Pengertian Migrasi

Posted on

Hai teman kembali lagi bersama kami web paling baik untuk anda mendapatkan ilmu, nah pada kesempatan kali ini kami akan menyampaikan tentang Pengertian Migrasi.

Migrasi terkait dengan perpindahan individu atau kelompok dari satu tempat ke tempat lain. Migrasi disebabkan oleh banyak hal, tetapi intinya adalah untuk bertahan hidup atau untuk kehidupan yang lebih baik.

Migrasi tidak hanya dilakukan oleh manusia. Hewan juga bermigrasi untuk bertahan hidup. Nah apa itu Pengertian Migrasi? mari kita simak Pengertian Migrasi di bawah ini.

Apa Itu Migrasi?

Pengertian Migrasi Penyebab, Jenis dan Cara Mencegah Migrasi Berlebih

Secara umum, Pengertian Migrasi iyalah sebagai perpindahan penduduk dari satu area ke area lain yang dilakukan dengan tujuan untuk tinggal di area baru.

Karena sifatnya sendiri bisa bersifat sementara atau tetap selamanya. Jika untuk sementara waktu berarti migrasi hanya mengunjungi maka administrasi kecil.

Sementara itu, jika diselesaikan, semua kebutuhan administrasi orang yang melakukan migrasi harus diperbarui sesuai dengan tempat tinggal yang baru, seperti KTP, KK (Kartu Keluarga) dan sebagainya.

Penyebab Migrasi

Ada berbagai alasan mengapa orang bermigrasi dari satu tempat ke tempat lain. Selain itu migrasi adalah keputusan besar karena akan meninggalkan tempat asal.

Banyak hal yang harus disiapkan mulai dari materi hingga mental karena akan menghadapi suasana dan lingkungan baru. Demikian juga, orang terus bermigrasi karena beberapa hal, yaitu:

1. Tidak Ada Lapangan Pekerjaan

Banyak orang yang bermigrasi dari kota asalnya. Karena di desanya mereka hanya bisa pergi ke ladang atau bertani, tidak ada lapangan kerja meskipun mereka sudah bersekolah.

Karenanya banyak yang bermigrasi untuk mencari pekerjaan di tempat lain. Jadi tidak jarang di desa anak kecil hidup sedikit karena semua bermigrasi.

Baca Juga :  Pengertian Erosi

Tidak jarang juga setelah sukses di luar negeri mereka memilih untuk tinggal di sana dan tidak lagi kembali ke kota asal mereka.

2. Kepadatan Populasi

Tinggal di tempat yang penuh dengan manusia memang memuakkan. Sehingga tidak jarang terpikir untuk pindah pindah ke tempat lain.

Yang terlihat setiap hari adalah orang, semua tempat ramai, kemacetan di mana-mana seperti tidak ada ruang sepi di mana pun.

Selain itu, kepadatan penduduk juga memicu banyak tindakan kriminal dan mengurangi kenyamanan hidup.

3. Penipisan Sumber Daya Alam

Beberapa orang pindah ke tempat lain karena sumber daya alam yang tidak memadai.

Misalnya, di tempat di mana tanahnya gersang sehingga ketika ditanam dengan tanaman tidak mudah berkembang atau karena kondisi tanah dan udara di suatu tempat hanya memiliki sumber daya alam sangat sedikit.

Maka dari itu daripada harus hidup dalam keterbatasan, seseorang mungkin memilih untuk pindah ke tempat lain yang memiliki lebih banyak sumber daya alam.

4. Lanjutkan Pendidikan

Tujuan lain adalah memindahkan populasi karena mereka ingin melanjutkan pendidikan.

Sebagai contoh, di kediamannya hanya ada sekolah ke sekolah tinggi sehingga ketika dia ingin pergi ke perguruan tinggi dia harus pergi ke kota.

Migrasi populasi, yang termasuk migrasi, memiliki waktu minimum enam bulan. Jadi, jika seseorang pindah saat ia sedang dalam proses pendidikan (artinya beberapa tahun) dan

setelah lulus akan kembali ke daerah asalnya, selama dia tinggal lebih dari enam bulan, bisa dikatakan migrasi.

5. Meningkatkan Standar Hidup

Ini bisa terjadi karena kurangnya lapangan kerja serta kurangnya sumber daya alam di suatu tempat. Sehingga penduduk memilih untuk pindah ke kota untuk meningkatkan standar hidup mereka.

Di Indonesia sendiri, fenomena ini terjadi setiap tahun. Banyak orang dari desa akan pergi ke kota dengan tujuan mencari pekerjaan.

Awalnya dia berkeliaran, tetapi akhirnya dia akan mengundang keluarganya dan kemudian mencari tempat tinggal untuk menetap di kota tempat dia bekerja.

Baca Juga :  Rumah Adat Sunda

6. Alasan Politik

Tidak sedikit orang juga pindah dari tempat asalnya karena perbedaan pandangan politik dari warga negara lain. Perbedaan pandangan politik yang menghasilkan panjang akan menyebabkan ketidaknyamanan bagi mereka lebih suka bergerak.

7. Ada Konflik yang Mendesak

Konflik serius di suatu negara dapat mengancam kehidupan warganya. Misalnya migran dari Afghanistan yang melarikan diri ke negara lain karena perang di negara mereka.

Mereka mencari kehidupan yang lebih baik dan lebih aman dengan keluarga mereka dengan berlari ke negara lain seperti negara-negara Eropa atau Asia.

Meskipun mereka penuh dengan risiko, bahkan nyawa dipertaruhkan, mereka masih bermigrasi.

Contoh lain adalah pembantaian Muslim Rohingya di Myanmar. Orang-orang ini dibunuh oleh para bhikkhu karena alasan politik dan agama. Selebihnya, ribuan warga Rohingya terpaksa bermigrasi ke Bangladesh.

8. Hubungan Sosial yang Buruk

Alasan lain orang bermigrasi adalah karena hubungan sosial di tempat asalnya tidak baik.

Ada kalanya seseorang tidak cocok dengan lingkungannya. Dia merasa terisolasi karena masalah muncul dan perselisihan tidak bisa dihindari.

Karena dia tidak bisa menyelesaikan, kadang-kadang dia lebih suka pergi dari tempat itu dan pindah ke tempat lain. Ini untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik.

9. Pemerataan Penduduk

Migrasi tidak selalu datang dari keinginan penduduk. Terkadang seseorang bermigrasi karena mereka menjalankan program dari pemerintah. Misalnya pemerintah ingin menyamakan populasi agar tidak berpusat di Pulau Jawa.

Untuk mencapai tujuan ini pemerintah harus membawa penduduk dari Jawa untuk dibawa ke luar Jawa. Ini bisa terwujud jika banyak orang dari Pulau Jawa yang mau ditransfer di luar Jawa.

Jenis Migrasi

Migrasi terdiri dari 2 kategori besar, yaitu migrasi antar negara (migrasi dari satu negara ke negara lain) dan migrasi domestik.

Migrasi antar negara dibagi menjadi beberapa jenis yaitu Imigrasi, Emigrasi dan Remigrasi.

  • Imigrasi adalah masuknya penduduk dari satu Negara ke tahanan lain.
  • Emigrasi adalah kebalikannya, yaitu keluarnya penduduk dari satu negara ke negara lain.
  • Remigrasi adalah penduduk yang kembali ke negara asalnya dari negara lain (tempat tinggal sementara).
Baca Juga :  Suku Baduy

Sedangkan grup migrasi domestik juga dibagi menjadi beberapa grup termasuk:

  • Transmigrasi adalah perpindahan orang-orang dari daerah padat penduduk ke daerah yang masih jarang penduduknya
  • Ruralisasi adalah kebalikan dari urbanisasi, yaitu perpindahan dari kota ke desa.
  • Urbanisasi adalah perpindahan dari desa ke kota
  • Evakuasi adalah gerakan karena ancaman keamanan atau bencana
  • Turisme yaitu perjalanan ke kawasan wisata untuk menetap sementara. Ini dilakukan oleh wisatawan yang sedang berlibur.
  • Forensen adalah kegiatan perjalanan pulang pergi ke kota. Biasanya ini dilakukan oleh para pekerja.

Cara Mengatasi Migrasi Berlebih

Cara Mengatasi Migrasi Berlebih

Migrasi yang merupakan perpindahan manusia dari satu tempat ke tempat lain dengan tujuan menetap terkadang memberikan daya tarik tersendiri.

Orang-orang yang tergoda untuk mendapatkan kemakmuran yang lebih baik, upah yang lebih tinggi, fasilitas yang lebih lengkap kadang-kadang panik dan banyak bicara untuk meninggalkan kampung halaman mereka untuk tempat yang lebih makmur.

Dengan demikian tidak jarang terjadi kasus migrasi berlebihan. Apa pun yang berlebihan itu tidak baik, termasuk migrasi.

Berbagai efek buruk dapat muncul dari migrasi ini. Oleh karena itu beberapa upaya diperlukan untuk mencegah migrasi berlebihan. Beberapa upaya yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut:

  • Pengadaan pendidikan berkualitas ke daerah-daerah terpencil di negara ini.
  • Membangun fasilitas pengembangan ke pelosok negara.
  • Meningkatkan upah pekerja di desa.
  • Membangun fasilitas dan infrastruktur yang dibutuhkan di seluruh negeri.
  • Meningkatkan pekerjaan di daerah pedesaan.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Migrasi: Penyebab, Jenis dan Cara Mencegah Migrasi Berlebih, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga: