Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-

Pengertian Struktur Modal

2 min read

Tahukah anda Pengertian Struktur Modal? Dalam sebuah bisnis, Anda pasti sering mendengar tentang struktur modal. Memahami struktur modal berbeda dari modal.

Jika modal adalah hal umum yang merupakan bagian penting dalam menjalankan perusahaan, maka struktur modal adalah bagian yang mengatur modal.

Pengertiannya, faktor-faktor yang mempengaruhi dan teori struktur modal perusahaan harus dipahami oleh pemilik bisnis sehingga modal perusahaan tidak mengalami masalah.

Berikut ini merupakan Pengertian Struktur Modal yang harus anda ketahui.

Apa Itu Struktur Modal?

Pengertian Struktur Modal Komponen dan Faktornya Secara Lengkap

Pengertian Struktur Modal adalah keseimbangan atau perbandingan antara modal sendiri dan modal asing.

Dalam hal ini modal asing adalah hutang jangka pendek atau hutang jangka panjang. Sedangkan modal ekuitas dibagi menjadi laba ditahan dan kepemilikan perusahaan.

Struktur modal sangat penting untuk dipahami, karena kondisi keuangan perusahaan baik atau buruk ditentukan oleh struktur modal. Karena itu, memahami struktur modal menjadi penting.

Jika hutang jangka panjang perusahaan lebih dari laba ditahan, perusahaan dapat menderita kerugian serius. Struktur modal akan mengatur keseimbangan dalam perusahaan.

Komponen Struktur Modal

1. Modal Asing

Modal asing atau hutang adalah modal yang berasal dari luar perusahaan saat bekerja di dalam perusahaan dan bagi perusahaan modal yang bersangkutan adalah hutang yang harus dilunasi pada waktunya.

Dalam membuat keputusan tentang penggunaan utang, Anda harus mempertimbangkan jumlah biaya tetap yang timbul dari utang berbentuk bunga yang bisa mengarah pada penaikan leverage keuangan.

Baca Juga :  Pengertian Defisit

Dan level pengembalian yang makin tidak pasti bagi pemegang saham biasa. Modal asing atau utang luar negeri dibagi menjadi tiga jenis, sebagai berikut:

1. Hutang Jangka Pendek

Hutang jangka pendek adalah modal asing dengan periode maksimum satu tahun.

Sebagian besar hutang jangka pendek terdiri dari kredit perdagangan, yang merupakan kredit yang diperlukan untuk dapat menjalankan bisnis.

2. Hutang Menengah

Utang jangka menengah adalah utang yang lebih dari satu tahun atau kurang dari 10 tahun. Utang jangka menengah dibagi menjadi dua, yaitu Term Loans dan Leasing.

Term Loan adalah pinjaman bisnis dengan usia lebih dari satu tahun dan kurang dari 10 tahun.

Sewa adalah alat atau cara untuk mendapatkan layanan dari aset tetap yang pada dasarnya sama dengan saat kita menjual obligasi agar mendapat layanan dan hak kepemilikan atas aset ini, selisih dalam sewa tidak disertai dengan hak kepemilikan.

3. Hutang Jangka Panjang

Utang jangka panjang adalah utang yang memiliki jangka panjang, umumnya lebih dari 10 tahun. Bentuk hutang berjangka panjang termasuk pinjaman hipotek dan pinjaman obligasi.

Pinjaman obligasi merupakan pinjaman untuk senggang waktu yang cukup lama, bagi debitur untuk menerbitkan sertifikat utang yang memiliki nilai nominal tertentu.

Pinjaman hipotek adalah pinjaman jangka panjang di mana penyedia uang (kreditor) diberikan hak hipotek atas properti tidak bergerak.

Sehingga jika debitur tidak memenuhi kewajibannya, barang dapat dijual dari hasil penjualan dapat digunakan untuk menutupi tagihan.

2. Ekuitas Pemilik

Modal sendiri atau ekuitas pada dasarnya adalah modal yang berasal dari pemilik perusahaan dan tertanam di perusahaan untuk jangka waktu yang tidak terbatas.

Modal sendiri diharapkan tetap di perusahaan untuk jangka waktu yang tidak terbatas sementara modal pinjaman telah jatuh tempo.

Baca Juga :  Pengertian Saluran Distribusi

Modal sendiri dalam suatu perusahaan terdiri dari beberapa jenis, yaitu sebagai berikut:

1. Persediaan modal

Modal saham adalah bukti pengembalian bagian atau peserta dalam perusahaan. Jenis-jenis saham termasuk saham biasa, Saham Preferen, Saham Preferensi Kumulatif, dan sebagainya.

2. Penghasilan tetap

Laba atau laba yang diperoleh perusahaan dapat dibayarkan sebagian sebagai dividen dan sebagian dipegang oleh perusahaan. Jika holding profit memiliki tujuan tersendiri, maka cadangan akan dibentuk layaknya yang telah dijelaskan.

Jika perusahaan tidak mempunyai tujuan khusus mengenai penggunaan manfaat ini, maka laba ditahan laba.

3. Cadangan

Cadangan di sini dimaksudkan sebagai cadangan yang terbentuk dari keuntungan yang didapat perusahaan udalam beberapa waktu yang lalu atau dari tahun berjalan.

Cadangan termasuk modal sendiri, termasuk cadangan ekspansi, cadangan devisa, cadangan modal kerja, cadangan saat menyimpan barang ataupun kejadian yang tak terduga/cadangan umum.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Struktur Modal

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Struktur Modal

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan

1. Struktur Aset (Tangibilitas)

Semakin besar jumlah aset perusahaan, terutama aset lancar, perusahaan cenderung mengoptimalkan pemenuhan kebutuhan pendanaan utang. Ini menunjukkan pengaruh struktur aset pada struktur modal perusahaan.

2. Profitabilitas

Perusahaan dengan laba tinggi harus memiliki lebih banyak dana internal daripada laba rendah.

Dengan cara ini, perusahaan yang memiliki laba tinggi akan memiliki hutang yang lebih rendah karena mereka memiliki dana internal yang cukup. Inilah yang mempengaruhi struktur modal perusahaan.

3. Ukuran Perusahaan (Ukuran Formulir)

Perusahaan besar lebih cenderung mendiversifikasi bisnis mereka lebih dari perusahaan kecil.

Inilah yang membuat perusahaan kecil lebih rentan terhadap kebangkrutan sementara perusahaan besar lebih siap menghadapi krisis karena memiliki ukuran perusahaan yang lebih besar.

Baca Juga :  Pengertian Green Marketing

4. Peluang Pertumbuhan

Perusahaan cenderung berinvestasi dalam mengembangkan perusahaan. Peluang untuk mengembangkan perusahaan yang lebih baik biasanya tidak semuanya menguntungkan.

Ini juga memengaruhi struktur modal perusahaan.

5. Risiko Bisnis

Risiko bisnis dapat menjadi salah satu alasan mengapa perusahaan mengalami kesulitan dengan pendanaan eksternal. Ini mempengaruhi leverage perusahaan.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Struktur Modal: Komponen dan Faktornya Secara Lengkap, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Yolanda Medya Saputra
Yolanda Medya Saputra Saya adalah lulusan terbaik Program Studi Manajemen Informatika Amik Dian Cipta Cendikia Bandar Lampung tahun 2019, Saya juga pernah menjabat sebagai Presiden BEM di kampus tersebut pada tahun 2017-2019. -"For More info You Can Search My Name on Google"-