Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Pengertian Tipografi

3 min read

Pengertian Tipografi – Sejarah dalam pengembangan tipografi dimulai dengan penggunaan gambar. Media bahasa digunakan oleh Viking dan Indian Sioux. Di Mesir sekitar 1300 SM Genus Hieratia berkembang, yang dikenal sebagai hieroglif. Bentuk tipografi tersebut adalah akar dari bentuk Demotia, yang pada awalnya ditulis dengan pena khusus.

Menggunakan tipografi yakni dapat bermanfaat karena pengguna dapat mengoptimalkan fitur tipografi dalam kondisi baik. Yakni mudah dibaca yakni sebagai fungsi tipografi pertama. Ini ditentukan oleh pilihan font dan ukuran font. Pilihan ukuran dan ukuran adalah tujuan utama untuk kontak mata.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menyampaikan secara jelas dan lengkap yakni mengenai Pengertian Tipografi. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Tipografi ?

Pengertian Tipografi merupakan sebuah seni dan teknik memilih dan menyusun huruf dengan menentukan distribusi di ruang yang disediakan untuk menciptakan kesan tertentu sehingga mereka dapat dibaca dengan cara sejauh mungkin.

Sejarah Tipografi

Sejarah dalam perkembangan tipografi yakni telah dimulai dengan menggambar gambar. Dalam sebuah bentuk bahasa ini digunakan oleh Viking Norwegia dan Indian Sioux, antara lain.

Di Mesir sekitar 1300 SM Genus Hieratia berkembang, yang dikenal sebagai hieroglif. Bentuk tipografi tersebut merupakan akar dari bentuk Demotia, yang pada awalnya ditulis terhadap suatu pena dengan cara khusus. Jenis tipografi ini akhirnya telah berkembang menjadi Kreta, kemudian menyebar ke Yunani dan ke seluruh Eropa.

Pengertian-Tipografi

Puncak dalam suatu perkembangan tipografi di Roma dari abad ke-8 SM ketika Romawi berkuasa. Karena Roma tidak mempunyai suatu sistem penulisan sendiri, mereka mempelajari sistem penulisan Etruscan, yang berasal dari huruf-huruf Italia dan Romawi yang dibuat dengan sempurna.

Baca Juga :  Struktur Teks Eksposisi

Sejarah dalam pengembangan tipografi dimulai dengan penggunaan gambar. Media bahasa digunakan oleh Viking dan Indian Sioux. Di Mesir sekitar 1300 SM Genus Hieratia berkembang, yang dikenal sebagai hieroglif. Bentuk tipografi tersebut adalah akar dari bentuk Demotia, yang pada awalnya ditulis dengan pena khusus.

Tipe dalam tipografi tersebut telah berkembang menjadi Kreta, lalu telah menyebar ke area Yunani dan akhirnya menyebar ke seluruh Eropa. Puncak tipografi berawal dari abad ke 8 SM di Roma, ketika Romawi berkuasa.

Karena orang Romawi tidak memiliki sistem penulisan sendiri, mereka mempelajari sistem Etruscan yang berasal dari Italia dan menyempurnakan alfabet Romawi.

Unsur–Unsur Tipografi

Adapun berbagai unsur-unsur dalam tipografi ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

a. Ornamen dan Bidang Cetak

Ornamen terhadap tipografi modern jarang digunakan. Secara umum, ornamen hanya digunakan sebagai barang cetakan untuk cetakan undangan, ijazah, piagam, dan karya dekoratif lainnya.

Dalam sebuah area cetak ini dapat dilakukan dengan berbagai warna yang dicetak sebagai warna primer. Tanaman ini dapat diberikan kepada guru atau nada yang mengandung sebuah unsur yang bersifat negatif.

b. Baris

Baris berisi kata-kata yang disusun satu sama lain. Jarak antar kata juga antara kata-kata ini. Garis harus mempunyai suatu koherensi optik atau frasa frase yang terkait dengan paragraf.

c. Kolom dan Garis

Kolom yang terdiri dari beberapa baris dengan lebar tertentu. Dalam praktiknya, lebar kolom di sebagian besar majalah atau brosur adalah 5-7 kata dan kurang lebih 6-10 huruf per kata. Di surat kabar (koran) jumlah kata per baris kecil, sementara ada lebih banyak buku.

d. Kata-Kata

Kata-kata yakni termasuk dalam sebuah kombinasi dari sebuah pengaturan huruf tunggal di mana huruf disatukan dalam mengisi sebuah kata-kata yang telah diucapkan dan bisa menghasilkan suara dan akan mengandung sebuah makna.

Baca Juga :  Majas Personifikasi

Ejaan yang tepat merupakan salah satu kata atau elemen bahasa yang ditulis dalam huruf cetak. Urutan kata dalam kalimat juga dipengaruhi oleh jarak antara huruf dan jarak antara kata.

e. Berat dan Lebar Huruf

Mengetahui berat serat adalah dengan adanya suatu hubungan antara lebar goresan dan tinggi huruf yang akan dicetak. Bobot serat yakni memiliki bentuk yakni tebal (bold), normal (regular), dan tipis (light). Tingkat pemahaman di sini ialah suatu perbandingan dengan antara lebar surat dan tinggi surat yang dicetak.

Lebar serat itu sendiri dapat dilihat sebagai rasio yang bisa dibagi menjadi 3 kelompok, yakni teratur,kompak, dan diperluas. Surat bersyarat dan lengkap ini biasanya berlaku untuk teks pendek yakni misalnya sub headline dan headline.

f. Kemiringan Huruf

Kemiringan Huruf merupakan adanya suatu huruf miring dengan kata miring lainnya. Huruf miring dimaksudkan untuk menekankan kata-kata dan sering digunakan dalam teks pendek.

g. Bentuk Huruf

Di bawah berbagai jenis atau jenis huruf, mereka dapat dibagi menjadi tiga kelompok huruf yakni Jenis huruf tanpa kait (Sans Serif), Jenis huruf kait (Serif), dan Jenis huruf Fantasi (Hias atau Dekoratif).

h. Ukuran Huruf

Dalam pengaturan font, foto dan pencahayaan, ukuran font didefinisikan sebagai point, mm, punt, atau juga inch. Ukuran titik atau suatu titik yang umum ialah di antara 72 dan 6 dalam font, dengan suatu pengaturan fotografi yakni sebagai judul bisa diatur dengan cara yang masing-masing huruf dan yang sama dengan suatu ukuran proporsional.

Fungsi Tipografi

Contoh-Tipografi

Menggunakan tipografi yakni dapat bermanfaat karena pengguna dapat mengoptimalkan fitur tipografi dalam kondisi baik. Berikut ialah beberapa fungsi dalam tipografi ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

Baca Juga :  Contoh Lamaran Pekerjaan Accounting

1. Kemudahan Membaca

Mudah dibaca yakni sebagai fungsi tipografi pertama. Ini ditentukan oleh pilihan font dan ukuran font. Pilihan ukuran dan ukuran adalah tujuan utama untuk kontak mata.

2. Menciptakan Keindahan

Fungsi ketiga tipografi adalah menciptakan kesan keindahan dalam serat yang tertata rapi. Biasanya tujuannya adalah untuk menciptakan suasana yang menyenangkan untuk mendukung bisnis.

3. Menarik Perhatian

Fungsi tipografi selanjutnya adalah menarik pembaca. Komponen surat yang terorganisir dengan baik juga harus didukung dalam warna yang menarik. Sebagai aturan, ini adalah tentang meninggalkan kesan mendalam pada penonton.

4. Mendulang Rupiah

Penggunaan tipografi dalam dunia bisnis juga menggunakan fungsi tipografi yang mempunyai sebuah nilai penjualan tinggi berdasarkan seni grafis berkualitas tinggi. Selain seni tata letak, upaya sedang dilakukan untuk menarik konsumen ke bisnis.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Tipografi. Semoga ulasan ini dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.

Ika Evitasari
Ika Evitasari Memiliki Hobi Menulis, Senang Berbagi dan Selalu Berharap Bimbingan dari Para Guru

Surat Pribadi

Ika Evitasari Ika Evitasari
3 min read

Pengertian Artikel

Ika Evitasari Ika Evitasari
3 min read