Pengertian Shortcut

4 min read

Ruangguru.co – Hai teman kembali lagi bersama kami web terbaik untuk mendapatkan ilmu pengetahuan, nah pada artikel kali ini kami akan memberikan informasi tentang Pengertian Shortcut.

Di zaman sekarang ini, arus teknologi yang semakin marak benar-benar berdampak pada manusia. Tidak heran pekerjaan manusia sangat terbantu oleh bantuan teknologi.

Apalagi, tahun demi tahun perkembangannya telah meningkat secara dramatis. Pada akhirnya, manusia menuntut semua hal secara instan atau cepat.

Shortcut adalah hasil dari teknologi yang dapat menjawab tuntutan manusia ini. Oleh karena itu, jalan pintas ini dapat membuat manusia bekerja lebih cepat berkali-kali sesuai dengan kebutuhannya.

Meskipun pintasan ini cukup membantu, masih banyak pengguna komputer yang tidak mengerti apa itu pintasan.

Pada artikel ini, kami akan mengulas tentang gagasan cara pintas, fungsi cara pintas, dan contoh cara pintas. Berikut ini merupakan pengertian shortcut yang harus kamu ketahui.

Apa itu Shortcut?

Pengertian Shortcut

Pengertian Shortcut adalah fitur yang disediakan oleh komputer kepada pengguna untuk menyediakan cara cepat untuk mengurangi proses atau langkah-langkah dalam suatu tugas.

Terkait dengan ini, pintasan di komputer ini dapat membantu pengguna untuk membuat pintasan ke file, folder, komputer, alamat internet, atau program yang telah diinstal secara lokal atau di komputer atau jaringan.

Jumlah ukuran atau ukuran shortcut ini sangat kecil sehingga pengguna tidak perlu dibebani dengan jumlah shortcut yang telah dibuat.

Ukuran pintasan biasanya di bawah 1MB, yaitu rata-rata hanya antara 1 KB hingga 5 KB. Namun, ukuran pintasan bisa lebih besar tergantung pada pintasan yang dibuat.

Secara umum, pintasan yang dibuat akan ditampilkan di layar desktop komputer. Ini tentu saja agar pengguna tidak perlu repot mengakses sesuatu yang diakses.

Namun, pintasan juga dapat ditempatkan di mana saja, seperti di bilah tugas, menu utama, direktori atau folder.

Baca Juga :  Pengertian Spreadsheet

Untuk itu, pengguna dapat menggunakan cara pintas untuk mengatur cara pintas dari berbagai tugas yang harus ditangani sehingga pengguna dapat mengaksesnya lebih cepat.

Selain itu, harap perhatikan juga bahwa pintasan ini biasanya hanya ditemukan pada sistem operasi yang menggunakan jenis antarmuka GUI (Graphical User Interface).

Pintasan ini juga dikenal sebagai tautan pintasan karena pada dasarnya berfungsi untuk menemukan atau pergi ke direktori direktori tempat file pintasan tersebut berada.

Selain itu, tautan pintasan ini juga memiliki ekstensi .lnk dan jenis format berkas pintasan. Oleh karena itu, tipe tipe file dari berbagai file, aplikasi, atau lainnya yang dibuat masih akan memiliki tipe format shortcut.

Ini karena, pintasan ini sebenarnya hanya tautan atau jalur untuk sampai ke direktori.

Kesimpulannya, jalan pintas ini menghilangkan langkah-langkah yang cukup memakan waktu kemudian memberikan jalan pintas untuk membuka atau pergi ke tujuan.

Dengan demikian, jalan pintas ini dapat membuat pekerjaan atau tugas lebih efisien, yang dapat membantu memberikan solusi agar tidak membuang waktu, tenaga, atau apa pun.

Akhirnya, pengguna dapat melakukan tugas atau beberapa tugas seefisien mungkin. Setelah mengetahui pengertian shortcut, sekarang kami akan membahas tentang fungsi shortcut.

Fungsi Shortcut

Fungsi Shortcut

Setiap fitur atau teknologi yang dibuat harus memiliki fungsi sebagai dampak dari penggunanya. Di bawah ini akan dijelaskan tentang apa fungsi dari jalan pintas.

1. Membuat Pintasan File

Pengguna dapat membuat tautan pintasan atau pintasan untuk file. Dengan demikian, tautan pintasan ini memungkinkan pengguna untuk membuat pintasan dengan tautan ke direktori file yang ditempatkan.

Intinya, tautan pintasan ini biasanya terletak berbeda dari file asli. Ini agar pengguna tidak repot mencari dan melakukan banyak klik untuk membuka file di root jarak jauh.

2. Buat Shortcut Aplikasi / Program

Selain membuat pintasan file dan folder, tautan pintasan ini juga dapat membuat pintasan atau cara cepat untuk mengakses aplikasi.

Alih-alih harus mengklik beberapa kali, tautan pintasan ini dapat membantu pengguna mengakses atau membuka aplikasi hanya dengan satu klik.

Dengan demikian, pekerjaan dapat diselesaikan dengan efisien tentunya.

3. Buat Shortcut Folder

Fungsi kedua juga hampir sama seperti pada fungsi sebelumnya, hanya saja pada fungsi kedua ini tautan pintas dapat membuat jalan pintas atau cara cepat ke folder.

