Pengertian Sistem Parlementer

3 min read

Untuk pembahasan kali ini kami akan mengulas Sistem Parlementer yang dalam hal ini mencakup pengertian tentang Sistem Parlementer, Ciri-ciri, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya dengan baik sehingga anda dapat lebih memahami ulasan lengkap di bawah ini.

Langsung saja berikut ini merupakan pengertian sistem parlementer yang harus anda ketahui.

Apa itu Sistem Parlementer?

Pengertian Sistem Parlementer Ciri-ciri, Contoh, Kelebihan Kekurangan

Pengertian Sistem parlementer adalah sistem pemerintahan di mana parlemen memiliki peran penting dalam pemerintahan.

Dalam hal ini parlemen memiliki wewenang untuk menunjuk perdana menteri dan parlemen dapat menggulingkan pemerintah, yaitu dengan mengeluarkan semacam suara tidak percaya.

Berbeda dengan sistem presidensial, di mana sistem parlementer dapat memiliki presiden dan perdana menteri, yang bertanggung jawab atas penyelenggaraan pemerintahan.

Dalam sistem presidensial, presiden diberi wewenang untuk menjalankan pemerintahan, tetapi dalam sistem parlementer, presiden hanya merupakan simbol kepala negara.

Sistem parlementer dibedakan oleh cabang eksekutif pemerintah tergantung pada dukungan langsung atau tidak langsung dari cabang legislatif, atau parlemen, yang sering diekspresikan melalui veto of trust.

Oleh karena itu, tidak ada pemisahan kekuasaan yang jelas antara cabang eksekutif dan cabang legislatif, yang mengarah pada kritik dari beberapa pihak yang merasakan kurangnya pemeriksaan dan keseimbangan yang ditemukan di sebuah republik presidensial.

Sistem parlementer dipuji, dibandingkan dengan sistem presidensial, karena fleksibilitas dan responsnya kepada publik.

Kekurangannya adalah bahwa hal itu seringkali mengarah pada pemerintahan yang kurang stabil, seperti di Republik Weimar Jerman dan Republik Keempat Prancis.

Baca Juga :  Pengertian Jurnal Penutup

Sistem parlementer biasanya memiliki perbedaan yang jelas antara kepala pemerintahan dan kepala negara, dengan kepala pemerintahan menjadi perdana menteri, dan kepala negara ditunjuk dengan sedikit kekuasaan seremonial.

Tetapi beberapa sistem parlementer juga memiliki presiden terpilih dengan banyak kekuasaan sebagai kepala negara, memberikan keseimbangan dalam sistem ini.

Negara yang mengadopsi sistem pemerintahan parlementer adalah Inggris, Jepang, Belanda, Malaysia, Singapura, dan sebagainya.

Ciri-ciri Sistem Parlementer

Ciri-ciri Sistem Parlementer

Ciri-ciri pemerintahan parlementer adalah:

  • Ada pemisahan antara kepala negara dan kepala pemerintahan. Namun, tidak ada pemisahan antara kekuasaan eksekutif dan legislatif.
  • Badan legislatif atau parlemen adalah satu-satunya badan yang anggotanya dipilih langsung oleh rakyat melalui pemilihan umum. Parlemen memiliki kekuatan besar sebagai badan perwakilan dan badan legislatif.
  • Anggota parlemen terdiri dari orang-orang dari partai politik yang memenangkan pemilihan umum. Partai-partai politik yang menang dalam pemilihan umum memiliki peluang besar untuk menjadi mayoritas dan memiliki kekuatan besar di parlemen.
  • Kepala pemerintahan adalah pemimpin kekuasaan mayoritas di parlemen. Kepala Negara hanya memiliki kekuatan simbolis di luar cabang eksekutif dan legislatif. Jadi kekuatan legislatif lebih kuat dari kekuatan eksekutif.
  • Pemerintah atau kabinet terdiri dari menteri dan perdana menteri sebagai pemimpin kabinet. Perdana menteri dipilih oleh parlemen untuk menjalankan kekuasaan eksekutif. Pada sistem ini, kekuasaan ada di tangan perdana menteri selaku kepala pemerintah.

  • Pemerintah bertanggung jawab kepada parlemen dan dapat bertahan selama ia mendapat dukungan mayoritas anggota parlemen. Ini berarti bahwa parlemen dapat menggulingkan kabinet kapan saja jika mayoritas anggota parlemen mengajukan mosi tidak percaya kepada kabinet.
  • Kepala negara pada saat yang sama bukan kepala pemerintahan. Kepala pemerintahan adalah perdana menteri, sedangkan kepala negara adalah presiden di sebuah republik atau raja / sultan di negara monarki. Kepala negara tidak memiliki kekuatan pemerintahan. Itu hanya bertindak sebagai simbol kedaulatan dan integritas nasional.
  • Karena seorang anggota parlemen dapat menjatuhkan kabinet, presiden atau raja atas saran perdana menteri dapat membubarkan parlemen. Setelah itu, pemungutan suara akan diadakan lagi untuk membentuk parlement baru.
    • Singkatnya, prinsip-prinsip atau karakteristik Sistem Pemerintahan Parlemen dipimpin oleh seorang perdana menteri selaku kepala dari pemerintahan sedangkan kepala negara dipimpin oleh presiden / raja. Kekuasaan eksekutif presiden ditunjuk oleh legislatif sementara raja dipilih berdasarkan hukum.
    • Perdana menteri memiliki hak prerogatif (hak istimewa) untuk mengangkat dan memberhentikan menteri yang memimpin departemen dan non-departemen.
    • Menteri hanya bertanggung jawab atas kekuasaan legislatif
    • Kekuasaan eksekutif bertanggung jawab atas kekuasaan legislatif.
    • Kekuasaan eksekutif dapat dipaksakan oleh legislatif
Baca Juga :  Pengertian Kedaulatan

Kelebihan dan Kekurangan Sistem Parlementer

1. Kelebihan Sistem Parlementer

  • Pembuat kebijakan dapat ditangani dengan cepat karena mudah untuk menyesuaikan pendapat antara eksekutif dan legislatif. Ini karena kekuasaan eksekutif dan legislatif milik satu partai atau koalisi partai.
  • Garis tanggung jawab dalam membuat dan menerapkan kebijakan publik jelas.
  • Ada pengawasan parlemen yang kuat terhadap kabinet sehingga kabinet menjadi waspada dalam melakukan pemerintahan.

2. Kekurangan dalam Sistem Parlementer

  • Posisi badan eksekutif / kabinet sangat bergantung pada mayoritas dukungan parlemen sehingga kapan saja kabinet dapat digulingkan oleh parlemen.
  • Kelanjutan posisi eksekutif atau kabinet tidak dapat ditentukan untuk berakhir sesuai dengan masa jabatannya karena setiap saat kabinet dapat bubar.
  • Kabinet dapat mengontrol parlemen. Ini terjadi ketika anggota kabinet iyalah anggota parlemen serta berasal dari partai yang mayoritas. Karena dengan pengaruh besar dari mereka di parlemen dan partai, anggota kabinet dapat mengendalikan parlemen.
  • Parlemen adalah tempat regenerasi untuk posisi eksekutif. Pengalaman mereka menjadi anggota parlemen digunakan dan telah menjadi ketentuan penting untuk menjadi menteri atau posisi eksekutif lainnya.

Negara yang Mematuhi Sistem Pemerintahan Parlementer

Ada banyak negara yang mengadopsi sistem parlementer. Negara-negara dengan demokrasi parlementer dapat menjadi monarki konstitusional

Di mana monarki adalah kepala negara sedangkan kepala pemerintahan hampir selalu menjadi anggota parlemen seperti:

  • Bahasa Inggris
  • Swedia
  • Denmark
  • Jepang

Adapun negara yang mengadopsi sistem republik parlementer, dengan presiden sebagai kepala negara sedangkan kepala pemerintahan secara teratur berasal dari legislatif di antara mereka

  • Jerman
  • Irlandia
  • Italia
  • India

Di beberapa republik parlementer, seperti Botswana, Afrika Selatan dan Suriname, kepala pemerintahan juga adalah kepala negara, tetapi dipilih oleh dan bertanggung jawab kepada parlemen.

Baca Juga :  Pengertian Neraca Saldo

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Sistem Parlementer: Ciri-ciri, Contoh, Kelebihan & Kekurangan, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Uang Giral

Ika Evitasari
2 min read

Iklim Koppen

Ika Evitasari
3 min read