Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Pengertian Protokol Jaringan

3 min read

Ruangguru.co – Hai teman kembali lagi bersama kami web paling baik untuk anda mendapatkan ilmu, nah pada kesempatan kali ini kami akan menyampaikan tentang Pengertian Protokol Jaringan.

Pada jaringan komputer, keberadaan protokol sangat penting untuk menghubungkan antara satu komputer dengan komputer lainnya. Tanpa protokol, komputer tidak akan dapat bertukar informasi.

Apakah Anda sudah tahu arti dan fungsi protokol? Artikel ini akan menjelaskan tentang protokol jaringan komputer. Berikut ini merupakan pengertian protokol jaringan yang harus anda ketahui.

Apa Itu Protokol Jaringan?

Pengertian Protokol Jaringan

Protokol jaringan adalah aturan yang ada dalam jaringan komputer yang harus dipatuhi oleh pihak pengirim dan penerima untuk berkomunikasi dan bertukar informasi walaupun mereka memiliki sistem yang berbeda.

Pada awal kemunculannya di awal tahun 1970-an, protokol itu hanya digunakan untuk menghubungkan beberapa node.

Baru pada awal 1990-an ketika internet tumbuh pesat di seluruh dunia, berbagai jenis protokol mulai muncul.

Tetapi dengan begitu banyak jenis protokol bahkan menimbulkan masalah, yaitu ketidakcocokan beberapa jenis protokol buatan pabrik dengan jenis lain sehingga mereka tidak dapat berkomunikasi satu sama lain.

Kemudian International Standard Organisation (ISO) juga membakukan protokol yang sekarang dikenal sebagai International Standard Organisation (OSI).

Namun, karena model OSI adalah konsep dasar dan preferensi teoritis untuk cara kerja protokol, TCP / IP akhirnya digunakan sebagai standar yang diterima secara umum karena penggunaannya yang semakin meningkat.

Fungsi Protokol Jaringan

Protokol memiliki banyak fungsi dalam jaringan komputer. Tidak semua protokol memiliki fungsi yang sama. Beberapa dari mereka berfungsi sama meskipun mereka berada di level yang berbeda.

Baca Juga :  Pengertian Aplikasi

Sejumlah protokol harus terlebih dahulu bergabung dengan protokol lain untuk membangun sistem komunikasi yang lengkap.

Fungsi protokol jaringan komputer pada umumnya adalah untuk menghubungkan pengirim dan penerima dalam berkomunikasi dan bertukar informasi sehingga dapat berjalan secara akurat dan lancar.

Fungsi lain dari protokol adalah sebagai berikut:

  • Enkapsulasi: sebagai pelengkap informasi yang akan dikirimkan bersama dengan alamat, kode koreksi, dan lainnya. Paket data ini disebut Frame. Data kemudian dikirim dalam blok dan dikendalikan oleh Protocol Data Unit (PDU) di mana masing-masing PDU berisi informasi dan kontrol data. Contoh protokol dengan fungsi enkapsulasi adalah HDLC, ATM, LLC, IEEE 802.11, IEEE 802.3, frame relay, TFTP, dan AAL5.
  • Kontrol koneksi: membuat tautan komunikasi dari pemancar ke penerima untuk mengirim data dan mengakhiri koneksi.
  • Kontrol aliran: mengatur perjalanan data dari pemancar ke penerima yang dilakukan dengan cara satu per satu untuk membatasi jumlah data yang dikirim. Dalam fungsi ini harus ada fitur Stop-And-Wait yang berarti bahwa setiap PDU harus dikenali sebelum proses pengiriman berikutnya.
  • Kontrol kesalahan: mengawasi kesalahan saat mengirim data. Jika ada kesalahan, paket akan segera dibuang.
  • Fragmentasi: proses di mana pengirim membagi informasi yang dikirim ke beberapa paket data. Proses ini ditandai dengan urutan beberapa PDU dengan berbagai batasan ukuran.
  • Reassembly: proses di mana penerima mengembalikan paket data kembali ke paket lengkap.
  • Layanan transmisi: menyediakan layanan komunikasi data seputar prioritas dan keamanan data. Misalnya, prioritas paket, menetapkan batas koneksi, membatasi akses paket, kualitas jaringan, dan sebagainya.

Jenis Protokol Jaringan

Jenis Protokol Jaringan

Ada beberapa jenis protokol jaringan komputer yang dapat diterapkan pada perangkat keras, perangkat lunak, atau kombinasi keduanya. Jenis-jenis ini adalah sebagai berikut:

  • Ethernet: jenis protokol yang menggunakan metode akses dalam bentuk CSMA / CD (Carrier Sense Multiple Access / Collision Detection).
  • Localtalk: jenis protokol yang dikembangkan oleh Apple yang ditujukan untuk komputer Macintosh dengan metode CSMA / CA (Carrier Sense Multiple Access / Collision Avoidance).
  • Token ring: jenis protokol yang dikembangkan oleh perusahaan IBM dengan akses ke metode pengiriman informasi yang berada dalam lingkaran protokol.
  • FDDI (Fiber Distributed Data Interface): jaringan protokol yang digunakan untuk menghubungkan beberapa komputer dengan tipe area lokal yang mencakup area jarak jauh. Metode yang digunakan adalah topologi token dan twin ring.
  • HTTP (Hypertext Transfer Protocol): jenis protokol yang digunakan oleh WWW (World Wide Web) sebagai identitas utama dalam jaringan internet untuk mengakses situs atau situs web.
  • HTTPS (Hypertext Transfer Protocol Secure): adalah versi aman dari protokol HTTP yang digunakan sebagai protokol komunikasi dari WWW.
  • FTP (File Transfer Protocol): jenis protokol internet yang berjalan di lapisan aplikasi sebagai standar untuk mengirim file komputer antar mesin dalam suatu internetwork.
  • TCP / IP (Transmission Control Protocol / Internet Protocol): jenis standar komunikasi data yang terdiri dari seperangkat protokol dan digunakan oleh komunitas internet global.
  • UDP (User Datagram Protocol): jenis protokol lapisan transport TCP / IP yang mendukung komunikasi yang tidak dapat diandalkan dan tanpa koneksi antara host di jaringan yang menggunakan TCP / IP.
  • ICMP (Internet Control Message Protocol): jenis protokol yang digunakan oleh sistem operasi komputer jaringan untuk mengirim pesan kesalahan pada jaringan yang digunakan.
Baca Juga :  Cara Cek IMEI IPhone

Istilah Penting dalam Protokol

Istilah yang harus dipertimbangkan ketika berurusan dengan protokol adalah sebagai berikut:

1. Sintaks

Merupakan format data atau struktur data yang telah dikonversi menjadi kode.

Misalnya, protokol sederhana akan memiliki urutan delapan bit pertama adalah alamat pengirim, delapan bit kedua adalah alamat penerima dan bit stream yang tersisa adalah informasi itu sendiri.

2. Semantik

Digunakan untuk mengetahui tujuan dari informasi yang dikirim dan memperbaiki kesalahan yang terjadi dari informasi sebelumnya. Semantik dapat diartikan sebagai setiap bagian sedikit.

3. Pengaturan waktu

Digunakan untuk menentukan kecepatan pengiriman data. Pengaturan waktu juga digunakan untuk menentukan karakteristik data yang akan dikirim dan seberapa cepat data dikirim.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Protokol Jaringan: Fungsi, Jenis serta Istilahnya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-