Pengertian Topologi Bus

4 min read

Ruangguru.co – Hai teman kembali lagi bersama kami web paling baik untuk anda mendapatkan ilmu, nah pada kesempatan kali ini kami akan menyampaikan tentang Pengertian Topologi Bus.

Topologi bus ialah topologi jaringan komputer yang menggunakan kabel tunggal untuk transfer media. Jadi, dalam praktiknya topologi jenis ini menggunakan kabel pusat untuk menghubungkan semua klien dan server.

Selain itu, topologi bus juga berarti jenis topologi yang menggunakan kabel tunggal untuk media transfer. Di mana setiap klien yang menggunakan topologi ini tentunya akan terhubung satu sama lain dengan server yang ada.

Bisa jadi, topologi bus ini adalah metode untuk menghubungkan 2 atau lebih komputer secara serial, menggunakan kabel utama untuk pusat lalu lintas data. Topologi ini biasanya digunakan untuk jaringan skala kecil.

Setiap perangkat jaringan akan langsung terhubung ke satu kabel yang sering disebut sebagai bus. Topologi jenis ini umumnya memakai BNC, konektor T, dan terminator.

Sedangkan pada media data transmisi memakai kabel jenis coaxial, sama seperti namanya, desain sirkuit tipe jaringan ini seperti pada bus. Karena itu, topologi jenis ini lebih sering digunakan oleh perusahaan kecil.

Karena karakteristiknya mudah dikenali. Ada satu kabel yang pasti akan meluas di semua jaringan, kabel ini adalah tulang punggung di setiap jaringan topologi.

Jadi, setiap perangkat jaringan akan dihubungkan oleh konektor T dan membagi jalur sehingga perangkat terhubung ke kabel utama.

Apa Itu Topologi Bus?

Pengertian Topologi Bus

Pengertian topologi bus adalah topologi yang merupakan cara dalam jaringan komputer untuk menghubungkan satu jaringan dengan yang lainnya menggunakan kabel tunggal yang menghubungkan ke klien dan server.

Metode topologi bus ini digunakan pada jaringan skala kecil di mana semua perangkat terhubung satu sama lain dan membentuk bus, oleh karena itu disebut topologi bus.

Topologi bus menggunakan kabel BNC dan konektor serta terminator T disediakan di kedua ujungnya.

Topologi ini sederhana dan mudah digunakan, tetapi sampai sekarang topologi bus telah ditinggalkan dan tidak lagi digunakan karena lalu lintas data yang berat yang membuatnya sangat mudah rusak dan jaringan langsung tidak berfungsi jika hanya satu simpul yang rusak .

Baca Juga :  Siklus Pengolahan Data

Berdasarkan pemahaman topologi bus, dapat disimpulkan bahwa prinsip dan fungsi topologi bus adalah dengan hanya satu komputer sebagai server dan kemudian jaringan dipecah dengan kabel tipe koaksial sehingga nantinya pada setiap jaringan dan koneksi memiliki bus untuk konektor.

Kelebihan dan Kekurangan Topologi Bus

Kelebihan dan Kekurangan Topologi Bus

Setelah anda mengetahui Pengertian Topologi Bus maka selanjutnya dalah kelebihan serta kekurangan topologi bus.

Topologi bus memang memiliki banyak kelebihan namun di setiap kelebihan pasti topologi ini juga memiliki kelemahan.

Apa saja kelebihan dan kelemahan topologi bus? bacapenjelasan nya di bawah ini.

Kelebihan

Berbicara tentang kelebihannya cukup banyak. Jadi, meskipun topologi bus ini dianggap sebagai teknologi yang lama, namun ternyata topologi jenis ini masih digunakan oleh sebagian orang.

Selain itu, dalam hal pemasangannya agak lebih sederhana dan lebih mudah. Jadi, banyak orang menggunakannya untuk perusahaan kecil mereka.

Berikut ini adalah kelebihan dari topologi bus:

  • Topologi jenis bus ini mudah dikembangkan. Bahkan, itu tidak akan mengganggu perangkat jaringan lain ketika mengembangkan topologi ini. Bahkan jika ada kerusakan pada satu perangkat klien PC, maka topologi ini tidak akan mempengaruhi perangkat klien lainnya. Bahkan, ternyata dalam pembuatannya juga tidak membutuhkan perangkat keras, seperti hub atau switch.
  • Dalam menggunakan topologi bus ini, ia menghemat kabel, karena media transmisi hanya menggunakan kabel terpusat tunggal. Jadi, tidak perlu banyak kabel dan pemasangan yang lebih sederhana. Biayanya murah dan lebih ringan daripada pengaturan topologi jaringan lainnya yang membuatnya populer di antara beberapa jaringan.
  • Seperti yang Anda ketahui, bahwa desain jaringan topologi ini seperti interior bus, sehingga tata letaknya lebih sederhana. Tidak perlu banyak komponen dan kabel dalam pembuatannya, sehingga dalam praktiknya topologi jenis ini lebih mudah dan lebih murah. Anda dapat menghemat lebih banyak uang saat menggunakan topologi ini daripada topologi lainnya.

