Pengertian Sitokinesis

Posted on

Pengertian Sitokinesis –

Apa itu Sitokinesis ?

Pengertian Sitokinesis merupakan adanya suatu proses sitoplasma yang dipecah menjadi sel eukariotik untuk menghasilkan dua sel anak yang serupa.

Sitokinesis yakni terjadi dalam akhir siklus sel induk setelah meiosis atau mitosis ketika jalur fisi atau plat sel dibangun sebagai membagi membran sel menjadi dua sel baru.

Untuk memahami proses sitokinesis, penting untuk memeriksa beberapa istilah umum seperti kromosom, telomer, sentromer, dan sitoplasma yang ada di dalam sel.

Pengertian-Sitokinesis

Agar organisme dapat tumbuh dan bertahan hidup, mereka membutuhkan sel-sel baru. Embrio manusia – sel tunggal – mewakili dirinya sendiri ribuan kali dan dengan cara ini menawarkan variasi dan spesialisasi dan menjangkau dunia orang dewasa.

Itu sesuai dengan lebih dari 30 triliun sel di tubuh Anda! Proses pembelahan sel kontinu ini umumnya dikenal sebagai siklus sel, dan fase akhir dari siklus ini – di mana sel-sel sebenarnya dibagi menjadi dua sel anak – secara resmi dikenal sebagai sitokinesis.

Tahapan Sitokinesis

Terdapat berbagai jenis tahapan dalam sikotinesis, diantaranya ialah sebagai berikut:

Tahap 1

Termasuk dalam sebuah fase dengan di mana cincin kontraktor ditentukan. Cincin membentuk otot, filamen yang membentuk cincin dan mengencangkan sel menjadi dua. Level ini diatur pada poros.

Kemudian spindle adalah serangkaian struktur seluler yang memainkan peran penting dalam pemisahan kromosom. Di sini cincin kontraktor terbentuk di garis tengah.

Tahap 2

Dalam fase dua, dalam sitokinesis adalah adanya sebuah rancangan dalam berfilamen untuk membentuk cincin kontraktil. Persiapan filamen terdiri dari aktin atau protein.

Baca Juga :  Pengertian Ascomycota

Tahap 3

Pada titik ini, setiap sel memperoleh setengah dari kontraktor. Cincin bergerak maju, menghasilkan kontraksi yang hampir identik dengan otot. Selain itu, beberapa filamen protein dilepaskan untuk mengecilkannya menjadi ukuran cincin kecil.

Tahap 4

Tahap keempat adalah tahap terakhir di mana membran plasma dan sitoplasma dihancurkan dan selanjutnya dibangun untuk menghasilkan sel-sel baru. Untuk memecah kerusakan yang terjadi, sebanyak sel anak baru mungkin dipisahkan.

Contoh-Sitokinesis

Fungsi Sitokinesis

Fungsi utama sitokinesis adalah untuk memberikan setiap sel baru serangkaian sitoplasma. Sitokinesis juga merupakan langkah tertutup setelah mitosis. Ini melengkapi pembelahan terhadap dua sel.

a. Sitokinesis Pada Sel Tumbuhan

Dalam sel tumbuhan, sitokinesis hanya terdiri dari sel-sel yang terbentuk di ekuator sel tua dan menjadi dua. Pelat sel ini – dinding sel di sebelah sel – membagi sitoplasma yakni dengan menjadi dua bagian.

b. Sitokinesis Pada Sel Hewan

Sitokinesis dalam sel hewan lebih kompleks daripada sel sel tumbuhan. Cincin kontraktil di bawah membran sel asli mulai terbentuk dan berkontraksi, menciptakan alur yang terbelah. Alur tumbuh lebih dalam antara 2 sel sampai mereka dimasukkan dan dipisahkan, akan menghasilkan 2 sel anak terpisah.

Akhirnya, sel menyelesaikan mitosis. Sitokinesis umumnya tidak dianggap sebagai bagian dari mitosis, tetapi pada akhirnya merupakan proses pembelahan sel. Hasil setelah sitokinesis adalah dua sel anak dari genom, yang kemudian menemukan siklus sel mereka sendiri dan akhirnya mengembangkan sitokin.

Perbedaan Antara Mitosis dan Sitokinesis

Terdapat berbagai perbedaan dalam mitosis dan sitokinesis, diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Proses mitosis kira-kira sama untuk beberapa sel eukariotik. Proses sitokin yang berbeda disesuaikan dengan jenis sel, yakni dalam tanaman atau hewan.
  • Mitosis yakni dapat menghasilkan suatu 2 inti. Sitokin kemudian menghasilkan dua sel tertutup dan dua inti.
  • Mitosis hanya dapat mencakup karyokinesis. Ketika sitokinesis melibatkan pembelahan sitoplasma setelah karyokinesis.
  • Mitosis terjadi sebelum sitokinesis. Sitokinesis terjadi setelah mitosis.
  • Mitosis hanya memisahkan bahan dari genetika. Sedangkan dalam sitokin hanya sel organel dan sitoplasma itu sendiri.
    Selama mitosis, dua set gen yang berbagi kromosom yang sama dibagi menjadi dua sel. Pemisahan organel tidak sama selama sitokin. Dalam beberapa kasus, ukuran sel bisa berbeda.
Baca Juga :  Pengertian Alga

Selama sitokin, benang bobbin memisahkan dan mengangkutnya secara kromatis dalam sitoplasma sel anak yang terpisah. Ini untuk memastikan bahwa jumlah dan rentang kromosom dipertahankan dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Sebagian besar sel anak adalah salinan fungsi sel induk, kecuali dalam kasus-kasus tertentu. Setelah menyelesaikan telefase dan sitokinesis, setiap sel anak memasuki fase siklus sel.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan kali ini, yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Sitokinesis. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.