Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Pengertian Konsolidasi

2 min read

Pengertian Konsolidasi – Adanya sebuah tindakan atau upaya yakni sebagai memperkuat atau menyatukan dan sebaliknya dapat memperkuat hubungan antara kedua kelompok, sehingga membentuk dalam suatu kesatuan.

Menggabungkan atau peleburan terhadap dua atau lebih dalam sebuah perusahaan dilakukan terhadap mendirikan perusahaan baru. Perusahaan lama mana pun yang terdaftar akan bubar tanpa likuidasi.

Dalam pembahasan yang akan dibahas ini, yakni mengenai Pengertian Konsolidasi. Kami akan menjelaskan secara lengkap dan jelas. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai beriku.

Apa yang di maksud dengan Konsolidasi ?

Pengertian Konsolidasi merupakan adanya sebuah langkah-langkah atau upaya dalam menyatukan, atau bahkan dalam mempertangguh dan memperkuat, hubungan antara kedua kelompok untuk menciptakan Serikat yang lebih kuat.

Beberapa ketentuan penggunaan dirangkum di bawah ini di beberapa area, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Konsolidasi Sosiologi, merupakan sebagai bentuk dalam penguatan keanggotaan dalam kelompok sosial yang mencakup dengan berbagai elemen termasuk agama, jenis kelamin, etnis, status sosial dan banyak lagi.
  • Konsolidasi Satu Perusahaan, merupakan adanya sebuah penggabungan dua atau lebih perusahaan menjadi satu perusahaan baru, di mana perusahaan baru dapat mengambil semua hak dan kewajiban masing-masing perusahaan yang telah diumumkan.
  • Konsolidasi Akun Akuntansi, merupakan adanya sebuah kombinasi dari semua atau seluruh laporan ekuitas, kewajiban dan akun operasi perusahaan induk dan perusahaan sebagai laporan keuangan.
Pengertian-Konsolidasi

Ciri – Ciri Konsolidasi

Konsolidasi yakni mempunyai sebuah karakteristik tersebut yang telah membedakannya dari adanya suatu proses bergabung dengan perusahaan dengan cara lain. Terdapat berbagai ciri-ciri dalam konsolidasi, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Adanya merger atau merger dua atau lebih perusahaan dengan mendirikan perusahaan baru.
  • Setiap perusahaan lama dibubarkan tanpa proses likuidasi.
  • Perusahaan baru yang digabungkan dengan beberapa perusahaan harus memiliki status perusahaan baru.
  • Konsep konsep dan konsep konsolidasi harus disetujui oleh RUPS di setiap perusahaan.
  • Semua aset dan tanggung jawab usaha patungan secara otomatis ditransfer ke perusahaan baru.
  • Konsep kerja bersama yang disetujui oleh RUPS akan tercermin dalam dokumen bersama yang dikeluarkan sebelum notaris di Indonesia.
  • Merger baru akan mempunyai sebuah status badan hukum tanpa likuidasi pada saat Menkumham memutuskan merger.
Baca Juga :  Definisi Jurnal Penjualan

Contoh Perusahaan Konsolidasi

Bisa menyimpulkan bahwa begitu pentingnya konsolidasi adalah bahwa dua atau lebih perusahaan dibubarkan secara hukum dan bahwa sebuah perusahaan dengan nama baru dibuat, bahkan jika perusahaan baru mengambil uang untuk mempertahankan hak dan kewajiban perusahaan.

Contoh Perusahaan Konsolidasi

Beberapa contoh dalam sebuah perusahaan yang mengikuti konsolidasi adalah:

  • SmartFren, hasil dalam gabungan dari PT. Telecom Smart (Smart) dan PT. Telecom Tbk Mobile-8 (Mobile-8).
  • Bank Mandiri, hasil gabungan dari Bank Daya (BBD), Bank Ekspor Indonesia (Bank Exim), Negara Perdagangan Bank (BDN), dan Bank Pembangunan Indonesia (Bapindo).
  • Indonesia Professional Reasurer (IPR), hasil dari sebuah gabungan dari PT. Reasuransi Nasional Indonesia (Nas Re), PT. Reinsurance International Indonesia (Reindo), PT. Asuransi Pendapatan Indonesia (Reugu) serta PT. Indonesia Reasuransi Airlines (Marein).

Cara Perusahaan Melakukan Konsolidasi

Terdapat berbagai cara dalam perusahaan untuk melakukan konsolidasi ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Direktur perusahaan yang dapat berpartisipasi yakni harus menyiapkan proposal untuk rencana konsolidasi. Rencana yang diusulkan harus disetujui oleh perwakilan dari masing-masing perusahaan.
  • Rangkuman draf yang dikonsolidasikan harus dikomunikasikan kepada direktur di dua surat kabar harian dan dikomunikasikan kepada karyawan secara tertulis setidaknya dua minggu sebelum undangan ke RUPS.
  • Rencana konsolidasi yang diusulkan digunakan sebagai bahan persiapan untuk rencana konsolidasi. Rencana ini akan disusun bersama oleh direksi perusahaan yang akan melakukan pembubaran.
  • Dewan direksi perusahaan harus mengajukan permintaan baru untuk ratifikasi PT kepada Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia selambat-lambatnya dua minggu setelah tanggal keputusan RUPS.
  • Konsep konsep dan konsep konsolidasi harus disetujui oleh RUPS masing-masing perusahaan. Konsep konsolidasi dimasukkan dalam proses konsolidasi sebelum notaris di Indonesia. Jika ini telah disetujui oleh notaris, akta bersama dapat digunakan sebagai dasar untuk yayasan PT.
  • Menkumham menandatangani ratifikasi selambat-lambatnya 60 hari setelah menerima aplikasi. Pada tanggal UU Yayasan PT baru, yang hasil dari persetujuan merger oleh Menkumham, perusahaan fusi yakni telah dianggap telah dibatalkan.
  • Setelah persetujuan Menkumham, sertifikat gabungan PT yang dihasilkan dari peleburan harus dimasukkan dalam daftar perusahaan dan mengumumkan berita tambahan dari Republik Indonesia.
Baca Juga :  Analisis Rasio Keuangan

Baca Juga :

Demikian pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Konsolidasi. Dalam tindakan atau upaya yakni sebagai memperkuat atau menyatukan dan sebaliknya dapat memperkuat hubungan antara kedua kelompok,

Ika Evitasari
Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru