunga bank sentral pada bank-bank komersial.

Baca Juga :  Pengertian OJK

Biasanya di bank umum sering mengalami kekurangan uang dan akan meminjam uang dari bank sentral.

Untuk alasan ini, bank sentral akan menurunkan suku bunga dan akan menaikkan suku bunga untuk bank komersial. Fasilitas diskon ini akan membuat nominal uang bertambah, sehingga tidak akan ada inflasi.

7. Daya Tarik Moral Bagi Para Pelaku Ekonomi

Dalam mengatur kestabilan uang, kebijakan moneter tidak hanya terlibat dalam permainan / pemrosesan sirkulasi uang, tetapi dapat menarik bagi para pelaku ekonomi.

Banding ini justru diberikan kepada bank. Pemerintah akan mendesak semua bank untuk lebih berhati-hati saat memberikan kredit.

Bahwa dalam menjaga peredaran uang tidak meningkat. Selain itu, bank komersial telah didorong untuk meminjam lebih banyak uang dari bank sentral untuk meningkatkan jumlah uang yang beredar dalam suatu perekonomian.

8. Memainkan Jumlah Cadangan Perbankan

Peran kebijakan moneter juga bisa disebut rasio cadangan wajib. Fungsi kebijakan moneter ini sama dengan memproses uang, tetapi melebihi jumlah cadangan perbankan yang akan disetor ke pemerintah.

Ketika suatu negara akan meningkatkan jumlah uang nominal, pemerintah akan mengurangi rasio cadangan wajib & begitu pula sebaliknya, ketika akan mengurangi jumlah nominal uang, pemerintah akan meningkatkan rasio cadangan wajib.

Dengan memainkan rasio cadangan wajib di perbankan, laju ekonomi negara akan kembali stabil karena perbankan menjadi lembaga utama dalam sirkulasi keuangan negara.

9. Kebijakan Penukaran Mata Uang

Kebijakan moneter tentang pengaturan stabilitas ekonomi akan melaksanakan kebijakan nilai tukar.

Nilai tukar itu sendiri sangat berpengaruh pada kenaikan harga barang dan jasa, sehingga kebijakan moneter berfungsi untuk memantau nilai tukar.

Bank Indonesia akan melakukan kebijakan nilai tukar untuk mengurangi volatilitas nilai tukar sehingga tidak menjadi berlebihan.

Bank Indonesia membuat penentuan nilai tukar pada tingkat tertentu, sehingga peredaran uang tidak akan berlebihan.

10. Kelola Persediaan Uang dan Barang

Kebijakan moneter juga memiliki pengaruh penting pada sektor perdagangan. Dalam mengatur laju ekonomi dengan menstabilkan keuangan, pemerintah tentu juga perlu memperhatikan pasokan barang.

Ketika pemerintah akan meningkatkan sirkulasi uang, pemerintah akan meningkatkan pasokan barang.

Jika pemerintah akan membuat sirkulasi uang berkurang, pemerintah juga akan membuat persediaan barang berkurang.

Dengan begitu perekonomian di suatu negara akan menjadi stabil melalui kebijakan moneter di bidang perdagangan.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Kebijakan Moneter: Tujuan, Jenis, Peranan, Instrumen & Contohnya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga: