Pengertian Valuta Asing

5 min read

Tahukah anda pengertian dari Valuta Asing? Pada kesempatan kali ini kami akan membahas mengenai Valuta Asing, dimana meliputi pengertian Valuta Asing, Sejarah, Tujuan, Fungsi, Jenis, Faktor dan juga Contoh dari valuta asing.

Langsung saja berikut ini merupakan pengertian dari valuta asing yang harus anda ketahui.

Apa Itu Valuta Asing?

Pengertian Valuta Asing Sejarah, Tujuan, Fungsi, Jenis, Faktor dan Contoh

Pengertian Valuta Asing atau sering disebut dengan mata uang asing adalah mata uang yang diakui, digunakan, dan diterima sebagai alat pembayaran dalam perdagangan internasional.

Seringkali valuta asing yang banyak digunakan adalah mata uang suatu negara yang fungsinya cukup besar dalam sistem ekonomi di semua negara.

Mata uang dolar adalah contoh dari valuta asing yang sering digunakan di seluruh negeri. Valuta Asing adalah bagian dari valuta asing suatu negara.

Valuta Asing adalah segala kekayaan yang ada di suatu negara yang berada di luar negeri dengan bentuk dapat berupa barang, jasa atau mata uang yang digunakan sebagai alat perdagangan lintas negara.

Valuta asing suatu negara dalam bentuk mata uang ini yang biasa disebut valuta asing.

Pengertian lain tentang valuta asing adalah suatu mekanisme di mana orang dapat mentransfer daya beli antar negara, memperoleh atau memberikan kredit untuk transaksi perdagangan internasional dan meminimalkan kemungkinan risiko kerugian karena fluktuasi nilai tukar mata uang.

Sedangkan pasar valuta asing (foreign exchange market, forex) adalah jenis perdagangan mata uang suatu negara ke negara lain yang memiliki keterlibatan pasar uang di seluruh dunia dan berlangsung selama 24 jam terus menerus.

Sejarah Valuta Asing

Awalnya, manusia melakukan produksi sendiri untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Sehubungan dengan itu ia berkembang menjadi sistem barter yang bertukar barang dengan barang lain.

Tetapi sistem barter ditinggalkan karena dirasa memiliki banyak kelemahan dan uang dalam emas atau perak digunakan sebagai standar di pasar. Kemudian membuat mata uang untuk setiap wilayah.

Berdasarkan ulasan di atas, bisa disebut pertukaran mata uang atau valuta asing sudah sangat tua, setua uang itu.

Tetapi itu hanya dipertimbangkan secara serius pada tahun 1880 sampai Perang Dunia I. Pada saat itu, nilai standar uang adalah emas murni.

Tetapi selama perang standar emas dianggap memiliki banyak kelemahan dan membuat semakin banyak pengangguran.

Baca Juga :  Pengertian Tindakan Ekonomi

Setelah perang dunia usai, dunia berharap untuk standar ekonomi yang lebih stabil dan lebih baik, kemudian pada 22 Juli 1944 Konferensi Moneter Internasional “The Bretton Woods Confernce” diadakan.

Konferensi dihadiri oleh 44 negara dan dalam pertemuan ini sistem nilai tukar tetap diperbaiki. Ada ketentuan dasar yang disepakati pada konferensi monter, termasuk:

  • Setiap negara menentukan nilai tukarnya terhadap USD (AS)
  • Amerika menentukan nilai USH untuk emas (USD 35 / sekali)
  • Orang Amerika menjual emas dengan harga tetap kepada pemegang resmi mata uang USD
  • Perubahan nilai tukar USD yang tidak dapat melebihi 1%, jika dipaksa, batas maksimum adalah 10%.

Setelah konferensi diadakan, perkembangan ekonomi dunia meningkat pesat dan 2 tahun kemudian Institut Moneter Internasional dan Bank Dunia dibentuk untuk mengawasi sistem tersebut.

Namun pada tahun 1960, ekonomi Amerika mulai memburuk, membuat kepercayaan negara lain terhadap USD mulai menurun.

Sampai pada akhirnya Presiden Nixon, yang saat itu tengah menjabat, menyebar luaskan sistem nilai tukar pada USD di bulan Agustus tanggal 15 tahun 1971.

AS telah memutuskan untuk menggunakan nilai tukar mengambang untuk mata uang mereka, nilai USD tidak ditentukan dalam jumlah tertentu tetapi dapat bervariasi tergantung pada mekanisme pasar (permintaan dan penawaran).

Kemudian negara-negara lain bergabung dengan sistem mata uang mengambang dan sampai saat ini hampir semua negara menggunakan sistem tersebut.

Dengan penerapan sistem mata uang mengambang, pasar valuta asing mulai muncul dengan menggunakan fluktuasi harga untuk mendapatkan keuntungan.

Pada awalnya itu hanya digunakan hanya untuk individu, tetapi ketika itu tumbuh sangat cepat.

Meskipun sangat spekulatif dan tidak stabil, perdagangan valuta asing telah menjadi pasar dengan nilai transaksi terbesar di dunia.

Tujuan Valuta Asing

Ada tujuan untuk melakukan transaksi valuta asing, atau valuta asing, yaitu:

  • Sebagai transaksi pembayaran
  • Menjaga daya beli
  • Dapat mengirim uang ke luar negeri
  • Untuk mendapat untung
  • Untuk pemodelan risiko (lindung nilai)
  • Untuk memudahkan berbelanja

Fungsi Valuta Asing

Keberadaan valuta asing atau valuta asing, adalah:

  • Sebagai Alat Pertukaran Internasional
  • Valuta asing memiliki fungsi untuk bertukar barang atau jasa antara satu negara dan negara lainnya. Ketika suatu negara (seperti Indonesia) ingin membeli barang dari negara lain (seperti China), maka mata uang yang digunakan adalah mata uang Cina, bukan mata uang negara atau menggunakan valuta asing.
  • Sebagai Alat Pembayaran Internasional
  • Valuta asing memiliki fungsi sebagai alat pembayaran hutang dari satu negara ke negara lain.
  • Sebagai Pengendali Tukar Mata Uang
  • Nilai tukar adalah perbandingan nilai satu mata uang dengan mata uang lainnya. Misalnya 1 dolar AS sama dengan 14.000 Rupiah. Nilai tukar suatu negara dapat menguat (nilainya naik) atau melemah (nilainya turun) sesuai dengan kondisi negara tersebut, sehingga dalam hal ini, valuta asing dapat digunakan sebagai alat untuk mengendalikan mata uang negara.
  • Sebagai Alat untuk Memfasilitasi Perdagangan Internasional
  • Karena valuta asing dapat digunakan sebagai media pertukaran internasional, perdagangan internasional akan lebih mudah dilakukan dengan menggunakan pasar valuta asing ini.
Baca Juga :  Pengertian Ekonomi Makro

Jenis Valuta Asing

Jenis valuta asing dapat dikategorikan menurut jenis dan bentuknya.

1. Menurut Jenisnya

Berdasarkan jenisnya, devisa dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu:

  • Valuta Asing Fisik
  • Valuta asing fisik adalah uang asiang dalam arti sebenarnya, yaitu uang asing dalam bentuk logam atau kertas.
  • Valuta Asing Non Fisik
  • Devisa non-fisik adalah mata uang asing dalam bentuk giro atau sekuritas lain, misalnya cek, wesel, pelancong dan lain-lain.

2. Berdasarkan Bentuknya

Berdasarkan formulir, valuta asing dapat dibagi menjadi:

  • Mata Uang Asing (Rupiah Indonesia, USD, Euro, SGD dll.)
  • Saldo Kredit (Saldo Kredit bank valuta asing di suatu negara)
  • Catatan Luar Negeri (Catatan untuk kegiatan ekspor impor)
  • Hak Penerimaan Pembayaran (dalam berbagai bentuk di suatu negara)

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang Asing

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang Asing

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi nilai tukar mata uang asing, termasuk yang berikut:

  • Perubahan selera orang
  • Perubahan harga barang ekspor
  • Peningkatan harga umum (inflasi)
  • Perubahan suku bunga
  • Pembangunan ekonomi

Pelaku Ekonomi dalam Valuta Asing

Ada pelaku ekonomi yang berpartisipasi dalam pasar valuta asing, termasuk:

  • Dealer
    Dealer atau market maker adalah pihak yang membuat pasar mata uang tertentu menjadi heboh. Seringkali dealer akan menentukan tingkat persediaan dalam mata uang tertentu. Dealer mendapat keuntungan dari selisih antara harga jual dan harga beli valuta asing. Seringkali dealer semua bank di dunia.
  • Perorangan atau perusahaan
    Individu atau perusahaan adalah pihak swasta yang terlibat dalam transaksi perdagangan valuta asing. Seringkali para pelaku ini bertujuan untuk memulai bisnis mereka, seperti importir, eksportir, investor, dan sebagainya.
  • Bank Sentral
    Bank sentral berperang sebagai pengontrol pasar. Bank sentral mencoba mengendalikan mata uang, inflasi, atau suku bunga. Bank sentral dapat mengendalikan situasi ekonomi dengan memanfaatkan cadangan devisanya.
  • Broker
    Broker adalah pihak yang tugasnya menjadi penengah dalam pertemuan penawaran (penjual) dan permintaan (pembeli) untuk harga mata uang tertentu. Seringkali broker memiliki akses untuk dapat berkomunikasi dengan dealer dan bank di seluruh dunia.
  • Arbiter dan Spekulator
    Arbitrator adalah pihak ketiga dalam negosiasi yang dapat memaksa perjanjian untuk mendapatkan keuntungan dengan menggunakan perbedaan harga. Sedangkan spekulan adalah orang-orang yang berspekulasi perubahan dalam nilai mata uang tertentu untuk mendapatkan keuntungan dari perubahan atau fluktuasi harga umum. Arbiter dan spekulator ini melakukannya atas kemauan mereka sendiri dan seringkali mereka tidak memiliki kewajiban untuk melayani pembeli dan tidak menjamin kelangsungan pasar.
  • Pemerintah
    Dengan menggunakan berbagai instrumen di dalam negeri, pemerintah melakukan intervensi dalam perdagangan valuta asing. Yang memiliki tujuan untuk menemukan keuntungan sebesar mungkin untuk meningkatkan penghasilan nasional serta melunasi hutang dengan negara lain. Penghasilan dari pasar nantinya akan ditukar ke dalam mata uang negara.
Baca Juga :  Pengertian Resesi

Kelebihan dari Pasar Valuta Asing

  • Transaksi dapat dilakukan 24 jam
  • Harga jual yang stabil untuk setiap mata uang (tidak turun secara dramatis)
  • Biaya transaksi lebih rendah
  • Kenaikan atau penurunan harga dalam mata uang dapat digunakan sebagai keuntungan jika dapat mengambil peluang
  • Daya beli investor melebihi jumlah modal yang tersedia

Kekurangan dari Pasar Valuta Asing

  • Risiko nilai tukar tidak pasti dan sulit diprediksi
  • Sudah sangat dilakukan oleh kelas menengah dan bawah
  • Asal negara menjadi sukses karena ada risiko yang timbul dari campur tangan pemerintah dalam mata uang yang diperdagangkan.

Contoh dari Valuta Asing

1. The Day Trader

Day Trader adalah istilah yang biasanya digunakan untuk merujuk orang yang memiliki gaya perdagangan dalam jangka pendek, dengan membuka dan menutup posisi perdagangan di pasar keuangan dalam satu hari atau bahkan kurang.

2. Posisi Pedagang

Trading posisi ini adalah lawan dari day trading atau The Day Trader karena tujuannya adalah untuk dapat menghasilkan keuntungan untuk jangka waktu yang lama dan juga dari pergerakan tren, bukan oleh kutu jangka pendek.

3. Swing Trader

Swing Trading ini adalah strategi perdagangan yang menempatkan eksekusi Beli atau Jual pada titik pembalikan harga, sehingga nantinya akan bisa mendapatkan keuntungan optimal ketika harga bergerak ke arah tertentu.

4. Leverage

Leverage ini adalah pinjaman dari broker yang diberikan kepada pedagang, sehingga dana yang dimiliki pedagang memiliki daya beli yang lebih besar.

5. Pasangan Mata Uang yang Berbeda

Ini adalah satu hal untuk dapat mengetahui seberapa besar Anda berpotensi kehilangan per perdagangan, tetapi juga sama pentingnya untuk mengetahui seberapa cepat perdagangan Anda bisa hilang.

Akibatnya, kerangka waktu yang berbeda ini akan meminta pasangan mata uang yang berbeda.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Valuta Asing: Sejarah, Tujuan, Fungsi, Jenis, Faktor & Contohnya, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua.

Terima kasih telah belajar dengan kami dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga: