Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Pengertian Pencak Silat

3 min read

Apakah Pengertian Pencak Silat? Pencak silat atau yang biasa disingkat silat adalah salah satu seni olahraga yang berasal dari Asia Tenggara, tepatnya dari negara Indonesia, Brunei Darusaalam, Singapura, Filipina, Thailand.

Dan kali ini, yuksinau.id berkesempatan untuk merangkum berbagai informasi tentang silat yang harus Anda ketahui.

Apa Itu Pencak Silat?

Pengertian Pencak Silat Sejarah, Teknik Dasar & Peraturan Permainan

KBBI memberikan pengertian pencak silat diri sebagai permainan (keahlian) dalam pertahanan diri.

Pola pertahanan diri ini menggunakan kecerdasan untuk menyerang, menangkis serangan, dan mempertahankan diri. Ada juga beberapa ahli yang memberikan definisi berbeda untuk seni bela diri tradisional, yaitu:

  • Seni bela diri tingkat tinggi disertai dengan perasaan / naluri. Sehingga menjadi penguasaan gerak yang efektif dan terkontrol. Seni bela diri sering digunakan dalam latihan berkelahi / berkelahi atau korek api.
  • Sifat / naluri manusia untuk membela diri. Silat juga dianggap sebagai penghubung antara unsur-unsur gerakan dan pemikiran (jika gerak dan pikiran).

Menurut 2 makna di atas, pengertian pencak silat dapat diartikan sebagai hasil budaya asli budaya Indonesia yang bertujuan untuk mempertahankan, mempertahankan diri, keberadaan dan keutuhan lingkungan, dan alam sekitar.

Tujuannya adalah untuk mencapai keharmonisan hidup, peningkatan iman, dan pengabdian kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Sejarah Pencak Silat di Indonesia

Sejarah Pencak Silat di Indonesia

Tidak ada yang bisa memastikan kapan olahraga bela diri khas Indonesia ini muncul.

Namun, ada sejarawan yang mengatakan bahwa seni bela diri ini ada karena kemampuan leluhur untuk mempertahankan kehidupan secara individu atau dalam kelompok dari kerasnya kondisi alam di Indonesia.

Tidak heran para leluhur kita kemudian membuat gerakan yang meniru gerakan binatang layaknya harimau, monyet, ular, dan elang.

Baca Juga :  Rumah Adat Riau

Keragaman fauna di negara ini juga telah menjadi inspirasi bagi mantan orang Indonesia dalam membuat gerakan serangan atau pertahanan dalam bela diri.

Ada juga sejarawan yang mengatakan bahwa kelahiran seni bela diri ini berakar pada keterampilan berbagai suku Indonesia yang biasa berburu dan bertarung.

Mereka melatih kemampuan untuk bisa menggunakan beragam senjata seperti tombak, panah, pedang, parang, dll untuk 2 kegiatan ini.

Meskipun asalnya tidak diketahui dengan pasti dan tidak ada bukti sejarah yang mendukung. Tetapi sebagian besar sejarawan setuju bahwa distribusi seni bela diri ini terjadi sejak abad ke-7 Masehi.

Silat berkembang pesat dengan pengajaran dan praktik lisan. Silat diajarkan dari guru ke siswa. Bukti sejarah ini seperti kekuatan legendaris Kerajaan Sriwijaya dan Majapahit.

Bukti nyata seni bela diri Indonesia terkandung dalam:

  • Patung relief di Candi Borobudur dan Prambanan menggambarkan posisi kuda silat seperti diungkapkan oleh peneliti Donald F. Draeger.
  • Seni bela diri silat adalah akulturasi budaya yang mendapat pengaruh dari India dan Cina. Orang-orang India dan Cina yang sejak zaman kerajaan datang ke Indonesia untuk berdagang juga membawa budaya seni bela diri mereka sendiri dan kemudian akulturasi sebagai seni bela diri.
  • Daerah Sumatera Barat mempunyai legenda jika silat / silek yang ada di Minangkabau adalah ciptaan Datuk Suri Diraja yang berasal dari daerah Pariangan, Tanah Datar. Dia tepatnya tinggal di kaki Gunung Marapi pada abad ke-11 M. Silat kemudian menyebar melalui perantau Tanah Minang yang menyebar ke seluruh Asia Tenggara.
  • Di tanah Sunda, silat dilaporkan berasal dari seorang wanita yang menirukan pertengkaran antara monyet dan harimau. Silat ini dikenal sebagai aliran Cimande.

Organisasi seni bela diri resmi di Indonesia adalah Asosiasi Pencak Silat Indonesia (IPSI). Organisasi ini secara resmi didirikan pada 18 Mei 1948. IPSI didirikan di Kota Solo, Jawa Tengah.

IPSI adalah organisasi di bawah KONI (Komite Nasional Indonesia Pusat). Hingga saat ini, ada 840 institusi seni bela diri di Indonesia.

Baca Juga :  Cara Budidaya Ulat Hongkong

Teknik Dasar Pencak Silat

Ada banyak gerakan di dunia silat. Setiap perguruan tinggi seni bela diri umumnya menciptakan gerakan khasnya sendiri. Namun, seni bela diri ini memiliki teknik dasar yang sama.

Teknik dasar ini harus diajarkan kepada semua siswa yang belajar silat, termasuk:

  • Teknik dasar dalam silat meliputi kuda-kuda, pasang surut, dan kuda-kuda.
  • Teknik serangan yang meliputi pukulan, tendangan, penyumbatan, dan gerakan kickback.

Keterampilan dalam Pencak Silat

Teknik dasar dan serangan dalam silat digunakan untuk membuat gerakan andalan. Tendangan adalah serangkaian gerakan dasar tubuh bagian atas dan bawah.

Rentang gerak ini digunakan untuk menguasai teknik silat tingkat lanjut. Tahukah Anda bahwa dikatakan ada 4 gerakan paling mematikan di dunia seni bela diri di Indonesia? Apa langkah-langkah ini?

1. Kuntao

Kuntao adalah gaya paling populer tidak hanya di Indonesia tetapi juga di Malaysia dan Singapura. Bahkan hak paten saat ini juga diperebutkan. Ternyata bukan hanya merek yang siap diperebutkan, hehehe.

Kuntao memiliki hak istimewa karena gaya ini menggunakan pedang atau trisula. Siapa pun yang bisa menguasai kuntao dengan baik pasti bisa mengalahkan musuh dengan mudah di pertandingan.

Konon, bahkan orang yang menguasai gaya ini bisa berjalan di atas pecahan kaca tanpa terluka.

2. Brajamusti

Dikatakan bahwa pengetahuan ini tidak dapat diturunkan secara sewenang-wenang. Beberapa bahkan menganggap bahwa pengetahuan ini cuma diwariskan secara turun menurun dalam satu keluarga.

Tidak semua orang dapat belajar dan menguasai pengetahuan ini. Orang yang menguasai ilmu ini memiliki kemampuan untuk menyerang telapak tangan yang mematikan.

Pengetahuan ini dikatakan masih ditemukan di wilayah Jawa.

3. Pulo Kali

Pulo Kali adalah salah satu dari 24 Pulo Kali Ilmu yang sangat efektif dan berbahaya bagi lawan. Langkah ini dapat mematahkan leher lawan sampai Anda mati.

Baca Juga :  Cara Budidaya Kutu Air

Bahkan, dikatakan bahwa yang menguasai gaya ini bisa menginjak perut ke leher lawan sekaligus. Pulo Kali menggunakan telapak tangannya untuk memukul lawannya.

4. Pamur

Orang Madura memiliki gaya seni bela diri mereka sendiri, yaitu pamur. Jurus ini memiliki keunggulan dalam kekuatan otot tungkai untuk melakukan gerakan kuda.

Selain itu, orang yang menguasai bentuk pamur juga bisa bergerak sangat cepat dan lincah, sehingga arah gerakannya sulit dilakukan lawan.

Peraturan Kompetisi Pencak Silat di Indonesia

1. Arena

Kompetisi seni bela diri dilakukan di lapangan seluas 10 × 10 m. Area kompetisi terletak di dalam ukuran 8x8m.

2. Target dalam Pertandingan Silat

Sasaran tubuh lawan yang dapat diisi dan sah juga disebut “togok” yang merupakan bagian tubuh dari dada, perut bagian atas, tulang rusuk kiri, tulang rusuk kanan, punggung, dan tubuh.

Seorang pejuang tidak boleh menekan leher ke atas (kepala dan wajah) dan di pusar ke alat kelamin lawan. Kaki dan lengan dapat dikenakan biaya tetapi tidak memiliki skor.

3. Larangan Game Silat

Pelanggaran berat:

  • Menyerang bagian tubuh terlarang yang menyebabkan lawan terluka atau jatuh.
  • Cobalah untuk dengan sengaja mematahkan sendi lawan.
  • Menyerang lawan sebelum diberi isyarat oleh wasit.
  • Menyerang setelah isyarat “berhenti”.
  • Berjuang, menggigit, mencengkeram, mencakar, dan meraih lawan.
  • Melontarkan kata-kata kasar dan tidak pantas pada wasit, hakim, atau lawan.

Pelanggaran kecil:

  • Jangan gunakan pola langkah atau sikap pasang surut.
  • Keluar dari bidang permainan 2 kali berturut-turut dalam 1 putaran.
  • Rangkullah lawan Anda.
  • Melakukan serangan menggunakan teknik sweep yang bertujuan untuk mendapatkan waktu.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Pencak Silat: Sejarah, Teknik Dasar & Peraturan Permainan, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-