Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!

Pengertian Kromatin

2 min read

Apakah pengertian dari kromatin? Dalam kehidupan sehari-hari mungkin di antara kita sering mendengar dengan kata-kata chromatin.

Nah kali ini kita akan mengulas materi tentang biologi, dimana materi utama yang akan kita bahas di sini adalah tentang pengertian biologi, yaitu fungsi kromatin dalam sel hewan dan sel tumbuhan.

Berikut ini merupakan pengertian kromatin yang harus anda ketahui.

Apa itu Kromatin?

Pengertian Kromatin Fungsi, Strukturnya pada Sel Hewan Tumbuhan

Pengertian Kromatin, juga disebut heterochromatin, adalah DNA dalam inti sel yang telah dipadatkan dan kadang-kadang dimodifikasi menjadi keadaan yang relatif tidak aktif.

Mayoritas DNA manusia yang ada umumnya dalam keadaan padat ini pada waktu tertentu, yang memungkinkannya untuk tetap berada dalam batas nukleus.

Pemadatan DNA bukanlah peristiwa acak, dan mekanisme khusus dalam sel secara hati-hati mengatur pemadatan dan relaksasi asam nukleat.

Tergantung pada gen yang dibutuhkan untuk fungsi sel pada waktu-waktu tertentu.

Mekanisme ini menangani tindakan termasuk pelepasan DNA, identifikasi situs gen, dan perbaikan DNA, dan masing-masing melibatkan protein dan enzim sendiri.

Genom manusia mengandung lebih dari 3 miliar pasangan basa atau nukleotida.

Nukleotida-nukleotida ini, tersusun dalam urutan linear sepanjang DNA (asam deoksiribonukleat), menyandikan setiap protein dan sifat genetik dalam tubuh manusia.

Informasi ini terkandung dalam sekitar 20.000 gen yang, secara mengejutkan, hanya mewakili sebagian kecil (sekitar 1,5%) dari keseluruhan DNA. Sisanya terdiri dari urutan non-coding.

Integritas urutan genetik sangat penting untuk fungsi sel normal dan ini menjadi sorotan ketika kelainan genetik tidak terdeteksi oleh mekanisme perbaikan genetik intrinsik dan menimbulkan protein disfungsional dan berbagai keadaan penyakit.

Oleh karena itu serangkaian proses harus dilakukan yang memungkinkan sel untuk mengemas DNA dalam batas-batas intinya sambil mempertahankan kemampuannya untuk menulis dan menduplikasi seluruh rangkaian DNA dan menjaga integritas.

Baca Juga :  Tulang Pipa

Ini dicapai melalui proses kompaksi DNA yang rumit dengan melihat DNA yang dikemas menjadi 46 kromosom (atau 23 pasang kromosom) pada manusia.

Jumlah kromosom bervariasi dari satu spesies ke spesies lainnya; misalnya, ada 40 kromosom (20 pasang) pada tikus, dan 10 kromosom (5 pasang) di tanaman Arabidopsis thaliana.

Pembentukan kromatin umumnya terjadi dengan proses yang disebut metilasi, di mana kelompok atom yang disebut kelompok metil ditambahkan ke DNA.

Ini bukan satu-satunya modifikasi DNA yang dapat memacu pembentukan kromatin, tetapi ini adalah salah satu yang paling umum.

Pemadatan DNA tidak terjadi karena metilasi saja, karena protein dan molekul lain akan terlibat, tetapi metilasi sering merupakan langkah pertama.

Proses pembentukan kromatin kadang-kadang bisa sangat luas sehingga semua kromosom pada dasarnya tidak aktif.

Fungsi Kromatin

Fungsi Kromatin

Fungsi kromatin adalah mengemas DNA secara efisien menjadi volume kecil agar sesuai dengan inti sel dan melindungi struktur dan urutan DNA.

Pengemasan DNA ke dalam kromatin memungkinkan untuk mitosis dan meiosis, mencegah kerusakan kromosom dan mengendalikan ekspresi gen dan replikasi DNA.

Cari tahu lebih lanjut tentang struktur kromatin dan metode yang digunakan untuk menyelidiki aksesibilitas dan interaksi kromatin.

Kromatin terdiri dari histon dan DNA: 147 pasangan basa DNA membungkus sekitar 8 inti histon untuk membentuk unit kromatin dasar, nukleosom.

Struktur kromatin

Memiliki 2 tipe dasar chromatin, yaitu:

  • Eukromatin
  • Heterochromatin

Eukromatin, yang terlibat dalam transkripsi RNA, dapat membantu menghasilkan protein untuk produksi energi. Kromatin ini lebih tersebar dibandingkan dengan jenis lain. Heterochromatin memegang gen diam.

Deoxyribo Nucleic Acid (DNA) yang disimpan dalam heterochromatin disebut sebagai tidak aktif secara genetik. Komponen utama kromatin adalah DNA dan protein histon.

Baca Juga :  Pengertian Indikator Asam Basa

Dua salinan dari masing-masing protein inti histon (H2A, H2B, H3 & H4) dirakit menjadi octamer. Segi delapan yang memiliki 145-147 pasangan basa DNA Asam Nukleat Deoksiribo yang dililit membentuk inti nukleosom.

Nukleosom mengontrol aksesibilitas DNA ke mesin transkripsi dan faktor remodeling kromatin. Struktur kromatin tergantung pada beberapa faktor. Struktur keseluruhan tergantung pada tahap siklus sel.

Selama interfase, kromatin secara struktural lebih longgar untuk memungkinkan akses ke RNA dan DNA polimerase yang mentranskripsi dan mereplikasi DNA.

Struktur lokal kromatin selama interfase tergantung pada gen yang ada dalam DNA: gen DNA yang secara aktif ditranskode koding lebih longgar dikemas dan dapat ditemukan terkait dengan RNA polimerase.

Sedangkan pengkodean gen tidak aktif Deoxyribo Nucleic Acid (DNA) ditemukan terkait dengan protein struktural dan lebih padat (heterochromatin).

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Kromatin: Fungsi, Strukturnya pada Sel Hewan & Tumbuhan, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Selagi masih ada kopi, berarti masih ada harapan!!!

Penyakit Hipertensi

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Kingdom Animalia

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read