Kekurangan

  • topologi jaringan ini juga dianggap lebih sulit, sehingga memerlukan penanganan khusus dari para ahli. Semakin banyak komputer yang terhubung satu sama lain, ini dapat membuat jalur lalu lintas untuk proses transfer data semakin padat. Dengan begitu, kinerja topologi bus semakin memburuk, karena laju transfer data dianggap terlalu tinggi.
  • Selain itu, ketika jalur utama dalam masalah atau kesalahan, ini akan membuat semua perangkat lain dapat lumpuh dan rusak secara instan.
  • Tidak hanya itu, jika Anda ingin membuat sinyal lebih kuat, Anda memerlukan bantuan repeater. Bahkan jika ada satu klien yang membutuhkan akses data cepat, itu dapat membuat kecepatan perangkat lain terpengaruh.
Baca Juga :  Pengertian Topologi Tree

  • Selain itu, Salah satu kekurangan topologi bus terlihat ketika ada gangguan pada salah satu perangkat komputer. Ketika itu terjadi, biasanya saat menggunakan topologi ini menyulitkan pengguna untuk mendeteksi lokasi kesalahan.
  • Maka dari itu, jika dilihat dari segi kekuatan dan kelemahannya, maka kita perlu cara untuk mengoptimalkan kinerjanya menjadi lebih baik lagi. Caranya adalah, perhatikan dasar-dasar penerapan topologi bus yang menggunakan DAP.

DAP sendiri adalah sumber utama komputer yang akan mengirim data saat pertama kali ke jaringan.

Ciri-ciri Topologi Bus

Karakteristik topologi bus adalah bahwa setiap komputer yang terhubung ke satu jaringan melalui kabel tunggal akan menjadi media transmisi.

Kabel tunggal nantinya akan menjadi tulang punggung yang berguna sebagai distributor data. Setiap ujung kabel utama selalu menempel pada terminator.

Bagian ini nantinya akan berguna untuk menghentikan sinyal, sekaligus mencegah tabrakan sinyal. Bisa dikatakan bahwa topologi bus sebenarnya adalah teknologi lama.

Karena topologi ini hanya menghubungkan 1 kabel ke 1 line. Dengan demikian, tidak ada peralatan aktif yang diperlukan untuk menghubungkan terminal.

Setiap komputer dalam topologi ini sebenarnya tidak terhubung dengan perangkat komputer lain secara langsung. Namun, setiap komputer dihubungkan oleh satu kabel.

Kabel tunggal ini nantinya akan menjadi jalur yang dilaluinya data. Biasanya, ujung kabel utama yang terhubung pada terminator berguna sebagai penghenti sinyal.

Dengan begitu, sinyalnya tidak akan terbalik. Sedangkan untuk setiap ujung kabel yang terpasang konektor biasanya memiliki kekuatan 50 ohm.

Jika kabel putus, itu dapat mencegah komputer lain dari bertukar informasi. Ketika masalah muncul, biasanya sulit untuk mengidentifikasi ketika menggunakan topologi bus.

Fungsi Topologi Bus

Fungsi Topologi Bus

Fungsi topologi bus ini sebenarnya untuk menghubungkan 2 atau bahkan lebih banyak jaringan komputer. Dengan begitu, jaringan komputer dapat bertukar informasi.

Jadi, jika dilihat dari pemahaman di atas, prinsip kerja topologi ini adalah menjadi server. Setelah itu, jaringan akan dipisah menggunakan koneksi kabel.

Dengan begitu, setiap jaringan komputer dapat memiliki bus ke dalam konektor. Pemanfaatan topologi bus ini dapat digunakan untuk memfasilitasi koneksi klien dan server yang ada dalam 1 jaringan.

Baca Juga :  Pengertian Topologi Hybrid

Dengan demikian, jaringan menjadi lebih mudah ketika ingin berbagi informasi data. Selain itu, jika ada satu server yang memiliki tugas untuk memberikan layanan kepada sejumlah kecil klien, maka topologi bus ini dapat dimanfaatkan.

Karena topologi bus ini akan terhubung ke setiap komputer, ia menggunakan satu kabel utama yang panjang dan memiliki banyak terminal. Kabel utama yang digunakan nantinya akan menjadi lalu lintas data.

Saat ini, topologi bus sering digunakan untuk jaringan komputer. Karena fungsi topologi bus sebenarnya sama dengan fungsi topologi jaringan pada umumnya, yang sama-sama berguna untuk menghubungkan 2 komputer.

Sehingga semua dapat berkomunikasi dan bertukar data informasi dengan mudah dan cepat.

Cara Kerja Topologi Bus

Selanjutnya, bicarakan cara kerjanya, bahkan di setiap jaringan topologi bus, semua perangkat PC akan terhubung ke kabel utama. Semua komputer dapat bertukar data.

Sementara itu, kabel utama harus bebas ketika mengirim data. Itu artinya, topologi bus ini dapat berfungsi ketika komputer lain saat ini tidak bertukar data.

Proses ini dapat dilakukan dengan menggunakan protokol yang sering disebut sebagai CSMA / CD. Itu artinya, berkat topologi ini tidak akan ada data atau sinyal tabrakan di kabel utama.

Dalam proses pengiriman data ke komputer lain, komputer pengirim akan menyiarkan dalam bentuk sinyal. Jadi, bisa diketahui kapan seseorang mengirim data untuk menghindari bertabrakan.

Dari sini, sinyal nantinya akan menyebar ke seluruh kabel jaringan. Kemudian, sinyal mulai memeriksa setiap perangkat di jaringan.

Jika ternyata komputer yang terhubung memiliki alamat IP dan alamat MAC yang sama dengan alamat tujuan, itu akan membuat komputer dapat menerima sinyal.

Namun, jika ternyata komputer tidak memiliki alamat MAC dan alamat IP yang sama, sinyal yang masuk akan dibuang.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Topologi Bus: Kelebihan,Kekurangan, Ciri, Fungsi & Cara Kerja topologi Bus, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

Perangkat ROM

Ika Evitasari
2 min read