Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Pengertian Sistem Imun

5 min read

Apakah Pengertian Sistem Imun? Memang, kita hidup berdampingan dengan banyak mikroorganisme, yaitu kuman, bakteri, jamur, atau virus. Mikroorganisme kemudian menjadi ‘ancaman’ bagi kesehatan.

Nah, untuk menangkal infeksi dari mikroorganisme berbahaya ini, tubuh telah dilengkapi dengan sistem kekebalan tubuh. Berikut ini merupakan pengertian sistem imun yang harus anda ketahui.

Apa sistem imun?

Pengertian Sistem Imun Fungsi, Macam-macam, Mekanisme Klasifikasi

Pengertian Sistem imun atau sistem kekebalan adalah sistem perlindungan biologis yang ada dalam tubuh manusia dengan tujuan untuk menangkal radikal bebas yang menyerang sehingga seseorang tidak akan mudah terserang penyakit.

Jika sistem ini dapat bekerja dengan baik, maka seseorang akan terlindungi dari virus atau bakteri, dan bahkan dapat mencegah kanker.

Tetapi jika sistem ini tidak bekerja dengan baik atau dalam kondisi lemah, maka sistem kekebalan tubuh individu akan rentan terhadap penyakit.

Hal yang dikhawatirkan ketika sistem ini melemah adalah bahwa hal itu dapat meningkatkan risiko terkena kanker. Setelah mengetahui pengertian sistem imun, sekarang kita akan membahas mengenai fungsi sistem imun.

Fungsi Sistem Imun

Apa sistem imun?

1. Keseimbangan Homeostatis

Homeostasis adalah keseimbangan ideal dalam tubuh yang berfungsi untuk memenuhi kebutuhan tubuh dengan berinteraksi dengan semua sistem dalam tubuh.

Sehingga kekebalan ini berguna untuk menjaga keseimbangan homeostatis agar bekerja dengan baik.

2. Sistem Pertahanan

Fungsi utama sistem ini adalah sebagai sistem pertahanan tubuh, baik penyakit yang dapat ditularkan atau disebabkan oleh virus dan bakteri.

3. Perbaikan Jaringan

Fungsi ketiga adalah memperbaiki jaringan dengan menghilangkan jaringan sel yang mati atau rusak dalam tubuh. Selain itu, juga untuk menghilangkan sel-sel yang tidak normal.

Macam-macam Sistem Imun

Sistem kekebalan tubuh manusia dibagi menjadi 2 yaitu:

1. Sistem kekebalan spesifik

Pertahanan spesifik: imunitas yang dimediasi antibodi untuk respons imun yang dimediasi antibodi, limfosit B berperan dalam proses ini.

Di mana limfosit B akan melalui 2 proses yaitu respons imun primer dan respons imun sekunder.

Jika sel limfosit B bertemu dengan antigen dan cocok, maka limfosit B membagi mitosis dan menghasilkan beberapa sel limfosit B.

Semua limfosit B segera melepaskan antibodi yang mereka miliki dan merangsang sel-sel mast untuk menghancurkan antigen atau sel yang telah diserang oleh antigen untuk melepaskan histamin.

Baca Juga :  Pengertian Ekosistem

2. Sistem kekebalan non-spesifik

Juga disebut komponen nonadaptif atau bawaan, atau kekebalan alami, yang berarti mekanisme pertahanan yang tidak dimaksudkan hanya untuk satu jenis antigen, tetapi untuk berbagai antigen.

Kekebalan alami sudah ada sejak bayi lahir dan terdiri dari berbagai unsur non-spesifik. Jadi itu bukan pertahanan khusus untuk antigen tertentu.

Jenis Antibodi

Antibodi adalah protein berbentuk Y dan disebut imunoglobulin (Ig), hanya dibuat oleh limfosit B. Antibodi berikatan dengan antigen di ujung lengan Y.

Bentuk lengan ini akan menentukan beberapa jenis IG yang berbeda, yaitu IgM, IgG, IgA, IgE dan IgD. Ketika respon imun humoral, IgM adalah antibodi pertama yang muncul.

Jenis lain akan muncul beberapa hari kemudian. Limfosit B akan membuat Ig tepat ketika interleukin dilepaskan untuk mengaktifkan limfosit T ketika antigen menyerang.

Antibodi juga dapat menghentikan aktivitas antigen yang merusak dengan mengikat antibodi ke antigen dan menjauhkan antigen dari sel yang ingin mereka rusak. Proses ini disebut neuralisasi.

Semua Ig memiliki kemampuan ini. Antibodi juga menyiapkan antigen untuk dimakan oleh makrofag. Antibodi menempel pada antigen sehingga permukaan menjadi lebih mudah menempel pada makrofag.

Proses ini disebut opsonisasi.

Mekanisme Sistem Imun

Tubuh disamakan dengan suatu negara. Jika negara tidak memiliki pertahanan yang kuat, akan mudah untuk mendapatkan perlawanan baik dari dalam maupun dari luar, sehingga pada akhirnya negara tersebut akan hancur.

Demikian juga tubuh kita. Jika kita tidak memiliki pertahanan tubuh yang tinggi tubuh kita pada akhirnya akan jatuh sakit dan bahkan dapat menyebabkan kematian.

Sistem kekebalan diperlukan untuk menjaga tubuh kita mampu menahan serangan baik dari dalam maupun dari luar.

Sistem kekebalan yang sehat adalah jika di dalam tubuh dapat membedakan antara diri Anda dan benda asing yang masuk ke dalam tubuh.

Biasanya ketika ada benda asing yang memicu respons imun ke dalam tubuh (antigen) yang dikenali maka ada proses pembelaan diri.

Secara garis besar, sistem kekebalan tubuh menurut sel-sel tubuh dibagi menjadi sistem kekebalan humoral dan sistem kekebalan seluler.

Sistem kekebalan humoral terdiri dari antibodi (imunoglobulin) dan sekresi tubuh (air liur, air mata, serumen, keringat, asam lambung, pepsin, dll).

Sementara sistem kekebalan tubuh berupa makrofag seluler, limfosit, neutrofil beredar di tubuh kita.

Klasifikasi Sistem Imun

Berdasarkan Pertahanan Tertentu

1. Limfosit

Limfosit adalah salah satu bagian pada sistem pertahanan yang spesifik . Limfosit dalam sistem ini dibagi menjadi 2 jenis, yaitu limfosit T atau sel T dan limfosit B atau sering dinamakan sebagai sel B.

Baca Juga :  Cacing Tanah

Tidak seperti sel B yang proses pembentukan dan pematangannya terjadi di sumsum tulang, sel T ini terbentuk di sumsum tulang, tetapi pematangannya di kelenjar timus.

Sel B yang memiliki fungsi membentuk antibodi ini ternyata dibagi menjadi 3 jenis, yaitu:

Pengingat sel B – adalah sel B yang memiliki tugas mengingat semua antigen yang telah memasuki tubuh dan merangsang pembentukan sel B plasma jika terjadi infeksi lebih lanjut.

B cell splitting – adalah sel B yang bertanggung jawab untuk membentuk sel B pengingat dan sel B plasma. Sel B plasma – adalah sel B yang memiliki tugas utama membentuk antibodi.

Jika sel B memiliki tugas membentuk antibodi, sel T memiliki fungsi membentuk imunitas seluler, selain itu ada tugas lain seperti membantu dalam proses memproduksi antibodi bersama dengan sel B plasma.

Sel T sendiri dibagi menjadi 3 jenis, yaitu:

  • Sel T supersor – Sel T bertanggung jawab untuk menghentikan dan mengurangi respons imun dengan mengurangi aktivitas sel T pembunuh dan mengurangi produksi antibodi pada seseorang. Biasanya sel ini berfungsi jika infeksi telah diobati.
  • Sel T pembunuh – sel T bertanggung jawab untuk menyerang patogen yang telah memasuki tubuh, sel kanker dan sel tubuh yang telah terinfeksi bakteri.
  • Sel T pembantu – adalah sel T yang bertanggung jawab untuk merangsang pembentukan sel B dan sel T.

2. Antibodi

Antibodi atau imuniglobulin adalah sistem pertahanan yang akan terbentuk ketika ada antigen yang masuk atau yang biasa disebut antigen serum.

Apa itu antigen? Antigen adalah jenis patogen, mereka sama-sama berbahaya jika tidak dicegah.

Antigen adalah senyawa kimia dalam bentuk protein yang merupakan busa yang ditemukan dalam sel kanker atau sel asing yang masuk.

Cara kerja antibodi adalah dengan mengikat langsung ke antigen, kemudian akan diproses secara lebih lanjut dengan makrofag untuk dimusnahkan.

Karena jenis antibodi tertentu bisa bekerja pada jenis penyakit tertentu, harus ada banyak antibodi untuk menangani berbagai jenis penyakit yang masuk juga.

Antibodi sendiri terdiri dari 2 kelompok rantai polipeptida, yaitu 2 rantai berat dan 2 rantai ringan. Masing-masing rantai ini akan saling berhubungan satu sama lain dan membentuk kromosom Y.

Di mana setiap lengan pada kromosom digunakan sebagai tempat pengikatan untuk antigen.

Berdasarkan Pertahanan non-spesifik

1. Pertahanan fisik

Pertahanan fisik adalah pertahanan yang berada di luar tubuh seperti kulit dan membran moksa yang berfungsi sebagai pertahanan utama untuk mencegah masuknya patogen ke dalam tubuh.

Padahal seperti yang sudah kita ketahui bahwa kulit terdiri dari sel-sel yang sangat rapat sehingga sangat sulit bagi patogen untuk masuk ke dalamnya.

Di kulit ada juga keratin dan sedikit air untuk menghambat pertumbuhan dan perbanyakan mikroba.

Baca Juga :  Pengertian Kromosom

Sedangkan selaput lendir itu sendiri bisa dijumpai di saluran utama tubuh contohnya sistem pencernaan pada manusia, pernapasan dan alat kelamin.

Membran ini bertugas sebagai benteng kedua sehingga patogen tidak masuk ke dalam tubuh.

2. Pertahanan Kimia

Pertahanan kimia adalah pertahanan yang berasal dari membran moxa dan kulit dengan menghasilkan sekresi. Sekresi adalah zat yang tersusun dari senyawa kimia yang dapat menghambat pertumbuhan mikroba.

Dalam hal ini, kulit kita yang menghasilkan minyak dan keringat akan memberikan pH 3-5 yang dapat menghambat pertumbuhan dan perkembangan mikroorganisme pada kulit kita.

Kemudian, urin, air mata dan sekresi mukosa yang mengandung enzim lisozim memiliki fungsi untuk membasmi bakteri dengan menghidrolisis dinding sel sampai bakteri mati.

3. Pertahanan Biologis

Pertahanan biologis adalah pertahanan yang dilakukan oleh beberapa bakteri yang hidup di kulit tetapi tidak berbahaya.

Kehadiran bakteri di kulit bisa memberikan benteng sehingga bakteri patogen tidak masuk dan tidak mendapat nutrisi.

4. Pertahanan Mekanis

Pertahanan mekanis adalah pertahanan yang dapat ditemukan di hidung dan trakea, yaitu rambut dan silia.

Rambut halus di hidung berfungsi sebagai filter atau filter udara yang masuk ke dalam tubuh, sedangkan fungsi silia berguna sebagai sapu untuk menangkap partikel yang berbahaya di lendir, sehingga nantinya bisa dihilangkan lagi.

Gangguan dan Penyakit pada Sistem Kekebalan Tubuh

1. Alergi

Merupakan reaksi abnormal yang terjadi pada seseorang. Umumnya, alergi adalah istimewa dan hanya timbul jika pasien melakukan kontak dengan alergen. Alergi dapat diwarisi dari orang tua atau kerabat dekat.

Alergi dapat terjadi secara tiba-tiba dan berakibat fatal bagi penderita. Seseorang yang alergi akan mengalami gangguan emosi, konsentrasi dan lain-lain.

Alergi terjadi karena penderitanya sangat sensitif terhadap alergen.

2. AIDS

AIDS adalah sindrom atau penyakit yang disebabkan oleh virus HIV (Human Immunodeficiency Virus). Di dalam tubuh manusia, virus HIV hanya menyerang sel-sel yang memiliki protein tertentu.

Protein ini ditemukan dalam sel darah putih T4, yang merupakan sel darah putih yang berperan dalam menjaga sistem kekebalan tubuh.

Ketika virus HIV menginfeksi tubuh, manusia akan mengalami penurunan sistem kekebalan tubuh. Akibatnya, orang dengan HIV-AIDS akan mudah terinfeksi berbagai jenis penyakit.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Sistem Imun: Fungsi, Macam-macam, Mekanisme dan Klasifikasi, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Sistem Endokrin

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Gerak Refleks

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read

Definisi Enzim

Ika Evitasari Ika Evitasari
2 min read
SELAMAT DATANG
Semangat Belajar Generasi Milenial, Patuhi Protokol Kesehatan dan Semoga Artikel Bermanfaat, Untuk Kerjasama, Kritik, dan Saran Silahkan Dapat Melalui Kontak Kami