Baca Juga :  Pengertian Topologi Bus

File pintasan yang dibuat dapat pergi ke direktori di mana folder berada. Dengan begitu, pengguna dapat membuat tautan pintasan ke folder yang sering dibuka untuk mempercepat proses saat membuka folder yang dimaksud.

4. Buat Shortcut Situs Web / Alamat Internet

Selain membuat pintasan atau cara cepat ke lokal atau komputer, ternyata tautan pintasan juga berfungsi untuk membuat pintasan ke jaringan atau jaringan.

Pengguna dapat membuat tautan pintasan dari situs web atau alamat internet.

Ini tentu saja dapat memudahkan pengguna ketika mereka ingin membuka halaman situs web tertentu tanpa harus mengetik alamat situs web.

5. Memperbarui Target Tautan Bergerak

Hebatnya, tautan pintasan ini dapat memperbaiki direktori target yang telah dipindahkan ke direktori lain.

Jadi, meskipun direktori file, folder, atau aplikasi telah dipindahkan, tetapi tautan pintasan ini masih dapat membukanya.

Jika file, folder, atau aplikasi dihapus, tautan pintasan akan menampilkan pesan untuk merekomendasikan pengguna agar dapat diakses kembali.

Namun, itu tidak mengesampingkan kemungkinan link pintas bisa error ketika direktori target berubah.

Jenis Shortcut

Jenis Shortcut

Berikut ini adalah beberapa tombol cara pintas yang sering digunakan oleh pengguna komputer untuk mempercepat pekerjaan mereka.

  • CTRL + A: Blokir / pilih semua teks yang ada di layar monitor Anda, A memiliki arti Semua.
  • CTRL + B: Tebal, (Tebal) berfungsi untuk mencetak tebal semua teks yang diblokir.
  • CTRL + C: Salin atau salin digunakan untuk menyalin semua file di komputer.
  • CTRL + D: Untuk membuka kotak dialog font atau menu.
  • CTRL + E: Equator, untuk memusatkan teks secara merata.
  • CTRL + F: Temukan, untuk membuka kotak dialog Temukan dan Ganti atau kotak dialog.
  • CTRL + G: Pergi ke, untuk membuka kotak dialog Temukan dan Ganti.
  • CTRL + H: untuk membuka kotak dialog Temukan dan Ganti Tab
  • CTRL + I: untuk membuat teks atau font dicetak miring.
  • CTRL + J: untuk mendistribusikan teks secara merata.
  • CTRL + K: untuk membuka kotak dialog menu Sisipkan Hyperlink.
  • CTRL + L: Kiri, untuk mendistribusikan teks kiri secara merata.
  • CTRL + M: untuk membuat slide baru pada powerpoint.
  • CTRL + N: Baru, untuk membuat dokumen baru.
  • CTRL + O: Buka (Buka), buka file yang ada di komputer.
  • CTRL + P: menjalankan printer atau mencetak dokumen.
  • CTRL + Q: untuk menghilangkan nomor seri dalam teks.
  • CTRL + R: Benar, untuk mendistribusikan teks secara merata.
  • CTRL + S: Simpan, untuk menyimpan file ke komputer.
  • CTRL + T: untuk memindahkan Tab Kiri di tepi dokumen.
  • CTRL + U: Underlinte, untuk menggarisbawahi teks.
  • CTRL + V: Tempel (Tempel), untuk menampilkan hasil teks yang disalin.
  • CTRL + W: simpan dan tutup program Microsoft Office secara langsung.
  • CTRL + X: Cut (CUT), potong teks yang telah diblokir.
  • CTRL + Y: Balas (Ulangi), ulangi atau lanjutkan aktivitas yang telah dibatalkan.
  • CTRL + Z: Undo, batalkan perintah terakhir yang dilakukan.
Baca Juga :  Pengertian BIOS

Contoh Shortcut

Untuk lebih memahami lebih lanjut tentang tautan pintasan, artikel ini akan memberikan beberapa contoh tautan pintas.

1. Shortcut File

Pengguna dapat membuat tautan pintasan ke file. Semua jenis file dapat digunakan sebagai tautan pintasan, seperti dokumen kata, pdf, excel, gambar, video, dan sebagainya.

2. Shortcut Aplikasi

Tidak hanya dapat menyediakan pintasan file dan folder, tautan pintasan juga dapat membuat pintasan ke aplikasi.

Alih-alih sibuk mencari aplikasi yang ada di menu mulai, ada baiknya jika pengguna membuat tautan pintasan dari aplikasi yang ingin Anda buka.

Adapun aplikasi yang dapat dibuat pintasan, yaitu aplikasi yang telah diinstal pada komputer / lokal atau jaringan, seperti photoshop, word, excel, aplikasi media player, dan sebagainya.

3. Shortcut Folder

Kemudian, pengguna juga dapat membuat tautan pintasan ke folder. Pintasan tautan ini dapat menjadi pintasan bagi pengguna yang tidak ingin repot mencari jauh dari folder root yang dimaksud.

4. Shortcut situs web

Untuk pengguna yang sering menjelajahi internet, tautan pintasan ini juga dapat membuat pintasan ke halaman web tertentu.

Agar pengguna tidak perlu repot membuka browser dan mengetik situs web tujuan, tetapi cukup klik tautan pintasan dari situs web yang telah dibuat.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Shortcut: Fungsi, Jenis-jenis dan Contohnya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Pengertian Fuse

Yolanda Agustina
2 min read

Pengertian Wireless

Yolanda Agustina
2 min read